Every World Not Seems Quite Right – Chapter 7

Terjemahan Indo oleh @IstrinyaJinLing

Chapter 7

Tanpa Izin, Jangan Masuk Ke Kamarku Sesuai Keinginanmu…


 

Keluarga Zhang.

Tuan Muda Pertama – Gong = Zhang ZiXuan

Tuan Muda Kedua – Shou = Zhang ZiHui – nama asli (Shao Qian)

Kakak Shou – Zhang Qing

Tuan Pertama – Ayah gong – Zhang GuoFu

Tuan Kedua – Ayah shou – Zhang GuoQiang

Tuan Ketiga – Zhang GuoJian

Song Yun – Ibu Shou – meninggal

—————————————————————-

Ketika Zhang ZiXuan kembali ke kediaman, saat itu sudah pukul sebelas empat puluh. Dia baru saja memasuki ruang tamu ketika dia mencium bau harum dari makanan. Dengan bau harum itu, dia berjalan ke dapur untuk melihat Shao Qian, yang pipinya menonjol saat dia mengunyah pada nasi.

“Eh? Mengapa kamu sudah kembali?” Ketika Zhang GuoQiang melihat Zhang ZiXuan, dia terkejut. Bukankah pengurus rumah tangga mengatakan bahwa Zhang ZiXuan tidak akan kembali pada sore hari?

“Makanan di luar tidak bersih.” Kata-kata ini tidak benar. Makanan yang dimakan orang lain tidak bersih, tetapi ketika dia sendiri makan, itu tidak bersih juga? Bahkan jika Anda meminta pengiriman atau takeout, semua itu dimasak di dapur di luar, tetapi jika tidak bersih, apakah mereka masih berani mengirimkannya kepada Anda?

Shao Qian melirik Zhang ZiXuan sebelum melanjutkan untuk mengambil sayuran, mendorong ke dalam mulutnya sendiri. Mhm, tidak peduli berapa banyak dunia yang dia alami, langit masih akan tetap sama, makanan yang paling sesuai dengan seleranya akan selalu menjadi makanan tumis yang harum.

Ketika pengurus rumah tangga melihat Zhang ZiXuan kembali, dia bangun dan memberikan kepadanya satu set peralatan makan, “Tuan Muda Pertama, lain kali kamu kembali, tolong beri tahu padaku. Aku akan mempersiapkan sebelumnya. ”

“Baiklah, paman. Mulai sekarang dan seterusnya, menyiapkan peralatan makanku untuk makan siang seharusnya baik-baik saja.” Kakeknya telah mengadopsi pengurus rumah tangga sebagai seorang anak dan dia tumbuh bersama tiga saudara laki-laki. Tahun itu, kakeknya juga memberi pengurus rumah tangga tiga persen saham perusahaan. Hanya itu, pengurus rumah tangga, dari awal sampai akhir, tidak menandatangani perjanjian untuk mentransfer kepemilikan. Menurut kata-katanya, jika dia tidak dibawa oleh keluarga Zhang, dia akan sudah dimasak dan dimakan oleh para korban kelaparan. Bagaimana mungkin dia masih menginginkan harta keluarga dari sang dermawan?

“Ya.” Pengurus rumah itu berpikir dalam hati, karena mulai sekarang Tuan Muda Pertama akan kembali untuk makan, maka akankah Tuan Pertama dan Tuan Ketiga juga kembali untuk makan bersama? Seluruh keluarga makan bersama, itu akan menjadi hidup.

“Paman pengurus rumah tangga, makan ini.” Shao Qian mengambil sepotong daging dari mangkuknya, yang dia belum makan, dengan sumpitnya, “Aku sudah mencobanya, itu enak.”

“Karena itu enak, maka aku akan membuatnya lagi besok.” Makanan di rumah dibuat oleh pengurus rumah tangga. Mendengar kata-kata Shao Qian, dia segera mengungkapkan senyum bahagia. Selama seumur hidupnya, dia tidak memiliki istri, jadi dia secara alami tidak memiliki anak. Dia dengan sepenuh hati memperlakukan anak-anak keluarga Zhang sebagai anaknya sendiri, sangat mencintai mereka.

