Lawless Gangster – Chapter 42

Terjemahan indo oleh @norkiaairy dari www.kenzterjemahan.com

 

Chapter 42

Ketika Qi Xiu Yuan kembali ke kamar Han Jia dengan senyuman cerah diwajahnya, Han Jia sudah tidak sabar menunggunya. Begitu melihat dia masuk, dia memelototinya dan berkata, “Kamu binatang buas. Jangan mengganggu Xiao Li lagi !! “

“Kamu cemburu?” Qi Xiu Yuan berkata acuh tak acuh yang membangkitkan kemarahan dari orang di depannya.

“Tidakkah kamu tahu bahwa kamu akan menyebabkan dia bermasalah!” Teriak Han Jia, namun raungan itu rendah, “Atau apakah ini niatmu selama ini?”

Keragaman Qi Xiu Yuan berubah saat dia mendekatinya dan bertanya, “Apa maksudmu? Ucapkan dengan jelas. “

Han Jia menggigit bibirnya dan merenungkan pemikirannya beberapa saat sebelum menemukan kata-kata yang ingin dia katakan, “Ada seseorang … lebih ganas  dan sulit diatasi daripada dirimu. Orang ini juga menginginkan Xiao Li – “

“Apakah kamu berbicara tentang bosmu?” Tanya Qi Xiu Yuan sebelum dengan marah berkata, “Setelah bertahun-tahun, dia masih belum mau menyerah!”

Han Jia menatapnya, shock terlihat jelas di wajahnya yang pucat. Setelah beberapa saat, dia perlahan bertanya, “Bagaimana …… apakah Xiao Li  memberitahumu?”

“Siapa lagi?”

Ketenangan menyelimuti ruangan  itu saat Han Jia menatapnya dengan serius pada Qi Xiu Yuan. Semua kata-kata yang melingkar di benaknya seakan bertebaran di tempat lain. Setelah sekian lama, senyum lemah merangkak di bibirnya.

“Persetan, kamu belum terlalu lama mengenalnya …… apa yang kamu katakan itu benar. Aku benar-benar cemburu …… “

Saat Qi Xiu Yuan menundukkan kepalanya, sepertinya memikirkan sesuatu, Han Jia menatapnya sekilas sebelum berkata, “Kamu tidak bisa mengalahkan Qing Ye. Kekuatan dan pengaruh besar yang dia miliki di provinsi ini hampir tersembunyi dari semua orang … jika– “

“Seharusnya itu  tidak menjadi  masalah …” Qi Xiu Yuan berbisik, “…  sesuatu yang dikatakan Xiao Li? Dia bukan lagi anak kecil seperti tahun-tahun yang lalu. Statusnya sudah cukup tinggi sekarang …… jangan bilang, pada titik ini, bahkan keinginannya tidak dipertimbangkan? “

“Apa yang terjadi?” Mata Han Jia menarik jarum yang dimasukkan ke bagian belakang tangannya saat senyuman dingin menyaring ruangan. Tidak lama kemudian, dia berkata dengan dingin, “Pada saat itu, kami dengan berat menaiki tangga dengan pola pikir seperti itu. Kami benar-benar percaya jika kita melanjutkan, kita tidak akan diganggu lagi oleh siapa pun dan akhirnya kita bisa …… tapi apa akibatnya sekarang? Lihatlah aku, setelah semua hal yang telah aku lakukan dan status yang telah aku capai, saat mereka mengatakan bahwa mereka tidak lagi membutuhkanku, bukankah aku sudah dilempar keluar? “

Saat kata-kata itu masuk ke otak Qi Xiu Yuan, alisnya juga saling merajut. Mengingat kata-kata yang baru saja dikatakan Xiao Li kepadanya, ketidaknyamanan dengan cepat bergerak ke dalam pikirannya sambil memanggilnya untuk bertanya, “Apa yang akan terjadi jika Xiao Li tidak setuju?”

Darah di wajah Han Jia teriris putih pucat. Dia perlahan berkata, “Rasanya baik-baik saja jika dia menyimpan segala sesuatu seperti sekarang, tapi jika kamu terus mengganggu dan melibatkan dirimu dengannya, dia juga akan …… jika Qing Ye tahu …… apa yang harus kamu  lakukan untuk  melawan Qing Ye? “

“Aku  selalu berpikir ……” Kulit Qi Xiu Yuan tenggelam.

