Lawless Gangster – Chapter 41

Terjemahan indo oleh @norkiaairy dari www.kenzterjemahan.com

 

Chapter 41

Dengan melihat Xiao Li, Qi Xiu Yuan bisa segera melihat ada yang tidak beres dengannya. Berawal dari saat dia pergi untuk membeli charger ponsel dan  kembali ke ruangan, seperti Xiao Li yang melihat dan berbicara, semua tidak terlihat baik padanya.

Jadi, ketika dia bangkit  dan berkata bahwa dia ingin pergi, Qi Xiu Yuan juga dengan cepat berkata, “Aku akan mengantarmu keluar.”

Setelah itu, meski ada penolakan Xiao Li dan mata Han Jia yang tampaknya marah yang berusaha menjatuhkannya, dia segera tergesa-gesa dan mengikuti Xiao Li keluar dari pintu.

Xiao Li berbalik dan meliriknya sekilas. Dia ragu sejenak, namun masih menunggunya menyusul. Keduanya lalu berjalan berdampingan menuruni tangga.

Di rumah sakit, orang-orang berjalan masuk dan keluar ke segala arah. Qi Xiu Yuan bisa merasakan kegugupan aneh menarik-narik hati dan menarik pikirannya saat dia berjalan di samping Xiao Li. Terlebih lagi, sepanjang waktu, dia juga tidak dapat menemukan kesempatan untuk mengatakan sesuatu.

Tepat saat dia melihat Xiao Li hendak keluar dari pintu masuk utama rumah sakit, dia memegang tangan Xiao Li dengan paksa dan menariknya ke koridor tanpa ada orang di dalamnya.

“Kamu……” Qi Xiu Yuan menatap Xiao Li, mengambil semua detail halus yang membentuk fitur wajahnya yang keras. Dengan rasa tidak nyaman yang mencekik suaranya, dia bertanya, “Apakah kamu marah?”

Bingung mendengar kata-kata yang mendadak itu, Xiao Li bertanya, “Apa yang membuatku marah?” Tepat saat dia mengatakannya, wajahnya tidak bisa menahan diri untuk merah padam begitu melihat Qi Xiu Yuan menatap bibirnya. Dia terbatuk dalam upaya menarik perhatian pria itu ke tempat lain, “Aku tidak.”

Mata Qi Xiu Yuan bersinar cerah saat ia perlahan mendekati Xiao Li.

Melihat penampilannya yang hati-hati, hati Xiao Li tiba-tiba melunak sedikit dan suaranya lebih tenang. “Kamu  telah banyak membantuku, mengapa ini menjadi masalah besar jika aku membiarkanmu menciumku?”

Kata-kata itu menancap  di dada Qi Xiu Yuan yang diperketat, membuatnya kehilangan kata-kata. Ekspresinya menjadi antara  campuran rasa malu dan kesedihan saat ia mempertahankan pegangan pada  Xiao Li. Sekali lagi, dan lagi bibirnya ingin mengeluarkan kata-kata, namun dia tetap terdiam.

Xiao Li menunduk, tidak bisa menatapnya lagi, “Jika tidak ada yang lain, aku harus pergi.”

Ketika dia hendak berbalik, Qi Xiu Yuan meraih lengannya dan dengan cemas berkata, “Siapa bilang aku tidak ingin mengatakan sesuatu ?”

Xiao Li menoleh untuk melihatnya lagi. Karena dia merasa sedikit kasihan padanya, dia melembutkan suaranya: “Katakanlah…”

Qi Xiu Yuan menatap lurus ke arahnya, “Aku khawatir ……”

“Khawatir dengan apa?”

“Khawatir kau tidak baik-baik saja.” Qi Xiu Yuan menatapnya. Ada banyak pikiran yang melingkari kepalanya saat dia mencoba menyortir semuanya. Sesaat kemudian, dia akhirnya mengumpulkan cukup keberanian untuk berbicara. “Apakah kamu  ingat pada hari aku melihatmu dan orang yang disebut Da Gui berbicara? Kamu  tahu sesuatu terjadi pada Han Jia. Pada saat itu, ekspresimu persis seperti yang kamu miliki sekarang. Kamu terlihat sangat marah, seolah ingin pergi dan melakukan sesuatu yang berbahaya …… “

Xiao Li sedikit terkejut saat matanya menyapu tubuhnya. Hanya sesaat kemudian dia akhirnya tersenyum, “Sepertinya, kamu bisa melihat masa depan huh?”

“Aku tidak bercanda denganmu.” Ekspresi Qi Xiu Yuan sangat serius, “Apakah Han Jia mengatakan sesuatu kepadamu? Apakah sesuatu terjadi padanya atau apakah itu sesuatu yang lain? Xiao Li, kamu …… kamu bisa memberitahuku, AKU-“

Kali ini, Xiao Li tertawa terbahak-bahak, “Kamu apa? Apakah kamu  akan membawa murid-muridmu untuk membantuku untuk berkelahi? “

Rasa malu melukis di wajah Qi Xiu Yuan saat dia terus menatapnya karena bingung. Nurani bersalah Xiao Li merayap naik. Tidak pernah sekalipun dia merasa telah menggertak orang seperti ini sebelumnya. Jadi, dengan pemikiran itu, dia dengan ringan melonggarkan cengkeraman Qi Xiu Yuan di lengannya dan berbalik untuk pergi.

