Feng Mang – Chapter 151

Chapter 151 – Pesona Kahn

Dalam film ini, hubungan antara pemeran utama pria dan wanita sangat magis. Ketika pemimpin utama laki-laki adalah seorang wanita yang menyamar, dia berada dalam hubungan saingan dengan pemeran utama wanita. Kemudian diubah kembali menjadi identitas asli, menaklukkan pemimpin utama wanita dan menjalin sebuah hubungan kekasih.

Urutan pembuatan film persis kebalikannya, dengan lensa pasangan itu ditembak di belakang mantan saingannya.

Jadi, Kahn berkata kepada Han Dong dan Yi Tong: “Kamu harus menumbuhkan lebih banyak emosi selama periode waktu ini. Menunggu secara resmi untuk syuting, kamu dapat dengan cepat memasuki peran.”

Han Dong berkata dengan hormat: “Aku tidak punya keluhan.”

YiLu adalah aktor senior. Hal semacam ini tidak membutuhkan Kahn untuk memberitahunya. Dia mengerti itu.

Kahn segera dipanggil oleh beberapa wakil direktur, Han Dong adalah karakter yang akrab, temperamen YiLu juga sangat mudah bergaul, kedua orang itu dengan cepat berbicara dekat.

“Ketua Wang telah memberitahuku bahwa kalian telah bersama.” YiLu membuka pembicaraan.

Han Dong sangat terkejut, Wang Zhongding benar-benar mengatakan keluar publik untuk hubungan ini?

“Itu adalah garis pandanganku untuk melihatnya. Ketua Wang tidak menghindarinya, justru dia mengakuinya.”

“Bagaimana kamu bisa melihatnya?” Han Dong penasaran.

YiLu tersenyum, “Dia melihatmu berbeda dari yang lain.”

Han Dong berubah menjadi nada bahagia. “Bagaimana bedanya?”

“Dia melihat kami lembut dengan galak, tetapi dia melihat kamu galak dengan lembut.”

(Note : Bagi yang tidak paham, menurut sudut pandangku, ini maksudnya melihat galak dengan lembut, yang berarti sebenarnya lembut tapi dengan ketegasan)

Han Dong segera terombang-ambing. “Apakah ini yang dilihat olehmu? Hahahaha…”

Ketika kedua orang itu sedang berbicara, Han Dong tiba-tiba mendengar kalau Wang Zhongding memanggilnya. Kemudian dia bergegas untuk berdiri tegak dan menghampiri, yang satunya memasang ekspresi seolah ingin bertanya pada sang “Istri”.

“Aku harus pergi.” Kata Wang Zhongding.

Han Dong bertanya, “Ke mana harus pergi?”

“Aku akan bertemu dengan seorang teman pada jam 3.”

Han Dong bertanya-tanya, bukankah kamu sering bertemu dengan teman, juga dengan klien? Mengapa kamu harus memberi tahuku?

Wang Zhongding tampaknya telah menyadari bahwa kalimatnya berlebihan. Sebelum Han Dong bisa memahaminya, dia telah mengubah wajahnya tanpa ekspresi.

Beberapa aktor dalam kru juga meninggalkan lokasi satu demi satu, Han Dong tidak melihat ada apapun yang harus dilakukan lagi, jadi dia pergi bersama YiLu.

“Dongdong, tunggu sebentar,” kata Kahn tiba-tiba memanggil.

Han Dong berhenti dan berbalik untuk melihat Kahn berjalan ke arahnya dengan memegang sesuatu yang ditenun dari alang-alang (buluh).

“Awalnya ingin membawa kamu ke Maladewa untuk bermain, tapi sayangnya kamu tidak punya waktu. Ini adalah gaun buluh yang aku pelajari secara eksklusif dengan Guru di sana, dan menenun untukmu secara pribadi, ada tanda tanganku juga di atasnya.”

