Legendary Master Wife – Chapter 536

Chapter 536 – Kekacauan Dapur

Saat makan malam, Chef Wan dan asistennya berharap You XiaoMo untuk meminjam dapur mereka yang dikacaukan. Bukan karena dia tidak bisa bangun dari tempat tidur, itu karena yang mana setelah dipermainkan oleh Ling Xiao, dia tidak lagi dalam mood untuk memasak.

Pada pagi kedua, dia membuat bubur daging, dan karena dia membuat terlalu banyak, Chef Wan dan asistennya akhirnya mendapatkan apa yang mereka inginkan; makanannya.

Saat itu makan siang ketika You XiaoMo pergi, sekali lagi, ke dapur. Dia disambut di sana dengan mata anak anjing dari Chef Wan dan asistennya.

Orang-orang di Kota Sungai tidak terlalu pilih-pilih makanan mereka, selama itu mengisi, itu sudah cukup bagi mereka. Chef Wan adalah seorang koki dari Kota Sungai dan membuat makanan untuk sekelompok besar orang sepanjang tahun, dalam pot besar. Oleh karena itu, masakannya tidak bisa rumit dan bagus pada saat bersamaan.

Dengan demikian, keterampilan memasak Chef Wan adalah yang paling banyak dilihat orang di meja rumah tangga biasa. Untuk Ayam Asam Pedas yang mereka makan kemarin, dia bahkan belum pernah mendengarnya, apalagi mencicipinya.

Keduanya dengan sukarela menjadi asisten You XiaoMo, dan kali ini, mereka bahkan tidak meminta uang (Permata Roh), yang mereka inginkan adalah supaya You XiaoMo untuk menyimpan beberapa makanan untuk mereka.

You XiaoMo setuju tanpa banyak berpikir.

Memasak sendiri akan memakan waktu cukup lama, seperti sehari sebelumnya, dia harus membunuh ayam dan mencuci sayuran sambil memperhatikan makanan yang dimasak di dalam panci, dia hampir tidak bisa melakukannya. Jadi, meminta bantuan seseorang akan mengurangi waktu setidaknya sepertiga.

You XiaoMo mengatakan kepada dua orang itu untuk masing-masing membunuh dua ekor ayam. Ayam yang masih digunakan untuk bagian paha itu untuk membuat Kaldu Ayam Asam Pedas. Karena Ling Xiao menyukai hidangan daging ini, dia secara khusus memintanya untuk membuatnya.

Hidangan daging kedua yang dia buat adalah bebek wijen renyah, jika dibandingkan, itu lebih menarik secara visual. Tidak hanya renyah tapi juga empuk, teksturnya sangat baik.

Dia sudah bersiap memberi tahu Chef Wan untuk menyiapkan hidangan ini sebelumnya ketika dia datang di pagi hari. Selama dua jam bebek yang sudah bersih direndam dalam wine, garam yang telah dihancurkan, gula, lada, bawang putih, dan jahe.

Ketika You XiaoMo tiba, mereka hanya perlu mengeluarkannya dan mengukusnya.

Kali ini dia membuat sedikit lebih dari segalanya, karena setelah dia dan Ling Xiao berbagi, semua itu akan pergi ke Chef Wan dan asisten kecilnya.

Meskipun ada lebih banyak hidangan, waktu yang dibutuhkan lebih sedikit dari kemarin, waktu dia sendirian.

Kali ini, asisten kecil itu membantu You XiaoMo membawa makanan kembali ke kamar mereka, meninggalkan Chef Wan untuk menjaga dapur. Jika sesuatu seperti apa yang terjadi sehari sebelumnya terjadi lagi, mereka benar-benar akan menangis sampai tertidur.

Setelah asisten kecil itu membawakan makanan ke kamar You XiaoMo, dia bergegas kembali, bahkan lupa untuk menutup pintu di belakangnya. You XiaoMo berada dekat dengannya.

Tidak lama sebelum pintu ditutup, pintu di samping mereka terbuka.

Seorang pria berjalan keluar, itu adalah salah satu dari tiga orang yang melewati You XiaoMo pada siang hari sebelumnya. Dia mengenduskan hidungnya dan menatap curiga ke kamar You XiaoMo.

Tepat pada saat ini, seseorang berjalan keluar dari ruangan lain dan merupakan seseorang dari teman orang lain, Wang Hua. Hidungnya menangkap aroma makanan yang tersisa di udara dan tidak bisa untuk tidak berseru, “Bau aromanya sangat sedap! Jika aku ingat-ingat, makanan yang kita makan kemarin sore juga memiliki bau seperti ini.”

