Rebith Of MC – Chapter 87

Terjemahan indo oleh @norkiaairy dari www.kenzterjemahan.com

 

Chapter 87 – Kertas Kuning dan Cinnabars

Dengan Long Zhanye yang berjaha, semua orang secara alami merasa lebih aman. Sementara Qin Jun memeluk Li Qing di lengan dan tidur di kursi belakang kendaraan off-road, Huo Zaiyuan diatur ke posisi yang nyaman oleh Long Zhanye dan mendapat ciuman dalam, mendesis karena dicuri oleh pria itu. Dalam keadaan malu, dia melarikan diri ke ruang angkasa.

“Bajingan …” Bibir merah merutuk dan wajahnya masih terbakar, Huo Zaiyuan dengan tergesa-gesa masuk ke rumah bambu. Untuk berpikir bahwa hatinya yang tenang dan terkendali dapat dengan mudah terguncang oleh ciuman intens seorang pria!

” Squeak…cheep !” Melihat Huo Zaiyuan muncul, roh pohon kecil dipenuhi dengan sukacita, segera melayang ke arah manusia, lengan melilit apel merah cerah saat ini. Melayang di udara di depan pemuda, itu menyajikan buah seperti harta berharga.

Menggosokkan telapak tangan dengan lembut pada rambut lembut pria kecil itu, Huo Zaiyuan menyampaikan bahwa dia baru saja makan dan mendorong roh pohonuntuk pergi bermain.

Sejak roh pohon berada di ruang ini, tanaman di perkebunan tumbuh semakin subur. Selain itu, ketika beberapa buah dan sayuran matang, mereka akan selalu berubah, penampilan menjadi sangat berbeda dari yang lain yang masih belum siap untuk dipanen. Bahkan sepuluh pohon buah yang hampir mati, yang ditemukannya di bagian belakang truk kembali tumbuh segar, sekali lagi oleh roh pohon.

Ketika si kecil meninggalkan rumah, Huo Zaiyuan duduk di depan meja rendah, minum seteguk jus persik untuk mengisi sebagian energi yang dihabiskannya menyiapkan penghalang berlapis-lapis berskala besar. Mengesampingkan tabung, dia membuka peti barang yang ditinggalkan oleh nenek Zhang.

Meskipun dia benar-benar tidak mengerti tentang mantra dan Seni Tao sebelumnya, ketika dia pertama kali mulai mengukir jimatnya sendiri, dia dengan keras kepala mengukir di ubin dan koin kayu persik miliknya. Seorang pendeta Tao menggunakan kertas kuning, dia hanya pernah melihatnya di televisi.

Di dalam peti kotak itu, ada beberapa tumpukan kertas kuning. Mengambil satu dari setiap tumpukan untuk belajar, ia menyadari bahwa setiap kertas terasa berbeda. Ada yang tipis seperti kertas tulis biasa sementara yang lain seperti seberat kertas kardus. Dia akhirnya membagi mereka ke tiga jenis yang berbeda, tetapi pada akhirnya, yang mana diantara ketiganya adalah tipe yang terbaik, dia sama sekali tidak tahu. Satu-satunya cara untuk mengetahuinya adalah dengan menggunakannya.

Dia tidak menyentuh cinnabar di peti, mengambil piring dan meletakkan beberapa kristal di atasnya sebelum menambahkan beberapa tetes air mata. Kuas Tulang Naga Suci muncul di tangannya. Mencelupkan bulunya ke tinta merah, ia mulai menggambar rune ke kertas kuning.

Mencampur bahan seperti mata air dengan kristal semut iblis selalu menghasilkan tinta dengan energi spiritual yang kuat, dan ketika seseorang menggunakannya untuk menggambar rune, seseorang dapat merasakan aliran kekuatan yang menakjubkan bergerak melaluinya.

Dalam sekali jalan, ia menggambar pesona paling sederhana untuk mengusir aura jahat ke kertas. Tepat saat dia akan menyelesaikan pekerjaannya, tiba-tiba ‘boom’ meledak dan kertas menyala dalam api emas, terbakar menjadi abu.

Karena tidak pernah bertemu dengan situasi seperti itu, Huo Zaiyuan sedikit khawatir. Kejutan itu berubah menjadi kebingungan ketika ia merasakan energi spiritual yang awalnya berkumpul di selembar kertas menghambur saat ia terbakar menjadi abu.

Mungkin tinta ini dibuat dari perpaduan air musim semi dan kristal yang mengandung terlalu banyak kekuatan spiritual untuk kertas kuning, untuk menahannya dengan benar. Dengan demikian, kelebihan energi menyebabkan kertas menyala.

Setelah pengungkapan itu, Huo Zaiyuan menguji tinta pada dua jenis kertas lainnya. Akhirnya, ia menentukan bahwa hanya yang rata dan halus yang memiliki kemampuan untuk menahan kekuatan besar tinta merah. Seperti ini, ia mengkategorikannya sebagai kualitas rendah, kualitas menengah dan kertas berkualitas tinggi. Secara alami, kualitasnya yang lebih rendah, semakin sedikit energi yang dapat dikandung sebelum kelebihan beban. Dari ini, ia menyimpulkan bahwa kayu persik yang ia gunakan selama ini memiliki kualitas yang jauh lebih tinggi daripada kertas kuning ini.

Begitu dia mengkonfirmasi nilai kertas-kertas ini, Huo Zaiyuan bergerak untuk bereksperimen dengan berbagai cinnabars. Dia setidaknya tahu cinnabars adalah bahan yang digunakan untuk membuat cat untuk menggambar rune pada jimat, sehingga mereka harus menghasilkan hasil yang sama dengan tinta merah. Karena hanya ada bubuk di masing-masing guci, Huo Zaiyuan langsung menuangkan sejumlah air ke salah satunya, menyatukannya. Karena seseorang tidak dapat melihat hasil apa pun dari campuran sederhana ini, ia mencelupkan kuas ke dalam cat cinnabar dan menggambar mantra penghalang aura jahat sederhana lainnya pada kertas berkualitas paling rendah.

Tidak ada yang mengejutkan terjadi ketika goresan terakhir ditarik, jelas menunjukkan bahwa cat cinnabar mengandung energi spiritual yang jauh lebih sedikit daripada tinta merahnya. Penemuan ini menyebabkan keingintahuan dalam pikirannya.

Untuk mengandung energi spiritual yang begitu kaya … apa yang ada di dunia terbuat dari kristal semut setan?

Apakah mereka benar-benar hanya materi yang tertinggal setelah semut hidup dibakar oleh api emasnya?

Atau ada lebih banyak rahasia yang belum dia temukan di baliknya?


<< Rebith Of MC – 86

Iklan

4 respons untuk ‘Rebith Of MC – Chapter 87

  1. gayatri berkata:

    [[ Dengan Long Zhanye yang berjaha, semua orang secara alami merasa lebih aman. Sementara Qin Jun memeluk Li Qing di lengan dan tidur di kursi belakang kendaraan off-road, Huo Zaiyuan diatur ke posisi yang nyaman oleh Long Zhanye dan mendapat ciuman dalam, mendesis karena dicuri oleh pria itu. Dalam keadaan malu, dia melarikan diri ke ruang angkasa. ]]

    ~ eh eh ehh .. ciuman 😅😂😂

    Suka

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s