Legendary Master Wife – Chapter 534

Chapter 534 – Pria Tua dan Berangkat Ke Laut

Tian Dao telah menyebutkan bahwa seorang nelayan di Kota Sungai telah melakukan kontak dengan Kura-Kura Hitam Psikis dan bahkan mengunjungi wilayah mereka sebelumnya. Tapi tidak ada yang tahu siapa nelayan itu, jadi mereka harus menemukannya sendiri.

Ada beberapa nelayan di pelabuhan, beberapa di antaranya baru saja kembali dari laut dan membongkar muatan dari perahu mereka. Dalam kargo itu hal-hal seperti udang segar dan ikan dari laut, binatang iblis tingkat rendah tidak termasuk. Pemilik perahu adalah pria yang masih muda dan bugar. Hanya ada pria tua kurus berusia sekitar 60 tahun yang saat ini melabuhkan perahu ke tepi.

Keduanya berjalan mendekati pria tua itu.

You XiaoMo menatap pria tua itu. Pria tua itu jelas melihat mereka tetapi tidak memperhatikan mereka.

You XiaoMo sedang berunding tentang bagaimana memulai percakapan ketika pria tua itu berbicara.

“Jika kamu ingin meminjam perahu untuk pergi ke laut, lupakan saja. Orang-orang dari Kota Sungai tidak akan meminjamkan perahu kepada orang luar sepertimu.” Pria tua itu acuh tak acuh menyatakan tanpa mengangkat kepalanya.

“Kami tidak ingin meminjam perahu, tetapi kami ingin menyewa perahu.” You XiaoMo berpikir kalau pria tua itu khawatir yang mana mereka tidak akan membayar.

Pria tua itu akhirnya mendongak. Dengan senyum menyindir di wajahnya yang keriput, dia dengan acuh tak acuh memberitahu mereka sekali lagi, “Menyewa juga tidak mungkin.”

“Kenapa begitu?” You XiaoMo bertanya dengan heran.

Pria tua itu memandang mereka dengan pemahaman yang jelas, “Aku khawatir permintaanmu untuk menyewa perahu hanyalah sebuah alasan. Tujuanmu adalah untuk menanyakan tentang Kura-kura Hitam Psikis, yah kan?”

You XiaoMo bertanya dengan heran setelah melihat sikap percaya diri itu, “Mengapa kamu berkata begitu?”

“Kamu bukan kelompok yang pertama.” Pria tua itu dengan tidak sabar menjawab, “Setiap tahun ada banyak orang luar yang ingin pergi ke laut untuk mencari Kura-kura Hitam Psikis. Namun, banyak yang pergi ke laut tidak pernah kembali. Sesekali, satu atau dua akan cukup beruntung bisa kembali hidup-hidup.”

You XiaoMo berasumsi bahwa pria tua itu telah melihat melalui tujuan mereka mencari Kura-kura Hitam Psikis. Dia tiba-tiba melihat cahaya setelah mendengarkan pria tua itu dan bertanya, “Lalu apakah mereka menemukan Kura-kura Hitam Psikis?”

“Menurutmu apakah sangat mudah menemukan Kura-kura Hitam Psikis?” Pria tua itu menjawab dengan pertanyaan retorik (yang tidak perlu dijawab) dan nada suaranya bahkan memiliki sedikit ejekan terhadap orang-orang yang melebih-lebihkan kemampuan mereka. Dalam pikiran mereka tentang para nelayan ini, Kura-Kura Hitam Psikis adalah leluhur mereka yang memberkati mereka dan mirip dengan orang kudus yang suci dan tak bisa diganggu gugat.

“Lalu mengapa mereka mencari Kura-kura Hitam Psikis?” Bertentangan dengan harapan, You XiaoMo tidak keberatan dengan penghinaan dalam kata-katanya saat dia bertanya dengan penuh minat.

“Mereka hanyalah orang serakah!” Pria tua itu mendengus jijik.

You XiaoMo menganggukkan kepalanya seolah-olah dia mengerti.

Pria tua itu melihat bahwa sikapnya tidak kasar dan tidak masuk akal seperti orang-orang yang pernah dia temui sebelumnya, dan wajahnya sedikit mereda saat dia memperingatkan, “Ini seharusnya menjadi yang pertama kalinya kamu pergi ke laut. Perbatasan Sungai Air Kehidupan berbeda dari area lain di laut, dan bahaya di Perbatasan Sungai tidak dapat dibandingkan dengan area itu. Klan Kura-kura bukanlah satu-satunya yang tinggal di dalam dan kamu bisa kehilangan nyawa-mu jika kamu tidak berhati-hati.”

