Contract Marriage – Bab 7

Keesokan harinya, Han Yang menemukan dirinya dalam pelukan HeLian Qing. Dia bisa merasakan nafas pria yang lebih besar pada tengkuknya, pernafasan hangat sedikit menggelitik saat itu mengenai kulitnya, membuat tubuhnya kaku sementara warna kemerahan menodai telinganya.

Terlalu dekat……

Jarak seperti ini terlalu menakutkan — terlalu berbahaya.

Masih dalam keadaan kaku, Han Yang menunggu sekitar satu menit untuk memastikan HeLian Qing belum terbangun. Dengan hati-hati, dia mengambil lengan yang melingkari sekitar pinggangnya, lalu dengan sembunyi-sembunyi menyelinap keluar dari tempat tidur.

Kemudian, untuk sementara waktu, dia mengamati dengan seksama pria yang masih berbaring di tempat tidur. Tertentu bahwa pria itu tidak terbangun oleh gerakannya, napas lega meninggalkan bibirnya sebelum dia keluar dari kamar tidur untuk mandi. Karena linglung, dia menutup pintu di belakangnya dan dengan demikian pria yang berbaring di tempat tidur, membuka matanya.

HeLian Qing menyangga tubuhnya sendiri, bersandar pada sandaran saat dia duduk di tempat tidur, menunggu Han Yang selesai mencuci wajahnya lalu kembali. Dia penasaran seperti apa reaksi yang akan dilakukan pria yang lebih kecil itu setelah kejadian semalam, apakah itu akan menjadi wajah-ikan-mati yang sama dengan yang dikenakan pemuda itu sehari sebelumnya dan jika demikian, maka…..

Dia hanya akan mencoba untuk membujuknya.

Anak-anak sangat sulit untuk disenangkan.

Mengejek, lalu menyisir jari-jarinya ke rambutnya, HeLian Qing meraih ponsel di sampingnya, membuka halaman web untuk menelusuri berita.

Selama sekitar lima menit dia duduk di sana, menunggu, namun Han Yang masih belum kembali. Tidak lagi tertarik untuk membaca berita, dia turun dari tempat tidur untuk mencari pria yang lebih muda itu.

Namun di rumah itu, selain dia, tidak ada tanda-tanda adanya orang lain sama sekali. Ada tetesan air yang ditaburkan di atas wastafel, membuktikan kalau Han Yang memang baru saja menggunakannya, tapi sepertinya dia sudah pergi.

Mungkinkah dia memakai piyamanya ke kelas? Atau….…. Dia langsung berpikir. Seolah-olah dia tiba-tiba teringat sesuatu sehingga dia menuju ke ruang tamu. Seperti yang dia duga, dia melihat koper kecil Han Yang ada di sana di lantai.

Karena itu, yang mana pada saat pemilik koper kecil itu pindah, HeLian Qing juga pergi untuk perjalanan bisnisnya hanya untuk kembali sehari sebelum kemarin. Dia hanya tidak memperhatikan dimana barang-barang pemuda itu ditempatkan, atau jika pemuda itu menghabiskan waktu dua minggu terakhir tidur di kamar tidur tamu.

Merenungkan hal itu membuat wajahnya menjadi gelap. Itu adalah keyakinannya bahwa dia dan pemuda itu bersama, oleh karena itu kamar tidur utama benar-benar milik mereka berdua. Dia hanya berasumsi pemuda itu akan kembali ke kamar mereka untuk mengganti pakaiannya, dan tidak pernah menganggap ide seperti itu hanyalah pemikirannya sendiri. Selama dua minggu itu, Han Yang menyimpan barang-barangnya sama seperti ketika dia pertama kali tiba, dengan rapi dikemas dalam kopernya, seolah-olah kapan saja dia siap untuk pergi.

Dengan pandangannya tertuju pada koper abu-abu di samping kakinya, bibir HeLian Qing mengerucut bersama-sama sedikit, dengan raut wajahnya tidak jauh lebih baik.

“Ah-choo——”

Pada saat itu, menaiki bus, Han Yang bersin, menggosok merinding di lengannya saat dia merasakan punggungnya meledak dalam kedinginan.

