Escape the Infinite Chamber – Bab 2

Terjemahan Indo oleh @IstrinyaJinLing 

Chapter 2 –  Pembunuhan

Luo Jian tidak terlalu memikirkan senjata itu karena dia menolak untuk menggunakannya. Dia takut dengan senjata semacam itu, jadi dia dengan sungguh-sungguh dan dengan hati-hati meletakkan pistol di atas meja, dan segera setelah itu, dia mengambil barang lain dari laci, penusuk.

Sebuah penusuk biasanya digunakan untuk memperbaiki sepatu. Itu bisa mengebor lubang, dan secara keseluruhan, itu adalah benda yang sangat tajam. Luo Jian memegangnya di tangannya, lalu dia meletakkannya di meja. Dia menempatkan semua yang dia temukan dari laci di atas meja, tetapi tidak ada barang-barang ini yang tampaknya berguna. Mungkin dia bisa menggunakan pistol untuk menembak langsung ke pegangan pintu, tetapi melakukan itu cukup berbahaya, karena dia tidak pernah menggunakan pistol sebelumnya; Selain itu, ia masih mengadakan beberapa keberatan tentang keakuratannya sendiri. Khususnya, hanya ada satu peluru di pistol. Jika Luo Jian sedikit ceroboh, dia tidak akan pernah mendapatkan kesempatan kedua.

Jadi dia harus memikirkan cara lain untuk membuka pintu.

Apakah aku harus melihat apakah ada sesuatu di dalam laci terkunci ini? Mata Luo Jian menyempit di laci paling atas dari empat laci.

Sebelumnya, dia mencoba membukanya, tetapi terkunci. Namun, gemboknya tampak lebih mudah dibuka daripada pintu.

Tetapi kenyataan membuktikan bahwa Luo Jian bukanlah jenius yang menjebak. Dia menggunakan penusuk, kawat, gunting, dia menggunakan semua yang dia bisa temukan, tetapi dia masih tidak bisa membuka gembok terkutuk itu! Luo Jian sangat marah, dia berhenti mengotak-atik laci yang terkunci, dan sebagai gantinya, langsung pergi menuju pintu yang terkunci. Tetapi melakukan itu tidak lebih baik. Lubang kunci itu pasti mencoba menentangnya dan mengajaknya berkelahi, itu hanya yang terburuk!

Tapi Luo Jian juga menemukan bahwa lubang kunci ke pintu ini tidak cukup mirip dengan yang biasa. Lubang kunci agak besar, itu adalah lubang bulat gelap, yang berarti bahwa kunci yang sesuai yang mampu membuka pintu ini juga harus sama besar.

Luo Jian setengah berlutut di lantai dan melihat melalui bagian dalam lubang kunci besar. Seperti yang diharapkan, dia tidak bisa melihat apa-apa, tetapi lubang gelap itu membuat Luo Jian merinding. Dia berdiri dan mundur selangkah, dengan hati-hati memeriksa pintu sekali lagi. Pintu dicat warna merah tampak agak aneh di ruangan sempit ini. Pegangan pintu besi berkarat dan ternoda, seolah-olah seseorang menggunakan pintu ini untuk waktu yang lama.

Kesan pertama Luo Jian tentang pintu ini adalah bahwa itu sudah tua, tetapi pintu kayu tidak memiliki tanda di atasnya; itu mulus dan tanpa cela. Jadi, dia memikirkannya sejenak; Dia mengangkat penusuk di tangannya dan mencoba mengikis beberapa tanda di pintu. Tapi sesuatu yang tidak terduga terjadi ; tidak peduli seberapa keras Luo Jian menggunakan  penusuk tajam di tangannya untuk menggores  pintu, itu tidak bisa meninggalkan satu tanda di pintu, bahkan goresan kecil.

Sihir aneh apa yang ada di pintu sialan ini? Apakah ada bahan khusus yang belum diketahui oleh Luo Jian?

Luo Jian menggigit bibirnya dan membuang penusuk di tangannya. Alat itu tidak dapat melakukan apa pun untuknya, jadi dia mundur, langsung mengangkat kakinya, dan dengan agresif menendang pintu di depan! Dia tidak segera berhenti, sebaliknya,secara bergantian, kakinya menendang dan terus menyerang pintu, terus-menerus menghasilkan suara keras dari benturan.