“Benar, aku juga mengingatnya. Aku tidak berpikir sesuatu yang dibuat oleh rakyat biasa akan terasa begitu enak.” Yang Ding mengangguk setuju. Rasa laparnya juga dipicu oleh bau yang sedap tersebut. Bagian kosong dari hari sebelumnya terlalu sedikit untuk diisi, tetapi bahkan kemudian itu sudah cukup bagi mereka untuk mengingatnya.

“Bagaimana kalau kita memanggil Chef itu untuk membuatkan kita makanan?” Wang Hua menyarankan.

“Itu saran yang bagus, ayo kita panggil Zhao Er juga.”

Zhao Er juga mencium aroma itu dari dalam kamarnya. Mendengar bahwa mereka akan menemukan koki, dia langsung bergabung. Tapi mereka tiba agak terlambat sehingga pada saat mereka tiba, Chef Wan dan asistennya sudah menghabiskan semuanya.

Tidak ada yang keberatan akan makanan yang lebih baik, hanya saja mereka terlambat ke pesta.

Chef Wan dan asisten kecilnya hampir berjuang untuk mendapatkan makanan. Yang dilakukan Wang Hua dan yang lainnya adalah berbicara sedikit sebelum Chef Wan selesai makan dan mulai membersihkan.

Dapur masih memiliki bau makanan lezat yang tersisa.

Beberapa hidangan yang You XiaoMo buat semuanya sangat kuat dalam aroma sehingga baunya itu menghilang lebih lambat juga.

“Hei, buatkan kami sajian lengkap.” Yang Ding melemparkan permata roh pada Chef Wan dengan tatapan merendahkan. Terhadap orang biasa, mereka terbiasa merasa superior dan berbicara dengan memerintah sebagai gantinya.

Setelah melihat-lihat, Chef Wan mengenali mereka dari hari sebelumnya. Dia tidak terkejut dengan sikap mereka karena dia telah melihat banyak praktisi yang seperti mereka ini, mereka yang percaya bahwa dengan berkultivasi, mereka lebih tinggi derajatnya dari orang biasa. Sederhananya, mereka berpikir terlalu tinggi dari diri mereka sendiri.

Chef Wan menyuruh mereka menunggu di luar sebentar sebelum memasak dengan asisten kecilnya di dapur.

Chef Wan menduga kalau mereka mungkin menyukai hidangan daging dan dengan demikian membuat lima hidangan daging dengan tiga hidangan sayuran. Setelah meja penuh dengan makanan, dia kemudian memanggil ketiga orang tersebut untuk makan.

Ketiganya bisa mencium aroma asam pedas yang berasal dari makanan itu, mirip dengan yang sebelumnya.

Apa yang mereka tidak tahu adalah yang mana Chef Wan sudah mempelajarinya dari You XiaoMo.

Dengan membantu You XiaoMo, Chef Wan mempelajari sekitar dua puluh persen hidangan, sehingga dia mencoba untuk membuatnya. Hasil akhirnya tidak sebanding dengan apa yang You XiaoMo buat tapi masih memuaskan menurut standarnya.

Apa yang dia tidak harapkan adalah, ketika mereka meninggalkan dapur, suara marah-marah datang dari dalam. Keduanya saling memandang dengan bingung.

Yang Ding melemparkan sumpitnya ke tanah dan kebetulan mendarat tepat pada kaki Chef Wan dan asisten kecilnya. Dia mendengus dingin dan berkata dengan ketidaksenangan pada Chef Wan, “Makanan macam apa ini, bagaimana rasanya bisa begitu menjijikkan?”

Kedua temannya, Wang Hua dan Zhao Er, terlihat tidak puas juga, karena rasa makanannya berbeda dari apa yang mereka harapkan. Kaldu Ayam Asam Pedas, yang dipelajari oleh Chef Wan dari You XiaoMo itu yang mana dilemparkan ke tanah dan ayam itu di-smash berlawanan dengan oven. Hidangan lainnya juga telah disentuh, tetapi jelas tidak disukai oleh rasa pengecap mereka.

Melihat ketidaksukaan mereka terhadap makanannya, Chef Wan marah tetapi dia tidak bisa menunjukkannya, karena dia tidak mampu menyinggung perasaan mereka. Menelan amarahnya, dia menjelaskan, “Para praktisi, ini adalah citarasa masakanku.”

“Aku rasa kamu hanya tidak senang dengan kami dan mencoba membodohi kami, yah kan?”

Ekspresi Zhao Er menggelap dan dari tubuhnya meletus kekuatan yang tangguh. Tetapi mengangkat tangannya untuk melawan orang biasa, jika gosip itu tersebar, dia akan dipandang rendah oleh semua praktisi.