Han Dong merasa tersanjung untuk mengambil alih, YiLu berdiri di samping mengeluh, “Sutradara itu terlalu tidak adil, bahkan tidak ada hadiah untukku.”

Kahn segera mengirim pelukan hangat.

YiLu melihat jenis ketidakpedulian dan acuh tak acuh di balik antusiasme semacam ini. Bahkan, Kahn selalu sama untuk siapa pun. Dia bisa berbicara dengan siapa pun di sini dan membuat tawa. Kemudian hanya Han Dong lah yang menonton.

Xiao Liang merasa kalau kesempatan itu untuk datang, dan dengan buru-buru bertanya, “Apa yang Kahn berikan pada Han Dong?”

Ketika Shen Chenhua tahu bahwa Xiao Liang akan mengeluh, dia membungkuk ke arahnya dengan ekspresi jijik. “Kamu mengatakan bahwa kamu adalah pria besar dengan lima kaki besar dan tiga kaki kasar. Apakah menyenangkan untuk mengunyah lidah orang?”

Mata Xiao Liang menyembunyikan kebencian, merasa tidak ada laporan keluhan belakangan ini, Wang Zhongding sedikit dingin padanya.

Jadi dia ragu sesaat, lalu melaporkan pada Wang Zhongding lebih dulu.

“Ketua Wang, Sutradara Kahn mengirim Han Dong rok buluh yang dibawa kembali dari Maladewa.”

Wajah Wang Zhongding merosot, “Kamu yakin itu rok buluh?”

Untuk memenuhi kepercayaan Ketua Wang padanya, Xiao Liang dengan tegas berkata, “Ya! Han Dong mengatakan itu.”

Wajah Wang Zhongding sedikit lebih baik, dan setelah selesai mengatakan “Aku tahu”, dia memutuskan panggilan.

Di samping, Feng Jun mengingatkan: “Ketua Dewan Direksi baru saja menguangkan 7998 juta.”

“Aku mengerti,” kata Wang Zhongding.

Dalam enam bulan terakhir, Wang Haizhi telah menjual total 707 juta saham dan menguangkan 270 juta yuan.Penjelasan resminya adalah untuk menambah modal usaha perusahaan, tetapi Wang Zhongding secara diam-diam memeriksa akun tetapi menemukan bahwa dia belum mencapai jumlah tersebut.

“Cari tahu semua keberadaan uang ini, kamu tidak boleh melewatkan satu sen pun.” Wang Zhongding menatap dingin yang tajam.

Feng Jun mengangguk, “Aku tahu.”

Han Dong dan YiLu mengucapkan selamat tinggal, menemukan tas mereka sendiri di aula konferensi, mengambilnya dan lalu kembali. Ketika dia kembali, dia secara tidak sengaja melihat YiLu, yang baru saja naik ke mobil, turun lagi pada jarak yang tidak jauh. Han Dong pikir mobil dia terlibat dalam kerusakan, sebagai gantinya, YiLu baru saja turun dari mobil untuk sementara waktu, dan mobil itu melaju dengan aman.

Jantung Han Dong timbul kecurigaan, dan dia diam-diam bersembunyi di kejauhan.

Setelah beberapa saat kemudian, mobil lain datang. Mata tajam Han Dong menatap tajam ke dalam mobil itu, dengan satu tatapan, dia bisa mengenali itu Wang Haizhi yang duduk di kursi penumpang belakang.

Fuck, bukankah itu Ketua Presiden?” Han Dong diam-diam bergumam.

(Note: untuk pangkat, Wang Haizhi lebih tinggi dari Wang Zhongding di perusahaan)

Mobil itu dengan cepat menghilang dari pandangan Han Dong.

Dalam perjalanan pulang, Han Dong tidak bisa membantu tetapi bertanya: “Bukankah Ketua Presiden sudah menikah?”