Kemarin, dia bahkan memikirkan cara untuk berkomunikasi dengan anak-anak yang baru saja tiba. Hari ini, anak ini memberinya bagian dari makanannya untuk dimakan, dia benar-benar anak yang sopan.

“Jangan beri orang lain makanan di mangkukmu.” Ketika Zhang ZiXuan melihat tindakan Shao Qian, seluruh wajahnya berubah menjadi gelap. Jika kamu tidak ingin memakannya, kamu dapat memberinya padaku, mengapa kamu menempatkannya ke dalam mangkuk pria lain?

“Oh.” Shao Qian menghabiskan makanan di mangkuknya setelah beberapa suap, “Ayah, paman pengurus rumah tangga, aku kenyang. Aku akan kembali ke kamarku terlebih dahulu. “

Zhang ZiXuan memperhatikan saat Shao Qian naik ke atas, alisnya berkerut rapat. Mungkinkah, barusan dirinya membuat komentar yang tidak pantas?

“Tuan Muda Pertama, mulai sekarang dan seterusnya, berbicara lebih rendah saat makan.” Pengurus rumah tangga memakan potongan daging yang Shao Qian berikan kepadanya, “Keheningan itu emas, itu adalah kebajikan.”

Jadi, jangan ganggu kesempatannya untuk lebih dekat dengan Tuan Muda Kedua yang menggemaskan.

“……” Itu hanya sehari, namun Zhang ZiXuan merasa sepertinya dia kehilangan dukungan. Meskipun ia berada di usia di mana ia tidak perlu dimanjakan, tetapi dari awal sampai akhir, memiliki begitu banyak orang yang memperhatikan Little Hui membuatnya tidak bahagia.

Tentu saja, jelas dia seharusnya menjadi orang yang sangat menyayangi Little Hui, kan? Sebelumnya, selalu dia, sejak kapan itu mulai berubah?

Berpikir ini, gerakan Zhang ZiXuan saat dia makan berhenti tiba-tiba. Paling banyak, ia hanya mengenal Little Hui selama dua hari, jadi dari mana asal ‘sebelumnya’ itu?

Setelah Shao Qian kembali ke kamarnya, dia menyalakan komputer. Dia tidak bisa membantu tetapi mengatakan bahwa Pengurus Rumah  benar-benar mempersiapkan semuanya secara menyeluruh. Jika itu adalah sesuatu yang tidak disukai remaja, maka itu akan ada di kamarnya. Dan itu juga tidak sedikit, sejauh mana model miniatur pesawat, mobil, dan tank semuanya ditempatkan ke rak almari untuknya. Dia tidak tahu keterampilan apa yang dibutuhkan untuk mempersiapkan semua hal ini hanya dalam satu hari.

Bahkan, kamarnya bersama dengan kamar Zhang Qing sebenarnya disiapkan pada tanggal yang jauh lebih awal. Ketika Zhang Guoqing telah membawa istri dan anaknya yang belum lahir, meninggalkan keluarga Zhang, pengurus rumah sudah menyiapkan dua kamar tersebut. Tahun itu, dia tidak tahu apakah anak itu laki-laki atau perempuan, tetapi ketika dia ingat bahwa kediaman itu memiliki banyak kamar, dia hanya menyiapkan dua kamar.

Setiap tahun, pengurus rumah tangga yang menyiapkan kamar-kamar itu, kemudian akan menambahkan mainan yang populer selama tahun itu ke ruangan-ruangan itu. Kenyataannya, sebagian besar model di kabinet Shao Qian adalah edisi terbatas, dan jika dia mengeluarkan salah satu dari mereka, pasti akan ada orang-orang yang mau membelinya dengan harga tinggi.

Komputer yang disiapkan oleh pengurus rumah tangga juga yang terbaik. Ketika Shao Qian menyalakan komputer, ia segera membuat beberapa program, dan memperkuat firewall. Selanjutnya, koneksi-nya terhubung ke semua kamera di rumah.

