Legendary Master Wife – Chapter 519

Chapter 519 – Sebuah Pertarungan

Penginapan Kota Tulang Putih agak sederhana dan sembarang. Ketika mereka tiba dan berjalan di sekitar kota, ini adalah satu-satunya penginapan yang mereka temukan yang cukup bersih. Kamar-kamarnya tidak diklasifikasikan menurut kualitas, satu malam memakan biaya 5 Permata Roh terlepas apakah itu baik atau buruk, untungnya tempat tidur cukup besar dan pelayanan bisa dikatakan penuh-perhatian.

Alasan You XiaoMo mengeluh karena itu semahal ruang kelas pertama di hotel Kota Tengah. Dia benar-benar ingin tawar-menawar dengan pemilik penginapan, tetapi Ling Xiao tidak ingin dia mempermalukan dirinya sendiri.

Kembali ke ruangan, You XiaoMo melepas sepatunya dan naik ke tempat tidur.

Tempat tidur di penginapan adalah tempat tidur platform kayu yang lebih tua (klik untuk gambar), tidak ada dekorasi, bahkan tirai kanopi. Untuk seseorang yang terbiasa tidur di tempat tidur yang empuk, dia sedikit tidak bisa beradaptasi pada awalnya.

Setelah itu, You XiaoMo mengeluarkan Kristal Kehidupan binatang iblis yang didapatnya dari pertukaran kembali dalam Pameran Perdagangan ZhongTing.

Dia memiliki total empat Kristal Kehidupan, tetapi dia hanya memiliki satu Kristal Kehidupan tingkat 11 binatang iblis. Kecuali yang ini, dia berencana memberikan semua sisa-sisanya kepada PiQiu dan lainnya.

Ling Xiao melemparkan Penghalang Pembatas di sekitar ruangan untuk mencegah aura dari Kristal Kehidupan keluar, karena itu bisa memancing binatang iblis yang haus. Karena itu adalah Kristal Kehidupan dari binatang iblis tingkat sebelas, itu adalah godaan besar untuk binatang iblis pada tingkat yang sama.

Kristal Kehidupan memiliki warna crimson dan setengah dari ukuran kepalan tangan You XiaoMo.

Ketika dia mengeluarkan Kristal Kehidupan dari botol, aura kuat dari binatang iblis dengan cepat merasuki ruangan, seolah-olah ada seekor binatang iblis yang mengintai mangsanya.

Untungnya ada Penghalang Pembatas, jika tidak aura kuat dari binatang iblis ini akan menyapu seluruh Kota Tulang Putih.

You XiaoMo duduk bersila dan memegang Kristal Kehidupan dengan satu tangan sebelum meletakkannya di lututnya. Setelah dia memberi tahu Ling Xiao, dia mulai menyerap energi dari Kristal Kehidupan. Energi yang terkandung di dalam Kristal Kehidupan tingkat sebelas binatang iblis itu sangat kuat, sama seperti Harimau Ilahi Bersayap-Enam dari Alam Surgawi pada waktu itu, kultivasinya hanya level sembilan, namun anaknya hanya membutuhkan Kristal Kehidupannya untuk kultivasinya agar bisa naik level dengan cepat.

Tetapi keadaannya masih berbeda.

Level dari Harimau Ilahi Bersayap-Enam kecil itu sangat rendah, itulah sebabnya dia bisa melompat beberapa tingkat pada satu waktu, tetapi You XiaoMo tidak sama, kultivasinya sekarang di tingkat sepuluh kelas menengah, setiap tingkat agar dia bisa maju membutuhkan sejumlah besar energi.

Energi Kristal Kehidupan Crimson sedang terserap tanpa terputus, dan warnanya memudar seiring berjalannya waktu. Di dalam pikirannya ada pusaran yang tampak seperti galaksi, pecahan bercahaya yang berkeliling di tengah dan itu mulai berubah menjadi ungu tua. Ini adalah tanda naik level ke tingkat sepuluh kelas tinggi.

Ketika energi itu terus mengisi, kecepatan rotasi dari fragmen bercahaya mulai berakselerasi lebih cepat. Lapisan demi lapisan, warna secara bertahap berubah dari ungu ke warna yang lebih dalam, dan ketika fragmen bercahaya itu benar-benar berubah menjadi warna ungu tua, kristal di tengah pusaran mulai bergetar.

Tubuh You XiaoMo juga bergetar dengan ganas.

Ling Xiao tiba-tiba berdiri. Pada saat yang sama, tanah juga bergetar seolah-olah ada gempa bumi, diikuti oleh jeritan yang intens menyebar ke seluruh Kota Kecil Tulang Putih.

Pada saat ini, ketukan datang dari pintu.

Ling Xiao membuka pintu, berdiri di luar adalah pemilik penginapan, pemilik tidak menunggu dia untuk berbicara, karena dia dengan cepat berbicara, “Tamuku, aku lupa memberitahumu, Pegunungan Makam Hantu sering terjadi pertarungan di malam hari, jadi kamu tidak boleh keluar di malam hari untuk menghindari keterlibatan.”

