Lawless Gangster – Chapter 39

Terjemahan Indo oleh @norkiaairy dari www.kenzterjemahan.com

Chapter 39

Pada saat Xiao Li menelepon, hari itu sudah pagi hari berikutnya.

Pada saat itu, Qi Xiu Yuan baru saja menelepon  kepala sekolah untuk memperpanjang cuti. Baru setelah telepon berakhir, dia menyadari bahwa ponselnya hampir kehabisan baterai. Dan, sejak dia bergegas ke rumah sakit, terlintas pikirannya untuk membawa charger baterai. Sama seperti dia akan meminta perawat untuk membantunya menjaga Han Jia agar dia bisa pergi membeli charger, dia menerima telepon dari Xiao Li.

“Xiao Li, ponselku  hampir mati,” kata Qi Xiu Yuan segera setelah dia menjawab teleponnya, “Aku  akan menghubungimu kembali  dengan telepon umum, oke?”

Meskipun mereka tidak berbicara tatap muka, Qi Xiu Yuan dapat melihat bahwa Xiao Li tersenyum pada kata-kata itu.

“Tidak apa-apa, apa kabar?”

“Han Jia belum bangun. Dokter mengatakan tidak ada luka serius. Dia mungkin bangun dalam satu atau dua hari. “

“Aku tahu. Tidakkah salah satu dari kita pergi ke sana untuk menemuinya? Dia sudah menceritakan situasinya kepadaku.” Xiao Li berkata dengan acuh tak acuh. “Aku bertanya, bagaimana kabarmu?”

“Aku?” Senyum mendarat di bibir Qi Xiu Yuan saat dia mendengar kata-kata itu lagi. “Aku baik-baik saja. Tidak ada masalah sama sekali setelah melihat Han Jia jadi jangan khawatir. “

Melihat Xiao Li diam, Qi Xiu Yuan berbicara lagi. “Xiao Li.”

“Yeah?”

Pada awalnya Qi Xiu Yuan ingin bertanya kepadanya, ‘Mengapa kamu tidak meneleponku  kemarin?’ Dan ‘Aku  benar-benar mengkhawatirkanmu.’ Tapi, cara Xiao Li mengatakan ‘yeah’ terdengar begitu naluriah, seolah sudah lama dia mengenalnya. Ada rasa keakraban di dalamnya. Keintiman menusuk satu kata itu.

Qi Xiu Yuan tidak bisa mengatakan hal lain. Mungkin memang begitulah kedengarannya atau mungkin karena Xiao Li akhirnya memanggilnya, dan meski hanya penyelidikan sederhana tentang bagaimana keadaannya, dia merasa kebahagiaan memenuhi kepalanya. Jadi, dia bisa merasakan detak jantungnya sendiri berdenyut sedikit lebih cepat.

“Qi Xiu Yuan?”

Melihat Qi Xiu Yuan tidak berbicara, Xiao Li bertanya sedikit bingung, “Jangan bilang teleponnya sudah mati?”

“Belum …” kata Qi Xiu Yuan. Suaranya sedikit serak, “Bukan apa-apa.” Dia bisa merasakan Xiao Li kembali tersenyum dari sisi lain telepon.

“Qi Xiu Yuan …” Xiao Li memanggil namanya lagi, “Xiao Yang datang ke tempatku.”

“Ah. Dia …… apa kalian …… baik-baik saja sekarang?” Tanya Qi Xiu Yuan gugup.

Xiao Li menghela napas, “Mengapa kamu  berbicara dengannya tentang hal-hal itu? Jadi ikut campur …… “

“Aku  hanya ingin membantumu. Aku  …… halo? Halo?” Qi Xiu Yuan melotot ke telepon genggamnya sebelum dia dengan cemas menekan bel di samping tempat tidur Han Jia untuk perawat itu. Yang bisa dipikirkannya sekarang bergegas keluar untuk menelepon Xiao Li kembali.