Tapi, dia tidak bisa bergerak.

Qi Xiu Yuan memeluknya dari belakang.

“Qi Xiu Yuan,” Xiao Li mendesah, “Jangan seperti ini.”

“Apakah kamu hanya tahu bagaimana mengatakan kalimat itu?” Ada sedikit keluhan pada suara  Qi Xiu Yuan, tapi dia masih penuh dengan keras kepala.

Karena tidak bisa melihat ekspresinya membuat Xiao Li merasa sedikit lebih baik dari sebelumnya. Sepertinya, membuatnya lebih mudah untuk mengatakan padanya. “Bukankah aku  sudah mengatakan padamu sebelumnya bahwa aku menyukai wanita?”

“Tapi kamu  tidak pernah mengatakan bahwa kamu ‘hanya’  menyukai wanita.” Saat kata-kata itu keluar dan memenuhi koridor kosong, Qi Xiu Yuan memperketat pelukannya pada Xiao Li. “Kamu memiliki perasaan untukku. Saat aku menciummu, kau menanggapiku. “

“…… aku hanya merasa berterimakasih.”

“Aku tidak percaya begitulah caramu mengucapkan terima kasih.” Suara Qi Xiu Yuan berbaur dengan kemarahan, “Jika kamu orang seperti itu, kamu  tidak akan menolak bosmu saat itu!”

Tubuh Xiao Li menegang dan suaranya hilang.

“Xiao Li, jangan acuh tak acuh terhadapku.” Suara Qi Xiu Yuan melunak menjadi nada suram. “Han Jia pasti sudah mengatakan sesuatu padamu …… apakah dia mengatakan bahwa aku tidak bisa dipercaya? Dia mungkin cemburu padaku. Percayalah padaku Xiao Li, aku benar-benar mencintaimu ……. Aku mencintaimu lebih dan lebih. Bahkan jika kamu menolakku, kamu tidak perlu berbohong. Tidak adil jika kamu  bersikap seperti ini terhadapku” Dia terus memeluk Xiao Li dari belakang, menolak membiarkannya pergi. Dalam ketenangan yang mengikutinya, pipinya menempel di leher Xiao Li dan mengusapnya dengan keinginan menggoda.

Qi Xiu Yuan kemudian berbisik, “Jangan perlakukan aku seperti ini.” Suaranya dipenuhi kesedihan namun tetap teguh, lemah namun tetap kuat saat menyerang telinga Xiao Li dalam jarak dekat.

Xiao Li tetap berada di tempat yang sama. Pikirannya berantakan. Dia berpikir bahwa rencananya untuk secara paksa menghancurkan orang di belakangnya baru saja runtuh bahkan jika dia menerapkannya. “buatlah  sedikit lebih mudah,” kata Xiao Li pada dirinya sendiri sebelum dia menghela napas dan berjuang bebas dari pelukan Qi Xiu Yuan. Lalu dia berbalik dan langsung menghadapinya.

Mata mereka terkunci

“Jangan katakan kata-kata yang memuakkan itu dengan mudah.” Dia menatap Qi Xiu Yuan. Sementara itu, pencahayaan di koridor dengan jelas menunjukkan kekakuan yang ada di matanya. “Katakan saja, apakah kamu  bersedia menunggu atau tidak?”

“Menunggu?” Tanya Qi Xiu Yuan. Saat dia melihat bulu mata yang panjang di bawah matanya, dia merasa tersedot masuk. Yang bisa dilakukannya adalah dengan bodohnya mengulangi kata-kata itu lagi.

Kali ini Xiao Li tidak menghindari pandangannya. Dia melanjutkan dengan berkata dalam suara yang dalam, “Kamu tahu siapa aku. Ada beberapa hal …… yang harus aku hadapi. Ini bisa sangat merepotkan dan menyita waktu, tapi jika kamu mau menunggu, maka bila waktunya tiba …… ” Dia berhenti sejenak,” Bila waktunya tiba, aku akan mencoba bersamamu. “

Mata Qi Xiu Yuan dengan sempurna mengekspresikan kesenangan dengan adanya harapan. Sepertinya dia ingin menerkam Xiao Li di koridor, tapi beberapa detik kemudian, kecemasan menyelimuti matanya.

Dia menatap Xiao Li dan bertanya, “Mengapa kamu ingin menyelesaikannya sendiri? kamu bisa memberi tahuku. Xiao Li, aku– “

“Aku tidak ingin menyeretmu kebawah.” Xiao Li berkata singkat, “Cukup jika hanya diriku.”

Saat melihat lurus ke depan pada pria di depannya, Xiao Li bisa melihat kilau cahaya yang menerangi mata Qi Xiu Yuan. Perasaan yang dirasakannya dengan jelas memicu sentimen yang tidak nyaman. Tapi, tanpa sedikit pun keraguan, Qi Xiu Yuan hanya menjawab.

