Who Dares Slander My Senior Brother – Chapter 7

Chapter 7 – Menetap Di Hui Shi

Di luar aula langit sudah gelap. Wen Jing berdiri bersama dengan 70 murid baru lainnya. [1] Dengan tenang tersenyum, master sekte mulai berbicara mengenai peraturan sekte: “Kamu harus menegakkan keadilan, memberantas jalan yang tidak pantas dari roh jahat, kultivasi setan dilarang, melukai sesama murid dilarang…”

[1] Tidak sampai 60 di bab terakhir? Dari mana tiga ekstra itu berasal? (60 ditambah 7 yang diterima tidak termasuk anak muda berpakaian abu-abu yang mengacaukan)

 

Wen Jing diam-diam menatap pemuda berpakaian abu-abu itu menuruni gunung. Membuka sistemnya, bingkai hijau melompat keluar.

[Kedudukan Moral: 312. Baik giok yang luar biasa, dengan penanganan cermas bisa menjadi orang yang sangat cekatan.]

“Sudah larut malam, semua orang bisa bubar.”

Hanya dalam waktu singkat, Xi Fang telah menjelaskan peraturan sekte, mendorong para murid untuk berkultivasi dengan rajin, dan telah menyimpulkan.

Liu QianMo penuh dengan senyuman saat dia diam-diam menunggu Wen Jing mencapai sisinya. Dia berkata: “Pemuda yang bodoh, apa yang membuatmu memutuskan untuk datang ke puncak Hui Shi?”

Wen Jing mencuri pandangan sembunyi-sembunyi pada orang elegan yang berdiri di dekatnya. Dengan malu, dia menjawab: “Terakhir kali kita bertemu kamu telah menyelamatkan hidupku. Aku percaya kalau kamu adalah orang baik dan aku ingin belajar di tempat yang sama denganmu.”

Liu QianMo tersenyum lagi, “Kamu memiliki penilaian yang bagus. Ayo pergi!”

Tiba di tepi jurang, Liu QianMo, mengabaikan debu tanah yang menyelimuti tubuh Wen Jing, membawanya dan mengendarai pada atas angin.

Suara angin bersiul di telinganya. Tebing besar tergeletak di bawah kakinya. Dikelilingi oleh kabut abu-abu, Wen Jing tidak bisa melihat pijakan tanah. Seluruh tubuhnya berubah kaku. Dia menutup matanya, bergumam pada dirinya sendiri, aku akan mati, aku akan mati, aku akan mati….

Setelah waktu yang lama, kakinya akhirnya menyentuh tanah yang kokoh. Wen Jing merangkak turun dari cengkeraman Liu QianMo, dengan hati-hati melihat ke segala arah hanya untuk melihat awan merah menutupi seluruh langit. Memproyeksikan keluar dari gunung berhutan yang suram adalah monolit yang jauh. Itu mirip dengan gambaran seorang praktisi pedang dengan lengannya melayang di udara dan sebuah pedang menunjuk ke langit.

Suara lembut Liu QianMo terdengar berkata: “Legenda mengatakan bahwa Qing XuZi pada masa itu berlatih seni pedangnya di sini. Setelah beberapa waktu, batu gunung menyerap energi spiritualnya dan melahirkan hati yang penuh kekaguman. Perlahan-lahan kemudian mengambil penampilannya dan kemudian disebut ‘Hui Shi’. Ini adalah salah satu dari delapan keajaiban Xun Yang.”

Wen Jing mengangguk, merasakan gelombang kegembiraan.

Liu QianMo berjalan bersamanya, membawanya ke hutan gunung. Jun YanZhi tidak mengatakan apapun berjalan di belakang dua orang itu. Dalam waktu singkat, ketiga orang itu berhenti di depan sebuah rumah batu. Untuk di bagian samping sekilas ada mata air yang jelas bisa dilihat. Bagian depan rumah memiliki tanah datar yang bisa digunakan sebagai tempat berlatih seni bela diri. Saat itu penuh dengan daun mati. Seluruh area itu penuh debu. Di sisi lain, tebing curam mengabaikan jurang yang sangat luas. Sepertinya sudah lama sekali tidak ada yang tinggal di sini.