Setelah melakukan hal-hal ini, Shao Qian menyalakan headphone dan mulai memprogram permainan kecil. Saat ini, dia beruntung bahwa sistem telah membawanya ke setiap dunia. Setiap dunia tempat dia tinggal berbeda, menyebabkan dia terlibat dalam semua jenis pekerjaan yang berbeda. Kemampuan hacking dan pemrogramannya dipelajari di salah satu dunia kecil itu. Selanjutnya, berkat dia menjadi bagian sistem sekarang, semua hal yang dia pelajari terukir dalam pikirannya.

Zhang ZiXuan berdiri di depan pintu Shao Qian dan mengetuk tetapi tidak mendapat jawaban. Setelah berpikir sebentar, dia langsung mendorong pintu terbuka dan memasuki ruangan. Begitu dia masuk, dia melihat Shao Qian mengenakan headphone saat dia duduk di sebelah komputer. Berpikir bahwa dia sedang bermain game, Zhang ZiXuan mengerutkan kening. Bermain game tepat setelah makan bukanlah kebiasaan yang baik.

Hanya ketika dia melangkah ke sisi Shao Qian, matanya melebar karena terkejut. Di layar komputer, itu bukan permainan yang biasa dimainkan remaja seperti yang dipikirkannya, tetapi rentetan demi rentetan kode yang rumit dan susah. Zhang ZiXuan menatap pemuda yang menatap layar dengan penuh perhatian dengan perasaan yang kompleks. Little Hui sangat luar biasa, apa yang harus dia lakukan sekarang sehingga dia merasa kurang percaya diri?

“Kapan kamu tiba? Mengapa kamu tidak mengetuk?” Shao Qian melihat seorang pria berdiri di belakangnya dalam refleksi layar komputer. Dia berbalik dan melihat Zhang ZiXuan dengan ekspresi bingung di wajahnya. Segera merasa tidak senang, dia melepas headphone-nya, “Ini kamarku, langsung masuk sama sekali tidak sopan.”

“Mm, kakak laki-laki menyesal.” Zhang ZiXuan menepuk kepala Shao Qian, “Little Hui, kamu tahu bagaimana cara memprogram?”

“Mengapa kamu menanyakan ini padaku?” Shao Qian memperhatikan ketika program awal dari mini game-nya disimpan, “Lain kali, jika kamu tidak memiliki izinku, jangan masuk ke kamarku sesukamu.”

“Oke.” Terhadap semacam remaja pemberontak, Zhang ZiXuan merasa bahwa meninggalkan mereka akan baik-baik saja, namun apakah dia akan mengikuti keinginan itu, adalah masalah lain sepenuhnya sendiri.

“Kamu masih belum menjawab kakak laki-laki, kamu tahu bagaimana cara memprogram?” Perusahaan Zhang ZiXuan adalah perusahaan perangkat lunak, dan sebagai bos dari perusahaan semacam itu, bagaimana mungkin dia tidak memahami hal-hal semacam ini. Ketika dia melihat pada komputer, pemuda baru saja menyelesaikan permulaan permainan mini, Zhang ZiXuan mulai mempertimbangkan gagasan untuk membawanya ke perusahaan.

“Jadi apa?” Shao Qian menatap dingin ke Zhang ZiXuan sebelum mematikan komputer, “Denganmu di sampingku, aku tidak punya inspirasi.”

“Hanya bagus, kakak akan membawamu ke perusahaan.” Zhang ZiXuan menarik Shao Qian, “Perusahaan kakak berurusan dengan perangkat lunak, kamu dapat pergi ke perusahaan kakak untuk bermain. Setelah itu, kamu bisa mempelajari beberapa hal dari paman dan bibi di bagian pemrograman sesekali. ”

Pertama, yakinkan orang itu untuk pergi ke perusahaan. Adapun apakah dia benar-benar akan membiarkan dia pergi ke bagian pemrograman, dia akan mengatakan lagi nanti.

Otak Shao Qian berbalik dua kali di kepalanya sebelum dia menjawab. Sebaliknya, dia tidak memperhatikan apakah dia bisa belajar sesuatu, melainkan hanya ingin membuat keberadaannya diketahui di depan pemimpin wanita. Kamu kesal denganku, bukan? Kamu tidak ingin melihatku, kan? Lalu aku justru ingin melayang di depanmu, dan memprovokasimu menjadi kesal.

