Rebith Of MC – Chapter 85

Terjemahan indo oleh @norkiaairy dari www.kenzterjemahan.com

 

Chapter 85 – Serangan Kejutan

Setumpuk besar jimat di bagian belakang mobil dan tangan Huo Zaiyuan hilang dengan membawa bungkusan besar lagi. Melirik Li Qing yang tengah merapikan bagian dalam kendaraan, Huo Zaiyuan . “Little Qing, aku akan pergi dulu untuk menyiapkan penghalang. Setelah kamu selesai membersihkan di sini, bawalah semua jimat ini untukku. “

“Oke.” Li Qing mengangguk, mengambil sapu kecil dari cincin penyimpanannya dan mulai menyapu semua pasir yang terkumpul di bawah kursi.

Jimat di tangan, Huo Zaiyuan berjalan pergi, meninggalkan temannya untuk membersihkan. Setelah menyapu semua debu, Li Qing memindahkan lap dan baskom untuk membersihkan jendela mobil. Meskipun kendaraan off-road ini telah membawa mereka cukup jauh, setiap kali mereka melewati jalan tanah atau melalui padang gurun, kotoran dan debu akan berkumpul di kaca depan dan kaca spion samping. Jika seseorang tidak sering mengelapnya, lapisan kotoran tebal akan terbentuk dan akhirnya menghalangi pandangan pengemudi.

Dia tahu kekuatan bertarungnya sendiri lebih rendah daripada Long Zhanye, Qin Jun dan Huo Zaiyuan. Dalam pesta kecil empat ini, sudah cukup bahwa ia hanya perlu mampu membela diri dan tidak menambah beban tiga lainnya. Jadi sementara mereka menghilangkan ancaman dari luar dan mengatur hambatan, dia tetap di belakang untuk mengurus detail yang lebih kecil tetapi sama pentingnya. Jika dia mampu menjaga mobil ini dalam kondisi terbaik selama mungkin, maka setidaknya dia merasa lebih tenang.

Membasahi kain, dia dengan hati-hati menyeka kotoran dari kaca. Sebelum kiamat, dia dianggap sebagai tuan muda dan tidak pernah melakukan pekerjaan kasar. Tetapi setelah bertahan hidup melalui beberapa pengalaman mengerikan dalam waktu singkat ini, baginya, hal-hal seperti membersihkan mobil adalah tugas yang mudah sekarang.

Dengan cepat, sebuah jendela yang sebelumnya kotor terlihat bersih sekarang. Mengangguk puas, Li Qing mencuci kain dan bersiap untuk memulai yang berikutnya.

Pada saat ini, langkah pelan menarik perhatiannya. Dari pantulan kaca itu, dia melihat sepasang kaki ramping yang mengenakan jeans dan sepatu di kaki mereka. Penasaran, dia mendongak, pandangannya dari mobil untuk melihat siapa orang itu. Tiba-tiba, bagian belakang kepalanya meledak kesakitan. Penglihatan Li Qing menggelap, tubuhnya ambruk ke tanah.

Menatap ke bawah pada Li Qing, pandangan mata Shen Yueran sedikit tersenyum sebelum dengan ceroboh melemparkan tongkat kayu di tangannya ke satu sisi. Memastikan tidak ada orang lain yang melihat, dia dengan cepat masuk ke kendaraan off-road dan mencari.

Di desa, dia mendekati Huo Zaiyuan dengan maksud untuk merayunya, tetapi hasilnya gagal. Pada akhirnya, dia bahkan diancam dengan kejam oleh Long Zhanye. Setelah semuanya, dia masih tidak dapat menemukan kotak kayu yang ditinggalkan Nenek  Zhang untuk Huo Zaiyuan.

Sejak hari itu hingga sekarang, ketika barisan kendaraan meninggalkan desa dan menuju zona aman yang mungkin tidak aman dari jarak jauh, hatinya dipenuhi rasa khawatir, takut tidak akan ada kesempatan lagi setelah mereka mencapai tujuan.

Tanpa diduga, ketika matahari terbenam, Long Zhanye menyarankan kepada kepala desa untuk menghabiskan malam berkemah di tempat lapang. Di sini, dia disajikan dengan kesempatan sempurna. Menunggu sampai Long Zhanye dan Qin Jun pergi untuk melenyapkan zombie di sekitarnya, serta untuk Huo Zaiyuan untuk berkeliaran dengan setumpuk ubin kayu untuk melakukan siapa yang tahu apa, dia mengumpulkan keberaniannya untuk mendekati mobil hitam ini dan mengetuk yang disebut Li Qing dengan tongkat kayu.

Hanya … kenapa? Kenapa dia tidak bisa menemukannya?

Dengan cepat mencari didalam sekali lagi, Shen Yueran berhasil menemukan sekotak mi instan, keripik kentang, permen dan berbagai makanan ringan di bawah kursi belakang, serta pistol di bawah bantalan kursi. Tetapi tidak peduli bagaimana dia terlihat, dia bahkan tidak dapat menemukan kotak peti kayu itu.

Sial! Mungkinkah Huo Zaiyuan benar-benar menyembunyikannya di desa?

Memegang pistol di tangan, Shen Yueran melotot pada pemuda yang pingsan, mengertakkan giginya. Akhirnya, dia memasukkan camilan sebanyak mungkin ke dalam kantong di bawah pakaiannya dan mengambil senapan.

Setelah menjatuhkan Li Qing tanpa sadar, mencuri makanan mereka dan bahkan senjata mereka, mereka pasti tidak akan melepaskannya begitu mereka menemukan perbuatannya. Karena itulah masalahnya, satu-satunya hal yang dapat dia lakukan adalah pergi.

Dia ingin kembali ke desa dan menemukan kotak itu. Selama dia memilikinya dalam genggamannya, maka tidak perlu baginya untuk hidup dalam ketakutan selama kiamat ini??


<< Rebith Of MC – 84

Rebith Of MC – 86 >>

Iklan

4 respons untuk ‘Rebith Of MC – Chapter 85

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s