Legendary Master Wife – Chapter 522

Chapter 522 – Mengadu Nasib Kedalam Puncak Tengkorak Manusia

You XiaoMo membiarkan You JunQi pergi berdasarkan kata-katanya setelah percakapan itu. Niatnya yang sebenarnya adalah untuk membuatnya pergi segera sejauh mungkin, tetapi You JunQi seolah-olah lengket seperti plesteran anjing dan tidak dapat robek tidak peduli apa pun.

You JunQi sebenarnya sudah lama mengetahui kalau You XiaoMo adalah putranya, namun dia tidak mengatakannya dan masih ingin mengambil kesempatan untuk tetap bersamanya seperti seekor lintah. Bukan sebuah kesempatan!

Oleh karena itu, You JunQi, yang baru saja dibebaskan belum lama ini, telah kembali ke dalam dimensi oleh You XiaoMo yang sangat dongkol.

Bagaimanapun, itu sedikit berbeda kali ini karena tindakan You JunQi sepenuhnya sukarela. Anak yang sedang marah, jadi ayah harus menghadap ke dinding.

Pegunungan Makam Hantu lebih spektakuler di siang hari daripada di malam hari. Puncak coklat kemerahan dan puncak coklat hitam saling bersilangan sejauh mata bisa memandang, masing-masing cukup tinggi untuk menyentuh langit.

You XiaoMo dan Ling Xiao berdiri di kaki gunung dan keduanya tampak sangat kecil dengan latar belakang itu.

“Jadi bagaimana caranya kamu akan memanggil mereka?” You XiaoMo dengan penuh semangat menatap Ling Xiao. Ling Xiao mengatakan tadi malam kalau dia bisa membuat para anggota Tiangou muncul sendiri bahkan tanpa mencari mereka.

“Kamu lihat saja.”

Ling Xiao berjalan beberapa langkah ke depan. Aura dari tubuhnya tidak memiliki perubahan sedikit pun. You XiaoMo hanya melihat dia membalikkan telapak tangannya ke atas dan seuntai api yang tampak berwarna merah ungu tiba-tiba melompat dari hamparan telapak tangannya. Itu adalah kombinasi dari Api Dewa Qilin dan Api Dewa Phoenix Iblis. Nyala api itu perlahan meleleh menjadi bola api, memancarkan suhu yang bahkan lebih panas dari matahari.

You XiaoMo melihat adegan ini dengan terkejut. Ling Xiao tidak bisa memikirkan untuk meledakkan gunung kan?

Tindakan Ling Xiao selanjutnya dengan cepat memberi tahu dia apakah anggapannya benar atau salah. Puncak gunung pertama yang mengalami musibah bukanlah yang paling dekat dengan mereka, tetapi puncak yang terletak bersama dengan yang lain untuk membentuk gunung yang sangat besar.

Gelombang panas bergulir seperti sabit raksasa saat memotong setengah gunung. Tanah mulai bergemuruh ketika bumi terbelah di belakang batu-batu besar yang jatuh dari gunung. Gunung itu miring ke arah puncak berikutnya saat runtuh dan suara gemuruh dari tanah longsor dan bumi yang terbelah cukup untuk menarik perhatian para ahli kuat.

Tapi, Ling Xiao tidak berhenti sampai di situ. Raungan naga mirip dengan gelombang kejut bergema di langit, menyadarkan banyak burung gagak hitam yang bertengger di puncak gunung dari tidur mereka, menyebabkan mereka menuruni gunung sambil mengoceh dalam permulaan.

Drum telinga You XiaoMo hampir meledak dari raungan naga meskipun dia berdiri di belakang Ling Xiao.

Setelah melakukan semua ini, Ling Xiao bahkan tidak berhenti saat dia langsung memeluk You XiaoMo dan keduanya menghilang bersama dari tempat semula tanpa meninggalkan satu jejak aura pun.