Liu QianMo dengan diam melantunkan dan di telapak tangannya melewati angin. Segera setelah itu, semua daun yang mati terlempar dari tebing.

“Puncak Hui Shi memiliki sedikit orang tetapi untungnya memiliki banyak rumah. Setiap orang dapat memiliki salah satu untuk diri mereka sendiri. Ini dimaksudkan untuk menyediakan perumahan bagi lima belas murid. Saat ini, kamu akan memiliki semuanya untuk diri sendiri.”

Wen Jing mengangguk.

Liu QianMo meletakkan tas penyimpanan: “Di dalam kamu akan menemukan selimut, pakaian, dan makanan. Malam ini kamu harus bersih-bersih sebelum bisa pergi tidur. Apakah kamu membutuhkan pembantu?”

Wen Jing segera menggelengkan kepalanya.

“Mungkin tidak … tinggal bersama kakekku, aku sudah bisa menguasai hal-hal semacam itu.”

Dia berbicara lembut dan menepuk kepala Wen Jing. Berpikir sesaat, dia mengeluarkan buku biru yang usang. “Ini adalah kumpulan dari 15 jenis teknik dasar. Di waktu luangmu, kamu bisa berlatih ini. Satu poin, bagaimanapun, yang mana kamu tidak diizinkan untuk membagikan ini, itu hanya untuk membela diri. Saat ini kamu hanya berada di tahap lima Penyulingan Qi, jadi kamu hanya bisa berlatih dua atau tiga di antaranya. Bersikaplah rajin dengan pelatihanmu.”

Wen Jing dengan cepat mengangguk.

Liu QianMo tertawa, “Tidak melakukan apa pun selain menganggukkan kepala, kamu benar-benar pemuda yang bodoh.”

Karena malu, Wen Jing berkata: “Aku tidak terlalu pandai berbicara, jadi lebih baik aku tidak mengatakan apa-apa.”

Liu QianMo tersenyum dan berkata: “Sudah sangat larut, jadi kami akan pergi dulu. Berlatih di sini selama beberapa hari dan membiasakan diri dengan lingkunganmu. Dalam tiga hari, aku akan datang untuk melihatmu lagi.”

Setelah dia mengatakan ini, dia naik ke langit.

Jun YanZhi berdiri di belakang keduanya tanpa berbicara sepatah kata pun. Pada saat ini dia juga diam-diam terbang sambil melirik sekilas acuh tak acuh ke Wen Jing.

Wen Jing tahu dia adalah orang yang sedikit berbicara dan sama sekali tidak peduli. Dia buru-buru berkata: “Sampai berjumpa lagi kakak laki-laki senior!”

Liu QianMo terbang di udara bersama Jun YanZhi. Sambil tersenyum dia berkata: “Pemuda yang bodoh itu agak menawan.”

Jun YanZhi tetap diam.

Liu QianMo tampak agak termenung, dan berkata lagi, “Sayang sekali kakeknya sangat kejam. Dia tidak mengizinkannya untuk mempelajari teknik apa pun, hanya mendorongnya untuk berkultivasi. Kayaknya dia takut kalau Lu Jing akan menggunakan apa pun yang dia pelajari untuk melawannya. Membesarkannya selama bertahun-tahun dan memperlakukannya dengan cara seperti ini, aku khawatir bahwa lukanya tidak akan kecil.”

“………… En.”

Liu QianMo sepertinya membawa beberapa perhatian. Sambil mendesah dia berkata: “Setidaknya sekarang kita memiliki sepuluh murid yang kita butuhkan. Selama semua orang rajin untuk berkultivasi, dalam tiga tahun semoga kita tidak akan membuat terlalu banyak tampilan yang tidak enak dilihat. Bagaimana《Origin Nourishment Art》milikmu berjalan?” [2]

[2] Aku mengambil beberapa kebebasan pokok dengan nama itu. Jika kamu meng-google-nya, kamu akan melihat nama yang direferensikan dalam latihan yang dirancang untuk menyehatkan fungsi ginjal. Tidak ada yang memberikan terjemahan yang tepat. Secara harfiah adalah << Perbaikan / suplemen asli / layanan / hasil / manfaat dasar>>.

