Legendary Master Wife – Chapter 497

Chapter 497 – Algojo Berbakat Seni (t/n: Algojo- seseorang yang pekerjaannya adalah untuk mengeksekusi penjahat)

You XiaoMo berbaring dengan posisi tengkurap di tempat tidur dan diam-diam melirik Ling Xiao. Ada sebuah pertanyaan dalam pikirannya yang tampak terasa gatal: awalnya itu hanya sedikit gatal, tetapi kemudian semakin kamu menahannya itu semakin menjadi.

“Istriku sayang.”

You XiaoMo mendengar Ling Xiao memanggilnya, dan dia mengangkat kepalanya untuk melihat dia meletakkan secangkir teh itu, melihat dengan ekspresi yang tampaknya berkedip dengan main-main.

Ling Xiao meringkuk di sudut bibirnya. “Melihat betapa bertentangannya dirimu, bisakah kau melakukannya beberapa kali lagi?” Senyumnya sangat jahat, tetapi tidak peduli apa yang dirasakannya itu masih membuat seseorang memiliki dorongan untuk mendorongnya pergi.

You XiaoMo pelan-pelan memalingkan kepalanya. Seluruh tubuh bawahnya mati rasa, dan sepertinya dia tidak ingin mencari kematian. Awalnya dia hanya perlu minum air spiritual dan dia bisa segera pulih, tapi setelah mendengar kalimat ini, dia diam-diam menyerah pada gagasan ini. Lebih baik jika dia memiliki sedikit perilaku yang mendatangkan kematian.

“Kamu … bagaimana kamu tahu aku berada di Kota Xing Luo, dan juga aku pergi ke Istana Master Kota?” Setelah ragu-ragu untuk sementara waktu, You XiaoMo masih tidak bisa menahan rasa penasarannya dan bertanya.

Ling Xiao terdiam sembari menuangkan teh. Dia memiringkan kepalanya dan menatapnya dengan sedikit senyum. “Bagaimana bisa aku tahu kenapa seseorang dengan sengaja pergi ke Istana Master Kota untuk mencari kematian dalam rangka menghindariku?”

You XiaoMo terdiam.

Mungkinkah dia hanya berpura-pura tidak mengatakan apa-apa?

Ling Xiao terus dengan tenang menyela, “Istri, kamu tampaknya telah tumbuh dewasa selama beberapa hari-hari saat aku tidak di sini. Kamu menyelamatkan orang lain dan membalaskan dendam, dan pada akhirnya kamu bahkan mengirim diri ke sarang anjing, apakah ada hal lain yang tidak akan kamu lakukan?”

You XiaoMo membenamkan kepalanya ke bantal sebelum tiba-tiba mengangkat kepalanya setelah beberapa detik. “Bagaimana kamu tahu semua ini?”

Ling Xiao mendengus. “Karena prediksiku yang luar biasa.”

You XiaoMo menindaklanjuti dengan pujian. “Kamu mengagumkan!”

Faktanya, dia sudah menebak bagaimana dia tahu. Hanya dia dan Weng Gong yang tahu tentang balas dendam, jadi hanya ada satu kemungkinan untuk mengetahui bagaimana Ling Xiao juga tahu. Dia pasti bertemu Weng Gong dan kebetulan menyelidikinya dari Weng Gong sendiri, dan begitulah cara dia mencapai Kota Xing Luo.

“Istirahat dulu selama empat jam, setelah itu kita akan meninggalkan Kota Xing Luo.” Ling Xiao berkata dengan serius.

You XiaoMo dengan hati-hati mengukur ekspresinya dan berkata, “Apakah kita harus pergi hari ini? Tapi aku sudah setuju untuk membantu Weng Gong membalaskan dendam.”

Ling Xiao tampaknya ingin mengatakan sesuatu dengan tenang, tetapi You XiaoMo tidak mendengarnya.

“Kalau begitu, mari kita membantai dia dulu dan pergi setelah itu.”

Hari kedua, mungkin hanya dua orang yang akan menyombongkan diri di Kota Xing Luo dan tidak pergi setelah malam perampokan Istana Master Kota dan perampasan harta miliknya adalah You XiaoMo dan Ling Xiao. Namun, pada saat itu, berita tentang harta karun harta Istana yang dijarah masih belum tersebar, dan Master Kota Xing Luo mungkin percaya kalau mereka sudah pergi, jadi dia hanya sedikit meningkatkan jumlah penjaga yang berpatroli.