Dia selalu berpikir bahwa kunci untuk masalah ini ada di tangan Xiao Li. Dia selalu berpikir bahwa selama Xiao Li memilihnya maka segalanya tidak akan menjadi masalah. Meskipun dia secara pribadi menyaksikan tindakan Li Shi Qing, dia tetap tidak mengantisipasi kompleksitas situasi ini. Jadi, dengan pola pikir sederhana ini, dia selalu mengejarnya dengan keras, selalu menyatukan dirinya dalam urusannya-semuanya karena dia ingin berdiri di samping Xiao Li. Dia menginginkan satu-satunya hal di mata Xiao Li adalah dirinya. Dia ingin Xiao Li tersenyum padanya – untuk lebih dekat dengannya daripada orang lain. Hanya itu yang dia inginkan. Dia tidak pernah berpikir bahwa Xiao Li akan menghadapi kesulitan atau dipaksa untuk membayar harga yang tidak diinginkan.

“Xiao Li tidak akan berbicara denganmu tentang hal-hal ini,” Han Jia menatapnya dengan dingin, “Dia seperti itu. Tanpa mengatakan apapun, dia akan kabur dan menghadapinya sendiri. Tapi… humph. Aku mengerti dia karena kalaupun dia memberitahumu, apa yang bisa kamu lakukan? “

Kata-kata itu tajam seperti jarum suntik, menusuk Qi Xiu Yuan sampai wajahnya menjadi pucat. Dia berjalan menuju pintu sambil berbisik pada dirinya sendiri, “Biarkan aku berpikir, biarkan aku berpikir ……”

– Ada beberapa hal …… yang harus aku lakukan. Ini bisa sangat merepotkan dan memakan waktu ……

– Aku  tidak ingin menyeretmu ke bawah. Cukup kalau hanya aku.

– Katakan saja, apakah kamu mau menungguku atau tidak …… jika kamu mau  menunggu ……

Xiao Li, Xiao Li, pikir Qi Xiu Yuan menyakitkan, apa sebenarnya yang akan kamu lakukan?

 

Xiao Li belum memasuki kota saat menerima telepon aneh dari Yan Ming yang memberitahukannya untuk segera ke Jin Ting. Setelah beberapa kata saja, teleponnya tiba-tiba berakhir. Tanpa memiliki waktu untuk pulang ke rumah untuk mengganti pakaiannya, Xiao Li mengenakan kaos dan jins yang sama dan berjalan ke Jin Ting. Sesampai di sana, penjaga pintu hampir tidak sadar menghentikannya.

Yan Ming dikenal sebagai playboy kacau dan tidak berprinsip. Kini, dia mengenakan semua pakaian bermerek, duduk di sofa di sudut lounge dengan satu kaki disilangkan di sisi yang lain. Ada beberapa orang berdiri di depannya dengan postur yang agak konfrontatif.

Begitu Yan Ming melihat Xiao Li dari sudut matanya, dia memiliki keberanian untuk menertawakan bajunya.

“Oh, Xiao Li!” Dia berteriak keras, “Wilayah ini  diberikan kepadaku  dan kamu ingin diam-diam menarik diri dari dunia bawah? Apa yang kamu pakai huh? Seragam sekolah?”

“Bagaimana bisa dibandingkan dengan gaya Ming Ge?” Xiao Li menyapa dengan sopan sebelum menoleh untuk melihat orang-orang menghadapi Yan Ming. “Lin Zi, apa yang terjadi?”

Mendengarnya, Lin Zi, kulit orang itu menjadi sangat tidak sedap dipandang mata. Dia memberi Yan Ming sekilas lalu berbalik untuk melihat ke arah lain. Saat itulah Xiao Li memperhatikan Zhang Xue Ming, orang yang menggantikan Han Jia, duduk di sofa di belakangnya.