Xiao Liang terkejut oleh pertanyaan Han Dong, “Putra Ketua Presiden sudah menjadi Wakil Manager di perusahaan. Apakah maksudmu mengatakan dia sudah menikah?”

“Apakah dia sudah bercerai?” Han Dong bertanya lagi.

Shen ChenHua berkata: “Kenapa begitu ah? Perusahaan ini awalnya dibangun oleh Ketua Presiden dan Istri-nya. Kedua orang itu adalah pasangan model. Hubungannya terjalin baik.”

Han Dong tidak pernah memperhatikan pria tua ini. Saat hari ini melihatnya, dia mencari di Internet dan menemukan fotonya.

Hasilnya tidak ada apa-apa, pria tua itu dibandingkan dengan Wang Zhongding hanya dua kepribadian ekstrem.

Dari wajah Wang Haizhi, Han Dong menemukan bahwa dia sangat berbakti dan menghabiskan seluruh usia menengah di pedesaan dengan santai. Tidak berlebihan untuk mengatakan, bahwa semua aktris dengan nama besar di sini telah dimainkan olehnya. Tapi sebelum itu hanya perdagangan persik, itu hanya sampai 50 tahun sebelum mulai jatuh ke dalam gejolak emosional nyata (cinta sejati).

“Berapa umur Ketua Presiden tahun ini?” Han Dong bertanya lagi.

Xiao Liang berkata, “51 tahun.”

Bukankah itu terjadi sekarang? Han Dong diam-diam terkejut, YiLu benar-benar tidak sederhana ah!

……

Sesampainya di asrama, Han Dong melihat Yu Ming telah kembali dan bertanya, “Apa peranmu?”

Yu Ming berkata: “Ini adalah peran yang sangat umum.”

“Peran pendukung?” Han Dong bertanya.

Yu Ming menggelengkan kepalanya.

“Bahkan jika kamu tidak memiliki peran pendukung, lalu mengapa kamu mengambilnya?”

Yu Ming berkata: “Aku akan mencoba yang terbaik, hanya mendapatkan apa saja.”

“Jika kamu benar-benar mengandalkan popularitas dan kekuatanmu sendiri, kamu seharusnya tidak mengambil peran ini. Kamu juga telah memainkan begitu banyak film besar, mengapa kamu menurunkan dirimu sendiri?”

“Popularitas apa yang aku miliki? Skandal itu? Kekuatan apa yang aku miliki? Apakah aktor pendukung terbaik?”

Wajah Han Dong langsung membeku.

Setelah sekian lama, dia hanya terus berkata, “Ming’er, situasi saat ini sangat tidak menguntungkan untukmu. Kamu seharusnya tidak muncul di titik puncak ini. Kamu sekarang dengarkan aku, kamu tinggal saja di rumah untuk sementara waktu. Saudaramu ini bisa membuatmu tetap hidup. Bahkan jika kamu tidak dapat mencapai standar hidupmu, setidaknya bisa menjamin bahwa kamu tidak akan mati kelaparan.”

Yu Ming tidak mengatakan apa-apa.

Han Dong juga menyarankan: “Apakah kamu tidak suka tinggal di rumah? Sekarang adalah kesempatan, untuk tidur di asrama setiap hari, untuk menonton betapa kerennya film itu ah!”

“Aku tidak bisa hanya duduk diam sekarang.”

“Tidak apa-apa ah, terkadang aku …”

Yu Ming tiba-tiba menyela Han Dong. “Aku hanya akan mengajukan satu pertanyaan padamu.”

Han Dong terdiam, menunggu Yu Ming bertanya.

“Kalau itu kamu, apakah kamu akan memilih untuk tinggal di asrama?”

Han Dong benar-benar terkejut.

Jawabannya jelas, dia pasti tidak akan tinggal di asrama, tidak hanya tidak akan tinggal di asrama, tetapi juga akan keluar pintu dengan gembar-gembor besar, seolah-olah bertarung dengan roh jahat yang mencoba mencelakakannya.