Markas Besar Sekte QingFeng sebenarnya bukan di dalam Kota Xing Luo.

Master Kota Xing Luo memiliki kekuasaan dalam hukum atas bagian dalam Kota Xing Luo, jadi menempatkan markas di dalam kota hanya akan mengikat tangan dan kaki mereka sendiri. Oleh karena itu, banyak pasukan yang aktif di dalam kota untuk memindahkan kubu mereka keluar dari Kota Xing Luo.

Tapi Gao MaYuan hanyalah seseorang yang memiliki sedikit kepentingan dalam Sekte QingFeng, dan dia bahkan tidak memiliki kualifikasi untuk memasuki markas sekte ini, jadi dia tinggal di sebuah tempat bernama Gedung Dong Feng di Kota Xing Luo.

You XiaoMo hanya perlu bertanya sedikit sebelum dia menemukan kalau Gedung Dong Feng berada di “distrik bunga” Kota Xing Luo yang paling terkenal.

‘Distrik Bunga’ ini tidak mengacu pada bagaimana orang-orang akan menjual barang-barang seperti bunga atau buah yang diatur untuk acara-acara yang menguntungkan. Sebaliknya, itu untuk segala macam urusan romantis, dan baik rumah bordil pria dan wanita pada dasarnya berjajar di seluruh jalan.

(t/n: Distrik Bunga adalah metafora untuk distrik lampu merah.)

 

Untungnya, You XiaoMo dulu percaya bahwa tempat semacam ini tidak ada di Benua TongTian, ​​jadi dia belum pernah mengalaminya sebelumnya.

Rumah bordil di distrik lampu merah tidak seperti yang You XiaoMo lihat di televisi. Rumah pelacuran di sini tetap buka di segala macam cuaca dan dihias dengan sangat indah, tetapi tidak ada gadis cantik atau anak laki-laki tampan yang berdiri di luar untuk mencari pelanggan.

You XiaoMo mengulurkan lehernya untuk memata-matai bagian di dalam. Meskipun saat itu siang hari, masih ada beberapa pelanggan di rumah bordil dengan selir yang muda dan cantik, dan segala macam kata-kata cabul dan kotor mengalir keluar dari dalam tanpa ragu.

Ling Xiao menggenggam kerah jubahnya dan melangkah masuk. “Mau lihat? Kemudian pergi saja dengan bangga dan lihatlah.”

Begitu dia menyelesaikan pikirannya, semua orang di dalam memandang.

You XiaoMo merasa malu. Meskipun sebelumnya, dia memang ingin masuk dan melihat tempat semacam ini yang penuh dengan kemewahan, tetapi dia merasa kalau sekarang tidak begitu cocok.

Orang yang menyambut mereka adalah seorang wanita yang memakai riasan berat penuh, berpakaian terbuka. Wanita itu memelintir pinggang rampingnya dan memperhatikan mereka dengan ekspresi yang membawa sedikit pengawasan terselubung.

You XiaoMo membiarkan wanita itu memberi tahu Gao MaYuan saat mereka menunggu di sebuah ruangan.

Setelah satu menit, Gao MaYuan datang dengan beberapa orang. Sampai sekarang, dia masih menyelidiki insiden di Desa Hu karena dia secara pribadi telah berjanji kepada gundiknya bahwa dia akan membantu membalaskan dendam untuk saudara iparnya. Tapi sepanjang waktu ini tidak ada petunjuk, membuatnya merasa sangat malu, jadi ketika dia mendengar nama Desa Hu, dia segera bergegas.

“Siapa kalian berdua?” Setelah melihat dua wajah yang asing ketika memasuki ruangan, Gao MaYuan tidak bisa membantu tetapi waspada.

Ling Xiao mengambil cangkirnya dan minum seteguk teh sambil tersenyum berkilauan di matanya. “Aku mendengar bahwa Yang Mulia sedang menyelidiki masalah saudara ipar-mu yang terbunuh, jadi aku datang kesini untuk memberi tahumu tentang keberadaan si pembunuh itu.”

You XiaoMo memuncratkan keluar airnya.

“Pembunuh? Siapa kamu, dan bagaimana kamu tahu tentang ini? Apa tujuanmu?” Gao MaYuan tidak curiga tentang bagaimana dia mengetahui hal ini, karena ini bukanlah sesuatu yang telah disembunyikannya, tetapi dia tidak berani secara acak mempercayai orang asing yang muncul entah dari mana.