You XiaoMo menemukan bahwa sikapnya melunak. Matanya menjelajah sekitar dan dia segera memukul ketika besi itu panas, “Penatua, dalam kenyataannya, tujuan kami untuk menuju ke laut sedikit berbeda dari orang-orang yang telah kamu sebutkan sebelumnya. Jadi begini, kami memiliki seorang teman yang terluka parah dan dia tidak bisa bergerak sekarang. Jadi dia meminta kami untuk membantunya menginformasikan anggota klannya. Dia mengatakan bahwa orang-orang dari klannya tinggal di Perbatasan Sungai Air Kehidupan.”

Pria tua itu memandangnya dengan kecurigaan seolah-olah dia ingin menentukan apakah dia telah berbohong atau tidak.

You XiaoMo tersenyum padanya.

Tatapan pria tua itu beralih ke Ling Xiao yang tanpa ekspresi.

You XiaoMo buru-buru menarik lengan Ling Xiao, mengisyaratkan agar dia menunjukkan sebuah ekspresi.

Ling Xiao menyentuh hidungnya. “Penatua, aku akan mengatakan yang sebenarnya. Teman kami adalah anggota dari Klan Penyu Mistis. Dia diburu oleh orang lain dan meminta kami untuk menemukan Kura-Kura Hitam Psikis. Aku takut hidupnya akan berada dalam bahaya jika kami tidak memberi tahu mereka hal ini secepat mungkin.”

Pria tua itu terkejut.

You XiaoMo terkejut juga. Dia tidak menduga Ling Xiao akan berbicara tentang kejadian ini.

“Apakah ini benar?” Suatu tanda kecemasan melintas di wajah pria tua itu.

Ling Xiao melirik You XiaoMo. Yang terakhir segera memahami pandangan itu. Dia mengeluarkan kartu yang diberikan Mo Jing kepada mereka dan memberikannya kepada pria tua itu, mengabaikan apakah pria tua itu bisa memahaminya atau tidak, “Ini adalah sesuatu dari Klan Penyu Mistis. Aku tidak tahu apakah kau mengenalinya atau tidak.”

Pria tua itu mengambil kartu tersebut dan kilatan menyilaukan ada di matanya. Lima detik kemudian, dia mengembalikannya kepada mereka dan dengan ragu-ragu menyatakan, “Aku tidak mengenali benda ini. Tapi sepertinya kamu tidak berbohong, jadi aku akan mempercayaimu kali ini.”

You XiaoMo bersukacita, “Hebat! Bisakah kamu meminjamkan perahu kepada kami sekarang?”

Pria tua itu menggelengkan kepalanya, “Perahu-perahu dari Kota Sungai hanya bisa berlayar di dekat pelabuhan. Tidak mungkin pergi ke laut dengan perahu ini dan tidak akan lama bagi ombak untuk membalikkan mereka.”

“Jadi apa yang harus kami lakukan?”

“Kamu beruntung. Ada dua kapal dagang besar yang menuju Pulau Whale malam ini. Kamu bisa pergi dengan mereka dan menanyakan seseorang tentang membeli atau meminjam perahu ketika kamu mencapai Pulau Whale. Perahu-perahu dari Pulau Whale jauh lebih kuat daripada yang berasal dari Kota Sungai.” Pria tua itu akhirnya mengalah.

“Terima kasih banyak, Penatua. Lalu kami akan datang lagi di malam hari.” You XiaoMo dengan gembira mengungkapkan rasa terima kasihnya, dan dengan itu, keduanya pergi.

Pria tua itu melihat sosok kedua orang itu pergi. Hanya sampai dia tidak bisa melihat mereka, dia bangun dengan terburu-buru dan dengan cemas berjalan ke arah lain.

Setelah meninggalkan pelabuhan, You XiaoMo yang tidak bisa menyembunyikan kekhawatirannya, segera bertanya, “Ling Xiao, mengapa kamu memberitahu orang tua itu kebenarannya? Itu bisa menyebabkan kita dalam kesulitan jika dia membocorkannya.”

“Pria tua itu bukan orang biasa.” Ling Xiao menjelaskan.

You XiaoMo tercengang, “Bagaimana kamu tahu?”

Ling Xiao, “Aku mengira-ngira.”

You XiaoMo, “……….” Kamu bercanda denganku.

Ling Xiao benar. Itu sebenarnya dugaan di awal, tetapi setelah melihat reaksi pria tua itu, dia menjadi yakin kalau pria tua itu bukan sekadar nelayan biasa. Menurut tebakannya, pria tua itu mungkin adalah seorang pengintai yang dikirim oleh Kura-kura Hitam Psikis.

Alasan mengapa pria tua itu tidak mengungkapkan identitasnya segera setelah mendengar kata-kata mereka yang mungkin karena dia tidak sepenuhnya percaya apa yang mereka katakan. Mungkin dia menawarkan untuk mengatur kapal dagang atas inisiatifnya sendiri dalam mengujinya. Lebih baik mengikuti sarannya daripada mencari sendiri tanpa menghiraukan apakah pria tua itu adalah pengintai dari Kura-Kura Hitam Psikis.

