Feng Mang – Chapter 146

Chapter 146 – Makan Cuka (Cemburu)

Hingga tangan sang guru terakhir tidak berani untuk menjangkau lagi, sebaliknya dia menyerah dan memberi isyarat mata pada Feng Jun.

Feng Jun akhirnya mengangkat tangannya, dan memberi tanda STOP.

“Ok ok, CUT…….”

Banyak orang belum luput dari keadaan terkejut dan otot-otot di wajah mereka masih kaku. Tidak tahu siapa yang memimpin dan memberi telapak tangan dua kali. Awalnya, itu sangat jarang. Butuh waktu lama untuk menyenduh (bergemuruh), dan banjir seperti genangan tanggul.

Han Dong dengan sopan menjabat tangan dengan sang guru.

Guru bisa merasakan tangan Kecantikan Han yang luar biasa, benar-benar yakin bahwa ini adalah seorang pria, dan dia tidak optimis tentang anak laki-laki campuran itu. (t/n : campuran dalam artian pria dan wanita.)

Dan Kecantikan Li, yang dipuji olehnya sebagai “yang terbaik dalam penampilan”, sekarang benar-benar tidak dapat diingat bagaimana bentuknya lagi.

Untuk pertama kalinya dalam karir, berpaling dan melangkah sejauh ini.

“Tolong bawa kedua aktor ke panggung. Guru dan Kahn akan memberikan evaluasi dari penilaian ini.”

Han Dong naik ke panggung dan Li Shang tidak terlihat.

“Dimana Li Tian Bang?” Feng Jun bertanya pada menatap ke rombongan Li Shang.

Hanya melihat puluhan orang berteriak sensasional untuk Li Gongzi. Setelah beberapa saat, asisten itu di tekan untuk bernafas tak tertahankan, menjawab pertanyaan, “Li Tian Bang pergi untuk menghapus makeup karena wajahnya alergi terhadap make-up.”

Terdengar suara berdengung di bawah panggung.

Akhirnya, Feng Jun menyelesaikannya untuk mereka. “Kita tidak bisa menunggu lebih lama. Ketika Guru dan Sutradara memberi komentar, kamu merekamnya untuk Li Tian Bang.”

Guru yang pertama memberi komentar pada Li Shang.

“Kemampuan akting Li Tian Bang sangat bagus, dan pemahamannya terhadap karakter sangat tepat. Aku merasa sangat senang bermain melawan dia.”

Berbicara tentang Han Dong, guru itu hanya menjawab secara ringkas.

“Aku pikir Ketua Wang selalu memintaku untuk membimbing Han Dong. Itu terlalu berlebihan bagiku!”

Semua orang tertawa dan memberi tepuk tangan.

Lalu, berganti giliran Kahn.

Kahn bahkan lebih lugas daripada gurunya. Sang guru cukup baik untuk memberi Li Shang penegasan tertentu. Kahn membuat pengumuman langsung di depan umum: “Aktor pria dari film ini adalah Dongdong! Ubah dia sebelum aku mengubahnya!”

Han Dong saat ini merasakan sengatan listrik memukul jantung kecilnya, kegembiraan yang luar biasa, tiba-tiba menyapu untuk melihat sosok yang duduk di samping Kahn, dan dengan cepat mengembalikan wajah tenangnya.

Li Shang pergi ke kamar mandi, mengambil segayung air dingin di atas kepala dan disiramkan, seluruh make-up di wajahnya luntur, wig (rambut palsu) miring di samping telinga, seberapa banyak kekhawatiran di sana.

Ini adalah pertama kalinya dia jatuh dalam keadaan publisitas. Tidak peduli betapa sulitnya itu di masa lalu, dia tidak akan malu di depan umum. Tapi kali ini, dia benar-benar tidak tahan lagi.

Dia kehilangan bukan hanya kompetisi, tetapi juga semua prospek pengembangan.

Dalam lingkaran hiburan, hal yang paling tragis untuk diingat adalah ada dua seniman yang berjalan di jalan yang sama, yang mana salah satunya tidak sebaik yang lain, dia ditekan di mana-mana dan tidak pernah bisa berbalik. Dia berpikir bahwa dia mengambil keuntungan dari inisiatif dan membuat pusat perhatian, sehingga dia bisa menyegel perkembangan Han Dong. Pada akhirnya, dia yang pertama kali pergi ke kematian.

Li Shang bahkan bisa membayangkan bagaimana setelah kompetisi ini, bagaimana dia berubah dari kue manis (t/n: yang paling dicari) ke objek yang dijauhi oleh semua orang.