Di satu sisi, Zhang ZiXuan dipenuhi dengan kegembiraan saat dia membawa Shao Qian ke perusahaan. Di sisi lain, ketika Shao Qian memasuki kantor Zhang ZiXuan, dia memusatkan pandangannya pada pemimpin wanita yang melihat jalannya, dan dengan niat yang berbahaya, melambai pada pemimpin wanita saat dia menyapanya, “Yo!”

Ketika Zhang Qing melihat Zhang ZiXuan menarik Zhang ZiHui, wajahnya menjadi tidak enak dilihat. Mengapa semua orang menyukai Zhang ZiHui? Apa yang bagus darinya? Dia hanyalah orang bodoh yang tidak tahu apa-apa dan tidak kompeten, itu saja.

“Goodness! Anak siapa itu? Dia terlihat sangat menggemaskan!” Kantor asisten dan kantor ketua dipisahkan oleh kaca transparan, dan karena itu masih bukan istirahat mereka, seorang asisten dalam banyak orang yang bergosip bersama, dengan penuh semangat menyaksikan pintu masuk kantor ketua, “BOSS sebenarnya membawa seorang anak ke perusahaan, mungkinkah …… ”[1]

[1] Aku tidak tahu mengapa karyawan bergosip selama jam kerja.

“Mungkinkah ……” Ekspresi tersenyum yang aneh tergantung di wajah beberapa wanita. Adapun dua asisten laki-laki di kantor, mereka saling berpandangan sebelum dengan spontan segera ke belakang untuk duduk. Kelompok wanita gila ini sedang membayangkan hal-hal cabul sekali lagi.

“Apa ‘mungkinkah … mungkinkah … ‘ , Itu adik laki-lakiku.” Ketika Zhang Qing melihat penampilan pada kelompok wanita, wajahnya menjadi lebih tidak sedap dipandang. Dia mengikuti mereka setiap hari untuk bekerja, bagaimana mungkin dia tidak mengerti apa yang dipikirkan wanita-wanita itu?

Para wanita yang terganggu dengan cara ini oleh Zhang Qing merasa sedikit kesal, tetapi tidak satupun dari mereka membiarkannya muncul di wajah mereka, hanya tertawa ketika mereka berhenti berbicara. Untungnya, itu adalah jam kerja dan beberapa wanita kembali ke tempat duduk mereka untuk bekerja.

“Apakah kantor kakak laki-laki bagus?” Ketika Zhang ZiXuan melihat Shao Qian terus melihat ke kantornya, dia berasumsi bahwa dia ingin tahu tentang hal itu, “Little Hui, mulai sekarang, ikut kakak ke tempat kerja, kakak akan menempatkan meja untukmu di kantor, oke? ”

Mulai sekarang, mengikutinya bekerja. Dengan cara ini, dia bisa melihat Little Hui setiap hari, dan tidak akan takut kalau dia( shou) tiba-tiba menghilang. Zhang ZiXuan tidak dapat menjelaskan perasaan ini, hatinya selalu merasa tidak nyaman, sama seperti alam bawah sadarnya selalu merasa bahwa Little Hui akan tiba-tiba menghilang, akan meninggalkan dirinya.

Setiap kali dia memikirkannya, dia akan merasa sangat jengkel. Orang-orang tidak akan memiliki dorongan untuk membelenggu seseorang ke tempat rahasia, ingin menyembunyikannya, tidak membiarkannya dilihat oleh siapa pun kecuali dirinya.

Shao Qian tidak menjawab perkataan Zhang ZiXuan. Dia melihat sekeliling kantor Zhang ZiXuan sebelum berjalan ke pintu, menoleh dan tertawa, “Kakak, aku akan pergi melihat apa yang dilakukan kakak perempuan.”

Dia juga tidak menunggu jawaban Zhang ZiXuan, Shao Qian langsung membuka pintu dan berjalan keluar, dan pada akhirnya, menunjukkan pertimbangan untuk orang lain, menutup pintu kantor di belakangnya.


<< EWNQR Chapter 6

Iklan

3 respons untuk ‘Every World Not Seems Quite Right – Chapter 7

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s