Mungkinkah ini HeLian Qing?

……Ini terasa seperti pertanda buruk. Han Yang diam-diam berpikir.

Ketika dia kembali ke apartemen di kemudian hari, bertentangan dengan harapannya, HeLian Qing tidak mengatakan apa-apa. Pria itu bahkan pergi tidur lebih awal darinya.

Sejak saat itu, interaksi antara keduanya mempertahankan keadaan tidak nyaman seperti itu. Pada siang hari itu dapat ditahan, karena satu orang pergi bekerja, sementara yang lain pergi ke kelas, sangat mengurangi peluang mereka untuk bertemu satu sama lain. Inti dari masalah itu, adalah pada malam hari.

Yang mengejutkan Han Yang adalah HeLian Qing kembali untuk makan malam — setiap malam. Meskipun ada kesepakatan tak tertulis di antara mereka untuk menjaga keheningan selama makan, sedikit percakapan yang mereka lakukan sungguh menyedihkan.

Han Yang segera mendapati dirinya bertanya-tanya apakah orang lain itu benar-benar marah, tetapi karena pria itu konsisten kembali setiap hari untuk makan malam, itu tidak tampak seolah-olah dia marah, yang membuat Han Yang merasa agak bingung.

Segalanya berlanjut dengan cara seperti itu sampai hari Jumat berikutnya, ketika Han Yang pergi keluar untuk makan malam dengan mantan teman sekamarnya.

Meskipun Han Yang memiliki tipe kepribadian yang relatif acuh tak acuh, waktu yang dihabiskannya tinggal di asrama dengan teman sekamarnya sebenarnya cukup bagus. Menjadi rajin seperti dia, setiap kali ada ujian yang akan datang, dia banyak membantu teman-temannya sesama seasrama, karena itu tidak ada dari mereka yang ingin berpisah dengannya. Selain itu, karena masa kecilnya dibesarkan di desa, dia terbiasa melakukan pekerjaan rumah tangga dan sebagian besar waktu, dia memimpin dalam menjaga kebersihan asrama. Seorang siswa yang baik, suka membersihkan, dan memiliki pesona bawaan, itu wajar saja bahwa setelah melihat dia melakukan begitu banyak yang lain menjadi sedikit malu dan kemudian bergabung dengannya dalam melakukan tugas-tugas juga. Setelah dua tahun di perguruan tinggi itu, kebersihan ruangan mereka menjadi model ideal kamar asrama anak laki-laki.

Ketika dia pindah dari asrama, semua orang tidak siap untuk itu, mereka bahkan tidak punya cukup waktu untuk bertemu dengan hal baik. Jadi hari Jumat yang disebutkan di atas adalah yang paling nyaman, karena mereka semua memiliki waktu luang untuk berkumpul dalam mendapatkan makanan yang layak.

Selama kelas siangnya Han Yang mengeluarkan ponselnya, matanya tertuju pada layar saat dia hilang dalam pikirannya, mencoba untuk mencari tahu bagaimana dia akan memberitahu HeLian Qing bahwa dia tidak dapat kembali untuk makan malam. Mempertimbangkan bagaimana canggung situasi saat ini di antara mereka, dia tidak tahu bagaimana bahkan mulai untuk menjelaskan jika dia menelepon pria itu, jadi dia hanya mengiriminya sebuah pesan teks sebagai gantinya.

Kelompok itu memutuskan untuk makan malam di restoran hot-pot. Tempat makan itu terletak tepat di samping sekolah, suasananya serta makanannya cukup bagus, karena dia sudah pernah mengunjungi tempat itu beberapa kali dengan semua orang ketika dia tinggal di asrama.

Sudah pasti beberapa orang yang lebih besar akan makan banyak daging karena semua orang menempatkan pesanan mereka, Han Yang di sisi lain, sibuk dengan menatap ponselnya. Salah satu teman sekamarnya yang duduk di sampingnya menggunakan siku untuk menyikut dia lalu bertanya, “Apa yang salah? Apakah semua baik-baik saja?”

“Huh?” Han Yang menjawab, “Aku baik-baik saja, kalian bisa memesan.”