“Pertarungan apa?”

“Aku sendiri tidak yakin, tapi kudengar itu pertarungan antara dua kekuatan level sebelas. Meskipun itu tidak terjadi setiap malam, setidaknya ada tujuh hingga delapan pertarungan dalam sebulan, dan panjangnya setiap pertarungan bervariasi.”

“Berapa lama biasanya?”

“Mungkin akan berakhir sebelum fajar.”

Ling Xiao menutup pintu, Sebelum fajar tiba? Sangat merepotkan!

Meskipun dua kelompok kekuatan misterius itu tidak saling bertarung di kota kecil Tulang Putih, kota itu masih terpengaruh karena, kadang-kadang, guncangan keras di tanah akan terjadi. Orang-orang di kota Tulang Putih telah terbiasa dengan itu, tetapi pendatang baru itu belum, jadi umpatan bisa terdengar dari waktu ke waktu.

Situasi ini berlangsung selama sekitar tiga jam, saat matahari mulai naik.

Setiap orang memiliki pemikiran yang sama, apakah itu akhirnya berhenti?

Tapi itu hanya tenang selama lima belas menit ketika tiba-tiba, ledakan keras terjadi di bagian selatan Kota Tulang Putih, diikuti oleh guncangan yang lebih keras daripada sebelumnya yang dapat merobohkan rumah-rumah.

Para tamu penginapan mulai berlari satu demi satu ke jalan utama.

Ling Xiao membuka jendela dan melihat keluar, dia segera melihat langit yang membara di selatan, sepuluh meter dari Kota Tulang Putih. Dua aura kekuatan yang kuat berkumpul di arah itu; ini adalah penyebab gempa.

Kecuali mereka berdua, setiap tamu lain telah berlari ke jalanan, bahkan pemilik penginapan ikutan, karena dia juga panik.

“Ya Tuhan, mengapa mereka datang begitu dekat dengan Kota Tulang Putih untuk bertarung? Jika mereka datang lebih dekat, Kota Tulang Putih ini akan sangat terpengaruh.”

“Itu sangat tidak biasa kali ini, aku ingat sebelum ini mereka jelas-jelas tidak akan pernah menginjakkan kaki di dekat Kota Tulang Putih, apakah ada kejadian yang tak terduga kali ini?”

“Semua orang harus mencoba mencari tempat untuk bersembunyi lebih dulu.”

Menurut rutinitas biasa, kedua kekuatan hanya akan bertarung di dalam Pegunungan Makam Hantu, namun kali ini, mereka tiba-tiba berlari keluar dari Pegunungan Makam Hantu untuk bertarung. Semua orang tidak bisa menjamin keduanya tidak akan bergeser ke Kota Tulang Putih. Karena semua orang menghargai hidup mereka, mereka dengan cepat mengungsi dan berlari ke arah yang berlawanan dari pertarungan tersebut.

Pada saat ini, pemilik penginapan tiba-tiba berhenti, dia melihat ke arah jendela Ling Xiao, “Tamuku, kamu juga harus cepat mengungsi, atau masalah akan datang ketika pertarungan mereka sampai di sini.”

Ling Xiao tidak menjawabnya.

Pemilik penginapan melihat dia tidak menanggapi. Dia menggelengkan kepalanya dan kemudian melarikan diri dengan segala cara. Dia hanya bersikap baik dan memperingatkannya, jika pria itu tidak mendengarkannya, itu bukan masalahnya.

Atas harapan semua orang, kedua kelompok kekuatan itu membawa perjuangan mereka dari selatan ke Kota Tulang Putih yang telah dikosongkan. Setiap angkat tangan mereka dan setiap gerakan kaki mereka seperti surga jatuh dan bumi tergoyak. Dua sosok, satu hitam dan yang lainnya putih, bergerak secepat kilat, sama seperti Kefanaan Hitam dan Putih melakukan pekerjaan mereka dalam menuai kehidupan.

T/N: Heibai Wuchang, yang secara harfiah berarti “Kefanaan Hitam dan Putih”, adalah dua dewa dalam agama rakyat Cina yang bertugas mengawal roh-roh orang mati ke Dunia Bawah. Seperti nama mereka menunjukkan, mereka masing-masing berpakaian hitam dan putih.

 

Dua baris rumah tua yang berdiri dengan tenang di jalan juga terjebak dalam perjuangan mereka; mereka runtuh satu demi satu menjadi tumpukan reruntuhan. Jika You XiaoMo sadar sekarang, dia pasti akan memberikan pujian untuk prediksi orang-orang Kota Tulang Putih.

Setelah itu, kedua sosok itu tiba-tiba terpisah.

Kebetulan, yang berada di tengah-tengah mereka adalah penginapan Ling Xiao dan You XiaoMo menginap, jika kedua orang itu bergerak, penginapan ini kemungkinan besar juga akan runtuh.