“Sebentar lagi kamu akan tahu apa tujuanku.” Saat Ling Xiao berbicara, dia mendorong You XiaoMo maju dan berkata, tersenyum, “Aku pertama-tama akan memberimu kesejahteraan. Orang ini adalah pembunuh yang membunuh saudara iparmu.”

You XiaoMo tertawa kering. Lelucon macam apa ini?

Tatapan tajam Gao MaYuan mendarat di wajah You XiaoMo yang kaku, dan dia menunjuk jari di tangannya ke arahnya. “Kamu yang membunuh saudara iparku?”

You XiaoMo melirik Ling Xiao, yang ekspresinya tetap tidak berubah. Bajingan itu, karena ini adalah kasusnya jadi...  “Itu benar, aku membunuh saudara iparmu itu, tapi aku hanya bertindak atas hasutan orang lain.”

“Siapa yang menghasutmu?” Gao MaYuan mencengkeram pedang di tangannya erat-erat, dan jejak kemarahan melintas di wajahnya.

You XiaoMo terbatuk dan menunjuk jari pada Ling Xiao. “Dia yang menghasutku.”

Wajah Gao MaYuan menjadi suram. “Apakah kalian berdua sedang bermain-main denganku?”

Ling Xiao meminum sisa teh di cangkirnya dan tersenyum pada You XiaoMo, yang telah melompat ke samping. Dia meringkuk bibirnya. “Seorang mahasiswa yang telah pergi selama tiga hari harus dilihat dengan mata baru. Kamu menjadi lebih pintar.”

(t / n: 士 别 三 日 , 刮目相看, yang berarti “bahkan setelah absen singkat, orang akan berubah dan harus dinilai kembali”)

 

You XiaoMo mengangkat dagunya tinggi, puas dengan dirinya sendiri. “Hanya berkat pengaruh keberuntunganmu.”

Gao MaYuan melihat bahwa mereka berdua benar-benar mulai mengobrol seolah-olah tidak ada orang lain di sana. Tidak peduli apakah mereka yang membunuh saudara iparnya atau bukan, dia tidak akan membiarkan mereka pergi, karena mereka berani mempermainkan dia seolah-olah dia seekor monyet. Dia dengan marah menarik pedangnya dan mengayunkannya ke bawah menuju Ling Xiao, yang paling dekat dengannya.

Ling Xiao meraih kedua lengannya dan, dengan sedikit menjepit, terdengar suara retak dari tulang. Kedua lengan itu benar-benar patah dan menghadap ke arah yang berlawanan, dan ujung pedang itu meluncur ke tubuh Gao MaYuan dengan bunyi tusukan. Darah segar disemprotkan ke meja, dan Gao MaYuan hanya mengambil nafas terakhirnya lima detik kemudian. Wajahnya bahkan tidak bisa menunjukkan satu pun jejak perjuangan, karena kecepatannya terlalu hebat.

You XiaoMo menelan ludah. Itu terlalu kejam.

Ling Xiao menarik pedang dari tubuh Gao MaYuan, dan darah menyembur saat dia menyerahkannya kepadanya. “Pegang ini.”

You XiaoMo mengambil pedang itu. “Untuk apa?”

Ling Xiao berkata, “Untuk memotong kepalanya.”

Tangan You XiaoMo gemetar, dan dia bertanya, tidak mengerti, “Bukankah dia sudah mati? Kenapa kita masih harus memotong kepalanya?”

“Bukankah kamu sudah setuju untuk membantu Weng Gong membalaskan dendam? Bagaimana kamu akan melakukannya jika kamu tidak membawa kepala ini padanya? Kecuali kamu ingin membawa pergi seluruh tubuh utuh?” Ling Xiao bertanya dengan tidak setuju sebagai jawaban.

“Tapi itu sangat menjijikkan, aku baru saja makan kemarin.”

“Tidak masalah, sekarang sudah selesai dicerna.”

“… bisakah kita mengganti bagiannya?”

“Oke, setengah tubuh bagian atas atau bagian bawah, pilih salah satu.”

“… mari kita pergi dengan kepala saja untuk saat ini.”