 

“Aku akhirnya mencapai tahap ketiga.”

“Cobalah untuk mencapai tahap kelima dalam tiga tahun ke depan. Pada saat itu mungkin bagimu untuk memasuki pertengahan dari Foundation Establishment.”

Jun YanZhi dengan tenang menjawab: “Aku akan melakukan yang terbaik.”

“Shifu…… mungkin sekitar setengah tahun lagi dia akan keluar dari pengasingan……” mengatakan ini, dia berhenti. Mengapa dia berpikir tentang dia akan keluar? Selain itu, apakah dia tidak peduli sama sekali?

Merasa agak sedih, dia berpisah dengan Jun YanZhi, masing-masing kembali ke tempat mereka sendiri.

Sudah larut. Wen Jing menyalakan lilin dan membuka pintu ke rumah batu hanya untuk melihat sebuah ruangan yang sangat luas dengan tempat tidur batu hangat yang cukup besar untuk muat lebih dari sepuluh orang. Perabotannya sederhana dengan satu set kursi dan meja. Sangat disayangkan bahwa debu menutupi seluruh area dan lapisan demi lapisan jaring laba-laba berada di setiap sudut. Pada saat itu tidak bisa dihuni.

Wen Jing mengira karena dia bebas selama tiga hari ke depan, dia mungkin juga akan pergi tanpa tidur malam ini. Dia mengeluarkan peralatan pembersih dari tas penyimpanan dan menggunakan mata air pegunungan dari samping rumah batu, dia menyeka meja, menyapu lantai, membersihkan jaring laba-laba, dan bergegas dalam larut malam sampai akhirnya rumah itu benar-benar berubah. .

Sekarang ditutupi sepenuhnya dengan keringat, perutnya bergemuruh karena kelaparan, dia segera menyesap semangkuk penuh mie dan kemudian mengisi ember dengan air dari mata air pegunungan, menanggalkan pakaiannya dan mandi.

Dengan merinding karena angin dingin dan mata air pegunungan, Wen Jing merasa menggigil dimana-mana.

Setelah mandi, langit sudah mulai cerah. Wen Jing mengenakan pakaian baru dan tidur selama sehari semalam sebelum akhirnya merasa telah beristirahat sepenuhnya.

Pagi hari, udara pegunungan terasa segar dan bersih. Kabut putih yang berkabut melayang di sana-sini. Duduk di area kosong di depan rumah batu, Wen Jing mengeluarkan buku biru yang telah diberikan dan mulai berlatih teknik serangan paling dasar, Piercing Ray.

《Pure_Bright_Merit》 adalah hukum manfaat yang digunakan untuk meningkatkan kultivasi.

Teknik itu adalah langkah strategis. Semakin tinggi kultivasimu, semakin kuat efek teknikmu.

Penulisannya sederhana saja. Memperhatikan dengan cermat, Wen Jing mengikuti metode yang ditentukan dan perlahan mengumpulkan energi spiritual sambil memutarnya melalui tubuhnya dalam satu lingkaran. Tiga hari berlalu dalam sekejap.

Dia mengabdikan hari-hari ini untuk berlatih dalam satu pikiran (fokus). Di tangannya perlahan-lahan mengumpulkan seukuran bola kecil energi spiritual. Cahaya biru yang redup, tidak jelas dan kabur, dan sangat menyenangkan untuk dilihat. Kebahagiaan Wen Jing tak terlukiskan. Di belakangnya, seseorang tertawa dan berkata: “Kamu sudah membuat kemajuan?”

Wen Jing segera berbalik hanya untuk melihat sosok putih Liu QianMo berdiri di tepi mata air yang jernih. Dia dengan cepat berdiri dan memperlihatkan bola kecil energi spiritual seperti menghadirkan harta karun untuk Liu QianMo.