Sesaat kemudian, tanpa gangguan dalam kesadaran mereka yang melakukan pencarian, binatang iblis dan praktisi manusia yang bersembunyi di Pegunungan Makam Hantu muncul di dekat lokasi satu demi satu. Ketika mereka ‘melihat’ atas adegan yang diciptakan Ling Xiao, masing-masing dari mereka dan setiap orang tersentak.

Untuk menghindari masalah, sebagian dari orang-orang yang menghargai hidup mereka meninggalkan tempat kejadian.

Mereka mendapat kesan bahwa ini disebabkan oleh para anggota Tiangou karena daerah itu berada di wilayah Tiangou, dan mereka adalah satu-satunya yang memiliki kemampuan untuk melakukan ini.

Selain itu, itu adalah fakta yang terkenal di Pegunungan Makam Hantu yang mana anggota Tiangou sangat suka berkelahi.

Bagaimanapun, mereka tahu bahwa anggota Tiangou juga muncul di sebidang tanah ini delapan menit kemudian.

Pria berjubah putih yang mereka temui beberapa hari yang lalu hinggap di area tempat Ling Xiao berdiri. Dia melihat ke dua puncak gunung yang runtuh dan mengerutkan kening saat tangannya mencengkeram batang kipas, segera berkomentar dengan penuh minat, “Ini sungguh aneh. Semua orang tahu bahwa ini adalah wilayah Tiangou dan mereka benar-benar berani bertindak  di sini. Apakah ini sebuah provokasi?”

Bukan masalah besar jika hanya ada dua puncak gunung yang runtuh. Hal yang penting adalah yang mana raungan naga dari pihak lain tampak meraung lurus ke arah Daratan Tangisan Hantu.

Keduanya kebetulan ada di jarak beberapa di depan dan berniat untuk kembali ke Daratan Tangisan Hantu, tetapi berbalik setelah mendengar raungan tersebut.

“Tidak masalah apakah itu orang yang sama yang melakukan provokasi atau bukan. Hanya seorang pria yang menyembunyikan kepala dan menunjukkan ekornya.” Pria berjubah hitam itu dengan tidak sabar menggerutu, “Tian Dao meminta kita untuk kembali secepat mungkin. Kamu akan datang atau tidak?”

Pria berjubah putih itu mengangkat bahunya, “Baiklah, aku akan mengajukan pertanyaan lain. Apa menurutmu sampai Tian Dao memanggil kita kembali?”

Pria berjubah hitam itu jelas lebih tertarik pada pertanyaan ini ketika dia mengejek, “Apa lagi yang bisa terjadi? Sepertinya tuan muda kita sudah kembali ba.”

Ketika dia mengucapkan dua kata itu ‘tuan muda’, nada pria berjubah hitam jelas mengandung jejak penghinaan.

“Aku tidak bertemu dengannya terakhir kali, aku agak menantikannya kali ini.” Pria berjubah putih itu berseri-seri. Meskipun dia tidak secara langsung mengekspresikan ketidakbahagiaannya seperti pria berjubah hitam, kalimatnya dari ‘melihat ke depan’ diucapkan dengan sangat tenang, seolah-olah dia agak tidak peduli.

Dengan itu, keduanya berangkat kembali ke Daratan Tangisan Hantu.

Mereka tidak kembali ke Daratan Tangisan Hantu segera setelah meninggalkan Kota Tulang Putih tadi malam.

Kedua orang itu tidak menyadari bahwa ‘tuan muda’ yang mereka bicarakan dengan penghinaan tanpa sadar mengikuti di belakang mereka.

Daratan Tangisan Hantu terletak di puncak tertinggi di Pegunungan Makam Hantu, mirip dengan platform yang berhadapan. Yang satu secara praktis bisa mengambil panorama dari Pegunungan Makam Hantu sekaligus.

Namun, para anggota Tiangou tidak melihat Ling Xiao dan You XiaoMo. Tidak peduli seberapa terampilnya mereka, tidak mungkin untuk melihat melalui puncak gunung yang tumpang tindih dan melihat keduanya berdiri di kaki gunung.

