Lawless Gangster – Chapter 40

Terjemahan indo oleh @norkiaairy dari www.kenzterjemahan.com

 

Chapter 40

Saat Han Jia terbangun, ia masih lemah. Dokter datang  untuk memeriksanya dan memberi beberapa informasi di notesnya. Karena Qi Xiu Yuan dan Xiao Li mendengarkan instruksi dokter tersebut, Xiao Li dengan sungguh-sungguh akan menanyakan lebih banyak rincian masalah tertentu dari waktu ke waktu.

Mata Qi Xiu Yuan hanya tertuju padanya. Dia melihat Xiao Li  merawat orang lain – meski orang ini terluka-masih ada sedikit kesedihan. Sementara Qi Xiu Yuan juga bisa merasakan tatapan dingin Han Jia masuk ke tulangnya. Untuk beberapa alasan, dia tidak bisa tidak merasa agak kecewa pada keadaan sulit ini.

Ketika dokter akhirnya mengambil cuti, Xiao Li berbalik dan menatapnya sambil berkata, “Apakah ponselmu  kehabisan baterai?”

Meskipun suaranya lembut dan mantap saat mengalir keluar dari bibirnya, Qi Xiu Yuan masih merasa agak sedih karena merasa berusaha mengusirnya. Yang bisa dilakukannya hanyalah memaksakan senyum murah hati di wajahnya yang cemberut sebelum dia berbicara.

“Kalau begitu, kalian bisa ngobrol dulu. Aku akan pergi membeli charger. “

Saat ia perlahan menjauh dari sisi Xiao Li, tangannya dengan lembut menyentuh jari Xiao Li. Xiao Li sedikit menggeser tubuhnya ke samping untuk menghindarinya. Tatapan aneh di wajahnya hampir menyebabkan Qi Xiu Yuan tidak bisa melangkah lebih jauh darinya.

Setelah Qi Xiu Yuan dengan enggan berjalan keluar dari pintu, Xiao Li duduk di kursi di samping tempat tidur Han Jia dan mengamatinya. Lalu dia berkata dengan suara rendah, “Luo Dong membiarkanmu pergi.”

Han Jia hanya bisa merasakan rasa sakit saat membuka mulut untuk berbicara. Yang bisa ia lakukan hanyalah membisikkan beberapa patah kata dan memaksakan pandangan yang sangat membingungkan di wajahnya.

“Qing Ye khawatir Luo Dong akan menimbulkan masalah untuk geng, jadi dia membiarkan Zi Cheng pergi bernegosiasi dengan dia.” Xiao Li sendiri juga sedikit bingung saat dia terus berbicara, “Tapi, Luo Dong sepertinya tidak peduli sama sekali. Bahkan saat aku mengebom tempatnya, dia tetap tidak mengatakan apapun.” Dia menatap Han Jia saat ini,” Kamu tahu apa yang terjadi? “

Han Jia mengerutkan kening dan menggelengkan kepalanya berulang kali.

“Zi Cheng khawatir dia menyembunyikan seseorang yang berpengaruh,” desah Xiao Li, “Ini adalah wilayah Luo Dong. Aku sudah memberitahu beberapa saudara kita untuk datang ke sini dan menjagamu …… “

Tawa yang berat memenuhi udara. Bahkan jika tawa menyebabkan dadanya terasa tidak nyaman, ia tetap tertawa terbahak-bahak.

Xiao Li membantunya duduk. Sementara dia meletakkan bantal di belakang punggungnya sehingga dia merasa lebih nyaman, Xiao Li berbicara lagi.

“Kegilaan apa yang sedang kamu  hadapi sekarang?”

Han Jia berangsur-angsur berhenti tertawa. “Kamu ingin mengirim seseorang ke sini untuk menjagaku? Apakah ini perintah geng atau ini idemu sendiri?”

Xiao Li tidak mengatakan apa-apa.

Keheningan ini hanya memancing senyuman sarkastis dari Han Jia. “Aku sudah ditinggalkan begitu saja huh? Bagaimanapun juga, aku juga …… Atau apakah mereka takut pada Lu Wu, jadi mereka meninggalkanku ke sini untuk menahan Luo Dong? Persetan, seberapa serius lukaku? “

“Sudah cukup beruntung bahwa luka-lukamu tidak terlalu serius.” Xiao Li berkata dengan suara keras, “Peluru melewati paru-parumu dan mematahkan salah satu tulang rusukmu. Mungkin merusak sarafmu, jadi akan ada efek samping.” Dia menatap Han Jia lagi,” Kamu seharusnya tidak terlalu banyak bergerak seperti sekarang. Tapi, tenang sedikit. Tinggallah di sini dan memulihkan diri. Setelah dua bulan, aku akan mengantarmu kembali ke kota – “

“Bagaimana aku bisa tenang?” Suara Han Jia serak saat dia berkata dengan marah, “Aku  orang yang tidak berguna sekarang. Bagaimana aku  bisa merasa nyaman di wilayah Luo Dong? “

“Tenang sebentar.” Tangan Xiao Li mengulurkan tangan untuk menutupi mulutnya. Lalu dia berkata dengan tegas, “Bagaimana mungkin seorang pria yang tidak mati atau cacat tidak berguna?”

Han Jia menatapnya. Bahunya yang dulu mengencangkan akhirnya sedikit mengendur.