Namun, pintu tetap tak tersentuh. Luo Jian merasa bahwa kakinya mati rasa.

“Fuck! Fuck! [1]” Luo Jian akhirnya tidak bisa menahan diri untuk tidak menggunakan kata-kata tidak senonoh. Apa sebenarnya benda sialan ini yang begitu kuat? Dia berulang kali memukulnya untuk waktu yang lama, tetapi tidak ada retakan; Bukankah itu terbuat dari kayu?!

    – Cāo, nǐ mā bī! ‘Cāo’ diterjemahkan menjadi: “Fuck, shit, damn, etc…”, sementara ‘nǐ mā bī’ secara harfiah berarti: “Ibumu!”, Tapi itu hanya kata kutukan lain yang memiliki arti yang mirip dengan cāo (kecuali lebih vulgar , karena dia menghina ibu orang lain). Kemudian dia juga menggunakan, “   / ta niang de” yang pada dasarnya adalah ‘Ibumu!’ Tetapi itu juga bisa diterjemahkan ke dalam kata-kata kutukan lainnya … Begitu banyak cara yang berbeda untuk mengutuk ~

Luo Jian tiba-tiba menjadi bersemangat! Tidak! Mungkin dia tiba-tiba menjadi ketakutan! Ruangan yang sempit dan terkunci itu begitu sunyi, dia bisa dengan jelas mendengar suara detak jantungnya sendiri. Rasa takut di dalam hatinya seperti ular yang akhirnya terbangun setelah tidur lama, tubuhnya yang dingin meluncur melintasi puncak hati Luo Jian, menstimulasi gemetar giginya.

Peningkatan teror yang tiba-tiba ini membuat Luo Jian merasa takut, tetapi itu juga membuatnya merasa berani. Dia langsung mengambil pistol di meja, dan menyalin apa yang dia pelajari dari polisi yang memegang senjata di televisi, dia mengarahkan moncongnya ke pintu kayu merah. Tapi segera setelah itu, Luo Jian meninggalkan tindakan tidak beralasan dan berbahaya ini.

Hanya ada satu alasan mengapa dia menyerah. Jika pintu itu begitu kuat sampai-sampai peluru itu bahkan tidak bisa menembusnya, ada kemungkinan besar bahwa peluru akan memantul di ruangan kecil ini, dan kemudian peluru itu kemungkinan besar akan membuat lubang besar di tubuh  Luo Jian, yang akan membuatnya mati untuk alasan yang konyol, dan Luo Jian tidak ingin hal semacam itu terjadi.

Luo Jian mencengkeram senjatanya dan duduk di tanah. Dia berhenti sejenak, lalu tiba-tiba, dia tanpa sadar melihat jam alarm di meja tulis. Jarum jam dan menit dengan jelas ditandai 12:22.

Catatan dengan pola bunga ungu secara eksplisit memberinya batas waktu satu jam, dan sejauh ini, Luo Jian tidak tahu apakah seseorang hanya bermain lelucon padanya. Tapi jika itu benar-benar lelucon, itu terlalu jauh. Luo Jian menimbang pistol di tangannya, ini benar-benar asli.

Meskipun Luo Jian tidak pernah menggunakan senjata api, seorang penggemar amunisi yang diketahui Luo Jian dengan bersemangat memperkenalkannya ke banyak koleksi. Mereka semua adalah model atau senjata simulasi, apalagi, Luo Jian juga tidak mendengarkan dengan seksama penggemar amunisi; meskipun demikian, dia masih belajar bagaimana membedakan yang asli dan yang palsu. Ada perbedaan yang jelas antara memuat dan membongkar tempat peluru, kualitas, dan massa dan berat.

Luo Jian gelisah sesaat. Dia dengan murung meletakkan pistol itu di atas meja, lalu berjongkok untuk mencari catatan dengan pola bunga ungu, catatan yang dia lemparkan ke tanah setelah membaca. Segera, dia menemukannya di dekat kaki tempat tidur; dia mengambilnya dan membaca kembali kata-kata kursif yang ditulis dengan indah. Tidak ada kekhasan. Dia dengan hati-hati meneliti bunga ungu yang berada  di sudut kanan bawah catatan itu. Pola bunga menyerupai Bunga Equinox, yaitu Manjusaka [2], Flower of Hell yang legendaris.