“Hei, kamu harus makan lebih banyak daging, lihat saja kaki ayam kecilmu ini, mereka lebih kecil dari lengan orang lain.” Shezhang bercanda sambil menyerahkan Han Yang menu.

[T / n: 舍长: shè zhǎng: pemimpin asrama / tetua.]

“Itu benar, jangan bilang kalau big bro-mu tidak pernah menjagamu.”

“Ayo cepat, pesan apa pun yang ingin kamu makan.”

Dengan semua orang mendesaknya untuk memesan, Han Yang menerima keinginan mereka, memesan sendiri beberapa hidangan.

Setelah menyelesaikan pesanannya, dia sekali lagi, mengalihkan perhatiannya ke ponselnya. Dia memperhatikan sejak dia mengirim HeLian Qing pesan teks sampai sekarang, sudah lebih dari empat jam berlalu, dan dia masih belum menerima balasan.

Dia mungkin masih marah. Piki Han Yang. Bagi HeLian Qing, mungkin dia terlihat seperti seseorang yang tidak menghargai bantuan. Mempertimbangkan seberapa baik dari keluarga HeLian, dan berapa banyak orang yang ingin tetapi tidak dapat memanjat tangga sosial, namun di sini dia, tidak dapat memberi tahu kapur dari keju [1], orang macam apa yang tidak akan marah!

[1] [1] 不识好歹: bù shí hǎo dǎi : (Idiom) tidak tahu apa yang baik untukmu/ tidak bersyukur.

Sementara dia makan, Han Yang – sekali lagi – tidak bisa membantu tetapi berpikir tentang HeLian Qing.

Bukan hanya pria itu pemarah, dia juga cukup pemilih dengan makanannya. Hari ini tanpa dia di sana untuk menyiapkan makanannya, dia tidak tahu apa yang akan dimakan pada akhirnya oleh tukang pilih-pilih itu. 

“A-Yang, apa yang kamu pikirkan? Apakah ini pesananmu?” Shezhang, melihatnya sedikit bingung, bertanya.

Menyadari sekali lagi pikirannya bertanya-tanya, Han Yang segera menjawab, “Aku baik-baik saja, aku hanya sedang memikirkan sesuatu, itu saja.”

“Oh!” Sahabat Han Yang di sebelah kiri dia langsung menjadi tertarik, “Biasanya kami tidak melihatmu seperti ini, dan hari ini kamu sampai melihatnya dua kali? Jika aku harus menebak, itu pasti bukan tentang belajar. Kamu belajar dengan sangat baik sehingga kamu tidak perlu khawatir tentang itu.”

“Mungkinkah …… itu tentang peminat cinta?” Shezhang bertanya.

[T / n: 对象: duì xiàng: berarti pasangan / pacar wanita / pacar pria. Itu tidak spesifik dengan jenis kelamin.]

“Bukan begitu……”

“Ini hebat!” Seorang pria menepuk meja, “Kamu harus menemukan waktu untuk membawa gadis itu keluar untuk makan, oke!”

“Tentu saja, kakak ipar pasti menjadi kecantikan yang mempesona, yang ramah  dan lembut!”[2]

[2] 貌美如花|温柔似水: mào měi rú huā|wēn róu sì shuǐ : Idiom – indah seperti bunga | lembut seperti arus air (sungai).

“Ayo, ayo semuanya! Dalam perayaan gairah A-Yang kita yang sedang dinyalakan [3], mari bersulang.”

[3] 桃花盛开: táo huā shèng kāi : bunga persik mekar penuh. Berada dalam cinta, akhirnya menemukan cinta / gairah adalah bagaimana aku menafsirkan ini.

“Cepat, isi mereka sampai penuh!”

“Angkat gelasmu!”

Han Yang ingin mengklarifikasi, tetapi tidak ada yang memberinya kesempatan karena mereka semua mulai berbicara [4] sementara anggur telah dituangkan, mengangkat gelas mereka untuk bersulang.

[4] 你一言我一语: ni yi yan, wo yi wu: (idiom)semua orang bergabung dalam percakapan.

