Lord And Dragon – Chapter 19

Terjemahan indo oleh @IstrinyaJinLing 

Chapter 19  –  A Belated Fairytale Gift

Sinopsis: Semua Dongeng adalah kebohongan – tetapi aku ingin menulis dongeng.

.. ·: * ¨¨ *. ·: * ¨ ♡ ¨ *: ·. 64. ·: * ¨ ♡ ¨ *: ·. * ¨¨ *: · …

Sejak Fruys muncul, aku merasa gelisah dan bingung. Aku dengan diam-diam mengizinkan mereka memanipulasi diriku melalui gerakan upacara, tetapi yang bisa aku pikirkan adalah bagaimana aku bisa mendekatinya. Bagaimana aku bisa menarik perhatiannya?

Aku bahkan tidak bisa bersuara dengan suaraku.

Ketika upacara selesai, aku tak berdaya menyaksikan Fruys bangkit dari tempat duduknya dan mengucapkan salam perpisahan pada kepala klan naga emas. Semua orang yang hadir sekali lagi berdiri untuk memberi hormat pada kepergiannya, sementara naga emas bersiap untuk mengantarkanku yang disebut “kamar pengantin”.

Aku tetap berdiri, tak bergerak, seperti kakiku yang tumbuh di tanah, dan dengan hampa memandangi jubah Fruys yang beriak saat dia berbalik untuk pergi. Kenangan-kenangan dari segala sesuatu yang kami alami bersama-sama terlintas di depan mataku – bagaimana seorang bangsawan kecil yang miskin dan ditindas bertemu dengan seekor naga yang begitu sombong hingga dia menolak untuk mengucapkan sepatah kata di tepi laut pada suatu hari; bagaimana naga yang sama itu tiba-tiba turun dari langit di tengah-tengah bentrokan antara tentara; bagaimana dia dengan berani mengambil semua barang rampasan perang dan bersembunyi di perbendaharaannya sendiri selama tiga hari; bagaimana dia selalu menyerang ke depan di depan setiap pertempuran tunggal; bagaimana dia dengan bodohnya membawa tuan kecil yang menangis karena membaca puisi ke langit; bagaimana dia melemparkan dirinya di depan kutukan penyihir salju untuk melindungi tuan kecil …

Tuan kecil itu secara bertahap menjadi yang paling kuat di seluruh benua Finanse, tetapi kemudian naga itu mengepakkan sayapnya dan terbang kembali ke Laut Kematian.

Setelah itu terjadi, semua yang ada di dunia kehilangan warnanya. Meskipun memiliki wilayah yang sangat luas, aku masih merasa seolah-olah aku tinggal di dalam sangkar setiap hari. Aku hanyut dalam Laut Kematian yang bergejolak dan tak berujung dalam perahu kecil setelah pengkhianatan Andy dan kemudian mengabdikan seluruh tenagaku untuk mempelajari berita apa pun yang aku bisa ketika aku bergabung dengan Guild Petualang. Aku jatuh ke skema Raja Andel, dan saat ini terjebak oleh klan naga emas dalam kekacauan … tapi tidak ada yang penting. Aku telah menanggung semua ini sampai sekarang hanya karena aku ingin bertemu naga tertentu lagi suatu hari nanti. Aku ingin memeluk leher naga itu dan mengatakan padanya bahwa – aku merindukannya.

Kamu lihat, menjadi tuan sebenarnya sangat membosankan. Saudaraku sudah besar, dan orang-orang Finanse sudah menjalani kehidupan yang bahagia sekarang … Setelah mengatakan begitu banyak, mhm, sebenarnya aku ingin bertanya … Jika tidak apa-apa, kali ini, bisakah aku tetap di sisimu?

Di tengah malam, aku telah melatih garis-garis ini berkali-kali. Tapi, aku tidak pernah menduga bahwa suatu hari aku sudah terlambat untuk mengatakannya. Aku sudah begitu dekat dengannya, tetapi aku tidak memiliki kesempatan untuk membuka mulut.

Aku merasa seolah-olah bola api membakar perutku, sementara perasaan dingin perlahan menyelimuti seluruh hatiku. Naga emas terdekat berseru kaget: “Manusia ini, kenapa dia tidak pindah sesuai perintah?”

Ketika mereka mengulurkan tangan untuk menarikku dengan paksa, aku menutup mata dan dengan lembut menggenggam dadaku dengan tanganku, lalu diam-diam membisikkan nama tertentu.

Fruu.

Setelah melalui begitu banyak, aku tidak ingin menyerah sekarang.

Perasaan dingin yang orang biasa tidak dapat tahan, perlahan membanjiri seluruh tubuhku sampai gigiku tanpa sadar bergemeletuk. Para klan naga emas yang telah mencengkeramku melepaskan pegangan mereka tiba-tiba setelah merasakan dingin sedingin es, dan aku terus menjaga menggertakkan gigiku – akhirnya, dingin menjadi begitu kuat sehingga naga es yang sangat indah dan memesona itu meledak keluar dari dadaku, sebuah  raungan.

Semua naga yang hadir tercengang saat mereka menyaksikan keanehan ini. Mereka bahkan lebih terkejut oleh naga es yang muncul, dan mereka mulai berbisik di antara satu sama lain.

Mereka berkata, naga itu terlihat seperti bentuk asli Kaisar Es.

