Legendary Master Wife – Chapter 535

Chapter 535 – Memasak

Keduanya tetap berada di geladak-kapal untuk mengagumi pemandangan itu sepanjang malam, dan juga diterpa angin dingin sepanjang waktu. Langit sangat cerah ketika Ling Xiao akhirnya menyeret You XiaoMo kembali ke dalam palka. Bahkan jika dia belum pernah melihat lautan dunia ini di malam hari, dia tetap tidak seharusnya bersikap begitu bodoh; itu akan menurunkan IQ-nya lebih jauh.

Pada siang hari, sinar matahari menjadi begitu ganas.

You XiaoMo meninggalkan palka-kabin untuk mencari udara segar. Saat itu jam makan siang; meskipun dia memiliki makanan di dalam dimensinya, tetapi dia sudah muak untuk selalu memakan itu.

You XiaoMo bertemu dengan seorang anggota awak-kapal dan bertanya tentang lokasi dapur. Dalam perjalanannya, dia memikirkan apa yang akan dia buat, setelah itu memutuskan untuk memasaknya sendiri.

Berbicara tentang kemampuan kuliner, itu adalah sesuatu yang telah dia pelajari sejak dia muda.

Karena mereka jarang peduli padanya, You XiaoMo muda ingin melakukan sesuatu untuk menarik perhatian orang tuanya. Dia tidak begitu pintar saat itu, jadi dia memilih untuk memasak, dan pasti menyesalinya setelah itu, karena dia tidak mendapatkan perhatian orang tuanya, tetapi malahan You Lu and You Bai. Sejak saat itu, dia menjalani kehidupan yang menyedihkan.

Setiap kali dia bebas, You Lu dan You Bai akan membuatnya memasak untuk mereka. Mereka terutama orang yang suka pilih-pilih makanan dan memaksakan keterampilan kulinernya untuk meningkatkan kurang lebih ke tingkat seorang koki bintang lima.

Tapi sejak dia datang ke dunia ini, dia menemukan bahwa dia tidak pernah memasak untuk Ling Xiao sebelum makan.

You XiaoMo memikirkannya dan memutuskan untuk memasak sesuatu ketika dia memiliki alat yang diperlukan, sehingga dia tidak akan melakukan kegagalan yang sama seperti pertama kalinya dia memasak Domba Bumi Seribu Roh.

Hanya ada satu koki di dapur, yang bernama Wan, bersama dengan asistennya. Dia bertugas memasak makanan untuk para pelaut dan kapten kapal dagang. Dengan dua puluh hingga tiga puluh orang, dia memasak dalam pot besar.

Pada jam sebelas, makan siang telah selesai dibuat. Jadi dapurnya kosong. Tapi, Chef Wan dan asistennya sedang makan di depan pintu dapur. Mereka selalu makan terpisah dari para awak-kapal.

“Chef Wan, bisakah aku meminjam dapur?” You XiaoMo berjalan ke depan Chef Wan dan memberinya beberapa permata roh.

Dengan lima permata roh, Chef Wan mengangguk. Mereka adalah manusia normal, dan lima permata roh sudah cukup untuk membeli semuanya di dapur. Ini adalah pertama kalinya dia bertemu dengan seorang praktisi yang memasak.

You XiaoMo memasuki dapur dan melihat-lihat bahan apa yang ada di sana.

Para awak bukan vegetarian dan pekerjaan mereka membutuhkan banyak energi, jadi bahan dasarnya terdiri dari daging. Bahkan ada beberapa seekor ayam hidup dan bebek di kandang di lantai.

Dengan beberapa perenungan, You XiaoMo akhirnya memutuskan untuk membuat tiga hidangan daging dan dua hidangan vegetarian, seperti halnya jiwa dan makanan penutup.

Membunuh ayam hidup adalah sesuatu yang dia lakukan sebelumnya sebagai manusia biasa, jadi hidangan pertama adalah ayam pedas asam. Hidangan ini terasa segar dan asin, sementara rasa asam dan rempah-rempah meleleh di mulutmu. Itu pasti cocok untuk Ling Xiao yang lebih memilih daging. Satu-satunya hal adalah dia tidak tahu apakah kurangnya latihannya selama beberapa tahun ini telah menyebabkan keterampilan kulinernya mundur atau tidak.

Dia sedang sibuk di dapur, tidak menyadari kalau Chef Wan dan asistennya di luar telah terpikat oleh aromanya. Menyaksikan You XiaoMo memasak dengan kecepatan yang dipraktekkan, keduanya saling memandang.