“Li Ge, ketika kamu  bertanggung jawab atas wilayah timur, Lin Zi adalah anggota Jin Ting.” Zhang Xue Ming mendongak, “Sekarang aku perlu menggunakan dirinya. Sehingga ia bisa menghilangkan keterbatasanku  dalam penggunaan obat. Apakah itu tidak mungkin? “

“Entah mungkin atau tidak, Kamu tidak memiliki keputusan akhir,” kata Yan Ming tenang, “Pertama, Jin Ting adalah wilayahku sekarang. Ketika kamu melihatku, kamu harus dengan hormat memanggilku Ming Ge. Dua, meski aku  seorang pengedar narkoba, aku  tidak minum obat yang aku tangani. Secara pribadi aku tahu bawahan tidak diijinkan untuk menyentuh mereka. Mungkinkah itu sebagai pemimpin dalam lingkaran prostitusi, kamu juga akan kacau? “

“Kamu !” Zhang Xue Ming dengan marah berdiri, “Kamu mungkin bertanggung jawab atas Jin Ting, tapi Lin Zi bukan bawahanmu. Punya hak apa untuk memerintahkannya ? “

“Zhang Xue Ming, kamu  bertanggung jawab atas semua pelacur pria dan wanita di Jin Ting sekarang. Tapi, itu tidak berarti bahwa Lin Zi berada di bawah komandomu. Selain itu, jika aku memberinya perintah, aku memberikan wajah Li Ge-nya. Jika tidak, aku  harus mengalahkannya sejak dia merusak transaksi bisnis bawahanku.” Yan Ming melirik  Xiao Li sekilas,” Aku memberimu wajah, jadi kamu  tidak akan saling merobek satu sama lain. Katakan padaku, bukankah begitu, ‘Li Ge’? “

Xiao Li mengendalikan kemarahannya dan berkata, “Sudah cukup. Kita semua bersaudara di keluarga ini. Tidak perlu bertengkar soal hal sepele seperti ini, kan? Ini adalah kesalahanku. Aku  mengabaikan  selama dua hari terakhir ini sehingga aku tidak menangani semuanya dengan benar.” Dia menatap Yan Ming,” Jin Ting adalah wilayahmu  sekarang, jadi wajar jika kamu  memiliki keputusan akhir. Lin Zi adalah salah satu anak buahku. Jika kamu berpikir bahwa dia berguna dan ingin menjaganya, maka aku akan meninggalkannya di sini, tapi jika kamu dan dia tidak berjalan di jalan yang sama, aku akan membawanya pergi. “

Sudut bibir Yan Ming melengkung menyeringai sebelum dia mendengus puas, “Itu kata yang tepat. Kemudian, aku  tidak akan menyelidiki masalah pada transaksi bisnisku. Kamu  bisa membawa Lin Zi bersamamu. Bukannya aku tidak punya anak buah  sendiri. “

“Li Ge -” Ketika Xiao Li membawa Lin Zi dan beberapa orang lainnya keluar, Zhang Xue Ming mengejar mereka, nada suaranya terdengar  rasa duka saat dia berteriak.

Menghentikan, Xiao Li berbalik untuk melihatnya.

“Li Ge, kamu  telah memimpin Jin Ting untuk waktu yang lama, mengapa kamu  tidak mendukungku? Tidakkah kamu tahu bahwa Yan Ming, dia – “

“Mr. Zhang,” Xiao Li memotongnya, kata-katanya ringkas,” Kamu bukan Han Jia. “

Setelah mengucapkan beberapa kata itu, dia dengan cepat berbalik dan memimpin beberapa bawahannya keluar dari Jin Ting, meninggalkan Zhang Xue Ming yang berdiri sendirian dengan linglung.

Lin Zi mengikuti Xiao Li keluar dengan ekspresi gugup yang mewarnai wajahnya. Dengan ekspresi gugup yang sama, dia memberi isyarat lain untuk berpisah, sebelum masuk ke mobil bersama Xiao Li. Akhirnya, dia bertanya, masih ketakutan, “Li Ge, apa kamu marah?”

“Aku tidak.” Xiao Li menyetir sambil bertanya, “Apa yang terjadi dengan Yan Ming yang menyuruhmu berkeliling?”

Pergeseran untuk melihat ekspresi Lin Zi menjadi lamban saat mengeluarkan sebuah paket kecil dari saku jasnya dan memberikannya pada Xiao Li untuk dilihat.

Tepung  putih bisa terlihat jelas dari kemasan plastik sederhana dan kasar.

Sambil menatap jalanan, Xiao Li melihat sekilas, ekspresinya suram dan meresahkan. Lalu dia langsung mengalihkan pandangannya kembali ke jalan dengan merenung.

Saat ponselnya berdering, dia meraihnya dengan satu tangan sambil menggenggam kemudi dengan tangan yang lain. Masih mempertahankan pola pikir yang tenang, ia menjawab panggilan tersebut.