“Kamu gila, mengapa kamu begitu bersemangat hari ini?” Pria berpakaian putih itu dengan acuh tak acuh melirik Kota Tulang Putih yang telah berubah menjadi reruntuhan dalam satu malam, matanya tidak menunjukkan tanda-tanda sentimental. Dia melihat pria berpakaian hitam berdiri di arah berlawanan darinya; suaranya dingin tetapi terasa sedikit akrab.

Pria berpakaian hitam itu memegang belati di tangannya untuk menjilat darah di ujung pisau. Wajah pucatnya menunjukkan ekspresi yang tidak menyenangkan. Darah itu berasal dari pria berpakaian putih, tetapi pria berpakaian hitam itu sendiri juga terluka, lengan kirinya memiliki sayatan 10cm dan darah menetes dengan deras.

“Apa kamu sudah tidak bisa bertahan lagi?” Pria berpakaian hitam itu tertawa dengan suara serak.

Pria berpakaian putih membuka kipasnya, kipas ini bukan hanya untuk hiasan, ini adalah senjatanya. Sebelumnya dia menggunakan gagang kipas untuk menyebabkan luka di lengan pria berpakaian hitam itu. “Ah, kamu harus peduli tentang dirimu lebih dulu.”

“Luka kecil ini bukanlah apa-apa. Jika kamu masih bisa bertindak dengan begitu tenang, maka ambil satu pukulan lagi dariku.” Pria berpakaian hitam itu mengabaikan tangannya yang berdarah, belati di tangannya berkilau dalam cahaya saat dia tertawa jahat.

Pria berpakaian putih itu menjadi serius. Dia memegang kipas putih keperakan di depan dadanya dan tiba-tiba, cahaya terang meledak dari kipas, itu tampak mirip dengan cincin cahaya dari gerhana matahari. Sesaat kemudian, dia melambaikan kipas dan badai kekerasan datang ke arah pria berpakaian hitam sebelum menyapu dia pergi.

Energi spiritual di dalam tubuh pria berpakaian hitam itu dengan cepat meningkat. Belati di tangannya sepertinya memiliki kecerdasan spiritual, karena itu juga segera mengeluarkan cahaya terang yang tidak kalah dengan kipas. Tapi, itu adalah sebuah cahaya gelap, dan itu masih bisa terlihat di kegelapan malam. Tebasan energi belati itu dalam bentuk setengah bulan yang menghantam badai.

Begitu kedua kekuatan bertemu, seluruh Kota Tulang Putih pasti akan berkurang menjadi tidak ada.

Saat kedua kekuatan itu hampir bertabrakan, cahaya keemasan seperti halo tiba-tiba datang dari penginapan di bawah ini dan memblokir dua kekuatan.

Ketika badai dan tebasan energi belati menyerang halo, halo tiba-tiba meledak menjadi kilauan emas yang kuat. Rotasi badai yang hebat dihentikan tiba-tiba dan menghilang dalam hitungan detik berikutnya. Tebasan energi belati itu juga kehilangan kecerdasan spiritualnya dan *Bang*, meledak menjadi serpihan kecil.

Setelah menghentikan bahaya, cahaya keemasan itu kembali ke penginapan.

Mereka berdua terkejut, “Siapa itu?”

“Tiga detik, segera pergi atau mati!” Keluar dari penginapan itu adalah suara yang dingin, nada lembut dan acuh tak acuh, namun itu bergema di seluruh Kota Tulang Putih.

Keduanya dari mereka gila dan takut. Mereka telah menguasai Pegunungan Makam Hantu selama lebih dari seribu tahun dan ini adalah pertama kalinya mereka bertemu dengan seseorang yang berani memerintahkan mereka untuk segera pergi. Mengatakan mereka tidak gila itu tidak mungkin, tetapi mereka pasti merasa sedikit takut.

Untuk memblokir serangan mereka hanya dengan satu gerakan bukanlah sesuatu yang bisa dilakukan orang biasa.

“Bolehkah aku bertanya siapa dirimu, Tuan?” Pria berpakaian putih itu tidak keras kepala seperti pria berpakaian hitam, dia dengan cepat menurunkan sikapnya. Terlepas dari kekuatan pihak lain, untuk dapat menghentikan serangan mereka dengan mudah, kekuatan orang itu pastilah berada di atas mereka. Karena identitas orang itu tidak jelas, mengambil langkah mundur adalah langkah yang lebih cerdas.

Suara di dalam penginapan itu tidak menjawab.

Pria berpakaian putih itu kesal, dia berkata tidak lagi dan hanya berbalik untuk pergi. Meskipun pria berpakaian hitam itu tidak senang, dia tetap pergi bersamanya.


<< LMW 518

LMW 520 >>

Iklan

3 respons untuk ‘Legendary Master Wife – Chapter 519

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s