“Tuh kan.” Yu Ming berpaling untuk masuk ke kamar.

Pada saat ini, Han Dong tiba-tiba menerima pesan dari Kahn.

“Jika kamu memakai gaun buluh ini untuk mengambil foto, aku pikir itu akan menjadi lebih seksi dan berwarna ~”

Han Dong sibuk mengejar Yu Ming, “Ming’er, bisakah aku menanyakan sesuatu?”

Yu Ming berpikir bahwa Han Dong akan mengatakan sesuatu seperti “Kamu harus menjaga dirimu sendiri,” tetapi Han Dong mengeluarkan gaun buluh dan berkata dengan licik, “Ini diberikan Kahn untukku. Aku takut Zhong Zhong akan berpikir terlalu banyak, jadi……..”

“Enyahlah!” Wajah Yu langsung dingin.

Han Dong dengan cemberut meminta bantuan. “Ayolah tolong aku, Ming’er yang baik.”

Yu Ming benar-benar tidak tahan dengan bentuk malasnya Han Dong, hanya bisa merenggut.

“Jangan bergantung padaku!”

Han Dong tersenyum dan mencubit wajah Yu Ming, “Aku tahu kamu tidak akan melakukan hal semacam itu.”

Yu Ming menyimpan gaun buluh bersama dengan batu Opal yang diberikan Han Dong, lalu memguncinya.

Di malam hari, ketika Yu Ming tidak sengaja melihat berita, dia bertanya pada Han Dong, “Apakah pemimpin wanita dari film baru itu adalah YiLu?”

“Bagaimana kamu tahu?” Han Dong penasaran.

Yu Ming berkata: “Ada di halaman depan hari ini.”

Han Dong sangat terkejut, bukankah dikatakan bahwa semua pemain di film ini bersifat rahasia? Bagaimana mungkin berita ini meledak?

“Itu bukan berita resmi. Itu hanya gosip untuk wartawan.”

Han Dong pergi ke komputer. “Coba aku lihat.”

“Itu adalah postingan foto YiLu dan Sutradara Kahn yang sedang berpelukan di Weibo. Jadi ini telah diteruskan di Weibo hingga ratusan ribu kali. Beberapa bintang juga telah berdiskusi, dan menyatakan kecemburuan dan kebencian mereka terhadap YiLu.”

Han Dong terkejut, “Apakah Kahn memiliki reputasi tinggi di China?”

“Omong kosong, menurutmu hanya kamu yang mengenalnya? Kalau gaun buluh itu tidak dikirim oleh Kahn, aku akan memotongnya untukmu.” Berbicara tentang ini, Yu Ming tiba-tiba teringat sesuatu dan dengan sengaja mengingatkan, “Bukankah Sutradara Kahn telah memberikanmu gaun buluh ini? Apakah kamu ingin mempostingnya secara online?”

Bahkan, Han Dong telah lama terdiam dalam pikirannya, lebih dan lebih sedih.

Dunia ini terlalu tidak adil! Orang ini Nyonya Ketua Presiden, berani menggunakan pria lain dengan arogan untuk memimpin. Bahkan dia yang Istri Manager Umum, tidak berani menempatkan pantatnya……

[Note : Jabatan WZD disini tertulis “Manager Umum”, jadi Han Dong merujuk dirinya sebagai Istri Manager Umum.]

****

<< Feng Mang 150

Iklan

3 respons untuk ‘Feng Mang – Chapter 151

  1. gayatri berkata:

    Sebentar, Yi Lu ini bukankah asistennya Wang Zhongding ? bukan maksud saya dia bukankah orang yang selalu melaporkan segala sesuatu pada Wang Zhongding .. bukankah dia juga yang berbicara diam-diam di belakang lawannya Han Dong (siapa namanya) .. Yi Lu sebenarnya memihak siapaaa ?? kesel saya tetiba sama Yi Lu

    Suka

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s