Suara pintu ke ruangan yang terbuka perlahan menyusup ke ruangan. Qi Xiu Yuan berbalik sambil berkata, “Aku minta maaf karena mengganggumu. Bisakah kamu membantuku menjaganya sebentar? Aku ingin –“

Xiao Li berdiri di ambang pintu sambil tersenyum hangat. Sinar matahari dari ambang jendela yang tercermin pada tubuhnya membuatnya terlihat seperti berkilau saat ia menyapa Qi Xiu Yuan.

“Oke,” katanya hangat, “aku lebih dari bersedia.”

Melihat Qi Xiu Yuan dengan ekspresi terkejut, Xiao Li tidak tahan untuk tidak tertawa terbahak-bahak. Dia berbalik untuk menutup pintu di belakangnya sambil berkata, “Aku baru saja menggodamu beberapa saat yang lalu. Aku sangat berterima kasih padamu. Xiao Yang, dia ……” Suaranya tiba-tiba memudar. Seolah-olah, kata-kata itu ditarik keluar dari tenggorokannya dengan enggan.

Qi Xiu Yuan sudah mendekatinya. Kedua tangannya mengulurkan tangan dan menekan pintu, menjebak Xiao Li dengan pelukan.

“Qi Xiu Yuan, jangan seperti ini.” Xiao Li berbisik.

Orang di belakangnya menekan punggungnya, hanya menyisakan beberapa inci ruang di antara keduanya. Hampir tidak ada tempat baginya untuk bergerak saat dadanya membentur pintu. Hangat napas Qi Xiu Yuan mengembang dan ditaburi di belakang leher dan telinganya.

“Xiao Li, berbalik ……” Suara Qi Xiu Yuan serak namun tetap stabil. “Berbalik dan katakan jangan seperti ini lagi.”

Xiao Li mengembuskan napas dan mengangkat lengannya ke belakang untuk sesaat, lalu menangkap kemungkinan kecil apa yang dia miliki, dia mencoba berbalik. Dia tidak menggunakan banyak kekuatan karena dia hanya ingin mendorong Qi Xiu Yuan menjauh. Tapi, saat Xiao Li menghentikan tindakannya untuk mendorongnya sedikit lebih keras, Qi Xiu Yuan tidak keluar dari tempat asalnya. Sebagai gantinya, dia menggunakan kekuatannya dan bergerak mendekati Xiao Li.

Xiao Li masih terjebak di antara kedua tangannya, wajah dan dada mereka saling berhadapan.

“Qi Xiu Yuan, jangan seperti ini.” Xiao Li mengulangi kata-kata itu lagi. Ekspresinya berkesan antara rasa malu dan canggung.

“Kamu mendatangiku.” Qi Xiu Yuan menatapnya. Matanya melambai dengan bercahaya yang seolah-olah akan membakar Xiao Li. Dan, meski suaranya lembut, ada juga rasa bahaya yang memadatinya.

“Aku hanya datang ke sini untuk berterima kasih.”

Setelah Qi Xiu Yuan menatapnya dengan ekspresi kerinduan seperti itu, Xiao Li merasa sangat tidak nyaman. Dia menggunakan semua kontrol diri yang dimilikinya agar tidak mengalihkan pandangannya.

“Kamu bisa menghubungiku,” Qi Xiu Yuan membungkuk lebih dekat. Bibirnya hanya beberapa centimeter dari menekan Xiao Li. Setiap kali dia berbicara, napas hangatnya akan mengalir di sepanjang bibir Xiao Li. “Kamu bisa mengirimiku pesan teks. Kamu  bisa menungguku untuk kembali saat mengatakan itu.” Pernafasan Qi Xiu Yuan menjadi cepat dan tidak teratur. “Xiao Li, kau tahu perasaan macam apa yang aku miliki untukmu, tapi kau masih sampai di sini ……”

Xiao Li mencoba mengalihkan wajahnya ke samping, tapi bibir Qi Xiu Yuan telah menemukan sasarannya. Kali ini bukan lagi usaha yang lembut atau menyedihkan. Itu tidak polos atau seperti godaan, tapi panas, berapi-api, penuh gairah dan menuntut. Lidahnya melesat dan menekan bibir indah Xiao Li,  menikmati rasa manis yang menempel di atasnya.

