Rebith Of MC – Chapter 78

Diterjemahkan Indonesia oleh @IstrinyaJinling dari Kenzterjemahan.

Chapter 78 – Jangan Mendekat

Huo Zaiyuan merasa sangat senang karena untuk beberapa alasan sepanjang hari ini, wanita yang menyebalkan itu, Shen Yueran, tidak muncul dan menemuinya sekali pun.

“Ya, maka kita akan melakukannya dengan cara ini. Pagi-pagi besok, Little Yuan dan aku akan menyetir keluar dari kota ini ke jalan raya utama untuk mencari truk operasional. Qin Jun dan Little Qing, bersama dengan kepala desa, akan membawa penduduk desa dan mencari persediaan makanan yang ditinggalkan di rumah-rumah lain dan menumpuknya di luar. Setelah kita menemukan truk yang cocok, kita akan berangkat sehari setelahnya.” Sebuah peta tersebar di meja di depan mereka. Setelah Long Zhanye berbicara, dia melirik ke kepala desa setengah baya yang jujur ​​dan tulus, Hong Wangcai, saat ini berdiri di satu sisi. “Kepala desa, apakah kamu memiliki pertanyaan lebih lanjut?”

“Tidak tidak. Kami akan merepotkanmu selama beberapa hari ini. Sebagai wakil dari penduduk desa, aku ingin mengucapkan terima kasih kepada kalian.” Hong Wangcai menyatakan dengan rasa syukur yang tulus tertulis di seluruh wajahnya.

Beberapa hari terakhir ini, mereka sibuk mengais-ngais makanan dan persediaan lainnya dari banyak rumah yang ditinggalkan di kota ini. Karena Huo Zaiyuan telah berjanji pada  Nenek Zhang bahwa dia akan mengawal warga desa yang selamat ke zona aman, maka dia benar-benar tidak akan kembali pada kata-katanya. Juga, mengumpulkan makanan sebanyak mungkin adalah hal yang paling penting. Oleh karena itu, ketika dia pertama kali mengangkat masalah ini dan solusinya, kepala desa dan penduduk desa menyetujuinya tanpa keberatan.

Ketika Hari Penghakiman tiba, banyak ternak mati kelaparan atau ketakutan, karenanya, tidak ada yang berhasil menemukan bahkan satu ternak hidup. Namun, di kota-kota dan desa-desa pedesaan, setiap rumah tangga pasti akan memiliki penyimpanan barang-barang kering dan tanaman biji-bijian. Setelah satu pencarian menyeluruh tentang tempat itu, jumlah makanan yang mereka bawa tidak sedikit, cukup untuk memberi makan seratus orang yang selamat selama sekitar satu tahun. Selanjutnya, begitu mereka mencapai zona aman, tidak akan perlu hidup setiap hari karena takut akan hidup mereka. Agaknya, zona aman akan menyediakan makanan dan tempat tinggal pencari suaka, itulah sebabnya mereka tidak perlu khawatir tentang kelaparan. Satu-satunya masalah yang tersisa yang mengkhawatirkan adalah sarana transportasi mereka.

Jadi, setelah berkonsultasi dengan kepala desa dan beberapa orang lainnya, Long Zhanye memutuskan untuk pergi mencari truk besar yang akan menyelesaikan masalah transportasi semua orang serta jumlah besar makanan.

Setelah semua rincian penting diselesaikan, Hong Wancai pergi. Pada saat ini, langit di luar telah gelap dan Huo Zaiyuan secara alami pindah ke dapur untuk menyiapkan makan malam. Karena hubungan baru mereka, Long Zhanye masuk ke dapur, di bawah kepura-puraan membantu Huo Zaiyuan mencuci dan memotong sayuran. Kadang-kadang, dia menggoda dan mengalihkan perhatian pemuda itu, merasa senang dan sedikit tergetar ketika gangguan meresap ke mata Huo Zaiyuan.

Selesai dengan makan, Qin Jun mengawasi untuk paruh pertama malam dan Li Qing akan mengambil alih setengah jalan. Karena Long Zhanye dan Huo Zaiyuan memikul tanggung jawab mencari truk operasional di jalan raya utama besok pagi, mereka akan membutuhkan sedikit istirahat yang bisa mereka dapatkan.

Sambil menunggu Long Zhanye keluar dari kamar mandi, Huo Zaiyuan duduk di tempat tidur empuk di kamar tidur.

Tidak lama kemudian, serangkaian suara langkah kaki ringan dari arah kamar mandi dan semakin dekat. Dari air keran yang menginjak lantai keramik, jelas orang itu berjalan tanpa alas kaki. Menoleh, Huo Zaiyuan tiba-tiba menegang.

Menggunakan handuk untuk mengeringkan rambut lembabnya, Long Zhanye berjalan keluar memamerkan tubuh bagian atasnya, dengan handuk lain melilit pinggangnya. Adegan yang ia ciptakan akan benar-benar tak tertahankan bagi wanita dan pasti akan menyebabkan siapa pun yang melihatnya untuk memekik, bahkan mungkin melemparkan diri ke arahnya …

“Kamu …. mengapa kamu keluar tanpa pakaianmu! Cabul!” Butuh banyak upaya pada bagian Huo Zaiyuan untuk mengendalikan suaranya sehingga tidak keluar sebagai jeritan. Tapi apa yang dia tidak sadari adalah kemiripannya saat ini dengan seekor kucing yang mengibaskan bulunya dalam kemarahan dan desisan, yang hanya berfungsi untuk menghibur Long Zhanye lebih jauh.

“Tubuhku basah karena baru keluar dari kamar mandi. Itu akan sangat tidak nyaman jika aku memakai pakaian. Selain itu, Little Yuan dan aku sama-sama pria. Apa yang aku miliki, kamu juga memilikinya. Apa yang harus ditakuti?” Long Zhanye terus menggoda, kedua matanya menyipit. “Jangan bilang kamu malu?”

“Ka..ka… kamu … jangan mendekar!” Wajah memerah langsung meledak di wajah Huo Zaiyuan atas kata-kata tentara itu. Melihat Long Zhanye semakin dekat, dia beringsut mundur di atas tempat tidur, mencoba untuk menghentikan kemajuan orang lain.

Siapa yang tahu di tengah-tengah retretnya yang cepat, kakinya menendang keluar dan secara akurat menyentuh simpul longgar, menyebabkan handuk yang melilit pada pinggang Long Zhanye untuk melepaskan ikatan. Saat potongan kain jatuh ke tanah, Huo Zaiyuan langsung membeku, mata melebar.

“Ahh – !!” Akhirnya melengking, bocah berwajah merah itu menghilang dalam kilatan perak, bersembunyi di ruangnya.

Melihat tempat tidur yang sekarang kosong tanpa Huo Zaiyuan, Long Zhanye dengan santainya membungkuk untuk mengambil handuk, sebuah senyuman sombong muncul.

Pemuda itu benar-benar terlalu menggemaskan.

 

====

(Catatan penulis: Long gong adalah pengganggu … Dan Yuan shou, kamu jangan mengatakan cabul untuk terakhir kalinya …)


<< Rebith Of MC – Chapter 77

Rebith Of MC – Chapter 79 >>

Iklan

3 respons untuk ‘Rebith Of MC – Chapter 78

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s