The Stranger Homeward Journey – Bab 1

“Shaoheng, sadarlah. Chen Mucheng sudah meninggal! Berapa lama lagi kamu akan menipu dirimu sendiri?”

“Dia meninggal. Dia sudah meninggal!”

“Meninggal!”

…………

“!!!” Luo Shaoheng tiba-tiba tersentak ke atas dari tempat tidur dan buru-buru menggenggam tempat tidur. Dia duduk terengah-engah, mati-matian mencoba untuk mengambil cukup udara. Namun, meskipun suhu udara tetap rendah, punggung dan dahinya dilukis dengan lapisan tipis keringat.

Ketika akhirnya dia merasa bahwa dia telah mendapatkan kembali kemampuan untuk bernapas secara normal, dia bersandar pada sandaran-kepala dan memanjang ke satu sisi, menyalakan lampu dinding. Itu mengungkapkan area di sekitar tempat tidurnya dalam cahaya oranye yang lembut, membawa sedikit rasa hangat pada malam yang dingin dan mencurinya dari pengepungan mimpi buruk itu.

Meskipun tidak ada angin atau suara kicau burung, pemandangan dalam mimpinya terasa terlalu nyata dan jernih. Itu sangat jelas yang mana bahkan jika dia tahu itu hanya mimpi, dia masih tidak dapat bertahan.

Sejak saat dia menyelamatkan Chen Mucheng dari sebuah gang dekat sekolah, mimpinya berubah seperti film. Sementara masa lalu yang diputar kembali, dia menyaksikannya sebagai penonton belaka, menyaksikan saat dia menukar hatinya penuh saat muda dan kebodohan untuk orang yang dipenuhi dengan rasa sedih yang kental.

Dia ingat segalanya dengan jelas, seolah-olah dia pernah mengalaminya sekali lagi. Dia bisa dengan jelas melihat kemarahan yang ibunya lekatkan di wajahnya, dan bisa dengan jelas mendengar suara cangkir teh porselen yang pecah di kakinya. Dia bahkan bisa dengan jelas merasakan sensasi dari telapak tangan yang bertemu wajahnya, membawa rasa sakit yang ditimbulkan padanya saat dia berbalik untuk melawannya.

Pada akhirnya, dia tidak bisa dianggap anak yang berbakti. Demi satu orang dia memilih untuk tidak patuh ke orang tuanya yang telah membesarkannya selama bertahun-tahun. Dia telah gagal memenuhi harapan ayah dan ibunya.

Tapi, yang dia cintai di atas segalanya tidak dapat menemaninya untuk seumur hidup.

Dia dibesarkan di keluarga Luo sejak lahir. Setiap kata dan setiap perbuatannya diajarkan oleh seorang guru profesional. Dia diajarkan apa yang harus dia lakukan dan apa yang tidak boleh dia lakukan, mengubahnya menjadi bakat yang cocok dengan identitas keluarga Luo. Dia pernah berpikir bahwa dia akan mengikuti aturan-aturan ini sepanjang hidupnya, melewati hari-harinya dalam kabut yang tidak baik maupun buruk. Bagaimanapun, dia sudah melewati sepuluh tahun seperti itu.

Namun, dia tidak berencana menemui pria bernama Chen Mucheng itu.

Tahun-tahun yang dihabiskannya bersama Chen Mucheng adalah hari-hari paling bahagia dan paling berharga dalam hidupnya. Ketika dia berada di sisinya, dia bisa melupakan kekhawatirannya. Dia tidak perlu mengikuti konvensi, dan malah mampu bertindak tanpa terkendali – tertawa dan meraung penuh semangat. Dia bahkan bisa meminum dirinya dalam kemabukan di jalanan, aman dengan jaminan bahwa selalu ada seseorang di belakangnya, siap untuk membawanya pulang.

Pada saat itu, dia secara bertahap lupa bagaimana rasanya sendirian dan tanpa Chen Mucheng di sisinya.

“Chen Mucheng.”

Luo Shaoheng menghela napas dan mengangkat tangannya ke dadanya. Dia menutup matanya, bibirnya melengkung mengejek pada diri sendiri.

Jelas sudah sepuluh tahun. Chen Mucheng telah meninggal selama sepuluh tahun, jadi mengapa dia masih tidak bisa melupakannya?

Mungkin itu karena, jauh di dalam hatinya, dia tidak menolak kemungkinan seperti itu. Dari pertemuan mereka sampai akhir, dia tidak mau melupakan bahkan detail terkecil tentang Chen Mucheng. Tidak masalah jika itu dilapisi dengan suka atau duka, selama itu ada hubungannya dengan pria itu, dia tidak mau menghilangkannya.

Dia menoleh untuk melihat lemari yang halus itu. Saat tatapannya melewati kalender kecil dan melihat tanggal yang dilingkari dengan warna merah, sulit untuk menyamarkan kilasan kesedihan yang berkedip melalui matanya.

Waktu berlalu begitu cepat. Aku kira sudah waktunya untuk bertemumu lagi.

Luo Shaoheng membuka selimutnya dan bangkit dari tempat tidur. Dia tidak melakukan banyak hal dalam persiapan, hanya mandi, sebelum mengambil kuncinya dan pergi.

Ketika dia pergi, matahari belum melewati awan – saat itu masih jam enam pagi. Ketika Luo Shaoheng pergi ke pemakaman yang terletak di pinggiran kota, dia memberikan perasaan yang agak tenang dan sunyi.

Ketika dia akhirnya tiba, orang yang seharusnya menjaga gerbang itu tertidur di dalam pos-nya, memungkinkan dia untuk lewat tanpa disadari.

