Rebith Of MC – Chapter 86

Terjemahan indo oleh @norkiaairy dari www.kenzterjemahan.com

 

Chapter 86 – Berjalan Menuju Kematian

Fakta bahwa Shen Yueran melukai seseorang, mencuri persediaan dan melarikan diri, memberikan penduduk desa lainnya merasa gelisah. Penyesalan tertulis di seluruh wajah, kepala desa meminta maaf sebesar-besarnya pada mereka  berempat.

“Paman kepala desa, tidak perlu minta maaf. Ini bukan salahmu. Malam semakin larut, kembalilah untuk menugaskan jam malam ke beberapa orangmu.” Huo Zaiyuan berkata dengan datar saat dia melirik kembali pada Li Qing yang masih tak sadarkan diri, yang saat ini dibawa dalam pelukan Qin Jun.

“Ya, ya.” Melihat wajah tanpa ekspresi Huo Zaiyuan tercermin di wajah dua orang lainnya yang mengapitnya, kepala desa buru-buru pergi.

“Wanita sialan itu. Kita benar-benar tidak bisa membiarkannya lolos.” Sambil menggendong Li Qing, Qin Jun menggeram marah . Ketika dia mengangkat kepalanya, niat membunuh naik di kedalaman matanya.

“Qin Jun, tenanglah. Kita bahkan tidak perlu mengangkat satu jari pun. Dia pasti akan belajar pelajaran yang tepat melalui perbuatannya sendiri.” Long Zhanye berbicara, tangan ramping menjelajah perlahan di atas bantalan kursi belakang kendaraan off-road. Beberapa saat kemudian, sebuah sarung pistol yang penuh muatan muncul di genggamannya. “Katakanlah, bagaimana semuanya akan terjadi ketika pistol pada orangnya tidak memiliki satu peluru pun di dalamnya?”

“Hmph, seseorang yang berjalan menuju kematian…” Begitu dia mengambil sarung pistol di tangan Long Zhanye, niat membunuh di mata Qin Jun mereda. Dengan menggunakan satu tangan untuk membersihkan wajah Li Qing dengan lembut dengan handuk basah, tangan yang lain dengan lembut memijat tonjolan di belakang kepala kekasihnya. Dengan cara ini, ketika Li Qing sadar, kepalanya tidak akan terlalu sakit.

“Penyerangan di kepala ini, tidak akan menyebabkan Little Qing menderita amnesia, kan?” Huo Zaiyuan bertanya ketika ia melewati kotak pertolongan pertama ke Qin Jun.

“Itu akan menyakitkan, tetapi tidak mengenai bagian vital sehingga dia akan baik-baik saja.” Qin Jun menjawab, lalu mencium pipi Li Qing. “Aku seharusnya menjaganya di sisiku. Dengan begitu, dia tidak akan terluka.”

“Tapi kamu mengerti bahwa Little Qing tidak ingin menjadi bunga yang lembut selamanya di bawah perlindunganmu.” Huo Zaiyuan menghela nafas. “Kita berdua tahu kepribadiannya dengan sangat baik.”

“Ya …”

“Biarkan aku mengawasi sepanjang malam. Kalian semua pergi beristirahat.” Menerima roti yang ditinggalkan Huo Zaiyuan, Long Zhanye berkata  sambil menggigitnya.

“Ya.” Qin Jun setuju.

Karena sifat membebani yang mengatur hambatan pada energi spiritualnya, Huo Zaiyuan menghabiskan setiap malam untuk bermeditasi. Jadi, soal jaga malam yang biasanya jatuh pada Li Qing dan Long Zhanye. Sekarang dengan Li Qing terluka, Long Zhanye harus berjaga-jaga sendirian sepanjang malam, sesuatu yang dua lainnya tidak mengganggu protes.

Tepat ketika semua orang sedang menyelesaikan makanan mereka dan bersiap untuk beristirahat, orang yang dipukul oleh Shen Yueran akhirnya bergerak. Setelah diberi beberapa air dan roti, dia tertidur kembali.

Larut dalam malam, sekitarnya jatuh ke keheningan. Tidak ada yang berani membuat suara, terlalu takut bahwa itu akan menarik monster pemakan manusia.

 

*          *         *          *

 

Sementara itu, wanita yang bertanggung jawab terhadap  Li Qing tidak sadarkan diri, orang yang mencuri makanan dan pistol dari kendaraan off-road, Shen Yueran,yang satu-satunya dalam pikirannya kembali ke desa dengan susah payah melewati pemandangan yang sangat mengerikan.

Mayat zombie mengotori tanah, sebagian besar pecah dan robek berkeping-keping. Sebuah kepala di sini, beberapa anggota badan di sana. Bau busuk daging yang membusuk merembes ke udara, cukup tajam untuk membuat manusia ingin muntah. Dan tepat di tengah lautan tubuh ini, sesosok humanoid, melahap sesuatu seperti binatang yang kelaparan.

Menyaksikan pemandangan luar biasa ini, seluruh tubuh Shen Yueran mulai gemetar dalam teror murni. Kaki gemetar perlahan mundur ke belakang dalam upaya untuk melarikan diri, ia secara tidak sengaja menginjak ranting kering. Di malam hari yang sunyi ketika tidak ada yang bergerak, satu gerakan ini beresonansi dengan sangat jelas.

Sesosok  itu membeku seketika itu juga sebelum kepalanya berputar dengan cara yang mustahil secara manusiawi untuk menatapnya. Perlahan-lahan, bagian bibir bernoda darah untuk mengungkapkan gigi merah tajam.

“Ahh – !!” Tangis memekik keluar dari tenggorokan Shen Yueran, tangan gemetar mengangkat pistol untuk mengarahkan pada monster itu. Namun, tidak peduli seberapa keras dia menarik pelatuknya, tidak satu pun peluru terbang keluar dari laras.

Dalam sepersekian detik itu, monster itu melintasi jarak di antara mereka dalam satu lompatan. Muncul di depan matanya dengan mulut yang menakutkan membentang lebar, dua baris gigi tajam tenggelam tepat di atas kepalanya. Sebelum dia bahkan bisa merasakan rasa sakitnya, setengah tengkoraknya sudah robek, otaknya keluar…


<< Rebith Of MC – 85

Rebith Of MC – 87 >>

Iklan

5 respons untuk ‘Rebith Of MC – Chapter 86

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s