Legendary Master Wife – Chapter 543

Chapter 543 – Brute Force (Brutal/Kasar/Paksa)


Suasana yang berat telah jatuh di atas rumah Hei Xiong sejak perintah untuk menutup kota dikeluarkan.

Karena kota telah ditutup, warga semuanya agak jengkel, terutama mereka yang memiliki urusan mendesak di luar tembok kota. Target utama dari iritasi mereka adalah Hei Xiong, yang telah memberi perintah.

Hei Xiong juga tidak senang. Hal ini jelas tidak ada hubungannya dengan dia, namun dia harus menghadapi konsekuensinya. Dia juga semakin tidak puas dengan Xing Qi dan Gao Yin.

“Jika kamu tidak dapat menemukannya besok, aku akan memberikan perintah untuk membuka kota di malam hari.”

Hei Xiong menyuruh bawahannya memanggil Xing Qi dan Gao Yin, menyapa mereka dengan perintah ini. Setelah dikalahkan oleh orang itu di depan begitu banyak orang pada saat itu, reputasinya telah hancur. Kemudian dengan tambahan minyak atas perintah untuk menutup kota, dia mungkin tidak dapat mempertahankan posisinya jika api terus menyala.

Plus, Kota ZiRan sudah penuh sesak dan dia menerima laporan harian tentang perkelahian di berbagai wilayah kota.

“Hei Xiong, jangan lupa kalau perintah ini datang dari atas (yang lebih tinggi).”

Xing Qi, satu lengannya telah lenyap, segera menyipitkan matanya. Dia tidak terkejut pada temperamen Hei Xiong.

Tatapan Hei Xiong mendarat di lengan Xing Qi yang tersisa, mencibir, “Jika bukan karena perintah seseorang maka aku bahkan tidak akan bekerja sama denganmu. Kota ini sudah ditutup selama tujuh hari dan aku telah melakukan bagianku. Ini kesalahanmu sendiri karena kamu tidak dapat menemukannya. Hadapi konsekuensinya sendiri. Aku tidak mau lagi menyenangkanmu.”

Hei Xiong dan Xing Qi berbeda.

Dia telah memotong lengannya sendiri saat itu, jadi setelah menelan pil pertumbuhan tulang, dia tumbuh kembali yang baru, tetapi lengan Xing Qi tidak bisa tumbuh kembali, tidak terkecuali jika dia mendapatkan prostetis. (T/n: prostesis- alat buatan yang menyerupai bentuk bagian tubuh untuk menggantikan bagian tubuh tersebut yang hilang atau rusak.)

Setelah mengetahui bahwa lengan Xing Qi telah dibakar, pikiran pertama Hei Xiong adalah Ling Xiao, tapi dia tidak mengatakan apa-apa karena dia tahu bahwa bahkan jika dia berbicara, mereka bertiga dikombinasikan pun tidak akan bisa mendapatkan orang itu.

Setelah berhasil melarikan diri relatif tanpa cedera terakhir kali, dia tidak ingin mendapatkan sisi buruk Ling Xiao lagi.

“Hei Xiong!” Xing Qi tiba-tiba berdiri, kemarahan membara di matanya saat dia memelototi Hei Xiong.

Hei Xiong tidak takut pada mereka berdua. Mereka semua bekerja untuk rencana yang sama; itu tidak seperti mereka akan membunuhnya. Plus, ini tidak ada hubungannya dengan dia.

“Jika kamu punya waktu untuk berdebat denganku, mengapa kamu tidak mencoba dan mencari tahu bagaimana menemukan pria itu sebelum besok malam?” Hei Xiong meninggalkan kamar Xing Qi, melemparkan kata-kata itu di belakangnya.

“Brengsek!” Xing Qi membanting telapak tangannya lagi meja, menghancurkannya.

Gao Yin merengut. “Sepertinya Hei Xiong serius, tapi aku merasa dia menyembunyikan sesuatu dari kita. Sepertinya dia takut kalau kawan-kawan Mo Jing akan datang.”

Ekspresi Xing Qi dingin. “Mungkinkah Mo Jing membocorkan berita itu?”

“Itu mungkin.”

“Lalu apa yang harus kita lakukan sekarang? Kita berdua tidak dapat menemukan Mo Jing yang bersembunyi. Apakah kita benar-benar harus diam saja dan menonton gerbang kota terbuka lagi?”

