Rebith Of MC – Chapter 80

Diterjemahkan Indonesia oleh @IstrinyaJinling dari Kenzterjemahan.


 

Chapter 80 – Tree spirit ( Roh Pohon / Jiwa Pohon)

Sesuatu yang lembut di dalam genggamannya terus berjuang dan menggeliat. Bahkan setelah menentukan bahwa yang tidak dikenal di tangannya bukanlah ancaman bagi dirinya, dia masih terus mencengkeramnya, menolak untuk melepaskannya. Hanya setelah asap putih benar-benar menyebar, dia akan mengamatinya ketika hal itu terjadi.

Seperti tingginya boneka kecil pada umumnya, penampilan bulat dan montok sangat menggemaskan. Rambut hijau kusam dengan mahkota bunga mungil yang menghiasi kepalanya, makhluk itu mengenakan baju dan celana panjang yang terbuat dari dedaunan kecil, kaki pucat telanjang yang menjulur keluar dari bawah celana. Ekspresi wajahnya penuh ketakutan, mata ketakutan tertuju pada Huo Zaiyuan, jelas takut pada manusia, yang  akan benar-benar membekukannya sampai mati.

“Kamu ini apa?” Mengendurkan pegangannya sedikit sehingga makhluk yang berjuang di dalam kungkungan tangannya tidak akan mati lemas, Huo Zaiyuan mendudukkan dirinya ke lantai, bertanya dengan lembut.

Mendengar pertanyaan Huo Zaiyuan, orang kecil itu berhenti bergoyang-goyang untuk sementara waktu, sepasang mata seperti giok hijau kehijauan menatap pada manusia sebelum berteriak. “Creak … wuu …” Alisnya tertarik ke bawah, lalu mulai melambaikan tangan, wajah penuh kecemasan, sepertinya berusaha keras menjelaskan sesuatu kepada Huo Zaiyuan.

Jika ada orang lain selain Huo Zaiyuan yang mendengarkan suara mirip tikus yang dengan jelas memancarkan dari makhluk kecil itu, mereka mungkin tidak akan mengerti apa yang ingin disampaikan. Tapi anehnya, Huo Zaiyuan mengerti kata-kata yang diucapkannya.

Makhluk kecil itu mengklaim bahwa dia adalah inti roh pohon itu, diangkat dan dilempar ke angkasa. Setelah menyerap energi spiritual yang kaya di sini, ia berhasil membangkitkan kesadarannya. Karena melihat Huo Zaiyuan tiba-tiba muncul, takut manusia akan mencelakakannya, jadi ia berusaha bersembunyi.

“Jadi itulah masalahnya.” Huo Zaiyuan mengangguk, menunjukkan dirinya mengerti atas penjelasan itu dan juga mengapa dia mampu memahami perkataan si kecil.

Energi spiritual saat ini yang berada di dalam tubuhnya berasal dari ruang ini. Karena roh pohon juga menyerap energi di sini, ada semacam hubungan di antara mereka, sehingga kedua belah pihak saling memahami kata-kata bahkan jika mereka tidak berbicara bahasa yang sama.

Melihat mata Huo Zaiyuan mendekat dan tidak mengucapkan sepatah kata pun, roh pohon menjadi khawatir, takut bahwa manusia akan benar-benar menyakitinya. Alisnya yang kecil keriput seolah berpikir keras tentang sesuatu sebelum berderit di Huo Zaiyuan lagi.

“Eak … creak …” Kedua tangan melambai, roh menunjuk ke arah perkebunan di luar rumah.

“Oh? Kamu mengatakan bahwa kamu dapat membantuku mengurus tanaman di sana jika aku membiarkanmu tinggal di ruang ini.” Menatap si kecil, tatapannya beralih ke perkebunan di luar dan tanaman yang tumbuh di sana.

Biasanya, dia tidak memperhatikan perkebunan dalam ruang ini. Selain berjalan melewatinya ketika dia ingin memetik beberapa buah dan sayuran, dia tidak benar-benar repot-repot merawatnya. Untungnya, ruang ini benar-benar ajaib, tidak membiarkan tanaman dewasa menjadi kuning atau layu. Jika ini adalah perkebunan biasa lainnya, hampir semua tanamannya akan mati sekarang.

Membuka tangannya, dia melepaskan si kecil. “Lalu mulai sekarang, aku akan merepotkanmu dengan ruang ini.”

Setelah kebebasannya kembali, roh pohon akhirnya menawarkan senyum mempesona ketika menyadari bahwa Huo Zaiyuan tidak memiliki niat untuk menyakitinya. Melayang sampai ke bahu manusia, ia mencium pipi Huo Zaiyuna sebelum mencicit.

“Pohon persik dalam formasi?” Mendengarkan jiwa pohon, Huo Zaiyuan tercengang.

Menurut roh, pohon persik yang ditanam di tengah-tengah array mengandung sejumlah besar energi spiritual. Setiap kali matang seperti berbuah, energi di dalam akan mengalir ke dalam buah, itulah sebabnya setelah buah persik dipetik, pohon itu akan kembali ke keadaan aslinya. Selama seseorang menyiraminya dengan mata air, ia akan tumbuh dan menghasilkan buah lagi.

Kenyataan bahwa roh kecil ini mampu memperoleh kesadaran dalam sepuluh hari yang singkat ini semua berkat menyerap energi dari formasi.

Dan di sini Huo Zaiyuan selalu berpikir alasan bahwa pohon persik kembali ke keadaan aslinya adalah karena kehilangan fungsinya. Sekarang, dia akhirnya sadar bahwa bukan itu masalahnya.

“Aku mengerti. Terima kasih.”

“Cheep … scree …” Roh kecil itu mengayunkan tangannya, sekarang menunjuk ke arah Kolam Musim Semi Sembilan Naga Suci dengan wajah tertekan.

“Kamu takut dengan kekuatan spiritual yang besar di sekitarnya?” Alis Huo Zaiyuan naik sedikit, bibir bawah menonjol saat dia mempertimbangkan. “Lalu aku akan mengisi ember bambu dengan air dari kolam itu dan kamu bisa menggunakannya untuk menyirami pohon persik. Karena kamu juga perlu menyerap energi, kamu bisa mengambilnya dari mata air juga.”

Terhadap siapapun yang dia anggap sebagai temannya sendiri, Huo Zaiyuan sangat dermawan. Karena roh kecil ini akan membantunya mengurus ruangnya, maka itu bahwa dia benar-benar memanjakannya.

Menerima izin Huo Zaiyuan untuk tinggal dan menyerap energi spiritual secara bebas di dalamnya, roh pohon itu sangat gembira, membungkus lengan mungilnya di sekitar wajah Huo Zaiyuan dan mencium pipinya lagi.

= = =

Catatan Airy – Ada yang ingin juga dicium peri kecil itu?


<< Rebith Of MC – Chapter 79

Iklan

Satu respons untuk “Rebith Of MC – Chapter 80

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s