Liu QianMo mengangguk sedikit, “Tidak buruk.”

Kecerdasan anak ini tidak terlalu bagus dan dia juga tidak terlalu pintar. Pada masa itu Jun YanZhi hanya membutuhkan waktu setengah jam untuk menguasai Piercing Ray. Membandingkan pemahaman saja, dia adalah yang terbaik di puncak Hui Shi, dan di seluruh sekte pedang Qing Xu dia adalah kelas satu. Dia sendiri sedikit lebih buruk dan memakan waktu sekitar setengah hari. Setelah tiga hari, anak ini memiliki kemampuan untuk mengumpulkan bola cahaya yang samar. Pemahamannya bisa dikatakan biasa-biasa saja.

Namun itu bukan yang terburuk.

Adik laki-laki junior keenam dan kakak laki-laki kedelapan keduanya membutuhkan waktu sekitar empat atau lima hari untuk belajar Piercing Ray dan sekarang ada prestasi dari Wen Jing.

Liu QianMo berkata: “Bola energi spiritual milikmu lembut dan halus, bagaimana kamu akan menggunakan ini untuk menyerang?”

Wen Jing menjawab: “Aku tidak bisa menyerang dengan ini.”

Liu QianMo mengangkat tangannya, mengumpulkan bola energi spiritual. Cahaya putih pada awalnya lembut seperti punya Wen Jing, tetapi tiba-tiba mengembun dan terbang dengan kecepatan ekstrim, bentuknya berubah menjadi belati. Segera, lubang yang dalam dicungkil keluar dari batang pohon di depannya.

Liu QianMo berkata: “Memadatkan energi spiritual seperti ini dapat membuatnya tidak bisa dihancurkan. Beberapa hari yang lalu kau bertengkar dengan anak muda yang mengenakan pakaian abu-abu. Energi spiritualnya seperti batu. Ketika itu terkena, itu cukup untuk menyebabkan cedera dan pendarahan tetapi kekuatannya tidak sebanding dengan pisau ini dan juga dia tidak belajar spesialisasi apapun. Meskipun teknik ini sederhana, dia mampu melakukan banyak variasi. Ini memiliki banyak kegunaan. Kamu harus melatih keterampilanmu dan berlatih dengan tekun.”

“Baik.”

Liu QianMo menambahkan: “Mulai sekarang berlatih keterampilanmu di pagi hari. Pada sore hari kamu akan ditugaskan untuk melakukan pekerjaan sambilan. Apakah kamu tahu jalannya?”

Wen Jing buru-buru mengangguk.

Dibawa oleh Liu QianMo, setelah beberapa saat Wen Jing tiba di sebuah hutan di mana mereka berjalan untuk sampai di tempat yang ditutupi dengan sayuran hijau dan rempah-rempah yang subur. Daerah itu dikelilingi oleh pagar bambu dan di dalam bisa secara tidak jelas terlihat sosok dua pemuda yang sibuk bekerja. Wen Jing melihatke  kebun sayur, mengingat desa Qing Quan, dan berbalik untuk berkata: “Kamu menanam sayuran?”

Liu QianMo berkata: “Apakah kamu pernah menanam sayuran sebelumnya?”

Wen Jing mengangguk: “Sebelumnya, aku akan pergi dengan kakekku setiap hari untuk merawat kebun.”

Liu QianMo berkata: “Pengikut sekte pedang Qing Xu hanya berkultivasi. Biaya makanan dan pakaian ditangani oleh setiap puncak individu. Semakin banyak kamu bekerja semakin banyak yang akan kamu dapatkan.” Dia mengatakan ini dengan sedikit malu: “Kami hanya memiliki sepuluh murid, jadi untuk mata pencaharian kami…. kami secara alami keluar sedikit rendah. Menanam sayuran dan mengolah rumput roh adalah prioritas pertama kami.”

Win Jing mengangguk, “Tidak masalah. Aku akan menanam sayuran.”