“Tentu saja aku mau menunggu. Aku akan menunggu tidak peduli berapa lama waktu yang dibutuhkan. “

Xiao Li terus menatapnya, tidak sekali pun menghindari Qi Xiu Yuan. Dalam sesaat, dia tiba-tiba tersenyum dan merentangkan tangannya untuk menahan bagian belakang lehernya. Dengan beberapa kekuatan, dia menariknya untuk mencium.

Awalnya dia ingin mencium bibir Qi Xiu Yuan dengan lembut, tapi orang lain sangat tertarik dengan tindakannya dan memaksanya kembali ke dinding untuk mendapatkan ciuman yang lebih panas.

Tangan Xiao Li masih berada di belakang leher Qi Xiu Yuan sementara tangan satunya memegangi bahunya dengan longgar. Pikirannya menjadi bingung karena panas yang melonjak dari dada Qi Xiu Yuan dan lidahnya yang bersemangat memintanya. Segera, dari dalam tenggorokannya mengeluarkan erangan.

Mendengarnya, gerakan Qi Xiu Yuan diliputi oleh kegembiraan sehingga dia mulai menggigit dan menjilat bibir pria tampan ini, yang dia tekan ke dinding,. Sementara kedua tangannya menangkup kepala Xiao Li, jari-jarinya berkelok-kelok di rambutnya, menariknya lebih dekat lagi sehingga dia bisa menciumnya lebih dalam lagi, bahkan lebih bergairah.

Xiao Li tidak bisa lagi berpikir. Tidak seperti cara semua wanita menciumnya. Juga perasaannya sama dengan ciuman lembut yang datang dari Qi Xiu Yuan sebelumnya. Ciuman ini sangat kuatsedikit kuat. Itu dikonsumsi dengan hasrat, mendorong kegembiraan yang ekstrem seperti gairah. Kerinduan untuk memiliki dan menaklukkannya berbaur begitu harmonis bersama adalah semua hal yang tidak biasa baginya.

Tapi.

Hal itu juga membangkitkan antagonis bawaan yang mendesaknya ke dalam kegembiraan. Dia menarik lebih keras dan memperketat cengkeramannya pada Qi Xiu Yuan kemudian mulai merespons dengan memperdalam ciuman ini, bahkan tidak sampai satu sentimeter pun di antara bibir mereka yang tertutup rapat.

Saat Xiao Li memulai godaan ini dan memancingnya, Qi Xiu Yuan hampir kehilangan semua alasannya. Dia menekankan tubuh Xiao Li sebelum kedua tangannya mengembara dengan bebas ke mana-mana. Ketika tangan kanannya menyentuh kaos Xiao Li dan dengan lembut membelai kulit lembut di punggungnya, Xiao Li bisa merasakan keracunannya sendiri. Dengan ini, dia memindahkan beberapa lapis pakaian dan menemukan perubahan di antara kaki Qi Xiu Yuan.

Bagaimana ini bisa terjadi? Xiao Li merasa sangat tidak masuk akal untuk berpikir seperti ini sementara erangan rendah meloloskan diri dari kedalaman dada Qi Xiu Yuan. Bahkan lagi, dia terengah-engah di antara ciuman ini.

“Xiao Li, aku tidak berpikir ……” dia berbisik saat dia terus-menerus menciumi sisi leher Xiao Li. Kemudian bibirnya terbuka untuk mengisap tulang selangka sebelum menggigit dan menggigitnya dengan ringan. “Xiao Li, Xiao Li, aku sangat bahagia ……” kata Qi Xiu Yuan saat ciumannya berjalan sampai mencapai dagu Xiao Li. Akhirnya, bibirnya berhenti di bibir Xiao Li yang sekarang berwarna lagi. Hanya saja saat ini, ciuman itu lembut saat bibir mereka saling menempel.

“Seharusnya aku tidak berjanji untuk menunggumu ……” gumamnya yang menyebabkan Xiao Li menegang. Namun, dia kemudian mendengarnya saat dia segera berucap, “Sepertinya … aku  tidak bisa menunggu lebih lama lagi ……”

Memahami makna sebenarnya di balik kata-katanya, Xiao Li bisa merasakan seluruh wajahnya merah padam. Dia dengan cepat memasukkan kekuatan ke tangannya dan mendorong Qi Xiu Yuan menjauh. Ketika Qi Xiu Yuan mencoba melingkarkan lengannya di sekelilingnya lagi, Xiao Li merasa lucu dan sangat memalukan. Dia mendorongnya lagi sambil berkata, “Kamu bilang kamu bersedia menunggu.”

Qi Xiu Yuan menangkap tangannya yang sebelumnya mendorongnya  dan bertumpu pada bahunya. Sambil menatapnya dengan sayang, dia mengambil tangan Xiao Li dan menekannya ke bibirnya dan menciumnya sebelum berkata: “Baiklah.”


<< Lawless Gangster 40

Lawless Gangster 42 >>

Iklan

3 respons untuk ‘Lawless Gangster – Chapter 41

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s