Keindahan matahari terbit dikaburkan oleh lapisan awan berwarna abu yang bangkit untuk menghalangi, membuat langit tampak agak redup. Meskipun demikian, bagian dalam pemakaman pinggiran kota itu luar biasa damai. Setiap inci dari area itu memberikan perasaan tenang, hanya kadang-kadang terganggu oleh suara desiran angin sepoi-sepoi.

Luo Shaoheng berhenti di makam Chen Mucheng. Mimpi yang membangunkannya di pagi hari telah berfungsi sebagai drum yang menendang jantungnya untuk berdegup kencang. Sekarang, akhirnya berdiri di depan Chen Mucheng, dia bisa menenangkan dirinya. Pria ini selalu memiliki kemampuan yang tak terlukiskan untuk menenangkannya.

Dia mengambil daun dari batu nisan, mengirimnya terbang ke lantai. Menatap pria di foto itu, dia tersenyum. “Aku datang untuk melihatmu. Apakah ini terlalu pagi?”

Namun orang dalam foto itu tidak dapat menjawabnya. Dia berdiri di sana, menatap, untuk waktu yang lama sebelum dengan lugas mencari tempat untuk duduk. Pada saat yang sama, dia mulai membersihkan beberapa puing-puing. “Aku belum datang untuk melihatmu dalam enam bulan ini. Sudah lama kuburanmu mulai menumbuhkan rumput. Aku datang ke sini begitu sering sehingga seseorang pernah mengatakan kepadaku kalau aku mengganggu istirahatmu. Ini membuatku sangat takut sehingga aku mempercayainya dan berhenti datang. Tapi, melihat keadaan makam-mu ini, aku khawatir hari-harimu tidak baik. Aku masih tidak tahu apakah itu hal yang benar untuk dilakukan.”

“Sosokmu terbayang di mimpiku begitu lama, aku benar-benar ingin tahu apa yang kamu mimpikan.” Setelah berhasil membersihkan beberapa rumput, Luo Shaoheng berlutut di tanah. Dia mengabaikan potongan-potongan kecil pasir dan kotoran di tanah dan mulai berbicara dengan foto seperti cara dia berbicara dengan pria itu bertahun-tahun yang lalu. “Mereka mengatakan bahwa kamu telah pergi sangat lama. Bahkan aku sudah mulai lupa berapa lama itu. Sejak kamu meninggalkanku, aku tidak bisa membedakan antara kenyataan dan mimpiku.”

“Mungkin itu karena kamu selalu di mimpiku. Itu hal yang bagus. Jika suatu saat aku melupakan penampilanmu, apa yang akan aku lakukan?” Luo ​​Shaoheng mengulurkan tangan dan membelai foto hitam putih itu. “Jika aku melupakanmu, apakah kamu akan menyalahkanku? Bagaimana denganmu? Apakah kamu sudah melupakanku?”

Ekspresi pria dalam gambar itu tidak berubah sedikit pun. Dia tidak bisa mendengar apa pun yang dikatakan Luo Shaoheng dan dia pasti tidak dapat menanggapi.

Luo Shaoheng juga tidak memperhatikan hal ini dan masih terus berbicara. “Setiap kali aku datang dan mengatakan hal-hal ini, aku bertanya-tanya apakah kamu akan terganggu olehnya. Tapi, meskipun aku merasa itu menjengkelkan, kamu tidak bisa mendengar apa pun menjadi jengkel. Setiap kali aku datang ke sini, aku merenungkan membuka gerbang surga untuk menyambutmu kembali. Tetapi itu hal yang tidak mungkin. Bertahun-tahun telah berlalu, bagaimana mungkin kamu bisa mengingat jalan pulang?”

Luo Shaoheng berhenti berbicara, seolah menunggu balasan. Dia melihat tatapan pantang menyerah dari pria dalam gambar. Itu sama seperti tahun lalu.

Sinar matahari masih tertekan rapat di balik dinding awan hitam, menyebabkan perasaan tertekan perlahan-lahan untuk tumbuh di dalam pemakaman. Perasaan berat ini terus menekannya. Yin dan yang (hidup dan mati) mungkin yang terjauh dari bumi. Dia menduga bahwa orang itu tidak akan dapat menanggapi salah satu kata-katanya.

Dia berdiri dalam diam untuk waktu yang lama. Tapi, setelah memikirkan sesuatu, ekspresinya yang tenang akhirnya menunjukkan celah dan senyumnya perlahan memudar. Masih memiliki ketenangan yang sama, dia melihat Chen Mucheng. Nada suaranya masam, dia berkata, “Kamu benar-benar sudah lupa, kan? Itu sebabnya kamu tidak kembali dalam beberapa tahun ini.”

Lingkungannya secara alami tetap sunyi. Jawabannya hanya suara angin yang rendah dan serak, merintih dan mengerang, seolah menangis.

Luo Shaoheng dengan hati-hati dan santai menelusuri gambar pria di batu nisan itu, ujung jarinya bergetar tanpa terasa. Kesedihan di matanya praktis tumpah keluar. “Chen Mucheng, jika, pada waktu itu, aku pergi bersamamu, apakah menurutmu aku akan lebih bahagia?” Dia menyandarkan tubuhnya dari tanah dan membungkuk ke depan. Dia menjatuhkan ciuman ringan pada pria yang digambarkan dalam warna hitam dan putih sebelum bangkit untuk pergi. Dia bersandar pada batu nisan dan perlahan menutup matanya. “Tapi kamu tidak tahu, betapa sulitnya bagiku untuk hidup sendirian,” Katanya dengan lembut.

Aku menghabiskan sepuluh tahun menunggumu, tetapi rasanya aku melakukan itu sepanjang hidupku.


<< Daftar Isi

3 tanggapan untuk “The Stranger Homeward Journey – Bab 1

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s