[2 ]. Pertama, dia berkata 彼岸花, lalu dia berkata    Mereka berdua merujuk pada Red Spider Lily (Lycoris radiata), tetapi yang pertama secara khusus mengatakan: The Flower of the Other Shore/Flower of Paradise/Higanbana/Equinox Flower. Yang kedua adalah nama harfiahnya: Manjusaka atau Red Spider Lily.



Warna merah cerah adalah simbol dari Laba-laba Merah Lily, menunjukkan pemisahan darah dan kematian yang mengerikan. Namun pada catatan ini, Bunga Neraka merah menjadi ungu.

The Equinox Lily[3].

[3]. Disiniia menggunakan  彼岸花 (Equinox Flower/The Flower of the Other Shore/Flower of Paradise/Higanbana).

Ia berkembang selama seribu tahun, ia layu selama seribu tahun, bunga dan daunnya tidak akan pernah bertemu selamanya. [4]

[4]. Ini mengacu pada legenda Cina Red Spider Lily / Manjusaka. Saya terlalu malas untuk mengetik semuanya, jadi ini adalah LINK (https://todayintokyo.wordpress.com/tag/chinese-mythology/) tentang legenda China tentang dua elf (Manju dan Saka, penjaga bunga dan dedaunan) yang dihukum untuk tidak pernah bertemu selama-lamanya. Dan inilah LINK lain (http://www.buddhafied.com/2010/10/other-shore-flower.html)  yang menjelaskan dua legenda lain Spider Lily. Yang satu ini ada hubungannya dengan nama alternatifnya, “The Other Shore Flower”.

Sentimen tidak ditakdirkan, tetapi nasibnya selamanya ditakdirkan untuk hidup atau mati.

Makna bunga ini membuat rambut Luo Jian berdiri di ujungnya. Dia membalik catatan untuk memeriksa apakah ada sesuatu yang tertulis di belakangnya. Karena ruangan tertutup ini sangat menyedihkan, dia bahkan melupakan detail yang paling penting ini.

Benar saja, ada sesuatu yang tertulis di belakang catatan itu:

Pada tahun 1989, sebuah pembunuhan terjadi di ruang tersembunyi. Pembunuh itu membunuh seorang pria di apartemen kecil yang dia sewa. Jejak darah tetap ada, dan jendela serta pintu dikunci. Tapi mayat, senjatanya, dan pembunuhnya sendiri hilang.

Singkat dan sederhana, tetapi Luo Jian tahu bahwa ini adalah beberapa petunjuk yang disebut. Dia mendongak dan dengan hati-hati terus mengamati ruangan sempit yang dia masuki. Ruangan ini jelas berusia beberapa tahun. Banyak tempat di dinding putih yang berwarna, area besar retak, memperlihatkan bata merah di bawahnya, jendela tua dan dicat kuning, kaca retak, sudut dan ujung-ujungnya hilang beberapa bagian, dan pelat logam di luar tampak baru, menutup jendela dengan ketat.

Tirai gelap menggantung pada sesuatu, menjuntai ke bawah dan tampak jatuh pada waktu tertentu. Luo Jian berulang kali menarik tirai, lalu bersin; debu itu berat. Dia berjongkok dan melihat ke bawah tempat tidur, itu juga ditutupi lapisan debu. Hanya tempat tidurnya yang bersih, seprai tampaknya juga baru; itu putih bersih. Rasanya seperti salah satu tempat tidur monoton di bangsal rumah sakit.

Luo Jian memeriksa selimut dan bantal untuk apa pun, tapi dia tidak menemukan apa-apa.

Perasaan seperti ini tidak terasa menyenangkan. Dia sekali lagi fokus kembali pada hal-hal yang sudah dia pikirkan. Dia dengan penuh perhatian memeriksa meja; tidak seperti pintu, dia bisa dengan mudah merusak meja dengan berbagai peralatan. Luo Jian melirik laci yang terkunci. Karena dia tidak dapat memperlakukan pintu itu dengan kekerasan, maka selalu mungkin untuk memperlakukan laci dengan kekerasan, bukan?

