Rebith Of MC – Chapter 84

Terjemahan indo oleh @norkiaairy dari www.kenzterjemahan.com

 

Chapter 84 – Sebuah Tempat Untuk Bermalam

Lapar … sangat lapar … dia benar-benar kelaparan. Perasaan kelaparan ini adalah salah satu yang belum pernah dia rasakan sebelumnya, mendorongnya ke titik berfantasi tentang melahap segala sesuatu yang terlihat.

Namun, dia masih terlalu lemah sekarang. Jadi dia harus menjadi lebih kuat … ada hal-hal dalam tengkorak kerabatnya. Hal-hal yang mampu meningkatkan kekuatannya …

Geraman rendah bergemuruh dari dalam tenggorokannya. Di bawah sinar bulan, bibir ungu kehijauan terpecah untuk mengungkapkan dua baris gigi runcing yang tampak menyeramkan dan menakutkan. Di malam hari yang sudah mati, sepasang siswa yang tampak aneh berkedip-kedip, bersinar dengan niat jahat.

Dalam sekejap mata, postur zombie berubah, mengangkat kepalanya dan memotong kuku-kuku runcingnya yang mengancam dengan busur horizontal. Cakar-cakarnya tenggelam dengan mudah ke kepala mayat hidup yang bergerak maju dan otak abu-abu berceceran di sisi lain. Menyentakkan tangannya ke belakang, ia merobek seluruh otak keluar tengkorak kerabatnya yang lebih pendek dan menelannya dalam satu tegukan besar. Lehernya yang membusuk membengkak di sekitar gumpalan daging abu-abu sebelum memasuki perutnya. Sambil menjilati tangannya, perutnya masih menginginkan  lebih banyak otak, karenanya, ia mulai mencari sasaran lain.

※※※※

Kendaraan off-road yang mengarah ke depan perlahan berhenti, menyebabkan dua truk lainnya menyusul di belakang untuk berhenti juga.

Memutar punggungnya, Long Zhanye keluar dari mobil dan berjalan menuju truk besar yang membawa penduduk desa, dengan ringan menyatakan. “Terlalu berisiko untuk terus mengemudi begitu langit gelap. Kita akan bermalam di dataran di sana.”

“Menghabiskan… menghabiskan malam di padang gurun! Ini … bukankah itu terlalu berbahaya ?!” Kepala desa yang duduk di kursi penumpang truk langsung ingin pingsan begitu Long Zhanye selesai berbicara.

“Ini adalah kiamat. Tidak ada tempat yang aman lagi. Tapi, dibandingkan dengan mengemudi sepanjang malam, lebih baik untuk mendirikan kemah di sini di padang gurun. Kemungkinan kita menghadapi bahaya lebih kecil karena kita tidak tahu apa yang akan kita temui di jalan pada malam hari.” Cara Long Zhanye berbicara kepada kepala setengah baya ini masih bisa dihitung sebagai sangat hormat. Jika itu menuju seseorang yang tidak disukai, dia hanya akan berbalik dan berjalan pergi daripada membuang-buang napasnya menjelaskan.

Ketika mereka berada di desa, nenek Zhang yang terhormat menggunakan array mistiknya untuk melindungi mereka, memungkinkan mereka untuk mempertahankan hidup mereka. Sekarang dengan Nenek Zhang yang sudah meninggal, hati Hong Wangcai penuh dengan kegelisahan dan ketidakamanan. Namun kehadiran beberapa anak muda ini, dia merasa sedikit lebih aman. Sekarang dia berpikir tentang hal itu, keempat orang ini dapat pergi dari Kota Z ke Kota Y tanpa insiden, yang berarti kemampuan mereka harus sangat luar biasa. Karena mereka mengatakan tinggal di sini untuk malam lebih bijaksana daripada mengemudi setelah matahari terbenam, maka mereka harus memiliki alasannya.

Setelah beberapa saat pertimbangan, kepala desa mengangguk setuju. “Ya, baiklah. Sebelum kita mencapai zona aman, kepala desa ini akan mendengarkan saran bos kecil. “

“Heheh… Kepala desa terlalu sopan. Aku akan pergi bersama teman-temanku untuk melihat-lihat daerah tersebut dan menghilangkan zombie yang mengembara terlebih dahulu. Tolong tunggu sampai Little Yuan selesai meletakkan pelindung sebelum kalian turun dari truk.” Mendengar kepala desa memanggilnya“ bos kecil ”, Long Zhanye tertawa kecil.

“Baiklah.”

Qin Jun mengendarai kendaraan off-road ke bidang tanah di sebelah jalan, memarkirnya di sana sebagai penanda untuk dua truk lainnya. Dari semua arah, zombi yang tersebar menjelajahi tanpa tujuan di hamparan tanah ini mulai tersandung ke arah kelompok, tertarik oleh kebisingan.

Senjata api di punggung dan pedang mereka di tangan, Qin Jun dan Long Zhanye turun dari mobil untuk menghadapi para zombie. Beberapa penduduk desa juga turun dari bagian belakang truk besar, membawa cangkul, sekop dan garu untuk membantu pembersihan mayat hidup.

Dari dalam ruangnya, Huo Zaiyuan mengambil setumpuk jimat yang diperlukan. Karena mereka saat ini berkemah di lapangan terbuka lebar, ia harus meletakkan beberapa lapis penghalang untuk memastikan keamanan maksimum. Selain itu, ruang lingkup yang harus dia tempuh jauh lebih besar, sehingga membutuhkan lebih banyak jimat. Dalam pengaturan yang satu ini, ia menggunakan seperlima dari total stoknya, yang menyebabkan alisnya berkerut.

Tidak heran nenek Zhang meninggalkannya begitu banyak kertas kuning dan cinnabar. Jika dia terus menggunakan jimat kayu persiknya, pada tingkat ini, dia tidak akan punya yang tersisa ketika mereka akhirnya mencapai zona aman.


<< Rebith Of MC – 83

Rebith Of MC – 85 >>

Iklan

3 respons untuk ‘Rebith Of MC – Chapter 84

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s