Who Dares Slander My Senior Brother – Chapter 10

Chapter 10 – Di Dunia Ini, Hanya Kakak Senior Yang Terbaik

Wen Jing berteriak panik, “Kakak Senior, jangan bunuh dia!”

Telapak tangan He Ling mendarat dan energi spiritual meledak. Dadanya disambar pukulan, tubuh Wu Ying terbang lebih dari sepuluh langkah. Meludahkan darah, dia jatuh ke tanah. Tidak jelas apakah dia masih hidup atau sudah mati.

Wen Jing menatap kosong.

Untuk pembunuhan pada sesama murid, hukuman atas kejahatan ini menghancurkan kultivasi pelakunya dan mengusir mereka dari sekte pedang Qing Xu.

Kakak Senior yang telah berkultivasi di pengasingan, bagaimana bisa dia muncul begitu tiba-tiba ?!

He Ling dengan dingin berkata: “Dia tidak mati. Pergi cari kakak senior tertua untuk berurusan dengan akibatnya.”

Karena itu, sosok abu-abu gelap itu melompat ke udara dan menghilang.

Tidak tahu apa yang harus dilakukan, Wen Jing buru-buru mengikat Wu Ying dan menuju ke kediaman Liu QianMo.

Pada saat itu, Liu QianMo dan kakak senior ketiga Peng Shao sedang berbicara. Terkejut setelah mendengar cerita itu, mereka kembali bersama Wen Jing untuk melihatnya. Setelah mencapai pagar bambu, mereka bisa mendengar beberapa orang berteriak di dalam. Dengan ekspresi dingin, dia menatap ke arah kebun dan melangkah masuk.

Tiga murid berdiri di dalam mendukung Wu Ying yang tidak sadarkan diri dan menatap ke Liu QianMo.

Yang memimpin, seorang pria kurus dan suram dengan tingkat kultivasi di tahap fondasi penegakan, berkata: “…… binatang iblis bodoh itu memakan beberapa rumput rohmu, namun apakah kamu perlu sampai menghajarnya seperti ini?”

Individu lain, agak pendek dan kecil, mengatakan: “Melukai sesama murid adalah sebuah kejahatan!”

“Jika kakak senior Wu tidak memanggil kami untuk meminta bantuan setelah terluka, apakah kamu akan membunuhnya?”

Liu QianMo dengan tenang menjawab: “Apa yang kamu bicarakan? Binatang rohnya telah berulang kali menghancurkan kebun kami. Baru saja dia ingin membakar kebun kami. Kami tidak punya pilihan selain bertindak.”

Ketiga orang itu segera menjadi marah. Yang memimpin berkata: “Omong kosong, kamu menyerangnya lebih dulu, aku akan melaporkan tindakanmu kepada master klan!”

Karena itu, ketiga pria itu pergi sambil mendukung Wu Ying.

Liu QianMo melirik ke Wen Jing dan dengan tenang berkata: “Kakak Senior Kedua-mu mana?”

“Aku tidak tahu ke mana dia pergi. Dia mengatakan untuk mencari kakak senior tertua agar mengurus masalah ini dan kemudian terbang.”

Liu QianMo bergumam pelan dan dengan cepat terbang.

Hari itu, Liu QianMo dan He Ling dipanggil oleh Puncak Yu Rong dan sampai larut malam masih belum juga kembali.

Semua murid Puncak Hui Shi telah mengetahui hal itu dan mengadakan pertemuan darurat di aula utama puncak Hui Shi.

Wen Jing pernah bertemu kakak senior dalam satu waktu (bersama-sekaligus) setelah bergabung dengan puncak Hui Shi, bagaimanapun dia tidak akrab dengan mereka dan merasa tidak nyaman.

Semua orang memiliki ekspresi yang bermartabat dan sedang melihat makhluk kecil keemasan yang berjuang di tanah.

Wen Jing menceritakan kisah itu dari awal hingga akhir dan kemudian menunggu keputusan.

Kakak senior kelima, yang sedang marah, menegurnya, “Bagaimana bisa kamu begitu ceroboh? Sebelum mengambil tindakan seharusnya kamu berkonsultasi dulu dengan kakak senior tertua dan datang dengan rencana yang pasti. Sekarang bagaimana kita bisa melindungi kakak senior kedua?”

“Aku………….”

Kakak senior ketiga Peng Shao perlahan berkata: “Sudahlah, biarkan saja. Dia menangkap pengumpul binatang roh dengan niat baik, dia seharusnya tidak bertarung sendirian dengan Wu Ying…”

“Jika kakak senior kedua tidak muncul dengan cepat, kamu mungkin telah terluka parah karena Wu Ying. Atau mungkin kebun sayur sudah akan terbakar habis.”