Setelah lima belas menit.

Pria berjubah putih dan pria berjubah hitam itu turun ke puncak gunung yang berbeda. Tidak jauh dari tempat mereka turun adalah Daratan Tangisan Hantu, tetapi mereka tidak segera pergi.

Pria berjubah putih itu mengeluarkan sebuah tablet giok kecil, dan melemparkannya ke puncak gunung di sebelah kirinya. Dua detik kemudian, pemandangan di depannya tiba-tiba berubah.

Puncak gunung masih sama seperti sebelumnya. Yang berubah adalah posisi dan jumlah puncak gunung. Seseorang yang tajam akan dapat mengatakan dengan satu pandangan bahwa ini adalah integrasi formasi dan perbatasan. Tapi, tidak ada perubahan sedikit pun di puncak tertinggi.

Pria berjubah putih dan pria berjubah hitam dengan cepat berlari ke dalam karena itu hanya akan terbuka selama tiga detik. Jika mereka tidak masuk tepat waktu, mereka akan ditutup di luar. Pada saat itu, mereka hanya bisa meminta bantuan dari orang-orang di dalamnya. Bagi anggota Tiangou, itu adalah masalah yang sangat memalukan.

Tiga detik lebih dari cukup bagi Ling Xiao.

Masih ada dua detik tersisa setelah pria berjubah putih dan berjubah hitam itu masuk.

Dengan satu setengah detik untuk menutup jarak, setengah detik terakhir hanya cukup untuk memasuki perbatasan yang sudah ditutup. Karena mereka terburu-buru untuk berkumpul, keduanya sama sekali tidak menyadari kalau ada dua orang luar yang sudah menyelinap masuk ke wilayah mereka.

Setelah memasuki perbatasan itu, Ling Xiao tidak segera naik ke Daratan Tangisan Hantu. Dari percakapan antara pria berjubah putih dan berjubah hitam itu, tidak ada anggota Tiangou, selain Gu Lin, yang menyambutnya, jadi tidak perlu untuk berjalan di depan mereka untuk saat ini.

You XiaoMo yang ingin melompat keluar dari pelukan Ling Xiao, mengangkat kepalanya untuk melihat dan hampir berteriak karena terkejut.

Dengan mata tajam dan tangan lincah, Ling Xiao menutup mulutnya, mengikuti garis pandangnya, dan segera merasa bahwa dia membuat keributan tentang sesuatu.

You XiaoMo mengisyaratkan agar dia melepaskan tangannya.

Puncak gunung dari Daratan Tangisan Hantu terletak pada sebuah nama. Nama itu sedikit mengerikan dan itu disebut Puncak Tengkorak Manusia. Itu sangat terkenal di Pegunungan Makam Hantu. Tapi, hanya sedikit yang mengetahui lokasi Puncak Tengkorak Manusia dan hanya mendengar kalau ada puncak gunung yang sangat mirip tengkorak manusia.

Daratan Tangisan Hantu berada di bagian kepala tengkorak manusia. Mulut, hidung, dan mata tengkorak semuanya adalah pintu-masuk. Melihat dari luar, bangunan-bangunan di dalamnya bisa terlihat samar-samar.

Begitu You XiaoMo melihat bagian luar dari Daratan Tangisan Hantu, dia bisa menebak asal-usul namanya. Itu sesuai dengan pintu-masuk. Kapanpun angin bersiul melalui gua-gua di Puncak Tengkorak Manusia, suara yang diciptakan mungkin terdengar seperti hantu yang sedang menangis, sehingga itu disebut Daratan Tangisan Hantu.

Ketika dia berkata seperti itu pada Ling Xiao, dia mendapat ketukan di kepalanya, “Sekarang bukan saatnya untuk menampilkan pengetahuanmu itu.”