“Aku khawatir mungkin akan begitu.” Xing Qi mengenakan ekspresi gelap dan dingin.

Keesokan harinya, berita tentang kota yang dibuka sekali lagi menyebar seperti api. Suasana gelap yang menyelimuti kota akhirnya mulai menyebar dan orang-orang berhenti mengeluh tanpa henti. Mereka yang punya urusan mendesak di luar kota dengan cepat berkemas, bersiap untuk meninggalkan kota secepat mungkin.

Orang-orang tidak peduli apakah berita itu benar atau tidak dan banyak orang mulai gelisah, berkumpul di gerbang kota. Itu menjadi sangat ramai di jalan-jalan terdekat sehingga tidak mungkin untuk bergerak.

You XiaoMo bisa melihat aliran orang-orang yang tak ada habisnya menuju gerbang dari jendela yang terbuka. Jika ini terus berlanjut, daerah itu akan menjadi penuh sesak.

“Haruskah kita menunggu sampai gerbang terbuka untuk pergi atau haruskah kita menerobos-paksa jalan kita?”

Mo Jing mengatakan merenung, “Jika kita menunggu gerbang untuk terbuka, maka Xing Qi dan dua lainnya pasti akan pergi untuk menjaga gerbang secara pribadi dan bertindak jika mereka melihat ada yang mencurigakan. Meskipun dengan kekuatan Rekan Ling tidak perlu untuk khawatir, kita tidak dapat memastikan bahwa mereka tidak akan memiliki bawahan lain. Itu akan sangat merepotkan jika begitu jadinya.”

“Sebenarnya ada beberapa hal bagus tentang menerobos-paksa jalan kita. Penjaga di kota tidak begitu kuat dan kita akan keluar dari Kota ZiRan pada saat Xing Qi dan yang lainnya tiba.”

You XiaoMo mengusap dagunya, mengangguk. Sungguh ide yang cerdas!

Namun, ini adalah pertama kalinya dia mendengar seseorang yang menolak untuk berjalan di jalan yang mudah dan memilih untuk melakukan kekerasan dengan paksa.

Ling Xiao bangkit, perlahan berjalan menuju pintu dan berhenti di depannya. Wajahnya yang tampan memutar untuk mengungkapkan senyuman jahat sebelum dia berkata dengan nada ringan, “Baiklah, tidak ada waktu seperti saat ini untuk menerobos-paksa jalan kita!”

Sekarang, di mana semua orang ingin melewati gerbang kota.

Waktu di mana orang-orang berdesakan dalam antisipasi. Waktu di mana tidak ada orang yang mengharapkan seseorang untuk memaksa keluar dari mereka daripada menunggu gerbang yang hendak dibuka.

You XiaoMo benar-benar merasa kalau tindakan mereka pasti akan menimbulkan dampak besar dan mengirim semuanya ke dalam kekacauan mutlak. Gerbang itu mungkin akan dibuka.

Matahari yang terbakar naik ke tengah langit. Sinar matahari yang menyilaukan bagaikan bara api, menghujani orang-orang yang berkerumun di gerbang kota, menambahkan minyak ke api yang membakar di dalam hati mereka.

Ini adalah tempat yang bahkan lebih berisik daripada pasar.

You XiaoMo akhirnya menyadari itu, meskipun dia berpikir bahwa pasar adalah senjata yang paling berbahaya, ada hal-hal buruk di luar sana. Orang mungkin tidak dapat membayangkannya, tetapi itu bukan berarti itu tidak mustahil.

Kota ZiRan memiliki dua gerbang, satu di selatan dan satu di utara.

Meskipun gerbang Selatan adalah pintu masuk kota, ada banyak orang yang ingin meninggalkan lewat gerbang Selatan, dan juga, tentu saja, gerbang Utara tidak akan memiliki lalu lintas yang lebih sedikit, hanya lebih banyak.

Untuk memastikan ketertiban dan kedamaian di kota, kedua gerbang memiliki banyak penjaga, untuk berjaga-jaga. Namun, Xing Qi dan semua kelompoknya berpikir kalau Mo Jing ingin pergi melalui gerbang Utara karena mengarah ke Perbatasan Sungai Air Kehidupan. Jadi, ada lebih banyak penjaga di sana.

Ini sesuai bagi mereka.

Para penjaga telah membuat penyangga dari pagar dengan diameter sepuluh meter di sekitar gerbang Selatan. Di zona penyangga itu, jika ada yang masuk terpisah dari penjaga, maka, mereka akan segera ditangkap.