Liu QianMo tersenyum dan berkata: “Itu bagus. Setelah kamu membangun pondasimu, sekte ini secara alami akan mulai membagikan batu roh dan pil obat sebulan sekali. Namun sekarang kamu harus bekerja keras.” Membawa dia ke kebun sayuran, dia menyatakan: “Kamu akan bekerja dengan murid senior Mo dan murid senior Gu.”

Pada saat itu, kedua orang yang sedang sibuk itu sudah mendengar bunyi percakapan mereka dan berhenti bekerja untuk melihat Wen Jing. Salah satu dari mereka sudah pernah bertemu dengannya di desa Qing Quan, Mo ShaoYan, yang terlihat tampan tetapi memiliki kepribadian bajingan.

Liu QianMo tersenyum dan berkata: “Ini adalah orang yang aku ceritakan kepadamu, Lu Jing. Mulai hari ini dia akan bekerja di kebun sayur. Tolong jaga dia dan jangan mengganggunya.”

Mo ShaoYan tersenyum dan perlahan berkata: “Kakak Senior Tertua bijaksana dan menipu dia untuk datang ke sini.”

Pemuda lainnya bernama Gu JinPing itu kurus dan tinggi dan kelihatannya sekitar tujuh belas atau delapan belas tahun. Dia melihat Wen Jing ke atas dan ke bawah, tersenyum, dan menyatakan: “Kakak Senior tertua, anak ini sangat kecil, apakah dia bahkan bisa bekerja?”

Mo ShaoYan berkata: “Dia seharusnya bisa melakukannya lebih baik darimu.”

Gu JinPing sedikit marah: “Mengapa kamu membandingkan kami seperti itu? Aku ini kakak seniormu yang ketujuh.”

Mo ShaoYan berkata: “Aku tidak dapat berkata-kata, kamu tidak bisa bekerja, bahkan kami juga.”

Gu JinPing tidak tenang: “Kakak Senior Tertua, dia bersikap kasar kepadaku tanpa alasan!”

Mo ShaoYan dengan sangat pelan berkata: “Kakak Senior Tertua adalah bijaksana.”

Liu QianMo merasakan sakit kepala: “Kalian berdua bertengkar lagi. Untuk tahun depan aku tidak akan membawamu bersamaku menuruni gunung. Pertama ajarkan Lu Jing tentang cara kerja di kebun sayur.”

Gu JinPing, dalam kesesatan, menolak untuk berbicara. Mo ShaoYan akhirnya memimpin Wen Jing di sekitar kebun sayur.

Wen Jing juga tidak banyak bicara dan setelah memeriksa hampir seluruh kebun sayuran, dia membawa ember ke sisi mata air gunung dan kembali dengan hati-hati untuk menyiram sayuran.

Liu QianMo, melihat dia menanggung kesulitan dan dengan lancar mulai bekerja dengan tulus dan patuh merasa puas dan merasa agak tergerak dengan apresiasi. Wajahnya hanya tersenyum samar ketika dia berkata: “Bagus sekali, kamu sudah mulai bekerja. Dalam beberapa hari, aku akan kembali lagi untuk berkunjung.”

Setelah mengatakan ini, dia pergi.

Sejak saat itu, Wen Jing menetap di puncak Hui Shi, berlatih di pagi hari dan di sore hari menuju ke kebun sayuran untuk bekerja. Mo ShaoYan dan Gu JinPing tidak akur dan sering bertengkar dan cekcok. Terlepas dari semua ini, Wen Jing merasakan sepenuhnya hidup. Dibandingkan dengan desa Qing Quan, dia hidup dengan riang dan nyaman. Setiap hari kamu bahkan bisa mendengar suara tawanya.

_______________________________

Catatan penulis:

Cerita akan dimulai pada bab selanjutnya….


<< Who Dares My SB – Chapter 6

Who Dares My SB – Chapter 7 >>

Iklan

Satu respons untuk “Who Dares Slander My Senior Brother – Chapter 7

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s