Rebith Of MC – Chapter 79

Diterjemahkan Indonesia oleh @IstrinyaJinling dari Kenzterjemahan.


 

Chapter 79 – Kebangkitan Inti Batin

Mengikuti pertumbuhan energi internal Huo Zaiyuan, begitupun dengan ruang interdimensional, secara bertahap mulai bergeser dan berubah. Energi spiritual mulai secara perlahan berlimpah, berubah menjadi tempat yang hangat dan  sempurna untuk meditasi dan kultivasi.

Malam itu, ketika Huo Zaiyuan memperoleh inti dari pohon iblis, dia tidak benar-benar memperhatikannya, hanya menyimpannya dalam botol kaca dan melemparkannya kembali ke ruang angkasa.

Dia tidak pernah mengharapkan botol kaca yang mengandung inti, menyelinap dari meja bambu dan jatuh ke lantai, menghancurkan dampaknya. Terbebas dari wadahnya, mutiara hijau berguling sampai jalurnya terhalang oleh sudut kaki meja.

Berpikir dia hanya memecahkan wadah kaca acak dalam kecerobohan sesaat, Huo Zaiyuan tidak terlalu memikirkan fragmen yang mengotori lantai ketika dia muncul di ruangnya. Menyapu kekacauan itu, dia pergi mencari barang yang diberikan oleh dukun Zhang. Begitu dia menemukannya, dia langsung fokus ke urusannya.

Adapun inti batin yang sekarang terbaring di bawah meja, perlahan mulai menyerap energi kaya dalam ruang interdimensional dan secara bertahap, kesadarannya bangkit, mencapai pencerahan. Antara waktu itu bergulir bebas dari botol kaca dan masuknya kembali Huo Zaiyuan ke ruang ini, itu menuntun kehidupan yang sederhana dan tak terkendali.

Di tempat ini, dalam hal barang-barang yang mengandung energi spiritual dalam jumlah besar, tidak ada yang bisa mengalahkan ‘Holy Nine Dragon Spring Pool’ and the “Ninth Heavens Holy Dragon Formation” , yang digunakan untuk menanam pohon persik Immortal. Reservoir energi dalam kolam  adalah yang terbesar, tetapi sebagian dari kekuatan itu digunakan untuk melindungi kolam itu sendiri, menciptakan penghalang yang hanya dapat diseberangi oleh Huo Zaiyuan. Oleh karena itu, mutiara hijau tidak berani mendekatinya. Dengan hanya satu pilihan lain, ia akhirnya bergulir ke arah pohon persik dalam formasi.

Hari ini, sesuai rutinitas khasnya sejak terbangun di ruang ini, itu diam-diam bergulir ke dalam formasi dan menyerap sebagian dari energi spiritual yang kuat di dalam sebelum diam-diam kembali ke rumah bambu. Ketika bersiap-siap untuk bersembunyi kembali di bawah meja, sesosok ramping tiba-tiba berkedip. Huo Zaiyuan telah kembali memasuki ruang setelah beberapa hari absen.

Inti roh pohon yang terbangun menderita ketakutan besar dan segera tidak bergerak sedikit pun. Berfokus melihat Huo Zaiyuan, hanya untuk menyadari bahwa manusia tidak memperhatikan kehadirannya. Lega, perlahan-lahan menjauh hingga kembali ke sudut.

Sekarang, untuk si manusia sendiri yang wajahnya masih merah karena malu, setelah takut melarikan diri dari Long Zhanye yang tak tahu malu, dia mengutuk si lelaki licik itu, dimana perhatiannya ditarik oleh kilatan tiba-tiba dari sesuatu yang berkilauan. Berlutut di lantai, dia merangkak di bawah meja rendah untuk melihat lebih dekat.

Benda apa itu?

Tidak mengherankan mengapa Huo Zaiyuan sesaat terkagum-kagum oleh benda berkilau itu, karena sejak belajar dari sebuah eksperimen yang tidak ada makhluk hidup lain selain dirinya dapat bertahan hidup di dalam ruang ini, semua yang ada di sini hanyalah tanaman dan benda mati. Selain dirinya, tidak ada lagi yang bisa bergerak bebas. Tapi sekarang, tepat di depan matanya, benda mengkilap ini perlahan berguling-guling di lantai. Akan aneh jika dia tidak menganggapnya menarik.

Meskipun ia hanya melihat sekilas pada penglihatannya, Huo Zaiyuan tidak ragu bahwa benda kecil ini berguling ke depan dan bersembunyi di bawah meja bambu. Karena itu, dia berbaring tengkurap dan mulai mencarinya.

Dalam bayang-bayang furnitur, mutiara yang bersinar cemerlang melompat ke udara, kaget pada penampilan manusia yang tiba-tiba di bawah meja. Sembuh dari keterkejutan, ia menggulingkan tubuh bulatnya dalam upaya untuk melarikan diri.

Mata Huo Zaiyuan menyipit, sebuah tangan mengular untuk memukul langsung di atas mutiara, mencegahnya bergerak lebih jauh. Tanpa dimobilisasi di bawah telapak tangan, mutiara itu melanjutkan perjuangan hidup dan mati, berputar di sana-sini di bawah tangannya, bertekad untuk melarikan diri. Akhirnya, Huo Zaiyuan berusaha memadatkan sedikit energi spiritual untuk bertindak sebagai kandang untuk itu sebelum mengambilnya di antara ibu jari dan jari telunjuknya.

Sekarang dengan objek dalam pandangan yang jelas, Huo Zaiyuan akhirnya mengakui itu sebagai inti pohon iblis, yang dia ingat menempatkannya di dalam botol kaca.

“Tsk, tsk. Ah benar-benar tak terduga. Inti pohon iblis memiliki kesadaran yang cukup untuk bergerak bebas. Apa yang sedang terjadi? Jika kamu tidak berbicara, maka aku akan segera menghancurkanmu menjadi debu !!” Huo Zaiyuan berkata sekeras mungkin.

Terjepit di antara jari-jarinya, inti roh pohon ketakutan sampai ke titik gemetar. Tiba-tiba, sebuah “ping” keluar dan asap putih muncul dari mutiara. Benda bulat di antara jari-jarinya tiba-tiba menghilang. Huo Zaiyuan secara membabi buta menangkap asap itu, jari-jarinya membungkus sesuatu yang lembut.

==

Catatan Airy- Ini semacam kayak peri gitulah kelihatannya.


<< Rebith Of MC – Chapter 78

Rebith Of MC – Chapter 80 >>

Iklan

3 respons untuk ‘Rebith Of MC – Chapter 79

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s