“Aku mencintaimu, aku mencintaimu,” bisiknya berulang kali di sela ciuman saat ujung lidahnya perlahan menjelajahi mulutnya lebih dalam.

Xiao Li tahu bahwa dia harus mendorongnya pergi, atau paling tidak menunjukkan sedikit keraguan dan ketertarikan, tapi kata-kata cinta Qi Xiu Yuan yang samar membuat kepalanya berputar dan melemahkan pijakannya. Dia memejamkan mata ke dalam perasaan itu. Dia hampir bisa merasakan sedikit luka bakar dari panas yang meluncur dari lidah Qi Xiu Yuan saat terus menekannya. Dan, tak mampu mengendalikan diri, ia mengeluarkan napas terengah-engah yang menyebabkan nafas mereka berbaur.

Qi Xiu Yuan menjadi semakin bersemangat. Bau Xiao Li sangat membanjiri indranya. Dia jatuh terlalu dalam sekarang. Lidahnya menemukan lidah Xiao Li lagi dan dalam satu perjalanan cepat, dia mengisapnya dengan keras. Perasaan memabukkan kepala menyelam seperti  gunung berapi yang meletus dan hampir seluruh lidahnya terasa mencair dari permen kapas yang membuat gairahnya menyala.

Tangannya yang disandarkan pada pintu meluncur turun ke dada Xiao Li. Hanya kain tipis T-shirt yang memisahkan kulitnya dari pria di depannya. Perasaan dadanya yang kuat namun lembut di bawah tangannya membuat tidak sabar. Dia bisa merasakan puting susu kecil di bawah terangkat dan dengan gerakan cepat, dia mencubitnya.

Kali ini, Xiao Li tidak memanjakannya. Dia meraih tangan Qi Xiu Yuan dan mendorongnya pergi. Terperangkap lengah, Qi Xiu Yuan mundur beberapa langkah ke belakang. Dadanya masih berdenyut karena kegembiraan. Dan saat dia menatap Xiao Li, dia menjilat bibirnya, menikmati ciuman mereka. Lalu, senyuman bahagia melebar di wajahnya.

Xiao Li hampir tidak bisa menatap lurus ke matanya. Tatapan rindu dan panas itu masih mengendalikannya. Sesaat kemudian, dia menundukkan kepala sedikit ke samping seolah berusaha menemukan cara untuk bersembunyi.

Melihat ini, senyuman Qi Xiu Yuan menjadi lebih lebar dan lebih cemerlang. Saat dia hendak maju dan menarik Xiao Li ke pelukannya lagi, terdengar ketukan di pintu.

“Permisi, apakah ada yang memanggil perawat beberapa waktu yang lalu?” Tanya orang di sisi lain pintu.

Xiao Li menatapnya sejenak, lalu berbalik dan berusaha membuka pintu. Tapi, Qi Xiu Yuan cepat-cepat mendekatinya dan meraih tangannya. Sama seperti dia ingin mengatakan ‘maaf, aku menekan bel dengan tidak sengaja’, dia mendengar suara serak terdengar di ruangan itu dari belakangnya.

“Iya. Aku haus……”

Qi Xiu Yuan dan Xiao Li segera memutar-mutar kepala mereka dan melihat bahwa Han Jia telah membuka matanya. Dia menatap mereka dengan ekspresi kosong. Tidak ada yang tahu persis berapa lama dia telah terbangun.


<< LG 38

Iklan

Satu respons untuk “Lawless Gangster – Chapter 39

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s