Enam hidangan dan makanan penutup yang dibuat oleh You XiaoMo hanya membutuhkan satu jam untuk selesai. Dan dia telah melakukan ini sendirian. Dapur sudah dipenuhi aroma yang menggiurkan.

Chef Wan dan asistennya sudah meneteskan air liur di semua tempat.

Mengamati makanan telah jadi, You XiaoMo mendesah lega. Keterampilannya tidak memburuk; pedangnya belum menumpul. Bagaimanapun, akan sedikit merepotkan untuk membawa semua hidangan itu kembali sendiri.

Saat itulah You XiaoMo memperhatikan Chef Wan dan asistennya. Melihat mereka menatap langsung pada makanannya, dia punya ide.

“Master Wan, bisakah kamu membantuku untuk membawa makanan-makanan ini ke kamar? Sebagai balasannya, aku akan membiarkan kamu memiliki beberapa dari apa yang baru saja aku buat; bagaimana kedengarannya?”

“Tidak masalah!” Asisten Chef Wan menghapus air liurnya. Dia telah memperhatikan yang mana ada sisa makanan di kuali You XiaoMo. Bahkan jika yang lain tidak menyarankannya, dia akan tetap mengambil inisiatif untuk membantu.

Sebelum meninggalkan dapur, asisten itu menyembunyikan sisa makanan yang You XiaoMo buat untuk mencegah orang lain memakan semuanya saat mereka mengantarkan hidangan. Itu akan sangat mengerikan.

Kemudian, mereka membawa tiga piring hidangan masing-masing menuju ke palka-kabin dengan cepat.

You XiaoMo sedikit lebih lambat, mencuci lemak dari tangan dan wajahnya sebelum pergi dengan makanan penutup dan peralatan makan. Tepat ketika dia tiba di dalam palka-kabin, tiga orang berjalan keluar, menuju ke arah yang berlawanan. Orang-orang ini juga orang luar seperti dia.

You XiaoMo melirik mereka sebentar, dengan tenang berjalan melewati mereka.

Chef Wan dan asistennya kebetulan baru saja kembali dari kamar dan menyambutnya dengan terburu-buru sebelum kembali ke dapur.

You XiaoMo mendorong pintu terbuka dan berjalan masuk. Ling Xiao melihat hidangan di tempat tidur dengan aneh. Mereka harus diletakkan di tempat tidur karena tidak ada meja.

“Kamu yang membuat ini?” Ling Xiao bertanya.

You XiaoMo dengan bangga mengangkat dagunya. “Tentu saja aku yang membuatnya, jika tidak, siapa lagi yang menurutmu itu?”

Ling Xiao mendongak ke arahnya. “Aku kira koki yang barusan itu.”

You XiaoMo meletakkan makanan penutup dan peralatan makan, mendorong sepasang sumpit ke tangannya. Dia berkata, “Makanan yang dimasak Chef Wan sama sekali tidak sebaik punyaku. Aku yang membuat semuanya. Mereka sampai meneteskan air liur di atasnya. Jika kamu tidak percaya, cobalah beberapa.”

Sumpit Ling Xiao pergi ke arah ayam asam-pedas tanpa rasa malu. Meskipun bahan-bahannya sangat normal, dia memiliki aroma yang menggiurkan, sesuatu yang hanya seleranya.

“Bagaimana?” You XiaoMo menatapnya dengan mata yang cerah.

Ling Xiao berkata, “Akhirnya, kamu setidaknya memiliki sesuatu yang berjalan-baik untukmu; harapanku tidak sia-sia.”

You XiaoMo, “……………”

Haruskah aku berterima kasih karena memiliki harapan untukku?

Meskipun dia tidak menunjukkan belas kasihan dalam kata-katanya, hidangan itu dengan cepat di bablas-habis oleh Ling Xiao. Kali ini, Ling Xiao bahkan makan lebih banyak daripada yang biasa dia lakukan, tindakannya memberi You XiaoMo dengan sedikit penghiburan pada akhirnya.

“Di masa depan, makan malam diserahkan padamu.” Ling  Xiaomenyatakan hal ini tiba-tiba saat You XiaoMo hendak keluar, piring ada di tangan.

You XiaoMo berbalik untuk menatapnya dan berkata, dengan bangga, “Itu tergantung pada suasana hatiku.”

Lalu dia melangkah keluar dengan gaya-berlagak.

Ling Xiao menatapnya saat dia pergi, senyum melengkung di bibirnya. Betapa pendendamnya!