Bibir You XiaoMo melengkung, aku tahu kamu sebenarnya iri karena aku bisa menebaknya tetapi kamu tidak bisa. Karena aku benar-benar mengerti perasaanmu, aku tidak akan bertengkar tentang itu denganmu.

“Kalau begitu katakan padaku, apa yang harusnya kita lakukan selanjutnya? Masih ada PiQiu dan yang lainnya tetapi sepertinya mereka tidak di sini.”

Ling Xiao memikirkannya, “Kita akan tahu jika kita melihatnya. Pria berjubah putih itu mengatakan kalau mereka akan berkumpul. Semua orang harus berkumpul di suatu tempat sekarang. Ayo naik dan lihat dulu.”

Ling Xiao sekarang sudah menjadi praktisi Alam Suci bintang tiga. Ketika dia menstimulasi garis keturunan Klan Naga, secara langsung menyebabkan kultivasinya melompat dari satu bintang ke tiga bintang. Dua bintang adalah celah yang tidak dapat diatasi oleh banyak ahli dalam kemalangan seumur hidup mereka. Tapi dia baru saja menstimulasi garis darah tersembunyinya dan mencapai pencapaian ini, dia sendiri juga sangat terkejut.

You XiaoMo menahan sedikit kekesalan untuk hal-hal ini, karena Ling Xiao selalu berlari di depannya setiap waktu.

Daratan Tangisan Hantu jauh lebih besar dari yang mereka bayangkan. Hanya bagian hidungnya yang lebarnya lebih dari sepuluh meter, apalagi bagian mulutnya. Mulut adalah sepertiga lebar Puncak Tengkorak Manusia. Karena hidung dan matanya terlalu mencolok, keduanya langsung masuk dari celah kecil di mulut.

…………….

Hanya ada lima anggota di dalam ketika pria berjubah putih dan pria berjubah hitam itu bergegas ke Paviliun Senyum.

Meskipun mereka berada di area lain dari Pegunungan Makam Hantu pada waktu mereka berkumpul, itu tidak dianggap terlambat karena Tiangou memiliki total dua belas anggota, dan masih ada lima anggota yang belum tiba. Bagaimanapun, ini tidak termasuk Gu Lin.

“Tian Ming, Tian Hen, kamu terlambat.”

Orang yang mulai berbicara adalah Tian Dao. Tian Dao adalah anggota utama Tiangou yang bertugas mengumpulkan intelijen dan mendistribusikan segala macam informasi.

Tian Ming, yang merupakan pria berjubah putih, segera berseri-seri dan membuka kipasnya ketika dia mendengar kata-katanya. Sama seperti tuan muda yang luar biasa dan elegan, dia membantah saat mendekati, “Bukankah semua anggota belum hadir juga?”

“Yang lain tidak dapat kembali pada saat ini.” Tian Dao tanpa ekspresi menjawab.

Sepertinya mereka benar-benar yang terakhir tiba. Tian Ming dan Tian Hen segera mengambil tempat duduk mereka.

Tian Hen bertanya, “Bagaimana dengan Pemimpin?”

Tian Dao dengan acuh tak acuh menjawab, “Pemimpin baru akan kembali setelah beberapa hari, tetapi dia memintaku untuk menyampaikan beberapa informasi hari ini. Tuan muda pemimpin harus tiba di Pegunungan Makam Hantu dalam dua hari ini dan dia meminta kita untuk menerima tuan muda dengan baik.”

“Oh?” Tian Hen tiba-tiba menjadi tertarik saat dia menatap lurus ke arah Tian Dao, “Bisakah aku mengartikan maksud ini seperti apa yang aku yakini?”

“Apa yang kalian semua pikirkan bukanlah urusanku, aku hanya menyampaikan kata-kata dari Pemimpin.”

Semua dari enam orang yang tersisa mengungkapkan sebuah ekspresi yang menyampaikan pengertian bersama secara diam-diam.


<< LMW 521

LMW 523 >>

Iklan

4 respons untuk ‘Legendary Master Wife – Chapter 522

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s