Setelah melihat ini, Xiao Li melepaskan tangannya dan mulai menghiburnya, “Tidak perlu kamu khawatir dengan Luo Dong. Aku  akan mengirim seseorang ke sini untuk melindungimu. Aku  tidak peduli apa yang diputuskan oleh geng, aku tidak akan meninggalkanmu apa pun yang terjadi. “

Han Jia menghela napas dan bersandar di bantal di belakangnya. Lalu, dia pelan-pelan berkata, “Aku  telah membuatmu mengejekku lagi …… aku hanya …… aku  hanya ……” Dia tidak mengatakan apapun.

Setelah beberapa saat berlalu, siapa yang tahu apa yang dipikirkannya saat tiba-tiba menatap Xiao Li dan tertawa.

“Apakah kamu  cemburu padaku sekarang?”

“Cemburu padamu?”

“Cemburu kalau geng meninggalkanku ah.” Han Jia perlahan berkata, “Mereka melemparkanku ke Luo Dong. Dan bahkan setelah kamu  menyelamatkanku, Luo Dong tidak menuntutku kembali. Aku menjadi tidak berguna …… Aku sudah setengah mati sekarang. Tidak ada orang lain yang akan merindukanku selain dirimu. Betapa menarik …… betapa menariknya …… “

Tatapannya yang lambat berbicara dengan cara diikuti dengan senyum aneh, seolah-olah dia merasa bebas dan menerima kenyataan ini.

Setelah diam-diam mengamatinya untuk waktu yang lama, Xiao Li akhirnya berkata, “Itu benar, aku sangat cemburu padamu.”

Han Jia meliriknya dengan takjub.

Namun, Xiao Li sudah mengalihkan tatapannya ke tempat lain. “Kata-kata yang kamu  katakan kepadaku untuk diteruskan ke Jiang Xiao Ning, saat kamu pulang dari rumah sakit, kamu dapat memberi tahu dia sendiri.” Dia memikirkannya sejenak, lalu berbicara lagi, “Begitu Qi Xiu Yuan kembali , Aku harus pergi. Aku  tidak memberitahu siapa pun saat aku datang ke sini dan perjalanan pulang akan memakan waktu lama. Bisa jadi akan membutuhkan waktu yang lama  aku bisa kemari lagi. Kamu perlu merawat dirimu lebih baik- “

Dia tidak menyelesaikan kalimatnya saat Han Jia mengulurkan tangan dan mencengkeram tangannya. “Xiao Li,” ada kilau di matanya. Sangat tidak stabil, hampir sesak karena kegelisahan. “Kamu  dan guru kejam itu ……”

Memikirkan semua hal yang dia dan Qi Xiu Yuan jalani bersama dan juga berkali-kali dia menatapnya, Xiao Li tidak bisa menahan diri untuk berhenti sejenak karena malu.

“Jangan panggil dia seperti  itu.”

Mata Han Jia membelalak mendengar kata-kata itu, “Apa kau tidak suka wanita? Aku berusaha sekuat tenaga untuk menggodamu saat itu, kau bahkan tidak …… jika kau ingin bersama seorang pria, bukankah Qing Ye cukup baik? Apa yang dimiliki guru kejam itu? Dia bukan siapa-siapa …… “

Melihat penampilan Xiao Li – yang tampak seolah ingin mengatakan sesuatu – Han Jia memegang tangannya dengan kuat. “Xiao Li, bahkan jika kamu tidak mengatakan apapun, aku  juga bisa mengatakannya. Kamu berlari ke sini untuk menyelamatkanku. Kamu  harus gelisah sekarang. Qing Ye memiliki pemikiran seperti itu terhadapmu… apa yang kamu  lakukan untuk memprovokasi orang seperti itu? Apakah kamu mencoba membunuhnya atau terbunuh olehnya? “

Karena Han Jia mengatakan semua hal itu dengan sangat mendesak, serentetan rasa sakit menimpa paru-parunya. Dia tidak bisa menahan diri untuk dengan lembut mencengkeram daerah di mana luka-lukanya sebelum menarik napas dalam-dalam. Xiao Li membantunya bersandar di bantal dan menghiburnya.

“Cukup. Aku tahu. Kamu  tidak perlu khawatir tentang hal itu.”

Mata Han Jia masih menatap padanya saat dia berbicara, “Jika kamu  benar-benar tahu, kamu  harus menerima  Qing Ye. Xiao Li, kau harus mendengarkanku. Aku telah bertindak sebagai seorang germo di dunia bawah selama bertahun-tahun, apa yang tidak aku ketahui tentang hal-hal semacam ini?” Dia menarik napas dalam-dalam, lalu langsung berkata,” Kamu harus melihat kenyataan bahwa Qing Ye masih memiliki perasaan untukmu. Siapkan rute pelarian yang baik untuk dirimu sendiri. Seseorang seperti Qing Ye … jika dia tidak sabar menunggumu untuk memulai sesuatu atau jika dia benar-benar ingin mengendalikanmu, dia tidak akan bersikap baik seperti Luo Dong. Dia akan memaksamu untuk…… ” Dia hampir kehilangan nafasnya namun dia melanjutkan,” Aku tidak ingin kamu  memiliki akhir cerita seperti itu. Xiao Li, sedikit lebih pintar.”

Alis Xiao Li menyatu. Bahkan saat Qi Xiu Yuan kembali, dia masih tidak mengatakan apapun.


<< Lawless Gangster 39

Lawless Gangster 41 >>

Iklan

3 respons untuk ‘Lawless Gangster – Chapter 40

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s