Di malam hari, dua orang muncul tepat waktu di pelabuhan.

Hanya ada dua baris perahu nelayan kecil di pelabuhan pada siang hari. Pada malam hari, ada tambahan dua kapal dagang besar yang berlabuh ke tepian dan mereka hampir beberapa puluh kali lebih besar daripada perahu nelayan kecil.

Pelabuhan mulai ramai ketika sekelompok orang memindahkan muatan dari satu tempat ke tempat lain.

Kedua pria itu berjalan ke pelabuhan. Pria tua yang mereka temui di siang hari juga ada di sana. Dia mengarahkan sekelompok nelayan yang membawa kargo dan sepertinya statusnya di Kota Sungai cukup tinggi.

Pria tua itu tidak memperhatikan mereka sampai dua orang mendekat, “Tolong tunggu sebentar.”

You XiaoMo melihat kargo yang mereka muat di kapal dengan rasa ingin tahu. Mereka adalah barang-barang umum yang terlihat di darat, seperti rempah-rempah, rouge dan kebutuhan sehari-hari lainnya. Dia tercengang. Rekan kapal dagang ini adalah binatang iblis. Apakah ini berarti yang binatang iblis suka hal-hal ini juga?

Ling Xiao melihat keraguannya, “Binatang iblis itu selalu hidup di air atau di sebuah pulau. Biasanya, mereka jarang melihat hal-hal semacam ini yang digunakan manusia, jadi itu normal kalau mereka akan tertarik pada mereka.”

Para nelayan di Kota Sungai tidak bergantung pada nelayan untuk mencari nafkah meskipun mereka sering pergi ke laut. Dua kapal dagang ini adalah keamanan mata pencaharian sejati mereka. Kapal-kapal itu akan melaut sekali sebulan pada waktu yang pasti, yang kadang-kadang bisa di pagi hari atau siang hari, tergantung pada situasi di laut. Itulah alasan mengapa pria tua itu mengatakan kalau You XiaoMo dan Ling Xiao beruntung, karena mereka harus menunggu sebulan lagi jika mereka melewatkan perjalanan hari ini.

Sudah lewat jam tujuh malam ketika muatan untuk dua kapal dagang dimuat.

Pria tua itu menyeka keringat dari dahinya sebelum berjalan ke arah You XiaoMo dan Ling Xiao, “Ada satu hal lagi yang harus kukatakan padamu. Bisnis maritim tidak lancar dalam berlayar. Selain hal-hal seperti badai dan arus laut terbalik, ada juga bajak laut. Mereka sering mengamuk dan menjarah kapal dagang, jadi aku harap kalian berdua bisa membantu mengurus satu atau dua saat mereka datang.”

“Bukankah Perbatasan Sungai Air Kehidupan itu wilayah Kura-Kura Hitam Psikis? Bagaimana bisa ada bajak laut?” You XiaoMo bertanya dengan tidak percaya.

Pria tua itu menjawab, “Itu mungkin kasus yang lewat begitu saja, tetapi selalu ada beberapa pencuri yang mengambil kesempatan untuk melakukan kejahatan. Meskipun kita dilindungi oleh Klan Kura-Kura Hitam Psikis, tidak mungkin bagi mereka untuk melindungi kami siang dan malam.”

Itu masuk akal!

“Kami tidak akan duduk diam jika kami benar-benar menghadapi bajak laut.” You XiaoMo berjanji.

Pria tua itu mengangguk puas dan segera membiarkan mereka naik.

Meskipun kapal dagang tidak seperti kapal mewah yang cantik, itu sangat kokoh dan stabil. Penduduk desa dari Kota Sungai telah menghabiskan banyak energi untuk membangun dua kapal ini dan kapal-kapal itu masih dipelihara dengan baik selama enam tahun kemudian.

Selain pelaut yang memuat kargo, kapal dagang juga membawa beberapa orang luar yang ingin pergi ke laut juga. Mereka semua tampak cukup kuat, dan pria tua itu telah mengatur agar mereka semua tetap berada di palka kapal.

You XiaoMo akhirnya tahu mengapa pedagang kapal dari Kota Sungai akan melaut sekali setiap bulan bahkan ketika mereka tahu bahwa ada bajak laut di luar sana. Ternyata mereka akan memilih beberapa orang luar yang ingin pergi ke laut untuk melayani sebagai pengawal dalam perjalanan.

You XiaoMo dan Ling Xiao tinggal di satu ruangan bersama. Yang lain semua memiliki ruangan untuk diri mereka sendiri.

Ruangan itu kecil, hanya dengan satu tempat tidur dan tidak ada yang lain. Tidak ada meja, lemari, dan itu juga tanpa cangkir untuk air minum.