Dulu dipegang oleh orang-orang, tetapi bagaimana cara menerima diinjak?

Li Shang dengan marah mencabik-cabik pakaian wanita-nya, dan secara kebetulan ada seorang pria yang pergi ke toilet. Awalnya dia melihatnya sebagai seorang wanita dan berpikir telah membuat kesalahan. Setelah melihatnya lagi, wajahnya langsung menunjukan jijik.

“Apa yang kamu lihat? Enyahlah!” Li Shang berteriak memarahi.

Sebagai hasilnya, pria yang dia temui hari ini bukan orang yang baik. Ketika dia mendengarnya, dia langsung menendangnya.

“Siapa yang bisa kamu gulingkan bajingan?” (t/n: gulingkan – semacam enyahlah, enyahkan)

Li Shang jatuh ke tepi dengan kuat dan mencoba berdiri tetapi tidak bisa berdiri. Dia merasa kakinya seperti ditendang. Rasa sakit itu memaksanya berkedut.

Pria baik yang satu itu tidak berniat untuk melepaskannya, tetapi dia juga menginjak kaki dengan kuat beberapa kali. Dia mengutuk dengan galak. “Cabul, berani berteriak padaku? Jangan melihat dirimu beberapa pon atau dua!” (t/n: secara umum ada maksud penghinaan, artinya, kamu tidak cukup bagus atau berkualitas. Tentu saja, jika itu adalah cinta antara kekasih, itu menjadi masalah lain)

Li Shang dengan susah payah berguling dan berteriak minta tolong, sampai penjaga keamanan tiba, hampir tidak lolos dari kehidupan.

Para pemimpin aula latihan sudah mulai mengundurkan diri, jalan tercepat adalah orang-orang yang telah menghina Han Dong dan tidak memberi ruang untuk mereka.

Mengikuti di belakang adalah orang-orang yang mengatakan kalau Han Dong pasti akan kalah.

Ada juga sekelompok orang yang menyatakan pertentangan dalam pemberontakan, dan dihentikan oleh Yi Lei, dan mengirim “tip” satu per satu. Peran mereka adalah untuk menghasut emosi, mendorong semua orang untuk terus mengurangi harapan tentang Han Dong, dan membuat pembalikan akhir yang lebih menginspirasi (mengesankan).

“Hari ini telah merepotkan kalian semua.” Kata Yi Lei.

Ekspresi seseorang tidak malu untuk mengatakan, “Kami tidak membantu apa-apa, Ketua Wang ingin kami datang untuk menghitamkan Han Dong, hasil akhirnya membuat anak itu melakukan serangan balik.”

Yi Lei menyatakan toleransi. “Tidak apa-apa, kalian sudah mencoba yang terbaik. Itu Han Dong yang terlalu kuat, Ketua Wang selalu tidak punya jalan lain.”

Beberapa orang ini tidak cukup melihat Han Dong sebelumnya (t/n: tidak menyukai). Pada saat itu, mereka semua berkata kepada Yi Lei, “Kita harus membujuknya untuk melakukan pekerjaan yang baik. Han Dong sangat baik sehingga Ketua Wang tidak boleh berprasangka terhadapnya.”

Yi Lei dengan sengaja mendesah, “Konsep Ketua Wang tidak dapat diubah untuk sementara waktu. Ini juga mengharuskan kalian untuk membuka solusi.”

“Tenanglah, kita pasti akan menyanjung Han Dong di hadapan Ketua Wang.”

“Emm, merepotkan semua orang.”

Masih ada dua orang di sisi lain yang enggan untuk pergi, Salah satunya adalah Kahn, yang telah berteriak padanya sejak Han Dong mengundurkan diri. Yang lainnya adalah Yu Ming, yang telah berusaha memisahkan dua orang sejak Khan mengambil keuntungan dari Han Dong.

“Aku sangat mengagumimu, aku sangat menyukaimu. Aku akan pergi ke Maladewa besok lusa. Aku ingin mengajakmu ikut pergi denganku. Semua pengeluaranmu aku akan menanggungnya. Bagaimana?”

Kahn sangat bersemangat sehingga dia berbicara dengan cepat, dan pendengaran Han Dong buruk dalam Bahasa Inggris. Dia hanya mendengar semuanya tidak jelas dan menjawab “OK”.