You XiaoMo baru saja masuk ke dapur ketika dia melihat Chef Wan dan asistennya menatap sebuah pot dengan kekecewaan yang tertulis di seluruh wajah mereka.

Itu adalah pot yang disembunyikan oleh asisten itu.

“Apa yang terjadi dengan kalian?” You XiaoMo bertanya sambil lewat.

Asisten kecil itu menghela nafas dan mengeluh, “Aku sudah sengaja menyembunyikan makanan ini. Aku tidak menyangka makanan ini masih dimakan oleh orang lain. Mereka benar-benar menyebalkan, memakan apa yang menjadi milik orang lain tanpa persetujuan mereka.” Meskipun pihak lain memberi mereka permata roh sebagai kompensasi, tapi siapa yang peduli tentang itu? Mereka benar-benar bajingan arogan.

“Baiklah, itu sudah cukup.” Chef Wan menghentikan keluhannya, tidak ingin didengar oleh kelompok itu. Mereka hanyalah orang normal.

Asisten itu meringis.

You XiaoMo tidak menindaklanjuti lagi, mengatur peralatan makan turun sebelum pergi.

Dia bukan orang suci; dia tidak bisa pergi dan mengajar orang-orang itu pelajaran hanya karena mereka makan makanan punya orang lain, dan orang-orang itu telah mengkompensasikan keduanya dengan permata roh.

Asisten itu tahu itu tidak mungkin juga. Dia hanya mengeluh.

Kembali ke ruangan, You XiaoMo awalnya ingin memanfaatkan waktu ini di laut untuk berlatih membuat pil pelangi kelas satu. Beberapa hari yang lalu, dia telah memperdagangkan beberapa ramuan ajaib dengan Tian Xiu, dan sekarang dia memiliki dua bahan lagi untuk membuat pil. Tapi saat memikirkan apa yang akan dihasilkan oleh pil pelangi itu, dia menyerah pada ide ini. Laut adalah tempat yang berbahaya, dan jika dia tergoda dalam bencana, kapal itu mungkin akan terbalik. Itu sangat mengerikan.

Melihat dia begitu bertentangan, Ling Xiao berkata, “Bagaimana kalau kita berkultivasi?”

“Sepertinya hanya itu yang bisa kita lakukan.” Karena terobosan baru-baru ini, dia tidak mengharapkan yang lain dalam waktu dekat. Tapi dia tidak punya waktu untuk menstabilkan kekuatannya setelah terobosan.

You XiaoMo berjalan ke sisi tempat tidur. Melihat bagaimana Ling Xiao mengambil dua pertiga ruang, dia berkata, “Geser sedikit, beri aku sedikit ruang.”

Ling Xiao tiba-tiba menariknya ke dalam pelukannya, “Ruang apa. Hanya duduk saja di sini.”

Dengan pantat montoknya yang berhadapan dengan kaki orang lain, You XiaoMo segera menyadari apa jenis kultivasi yang Ling Xiao bicarakan. Dia tidak mengambil jalan pikiran Ling Xiao, berpikir bahwa yang lain mengacu pada meditasi.

You XiaoMo dengan cepat berdiri, tetapi ditarik kembali. Dia berbalik dan tersenyum bodoh pada pria itu, “Ini siang bolong, dan kita berada di tempat tidur orang lain, jangan membuat kekacauan disekitar. Apakah kamu tidak ingin untuk makan makananku malam ini? Ini akan terlambat.”

Ling Xiao mengerutkan dahinya dan berpikir untuk kedua kali sebelum berkata dengan ratapan, “Itu benar. Kurasa aku tidak punya pilihan… tapi lupakan saja untuk makan malam. Ini tidak seperti apapun akan terjadi jika aku melewatkan makan, yah kan?”

Pada akhirnya, dia memberi You XiaoMo senyuman.

You XiaoMo, “…………..” Tidak, pantatku!

Jadi, tentu saja, dia tidak dapat melarikan diri. Untungnya, Ling Xiao baru saja melepas pakaian dalamnya dan melakukannya sekali. Pada awalnya, dia berpikir kalau Ling Xiao hanya ingin menenangkan nafsunya, tetapi ketika dia merasakan warna-warna dalam lautan kesadarannya mulai berputar, dia menemukan bahwa Ling Xiao benar-benar ingin berkultivasi dengannya… Seolah-olah, dia berani bertaruh kalau kultivasi itu hanya yang kedua dari motif utama yaitu: nafsu.


<< LMW 534

Iklan

Satu respons untuk “Legendary Master Wife – Chapter 535

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s