“Bahkan jika kamu berniat baik, kamu tidak bisa memikirkan semuanya begitu.”

Peng Shao berkata: “Kakak senior tertua dan kakak senior kedua belum kembali, mungkin itu tidak akan ada artinya. Dia bertindak atas nama Puncak Hui Shi. Jangan memarahinya lagi.”

“Kakak senior kedua melakukan hal yang sama. Apakah ada kebutuhan untuk melukai dia dengan serius? Kita beruntung kali ini.”

“Kepribadian kakak senior kedua memang seperti itu, makanya dia selalu dimarahi oleh kakak senior tertua.”

Suasana di aula itu menindas. Tidak ada yang tersisa untuk dikatakan dan dipenuhi kekhawatiran. Karena pembunuhan intra-sekte pada tahun-tahun awal hampir melenyapkan sekte, sekte pedang Qin Xu akibatnya memperlakukan konflik di antara sesama murid dengan sangat serius. Melihat semua orang begitu prihatin, Wen Jing tidak hanya merasa bersalah tetapi juga sedikit menyesal dan tidak tahu bagaimana dia bisa menjelaskan dirinya sendiri.

Gui XinBi mengerutkan kening dan berkata: “Kamu telah bergabung dengan kami selama kurang dari dua bulan dan sudah menyebabkan insiden, kamu juga dapat dianggap sebagai pembuat masalah.”

Wen Jing dengan tenang menundukkan kepalanya: “….. Ya.”

Dia hanya ingin menangkap binatang pengumpul roh dan mengekspresikan kemarahan puncak Hui Shi. Dia tidak mengharapkan segala sesuatu akan menjadi seperti ini.

Hampir seolah-olah menanggapi pikiran pahitnya, di sudut seseorang membuka mulutnya dan dengan lembut berbicara: “Sebenarnya dalam hal ini aku pikir dia melakukannya dengan cukup baik.”

Diaduk oleh suaranya, semua orang menoleh ke arahnya. Baru sekarang Jun YanZhi memutuskan untuk berbicara.

Jun YanZhi perlahan berkata: “Sebagai orang yang menjaga kebun sayur, menangkap binatang pengumpul roh adalah tugasnya. Wu Ying benar-benar tidak masuk akal dan kita seharusnya mengambil tindakan sejak lama. Namun binatang kecil itu hanya datang dan pergi setiap beberapa bulan dan kita tidak pernah bisa menangkapnya. Meskipun hal ini tidak memiliki banyak pertimbangan, itu juga bisa dianggap untuk memberi kita sedikit wajah. Bahkan jika kita dihukum, di masa depan jika mereka ingin mengganggu kita lagi, mereka akan lebih ragu untuk melakukannya. Selain itu, dari pengalaman sebelumnya, master klan Xi terlihat jernih, mungkin dia tidak akan menghukum kakak senior kedua.”

Wen Jing menatap Jun YanZhi dan merasa bahwa dia melihat lingkaran di atas kepalanya seperti malaikat yang menyilaukan matanya. Matanya benar-benar dipenuhi dengan penyembahan.

Tenang dan terkendali, Jun YanZhi meliriknya.

Saat itu, dari luar aula bergema dengan suara lembut dan seseorang dengan pakaian putih perlahan masuk. Komentar semua orang berhenti saat mereka berkumpul untuk bertemu dengannya.

“Kakak senior tertua!”

“Bagaimana hasilnya?”

Penampilan Liu QianMo agak lelah. Dia melambaikan tangannya agar semua orang dapat duduk.

“Bagaimana hasilnya? Bagaimana dengan kakak senior kedua?”

Liu QianMo berkata: “Puncak Tian Heng benar-benar keji. Masalah binatang roh yang datang untuk memakan rumput roh kita didahului oleh mereka yang menangis terlebih dahulu untuk mengubah situasi dalam melawan kita.”

“Apa yang mereka katakan?”

“Wu Ying mengatakan dia telah membangkitkan seekor binatang buas tapi dia belum mengawasi dengan hati-hati dan begitu binatang itu berlari ke puncak Hui Shi untuk memakan rumput roh. Dia merasa bersalah dan ketika dia ingin menemukan binatang roh yang hilang, dia pergi ke puncak Hui Shi untuk membawanya kembali. Kali ini, ketika dia datang untuk mengambil binatang roh itu, siapa sangka bahwa Puncak Hui Shi akan memperlakukannya dengan begitu kejam dan tanpa ampun sampai dia terluka parah dengan keberadaan binatang roh yang masih belum diketahui.”