Ketika semua gelas mereka berdenting, dalam pikiran Han Yang, gambar wajah HeLian Qing melintas di depan matanya. Keindahan yang memukau, dia tidak akan sampai sejauh itu untuk menggambarkannya, tapi pria itu benar-benar tampan. Yang jauh dari ramah dan lembut, itu tidak mungkin, mulut pria itu bisa meracuni mayat.

Dan untuk merasakan jatuh cinta……

Dengan HeLian Qing? Itu mustahil!

Han Yang menggigil tiba-tiba hanya dengan pikirannya yang dipenuhi dengan kemungkinan bibir berbisa HeLian Qing dalam mendeklarasikan apapun yang mendekati kata-kata itu. Lebih mungkin baginya untuk mengatakan “Jatuh cinta? Kamu? Apakah kamu lunak di kepala [5]?” Atau yang sejenisnya.

[5] 脑子被门夹: nǎizi bèi mén jiā – Otak terhimpit di antara sebuah pintu. Diterjemahkan sebagai: menjadi lunak di kepala. Artinya: menjadi bodoh.

Berpikir seperti itu, Han Yang tiba-tiba merasa sedikit konyol dan perasaan menyesakkan yang dia miliki sejak dia datang tiba-tiba menghilang.

Baiklah, apa pun yang terjadi selanjutnya, pertama aku akan makan kemudian mengatakan apa yang perlu dikatakan nanti.

…………….

HeLian Qing sama sekali tidak menyadari rencana Han Yang. Sepanjang hari itu dia memimpin rapat dan segera setelah semuanya selesai, dia sudah buru-buru meninggalkan pekerjaan.

Dia pergi bekerja dalam sekejap menunjukkan betapa dia ingin pulang untuk makan makanan yang disiapkan istrinya. Berpikir tentang itu, dia mengeluarkan kunci rumahnya dengan riang.

Dalam perjalanan ke kediaman mereka, dia tidak bisa membantu tetapi bertanya-tanya apa jenis hidangan yang akan Han Yang buat malam itu. Meskipun mereka berdua menghabiskan minggu terakhir tidak saling berbicara satu sama lain, ketika mereka makan bersama, rasanya itu cukup baik. Meskipun keterampilan kuliner Han Yang tidak dapat dibandingkan dengan koki keluarganya, secara umum, hidangan Han Yang benar-benar membuat orang merasa sangat puas.

HeLian Qing melesat ke dalam apartemen, tetapi dia tidak melihat Han Yang di dapur seperti biasanya.

Waktu pemuda itu sangat akurat, jadi biasanya saat ini dia sudah bersiap untuk memasak, HeLian Qing selalu kembali saat dia akan menyajikan makanan. Namun saat ini ruang tamu kosong, dapur benar-benar bersih, dan meja tidak memiliki piring, buah-buahan, atau bahkan setetes air.

HeLian Qing kemudian teringat, ketika dia datang, dia tidak melihat sepatu pemuda itu di ambang pintu. Dia kemudian pergi ke kamar tidur, di mana dia juga melihat tidak ada orang di sana.

Han Yang tidak kembali dan di ponselnya tidak ada panggilan atau pesan yang terlewatkan.

Untuk sesaat, ekspresi wajah HeLian Qing tidak terbaca. Setelah buru-buru pulang kerja, bergegas kembali untuk makan, suasana hatinya mendadak mengempis seperti balon. Segera setelah itu, di dalam tenggorokannya, kemarahan itu difermentasi, dan pada saat tertentu mungkin akan meletus.

Jarinya berhenti di atas nama Han Yang di layar, melayang di sana selama beberapa saat, sebelum segera meluncur terbuka—

Nama telah dipanggil. Setelah sepakat untuk bertemu di tempat itu, dia berjalan keluar pintu.


<< CM 6

CM 8 >>

Iklan

3 respons untuk ‘Contract Marriage – Bab 7

  1. gayatri berkata:

    He Lian Qing begitu memikirkan isterinya di rumah menyambut dan menyiapkan makan malam, apakah dia benar-benar sudah lama kebelet punya isteri 😂 kenapa dia tidak sekaligus mencari wanita baik-baik, justru menjebak Han Yang kami yang manis melayaninya .. ughh, saya berharap segera melihat alasan kelakukan aneh He Lian Qing

    Suka

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s