Beberapa orang tidak percaya ini dan sengaja berjalan masuk. Mereka akhirnya dibawa pergi oleh penjaga dan setelah itu tidak ada yang berani mencoba lagi.

Sama seperti semua orang berpikir seperti ini, seorang pemuda berjubah putih berjalan dengan mantap ke zona penyangga di bawah tatapan semua orang.

Tatapan semua orang menyatu padanya seperti laser, dan yang terpanas datang dari lima belas penjaga, tatapan mereka menunjukkan sedikit niat membunuh, tertuju pada pemuda itu.

“Berhenti di sana! Kemarilah dan jangan salahkan aku atas apa yang akan aku lakukan!” Kepala penjaga berjalan ke depan, tombaknya terangkat dan menunjuk pada pemuda itu tanpa emosi saat dia memberikan peringatannya.

Pemuda itu sepertinya tidak mendengar, langkahnya tidak berhenti.

Melihat ini, penjaga itu tidak repot-repot membuang napas dan mengayunkan tombaknya, bersiap untuk mengirim serangan dengan teriakan.

Saat itulah pemuda itu bergerak.

Dia tiba-tiba berlari tepat di depan penjaga seperti aura yang lebih kuat dari para penjaga yang meletus darinya. Wajah penjaga itu menjadi pucat sekaligus.

Meskipun dia adalah kapten, dia hanya seorang level Kaisar bintang lima, masih jauh dari level Ilahi.

Bukan hanya dia yang terkejut. Mereka yang siap untuk menonton pemuda itu dibawa oleh para penjaga juga terkejut. Pemuda yang tampak lemah ini sebenarnya sekuat ini? Itu terlalu tidak adil…

Penjaga tidak berani menghadapi pemuda itu sendirian, buru-buru memanggil, “Semua orang, sama-sama… ah…”

Dia bahkan belum menyelesaikan kalimatnya ketika sosok pemuda itu melintas di depannya dan menendangnya ke samping. Penjaga lainnya bahkan tidak punya waktu untuk bereaksi.

Pada saat mereka melakukannya, segerombolan niat membunuh yang menakutkan melayang dari jauh.

Ketika orang banyak memandang, mereka langsung dimandikan dengan cahaya merah. Panah dengan api merah bersinar seperti matahari yang ditembak ke depan dengan kecepatan meremukkan. Itu tiba di depan mereka dalam sekejap mata dan memukul gerbang di saat berikutnya.

Dengan ledakan besar, panah itu menghancurkan gerbang sepenuhnya dan orang-orang yang dekat sana terjebak dalam ledakan itu. Beberapa orang terkena puing-puing, melompat-lompat.

Pemuda yang telah menendang penjaga sudah lama menghilang.

Pada saat asap dibersihkan, gerbang yang tertutup telah menjadi lubang besar sekitar sebelas atau dua belas meter lebarnya. Bahkan tembok kota telah dipukul. Para penjaga yang paling terluka dan tewas, tergeletak di antara reruntuhan dan merintih kesakitan.

Seluruh area tampak terdiam untuk sementara waktu.

Kemudian, seperti tali yang putus dengan kuat, suara gemuruh naik dari kerumunan dan mereka menerjang seperti orang gila keluar dari kota.

Mereka semua berjuang untuk keluar dari sana dulu seperti semut yang penuh.

Beberapa orang bahkan menginjak-injak tubuh para penjaga. Seluruh situasi bahkan lebih kacau daripada pasar, jeritan, kutukan, dan tawa liar.

Meskipun gerbang dikatakan dibuka pada malam hari, tidak ada yang tahu apakah itu benar atau tidak. Jika mereka bisa pergi sekarang, mengapa harus menunggu?

Semua orang sepertinya telah kehilangan akal sehat mereka, sampai raungan marah terdengar dari langit, “Mo Jing, kamu bajingan! Pergi dari sini!”


<< LMW 542

LMW 544 >>

Iklan

6 respons untuk ‘Legendary Master Wife – Chapter 543

  1. Jeruk_Vivia-Sofie berkata:

    Ling Xiao… ..

    Orang ini kayaknya ahli banget soal menerobos paksa…

    Aku jadi ingat saat dia ‘menerobos’ Xiaomo,,, \(>o<)/

    Suka

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s