Memotong kepala adalah pekerjaan algojo, jadi siapa yang akan mengira bahwa dia akan berakhir untuk mencuri pekerjaan mereka suatu hari nanti. Meskipun dia telah melihat banyak mayat yang telah meninggal secara tragis, ini masih akan menjadi pertama kalinya dia secara pribadi memotong kepala seseorang. Dia tidak bisa menahan saat membayangkan aliran darah mengalir keluar dan merasa ingin muntah…

Ling Xiao menggenggam tangannya, yang memegang pedang itu, menunjuk ke arah mayat. Dia berkata dengan tenang di samping telinganya, “Hanya berpura-pura seperti kamu sedang menyembelih seekor babi, jangan takut!”

“Jangan katakan seperti itu, atau aku tidak ingin makan babi lagi.” You XiaoMo ingin memuntahkan darah. Apanya yang menghibur, jelas-jelas dia baru saja datang untuk membuatnya jijik.

Kenyataannya, membunuh seseorang, eh tidak, memotong kepala mayat lebih sederhana dari yang dibayangkannya. Tangannya naik dan pedangnya jatuh, langsung ke intinya. Kepala bahkan tidak berguling dari meja, masih terhubung dengan aman ke leher Gao MaYuan, dan meskipun ada pedang yang tertancap di antara keduanya, masih ada cukup perasaan dari bakat seni.

You XiaoMo melonggarkan pedang yang tersangkut di meja dan tertawa keji. “Selesai.”

Ling Xiao bertepuk tangan, tersenyum, dan dia memuji, “Teknikmu tidak buruk, kamu tidak dapat mengatakan bahwa kamu memiliki bakat alami untuk ini. Mulai sekarang, jika ada pekerjaan lain seperti ini, ini akan menjadi milikmu.”

“……………..…”

Hanya ketika mereka meninggalkan rumah bordil itu, mayat Gao MaYuan dan bawahannya ditemukan, meskipun para bawahan telah mati dengan cukup bersih. Yang paling brutal adalah mayat tanpa kepala milik Gao MaYuan.

Apa yang tidak diketahui oleh siapa pun adalah sejak saat dimana You XiaoMo secara tidak sengaja berlari ke wilayah Klan Darah Vermillion, tidak ada satu pun hari damai yang telah lewat di sisi barat. Sebenarnya, ini adalah masalah yang semuanya diciptakan karena kesalahan itu.


<< LMW 496

LMW 498 >>

Iklan

16 respons untuk ‘Legendary Master Wife – Chapter 497

  1. himekaruli berkata:

    Haha lx dan yxm perpaduan dua pasangan yang tak pernah memberi rasa tenang jika berada disuatu tempat. Keduanya penghancur rasa damai haha
    Lihat lx bahkan mrnghukum yxm dengan kenikmatan wkwk
    Suami akhirnya kamu kembali dan lagi lagi membsntu yxm mencapai tujuannya haha!
    Ka makasih udh up ya hehe ^^

    Suka

  2. ZhangNaiNaiNyanNai berkata:

    misalkan Legendary Master Wife di buat animenya , aku yakin seratus persen Gore nya akan sama seperti anime SNK 😂😂😂 bedanya LMW memutilasi / membunuh menggunakan pedang ataupun tangan mereka sendiri sedangkan untuk SNK menggunakan Titan untuk menelan manusia 😂😂😂

    biasanya aku kalo liat insiden gore kayak gini bakal stop dulu baru beberapa minggu lanjut ngeliatnya tapi semenjak insiden anime SNK aku seperti diriku menjadi orang Psycho yang suka liat adegan darah darahan 😂😂😂😂

    Suka

  3. aldonaqzm berkata:

    Huh… Kangen…. Ini aku mau ikut event susah eh… Pengen cepet cepet baca lmw nya… Masa di lapak translet Inggris tiba tiba lx berubah jadi naga emas… Padahal tau nya lx itu dari clan qilin sama Phoenix…. Lah ini jadi. Naga… Wkwkwkw anjir sumpah… Jangan bilang lx itu perpaduan penuh dari 4 binatang ajaib utama

    Suka

  4. aldonaqzm berkata:

    Padahal sebelum ratusan chapter itu blm pernah itu lx pakai wujud asli binatang nya…. Cuman wujud asli dia sebagai clan qilin sama Phoenix aja.. Duh jadi bingung… Lx itu apa

    Suka

  5. aldonaqzm berkata:

    Please kalo bisa request lngsn 4 chapter hari minggu nya… Biar sama kek kmrn kmrn gitu… Setiap hari 1 kali.. Tapi kan kmrn udh di kasih jadwal lmw 2 kali 1…. Kwkwkw tapi sumpah greget ih… Seandainya aku bisa bahasa Vietnam… Uh

    Suka

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s