Yu Ming menarik Han Dong ke samping dan berkata dengan marah, “Apanya yang OK hah? Untuk tiga hari tidak mencuci kaki berbau busuk (t/n: menyatakan sesuatu yang salah), dan menemani orang lain untuk pergi ke Maladewa? Jangan tertipu untuk memenangkan peran protagonis, dan kemudian pergi bersama-sama selama beberapa hari.”

Han Dong tidak mengerti, Maladewa apa?

Wang Zhongding, yang telah mengawasi dengan mata dingin, mendengar kata “OK” menjadi tidak tenang, dan dia baru saja ingin berbicara tetapi telah dirampok oleh Kahn lebih dulu.

“Ketua Wang, aku benar-benar berterima kasih banyak. Terima kasih sudah mengenalkan aku pada Dongdong.” Lalu dia memeluknya setelah mengatakan itu.

Wang Zhongding mengepalkan tinjunya, dan Kahn berbicara lagi.

“Ketua Wang, aku sangat menghargai perilaku pribadi-mu. Kamu tidak pernah membawa perasaan pribadi-mu untuk urusan pekerjaan. Bahkan jika kamu tidak menyukai Dongdong lagi, kamu tidak ragu untuk menyebutkannya. Kamu hebat. Aku ingin berterima kasih untuk menggantikan Dongdong.” Mengatakan itu dan memeluknya lagi.

Dari lahir hingga saat ini, Wang Zhongding sudah makan dua kekalahan paling kejam dalam hidupnya.

Dua kata “terima kasih” adalah bahasa paling beracun yang pernah didengarnya.

Sebelum pergi, Kahn juga terus mengingatkan Han Dong. “Jangan lupa, Maladewa, besok lusa.”

Han Dong sekali lagi bingung dan OK.

………..

Dalam perjalanan pulang, Wang Zhongding marah dalam keheningan.

Han Dong masih merupakan kecantikan Han, setiap kali Wang Zhongding ingin “marah,” dia memalingkan kepalanya.

“Bagaimana penampilanku hari ini? Tidakkah kamu merasa malu?” Han Dong bertanya dengan santai.

Wang Zhongding dengan dingin menjawab, “Bagaimana kamu bisa membuat aku malu? Pertunjukannya begitu luar biasa sehingga ketika kamu melompat ke orang lain, dan membuat guru itu tidak berdaya. Siapa yang memiliki pemandanganmu?”

Han Dong mendengar semakin keliru, “Apa maksudmu?”

“Bukan apa-apa.” Wang Zhongding tidak dingin dan tidak panas.

Sayangnya, sikap tidak dingin dan tidak panas ini tidak berhasil sama sekali, Han Dong membanting nada dingin dan berkata, “Aku tidak peduli padamu,” dan jatuh tertidur di pundaknya.

Jika itu sebelumnya, Wang Zhongding pasti ingin membuang hal yang tak berperasaan ini dari jendela. Tetapi sekarang bahkan dia tidak berani memikirkannya, karena ingin membuang, dan khawatir tidak bisa mengambilnya lagi.

Setelah Han Dong membongkar beban, dia biasanya akan tertidur.

Wang Zhongding tahu karakternya, dan mematikan ponselnya secara langsung.

Hasilnya, ketika Han Dong terbangun, itu sudah pagi hari ketiga.

Membuka mata, dan melihat segala sesuatu di sekitarnya tampak asing.

“Ya Tuhan … Dimana ini?”

Han Dong bangkit dari tempat tidurnya dan menggunakan jari kakinya untuk berjinjit di lantai kaca di ruangan itu, merasa seperti akan melangkah ke laut. Berjalan tanpa alas kaki di balkon, ada lautan biru luas seperti batu giok zamrud, ombak air yan tertanam dalam tanpilan, pemandangan luar biasa yang megah.

Jangan katakan ini permainan romantis Wang Zhongding yang disengaja. Ketika aku sedang tidur, dia membawa-ku ke Maladewa hah?

Berpikir demikian, suara aneh terdengar di belakangnya.

“Tuan, silakan sarapan.”

Han Dong berbalik untuk melihat pelayan dan bertanya: “Apakah ini Maladewa?”

Tanpa diduga, pelayan itu berkata, “Bagaimana mungkin Maladewa memiliki lautan indah seperti ini?”

“Lalu dimana ini?”

“Australia.”

Han Dong terkejut, “Australia?”

“Yah, Ketua Wang membeli sebuah pulau di sini.”


<< Feng Mang 145

Iklan

2 respons untuk ‘Feng Mang – Chapter 146

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s