Gu JinPing dengan marah berkata: “Sejak kapan dia datang untuk mengambil binatang roh itu, dia jelas tidak merasakan adanya jejak bersalah. Dia membalikkan semuanya!”

Liu QianMo mendukung dahinya dengan tangannya: “Jadinya seperti itu, tetapi Wu Ying terluka parah dan beberapa orang dari puncak Tian Heng telah mengganggu masalah ini untuk memprovokasi kemarahan semua orang. Puluhan murid Tian Heng berkumpul di puncak Yu Rong satu demi satu menuntut master sekte itu dengan keras untuk menghukum puncak Hui Shi.”

“Apa yang Wen RenMu katakan?”

Liu QianMo dengan letih berkata: “Dia minta maaf. Dia mengatakan dia telah menegur Wu Ying beberapa kali dan melihat bahwa dia tampaknya merasa malu sehingga dia percaya itu hanyalah masalah kecil. Dia tidak menyangka kalau hal seperti ini bisa terjadi.”

“… Dia benar-benar menolak untuk tanggung jawab apa pun.”

Liu QianMo berkata: “Puncak Tian Heng sangat kuat. Wu Ying terjebak pada klaimnya tentang perasaan bersalah dan juga mengisyaratkan bahwa kita iri hati pada binatang pengumpul rohnya, itulah sebabnya dia bisa terluka parah. Kita juga tidak memiliki bukti yang mana Wu Ying berusaha untuk membakar kebun, jadi kita tidak memiliki banyak alasan untuk bertahan.”

“Lalu?”

Liu QianMo terdiam sesaat kemudian berkata: “Aku melemparkan peringatan ke angin dan bertanya kepada mereka mengapa rumput roh Puncak Tian Heng tidak pernah rusak, tetapi sebaliknya dimana binatang roh itu akan datang ke puncak Hui Shi untuk memakan rumput roh kita? Aku juga mengatakan Wu Ying biasanya sombong, dan seperti seorang preman. Kita telah meminta bantuan dari Wen RenMu berkali-kali tetapi tidak ada hasilnya. Tapi hari ini murid Puncak Hui Shi menangkap binatang iblisnya karena kami tidak punya pilihan lain. Untuk masalah cedera Wu Ying, kami juga memiliki murid-murid kami yang biasa ditindas secara berlebihan.”

“Berurusan dengan Puncak Tian Heng hanya terlihat buruk di depan orang lain.” Kata kakak senior kelima.

Liu QianMo marah: “Saat mendengar kata-kataku, Wu Ying sangat marah ketika mendengar serangan jahatku. Wen RenMu juga mengubah taktik. Dia mengatakan bahkan jika Wu Ying telah menangani hal-hal buruk, ini masih tidak disengaja dan sama sekali tidak akan pernah menggertak dan mempermalukan sesama murid.”

Wen Jing berbisik: “Apakah kepala klan melihat kebenaran atas masalah ini?”

Dalam 《A Calamity for All Living Things》, kepala klan Xi Fang selalu menangani hal-hal dengan adil dan jelas untuk melihat yang benar dan salah. Sehubungan dengan pendapat Jun YanZhi yang baik tentangnya, mungkinkah dia tidak mengerti cerita lengkapnya?

Gui XinBi berkata: “Apa yang harus dipahami? Bahkan jika kepala klan dapat dengan jelas melihat situasinya, Wu Ying masih menerima luka serius. Kita tidak punya bukti dan masing-masing punya cerita sendiri. Bagaimana mungkin puncak Tian Heng percaya ada yang berbeda? Mereka semua dalam satu pikiran. Mereka memiliki hampir tiga puluh fondasi tahap penegakan dan merupakan andalan dari sekte pedang Qin Xu. Apakah kamu ingin mereka memberontak?”

Liu QianMo berkata: “Master klan berpikir untuk waktu yang lama. Kakak senior kedua akan menerima hukuman sepuluh cambukan dan kita harus mengembalikan binatang pengumpul roh ke Wu Ying. Mulai sekarang, jika binatang pengumpul roh itu kembali ke puncak Hui Shi untuk mencuri rumput roh, kita mungkin harus segera membunuhnya.”

Semua orang menjadi kosong lalu bertepuk tangan dan tersenyum: “Master klan benar-benar bijaksana! Ini hasil yang bagus!”

Peng Shao berkata: “….takut kalau saudara senior kedua akan dieksekusi. Bagaimana situasinya?”