Baik Chef Wan dan asisten kecilnya jatuh ke lantai, lemah dan basah kuyup karena wajah mereka menjadi pucat pasi.

“Tu-Tuan Praktisi, kamu salah paham, aku tidak sedang mempermainkanmu, aku bersumpah, ini seperti apa rasanya makananku.” Chef Wan tergagap dalam penjelasan.

Yang Ding menyipitkan matanya, dia tidak berpikir orang biasa akan berani berbohong kepadanya dan bertanya, “Kalau begitu, jelaskan padaku, mengapa makanan ini rasanya berbeda dari yang kemarin?”

Mereka tidak menduga kalau makanan dari kemarin itu dibuat oleh You XiaoMo.

Untuk pertama, praktisi jarang memasak, mereka tidak akan pernah menduga kalau You XiaoMo akan memiliki keinginan untuk membuat makanannya sendiri. Yang kedua, mereka telah melihat Chef Wan membawakan makanan ke kamar You XiaoMo dan yang terakhir adalah Kaldu Ayam Asam Pedas.

Hidangan sehari sebelumnya relatif kecil dan tidak muat semuanya, jadi mereka hanya makan sisanya.

Chef Wan tercengang, akhirnya dia mengerti. Mereka membandingkan makanannya dengan buatan You XiaoMo, tidak heran mereka akan menolaknya, itu bahkan tidak sebanding. Sekarang itu hanya perlakuan yang tidak adil.

“Tuan praktisi, makanan dari kemarin itu tidak dibuat olehku.”

“Kalau bukan kamu, lalu siapa?” Yang Ding mengerutkan alisnya saat dia hanya mempercayai sebagian kecil dari apa yang dia katakan. Alasannya adalah karena di kapal dagang ini, hanya dia seorang koki, jika bukan dia lalu siapa?

Sama seperti Chef Wan hendak merespon, sosok seseorang muncul di pintu.

Orang yang datang adalah You XiaoMo, yang membawa piring dan sumpitnya yang sudah habis. Secara kebetulan dia melihat adegan ini dan ekspresi terkejut melintas di wajahnya.

Seolah dia melihat penyelamatnya, Chef Wan menunjuknya dan berkata, “Pemuda ini, makanan itu dibuat oleh pemuda ini.”

You XiaoMo melihat ke kaldu ayam yang berlawanan dengan oven dan makanan yang belum habis di atas meja, menggabungkan itu dengan apa yang dikatakan Chef Wan, situasi mulai terbentuk. Dari yang terlihat, ketiganya adalah orang-orang yang dibicarakan asisten kecil soal hari sebelumnya?

Yang Ding menatap curiga pada You XiaoMo. Menengok ke belakang, dia benar-benar melihat bocah ini membawa nampan berisi makanan ke kamarnya dan kedua kali mereka mencium sesuatu yang sedap juga datang dari kamarnya. Oleh karena itu, apa yang dikatakan Chef Wan mungkin sangat tepat.

“Hei, kamu, makanan yang kamu makan itu, kamu yang membuatnya?” Yang Ding berkata dengan tidak senang saat dia melihat You XiaoMo dari ujung kepala sampai ujung kaki. Mereka tidak bisa mengatakan level You XiaoMo tetapi dengan pengetahuan yang mereka miliki, mereka sudah menempatkan You XiaoMo ke dalam kategori ‘tidak mengancam’.

You XiaoMo menjawabnya dengan tidak terganggu setelah dia menaruh piring di wastafel, “Apakah ada masalah?”

Yang Ding mengeluarkan dua permata roh dan melemparkannya ke atas meja. Dengan arogan dia berkata, “Buatkan kami sesuatu yang enak dan dua permata roh ini akan menjadi milikmu.”

You XiaoMo melirik dua permata roh di atas meja dan merasa bahwa tindakan orang ini berada di luar dugaan. Tidak menyebutkan apakah dia ingin memasak untuk mereka atau tidak, sikap menuntut dari mereka benar-benar membuatnya kesal. Selain itu, mereka ingin mempekerjakannya hanya dengan dua permata roh? Teruslah bermimpi!

“Maaf, aku tidak mau!” You XiaoMo langsung menolak.

Dia berpikir kalau dua permata roh terlalu sedikit, Yang Ding menambahkan tiga lagi dan berkata dengan tidak sabar, “Aku akan memberimu lima, sekarang itu sudah cukup kan.”

You XiaoMo tersenyum tanpa menunjukkan giginya, “Aku pikir kamu belum paham, apa yang aku katakan adalah, aku tidak mau. Aku tidak mau, apakah kamu paham sekarang?”