You XiaoMo naik ke tempat tidur dan berbaring tetapi segera bangkit lagi. Tempat tidurnya sangat keras. Untuk berpikir kalau mereka begitu pelit sampai mereka bahkan tidak memberikan satu selimut pun.

“Mereka benar-benar terlalu pelit!” You XiaoMo dengan pahit mengeluh.

Ling Xiao menanggapinya dengan mengejek, “Apakah kamu pikir semua orang perlu ditutupi oleh selimut untuk tidur di malam hari seperti yang kamu lakukan? Ini bukan seperti orang-orang luar yang sangat halus dan tempat tidur ini bukan untuk tidur.”

Orang luar yang berani pergi ke laut biasanya praktisi atau penyihir. Jadi mereka tidak perlu tidur di malam hari dan tempat tidur hanya untuk mereka meditasi.

You XiaoMo dengan perasaan bersalah mengalihkan pandangannya dari jarak jauh.

Kedua kapal dagang itu mulai berlayar ke laut begitu tiba waktunya. Seolah-olah mereka berada di tanah datar di awal, tetapi ketika kapal dagang meninggalkan daerah di mana nelayan biasanya berlayar, laut itu tiba-tiba melonjak dan badan kapal bergoyang sedikit.

You XiaoMo bisa merasakan kapal itu bergoyang saat di dalam palka. Tidak heran kalau pria tua itu tidak membiarkan mereka pergi ke laut dengan perahu jika mereka bahkan bisa merasakan ombak di kapal dagang. Pria tua itu takut kalau kapal akan hancur segera setelah mereka tiba di daerah laut ini.

Pria tua itu memberi tahu mereka tentang beberapa hal untuk diperhatikan sebelum mereka naik ke kapal dagang.

Kapal dagang akan memberi mereka sebuah ruangan untuk ditinggali, tetapi tidak akan menyediakan makanan. Jadi mereka bisa memilih untuk tidak makan, menyiapkan makanan sendiri, atau membayar makanan. Pada saat itu, koki akan memasak untuk mereka.

Biasanya butuh waktu sekitar sepuluh hari untuk pergi dari Kota Sungai ke Pulau Whale. Mereka akan bisa sampai di sana dalam waktu kurang dari lima hari jika mereka kebetulan menghadapi arus lautan yang menguntungkan. Orang-orang di Kota Sungai telah dengan jelas menghitung waktu yang diperlukan untuk perjalanan kali ini.

You XiaoMo dan Ling Xiao keluar dari palka kapal. Laut itu gelap gulita. Gelap dan sangat sepi di sekeliling kecuali cahaya bersinar dari kapal dagang.

Para pelaut tidak beristirahat dan masih di pos mereka sambil menatap laut. Mereka hanya mulai bergerak ketika sang kapten memberi perintah. Badan kapal mulai bergerak perlahan ke kanan. Sepuluh detik kemudian, kecepatan gerak kapal itu ternyata meningkat banyak.

You XiaoMo hanya merasakan perahu bergoyang sejenak. Segera setelah itu, dua kapal dagang dengan cepat melesat ke depan seolah-olah mereka telah dilengkapi dengan mesin-motor. Dia tidak bisa menahan tangis karena terkejut.

Bukannya dia tidak pernah bepergian dengan kapal di kehidupan terakhirnya sebelumnya. Selama liburan musim dingin dan musim panas, You Bo suka membawa You Lu dan dia untuk pergi jalan-jalan bersama. Tapi tanker minyak dari waktu itu benar-benar berbeda dari kapal-kapal ini yang bergantung sepenuhnya pada tenaga manusia. Dia belum pernah melihat perahu yang memanfaatkan arus laut untuk berlayar sebelumnya.

“Mereka adalah pelaut yang telah melalui banyak badai dan ombak yang ganas dan sangat jelas tentang keadaan laut di daerah ini. Kita akan segera mencapai Pulau Whale, kecuali ada faktor buatan manusia.” Ling Xiao menjelaskan.

“Tapi masih butuh beberapa hari untuk sampai ke sana.”

You XiaoMo bersandar pada susuran-tangga dan kebosanan diatasi saat dia melihat laut yang berkilau dan sejernih kristal.

Jika mereka terbang ke sana, akan membutuhkan waktu kurang dari lima hari dengan kecepatan mereka. Satu-satunya penyesalan adalah mereka tidak tahu di mana Pulau Whale berada dan mereka masih harus bergantung pada pria tua itu untuk membantu mereka menemukan Klan Kura-Kura Hitam Psikis. Laut berbahaya itu tidak berada dalam ruang lingkup pertimbangan mereka sama sekali.


<< LMW 533

LMW 535 >>

Iklan

Satu respons untuk “Legendary Master Wife – Chapter 534

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s