“Halo.”

“Xiao Li, ini aku.” Suara Qi Xiu Yuan terdengar.

Xiao Li menatap  Lin Zi di sampingnya sekilas, lalu bertanya, “Apa yang terjadi?”

“Situasinya pasti sangat merepotkan, bukan? Ketika kamu  mengatakan bahwa kamu  ingin aku menunggu, apakah karena apapun yang akan kamu lakukan sangat berbahaya? “Qu Xiu Yuan sepertinya berusaha sekuat tenaga agar suaranya tetap tenang. “Aku  ingin menanganinya bersama dengamu.”

Mendengar kata-kata itu, Xiao Li terdiam beberapa saat. “Itu tidak ada hubungannya denganmu.”

“Xiao Li ……”

Nada itu lagi. Seharusnya aku melarangnya menggunakan nada yang begitu menyedihkan untuk berbicara. Xiao Li berpikir sebelum mendesah, “Ini sama sekali tidak ada hubungannya denganmu. Bahkan tanpamu, aku masih harus melakukan hal-hal ini. Ini adalah masalah pribadiku  sendiri. “

“Masalahmu adalah masalahku.” Qi Xiu Yuan berkata dengan keras kepala , “Kita sepasang kekasih sekarang, apa yang ada untuk memisahkan antara kita? “[1]

“Siapa yang bersamamu……”

‘Couple’, mendengar bahwa kata-kata indah yang diucapkan itu menyiksa Xiao Li sampai dia hampir ingin mengutuk seseorang. Dia menatap Lin Zi sekilas untuk menenangkan diri, lalu berbisik, “Aku  harus membawa Xiao Yang ke provinsi lain besok. Tunggu aku kembali dan aku akan bertemu denganmu lagi. “

“Kalau begitu … aku akan menunggumu.” Qi Xiu Yuan segera menjawab, seolah takut dia menyesali perkataan yang dia katakan.

Xiao Li tidak mengatakan apa-apa lagi, tapi Qi Xiu Yuan bisa merasakan bahwa dia tersenyum. Dalam hitungan detik, Xiao Li perlahan berkata, “Jika kamu bersedia menunggu, itu akan baik-baik saja.”

Qi Xiu Yuan sedikit  tenang saat ia menutup teleponnya.

Meskipun dia menerima janji Xiao Li, dia tetap dikonsumsi dengan rasa takut dan cemas.

Setelah orang-orang yang dikirim Xiao Li untuk melindungi Han Jia tiba, Qi Xiu Yuan segera bergegas kembali ke kota sementara hati dan pikirannya menunggu dengan tidak pasti akan adanya berita dari Xiao Li.

Tapi saat “besok” yang Xiao Li katakan telah tiba, dia tidak menerima telepon darinya. Setelah menelepon beberapa kali, dia menemukan bahwa ponsel Xiao Li secara tak terduga dimatikan.

Karena takut, dia mulai mencarinya di mana-mana. Tidak ada orang di tempat Xiao Li. Banyak orang di Jin Ting telah berubah sehingga tidak satupun dari mereka mengenalinya atau bersedia untuk berbicara tentang Xiao Li.

Ketika dia menghubungi Xiao Yang, Xiao Yang hanya mengatakan kepadanya bahwa Xiao Li kembali setelah membawanya ke provinsi berikutnya. Tanpa pilihan lain, dia menghubungi Han Jia lagi. Setelah mendengarkan Han Jia, Qi Xiu Yuan menemukan bahwa dia juga tidak tahu apa-apa. Pada akhirnya, dia hanya bisa meminta informasi kontak Lin Zi kepada Han Jia.

Begitu Qi Xiu Yuan menelepon Lin Zi, bukan berarti tidak ada yang menjawab telepon, tapi sibuk sepanjang waktu. Dia dengan sabar memutar nomor yang sama berulang kali sampai akhirnya berhasil melewatinya. Namun, informasi yang dia dapatkan membuatnya merasa seolah ada baskom air dingin yang dilemparkan ke arahnya dari kepala hingga ujung kaki.

Xiao Li ditangkap oleh polisi di provinsi lain karena memiliki obat-obatan terlarang dan sekarang ditahan sebagai penjahat.


<< Lawless Gangster 41

Lawless Gangste 43 >>

Iklan

3 respons untuk ‘Lawless Gangster – Chapter 42

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s