Mereka berkata, itu hanya manusia, bagaimana ini mungkin?

Naga-naga di dekatnya mulai bekerja sama dalam upaya untuk menundukkanku, tetapi naga es yang telah diwujudkan oleh kekuatan mutiara naga Fruys dengan keras kepala menghalangi jalan di depanku dan membela terhadap satu serangan demi satu.

Aku melihat bahwa Yiweisibel akhirnya berhenti di jalurnya, dan dia membalikkan tubuhnya ke arahku. Bibirnya terbuka dan tertutup sedikit, dan cahaya samar menerangi matanya – karena kemampuanku untuk melihat kembali, penglihatanku sebenarnya jauh lebih baik dari biasanya. Itu jauh lebih baik daripada yang normal untuk orang biasa. Sebelumnya, aku tidak mengerti mengapa, tetapi saat ini aku mungkin memahami alasannya – dunia yang kulihat dengan mata ini sekarang, mungkin adalah jenis dunia yang sama yang sering dilihat oleh Fruys.

Didorong jauh melampaui kemampuan fisikku dengan mutiara naga Fruys, seluruh tubuhku hampir membeku tetapi aku masih merasa sangat hangat di dalam. Suatu kekuatan yang aneh namun akrab tiba-tiba bangkit dari dalam – aku merentangkan tanganku, dan api ganas entah bagaimana keluar dari tubuhku, menempatkan jarak antara aku dan naga yang mengelilingiku. Inferno yang membara ini membakar seperti api neraka yang membakar, aku bisa merasakannya. Ini kekuatan bawaanku.

Naga-naga di sekelilingku tersebar satu per satu saat mereka turun ke langit, mencoba melarikan diri dari api yang mengamuk, tapi tidak akan ada yang menyelamatkan wilayah naga emas klan yang dengan cepat terbakar di lautan api yang luas. Mereka semua mencoba menggunakan sihir tipe-es untuk memadamkan api, tetapi mereka tidak dapat memanggil es apa pun.

“Bagaimana mungkin …” Mereka sekali lagi melihat dengan kejutan tak tertandingi pada seekor naga es tertentu yang berdiri di depanku. “… Kemampuan  untuk menekan sihir es ini, itu hanya bisa menjadi Yang Mulia Kaisar Es …”

Tatapan semua orang berpaling pada Fruys dalam sekejap.

Hampir seperti dia tidak memperhatikan, semua yang dia lakukan dengan hati-hati mengambil langkah besar saat dia berjalan ke arahku.

Setelah naga es menyentuh pemilik aslinya, itu langsung menguap menjadi uap dan menghilang.

Aku menyaksikan Fruys melewati banyak lapisan laut api yang menyala dan mendekatiku selangkah demi selangkah.

Apiku tidak menyakitinya.

Itu karena aku tidak ingin dia terluka.

Sama seperti bagaimana dia dulu menyerang di depan pertempuran di masa lalu, aku selalu takut padanya.

Dia berdiri dengan mata terpejam di depanku saat dia sedikit menundukkan kepalanya untuk “melihat” padaku. Dia mengulurkan tangan dan menyentuh wajahku, lalu diam-diam, hampir seolah-olah dia takut untuk menegaskannya, dia berkata: “Kamu …”

Aku menundukkan kepala, tidak bisa berbicara satu kata pun. Aku hanya bisa menggelengkan kepala berulang kali karena aku tidak bisa menahan air mata agar tidak jatuh.

Aku pikir itu bukan masalah besar bahwa aku menangis sekarang. Lagi pula, aku belum membaca puisi-puisi Haider dalam waktu yang begitu lama, jadi aku pasti hanya membutuhkan sesi berpisah yang baik. Itu pasti bukan karena diriku tidak memiliki kualitas heroik atau apapun.

Suaranya tiba-tiba berubah kasar: “… Apa? Kenapa kamu tidak bisa bicara? Apa yang terjadi dengan suaramu ?! ”

Dia menggunakan tangannya untuk membelai tenggorokanku, dan segera setelah dia tampak mendesah lega. Menggunakan jarinya, dia menggambar mantera kecil di jakunku, dan melepaskan segel yang telah ditempatkan naga emas padaku.

Aku merasa tenggorokanku mengendur sebagai satu miliar kata yang ingin aku ucapkan bergegas ke permukaan, tetapi pada akhirnya ketika aku mengangkat kepala untuk melihat wajah Fruys – sangat menarik, tentunya tetapi tetap asing, semuanya berseru sebagai satu kalimat : “Ubah kembali sekarang.”

Dan benar saja, Fruys segera berubah menjadi bentuk naganya.

Sambil berjinjit, aku dengan erat memeluk lehernya dengan air mata menetes di wajahku. Hanya setelah apa yang tampak seperti setengah hari tersedak isakanku, aku bertanya dengan suara parau: “Apa yang terjadi pada matamu?”

Fruys dengan lembut mengusap pipiku dan bagian atas kepalaku dengan moncongnya, sementara dia menjawab, “Itu tidak penting. Bukankah ini baik-baik saja? Mulai sekarang, aku bisa menjadi sayapmu, dan kau bisa menjadi mataku.”


<< LD 18

LD 20 >>

Iklan

5 respons untuk ‘Lord And Dragon – Chapter 19

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s