Ekspresi di wajah mereka seketika berubah.

Dengan tawa dingin, Zhao Er berkata, “Kau bocah kecil, membuang wajah yang kami berikan padamu, menolak roti panggang hanya untuk meminum sebagai gantinya, fakta bahwa kami membiarkanmu untuk memasak sangat berpikir tinggi tentangmu.”

“Aku ingin kalian berpikir tinggi tentangku? Siapa kamu sebenarnya ?!” You XiaoMo tidak sama dengan You XiaoMo dari kehidupan sebelumnya, amarahnya tumbuh.

Tapi ini hanya memprovokasi kelomok tiga orang sombong itu. Yang pertama mulai bergerak adalah Zhao Er saat tangan kanannya menghantam meja. Namun sebelum meja itu pecah, dia menghilang.

Ketika dia muncul lagi, dia ada di depan You XiaoMo.

You XiaoMo mengakui bahwa ketiganya itu semuanya tangguh. Ambil Zhao Er contohnya, dia adalah seorang praktisi manusia berada di level Kaisar bintang satu, tidak rendah menurut standar manusia. Jika dia berada di tempat yang kecil, levelnya cukup untuk menjadi raja atau penguasa.

Tidak heran mereka begitu arogan, ada alasan untuk kegilaan mereka.

Bagaimanapun, kali ini mereka ditakdirkan gagal. Saat sosok Zhao Er muncul, You XiaoMo mendaratkan tendangan, pada bola-nya, tanpa ragu-ragu. Orang itu tidak terbang dan malah berlutut dengan paksa di depan You XiaoMo. Dengan begitu banyak tenaga, dia membuat dua lekukan di lantai.

Dengan teriakan kesakitan, Zhao Er menutupi bola dengan ekspresi yang sangat kacau. Fuck, mereka telah remuk!

Yang Ding dan Wang Hua benar-benar tercengang dan butuh beberapa detik sebelum mereka sadar. Keduanya saling memandang dan keduanya bisa melihat kemarahan serta niat membunuh yang membara. Mereka mengira kalau You XiaoMo hanya mampu menendang Zhao Er secara tidak sengaja. Keduanya datang bersama, dari kanan dan kiri, dengan cara yang jelas sebagai mode-siang untuk membuat pukulan membunuh pada You XiaoMo.

Seorang praktisi level Kaisar yang satu bintang tiga dan satu lagi bintang dua.

Bahkan jika ada sepuluh lagi, You XiaoMo masih bisa menanganinya dengan mudah.

Karena panik, Chef Wan dan asisten kecilnya berpelukan bersama saat kekhawatiran tumbuh di dalam hati mereka. Dengan banyak ahli bertempur di kapal mereka, dengan melihat hal-hal ini, mereka bisa dengan mudah menenggelamkan kapal.

Namun, apa yang You XiaoMo lakukan setelah mengatakan kepada mereka jelas sebagai kekhawatiran mereka yang tidak berdasar. Jika dia bahkan tidak bisa mengalahkan Yang Ding dan Wang Hua, Ling Xiao akan mengejeknya, dia pasti tidak memberinya kesempatan.

Pukulan You XiaoMu mendarat tepat di hidung Yang Ding, sangat cepat sampai Yang Ding bahkan tidak bisa menangkap gerakannya. Sebelum dia bisa bereaksi, karena rasa sakit itu, You XiaoMo menariknya dengan pakaiannya dan langsung bertukar posisi. Pada saat Wang Hua menyadari ini, tidak ada yang bisa dia lakukan dan tendangannya yang kejam, menggunakan sembilan puluh persen dari kekuatannya… mendarat langsung di bawah Yang Ding.

“Ah!”

Menurut beberapa orang, jeritan Yang Ding bisa didengar dari kapal dagang lainnya.


<< LMW 535

LMW 537 >>

Iklan

6 respons untuk ‘Legendary Master Wife – Chapter 536

  1. gayatri berkata:

    Entah kenapa saya sebal dengan orang yang sok nyuruh seperti Yang Ding ini .. sama seperti tak tahu malu ..

    Hanya saja saya ingin memberitahu mengapa masakan Momo lebih baik daripada Chef Wan, heheh .. Momo kan masak buat suami, jadi ada banyak perasaan dan cinta di dalamnya, makanya enak ..

    Sebenarnya saya juga penasaran Momo rupanya bisa masak enak ..

    Waahh si Momo nambah kemampuan, selain di ranjang juga pintar di dapur .. ahahha

    Suka

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s