Sudut-sudut mulut Liu QianMo berkedut: “Dari awal sampai akhir, dia berdiri di samping tanpa reaksi sampai akhir ketika dia pasti akan menerima hukumannya.”

Gui XinBi berkata: “Melayani dia dengan benar! Siapa yang berkeliling menyerang orang secara acak? Jika dia tidak dihukum, bagaimana orang banyak akan merasa puas?”

Liu QianMo perlahan berkata: “…… tapi, mulai sekarang, kita dan puncak Tian Heng bahkan tidak akan memiliki kepura-puraan, kita sekarang akan menjadi musuh.”

Semua orang terdiam. Gui XinBi dengan lembut memberi tahu Wen Jing: “Pada akhirnya, kamu adalah penyebab atas kemalangan ini.”

Wen Jing menundukkan kepalanya: “…Ya.”

Saat itu tidak ada dendam. Di masa depan ada kemungkinan terjadinya perseteruan. Menghadapi segala alasan, kesalahan itu disingkirkan di kepalanya … Saudara senior kelima Gui XinBi ini memiliki mulut yang beracun. Hati nuraninya jelas. Wen Jing hanya bisa bertahan!

Setelah mendengarkan ini, Jun YanZhi sekali lagi perlahan-lahan berbicara: “Dalam jangka panjang, kita akhirnya akan menimbulkan kebencian dengan puncak Tian Heng cepat atau lambat atas sesuatu yang lain. Menendang pertengkaran besar atas sesuatu sehingga pandangan yang bertentangan muncul ke permukaan bisa dianggap sebagai tipe strategi.”

Berseri-seri dengan sukacita, Wen Jing tanpa berkata-kata membungkukkan kepalanya.

Liu QianMo tiba-tiba berkata: “Lu Jing, bagaimana kamu tahu metode untuk menangani binatang pengumpul roh itu?”

“Aku ingat pernah membacanya di suatu tempat. Aku tidak yakin apakah itu benar sehingga aku tidak mengatakan apa-apa karena aku tidak ingin ditertawakan. Aku memutuskan untuk mencobanya dan itu sangat berhasil….”

Gui XinBi berkata: “Menggunakan air cuka yang diencerkan. Seandainya aku tidak melihatnya dengan mataku sendiri, aku tidak akan mempercayainya.”

Liu QianMo dengan lelah berkata: “Karena masalah ini telah diselesaikan, semua orang harus kembali ke tempat tidur.”

Meninggalkan aula Puncak Hui Shi, yang lainnya terbang menjauh sementara Jun YanZhi perlahan pergi dengan berjalan kaki. Wen Jing berlari untuk menyusul, berkata: “Terima kasih banyak kepada kakak senior atas bantuanmu.”

Pada waktu malam ini, tidak ada jiwa yang terlihat. Angin malam meniup dahan. Itu terasa agak dingin.

Jun YanZhi berhenti dan menoleh untuk melihatnya: “Tidak perlu berterima kasih kepadaku. Itu hal yang sederhana.”

Wen Jing dengan senang hati menggosok tangannya: “Sudah sangat larut, kakak senior harus cepat pulang dan beristirahat.”

“Ini malam yang gelap, apakah kamu ingin aku membawamu pulang?”

Wen Jing buru-buru menjawab: “Tidak perlu! Aku bisa kembali sendiri. “

“… Kura-kuraku belum pulang selama tujuh atau delapan hari. Aku yakin kalau dia mungkin ada di tempatmu. Aku hanya akan menjemputnya dalam perjalanan ini.”

“Ah? Begitukah? Kura-kura itu benar-benar ada di tempatku….”

Jun YanZhi melingkarkan lengan di pinggang Wen Jing dan mengangkatnya. Wen Jing segera menempel di lehernya. Sesuatu seperti senyuman tampak melintas di wajah Jun YanZhi: “Apakah Saudara Junior takut?”

“Tidak, tidak, aku tidak.”

Dalam penerbangan sebelumnya, kakak senior tertua telah membuatnya takut setengah mati….

Liu QianMo telah membawanya di pundaknya, dengan seluruh tubuhnya terbalik. Menghadapi kedalaman tebing, dia merasa sangat ingin muntah. Bagaimana itu bisa dibandingkan dengan perlakuan lembut dari kakak senior Jun?

“Ayo pergi.” Jun YanZhi melirik ke arahnya dan naik ke atas angin.

_____________________________


<< Who Dares Slander My SB – Chapter 9

Who Dares Slander My SB – Chapter 11 >>

Iklan

2 respons untuk ‘Who Dares Slander My Senior Brother – Chapter 10

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s