Setelah itu, Luo Jian mengambil gunting dan penusuknya, dan dia bahkan mengambil bolpoin, dengan putus asa untuk menghancurkan kunci di laci. Kunci dan kunci di pintu ini tidak persis sama, karena yang satu ini sepertinya lebih rapuh. Luo Jian hampir menarik kunci terbuka dari laci. Pada satu titik, dia menggunakan gunting dan penusuk untuk mencungkilnya, dan pada titik lain, dia menggunakan kakinya untuk menendangnya. Dia benar-benar membalik meja tulis, ketika akhirnya, dia berhasil membuka kunci terkutuk di laci!

Namun, isi di dalam laci datang sebagai kejutan bagi Luo Jian.

“Palu?” Luo Jian mengambil palu besar dari laci. Palu itu tampak sangat tahan lama. Dia menimbang benda itu dengan tangannya, itu cukup berat, dia mungkin bisa mendobrak pintu yang buruk itu.

Merenungkannya, Luo Jian mengambil palu, segera membuat keputusan, dan mendobrak pintu merah dengan palu! Namun hasilnya masih mengejutkan! Kekuatan palu hampir membuat tangan Luo Jian terbang, tetapi pintu tetap tidak bergerak; itu tetap kokoh, memisahkan Luo Jian dari dunia luar.

Sudut-sudut mulut Luo Jian berkedut saat dia melihat ke belakang ke pintu yang aman dan sehat; mungkin dia harus mendobrak pintu dengan palu beberapa kali lagi.

Namun, setelah berulang kali memukulnya lebih dari selusin kali, Luo Jian hanya ingin marah! Bahkan pintu yang diperkuat dengan pelat logam kemungkinan besar akan meninggalkan beberapa tanda, bukan?

Kemudian, Luo Jian melirik jendela yang compang-camping. Meskipun catatan itu menyatakan bahwa dia tidak boleh berusaha keluar dari jendela, dia tidak bisa tidak memikirkan ide ini. Bagaimana kalau mencobanya? Mungkin pesan pada catatan itu benar-benar menyesatkan, sengaja membuat orang menghindari jendela?

Luo Jian berjalan dan membuka jendela. Dia menyentuh lembaran besi yang menutup jendela dari luar, tidak ada debu di atasnya.

Untuk berada di sisi yang aman, Luo Jian menggores lembaran besi dengan penusuk, tetapi hasil yang dia dapatkan adalah yang paling dibencinya. Lembaran besi itu tidak meninggalkan bekas tanda apa pun, persis seperti pintu sialan itu. Seolah-olah itu memberi tahu Luo Jian beberapa fakta — bahwa segala jenis kekerasan terhadap mereka tidak efektif.

Luo Jian merasa merinding di sekujur tubuhnya; cahaya redup dan suram di ruangan itu tampaknya menunjukkan bagaimana perasaannya. Tiba-tiba, ada cahaya berkilauan; itu membuat ruangan sempit menjadi gelap, kemudian terang, dan itu membuat Luo Jian kembali tegang dengan keringat dingin.

“Tenang! Aku harus tenang! Petunjuk apa lagi yang ada di sana? Mungkin ada kunci yang disembunyikan di suatu tempat di ruangan ini? Jika pintu tidak dapat dihancurkan, maka satu-satunya cara untuk membukanya harus dengan kunci. Benar! Ini seperti permainan strategi, hanya ada satu jalur yang benar, aku hanya harus menemukan petunjuknya! ”

Wajah Luo Jian pucat, dia menggigit bibirnya. Dia mulai berpikir keras.

“Aku sudah mencari di setiap sudut ruangan ini, tetapi aku tidak melihat kunci. Di mana kuncinya? Di mana kunci umumnya disembunyikan? Di dalam saku pemilik? Ya, itu awal yang bagus. Jadi, siapa pemilik kamar ini? ”

Luo Jian melihat ke bawah pada catatan itu, garis pandangnya tertuju pada baris terakhir: Mayat, senjata, dan pembunuhnya sendiri hilang.

“Ruang pembunuh, kuncinya ada di tangan pembunuh.” Luo Jian tertawa histeris. Dia tahu bahwa keadaan mentalnya tidak normal, tetapi di lingkungan yang sempit dan terkurung ini, menjadi normal tidak lebih mudah daripada pergi kemana-mana!

“Selama aku mengungkap misteri ruang rahasia ini, aku bisa secara alami menemukan kunci untuk pergi.” Luo Jian melirik surat itu, sebuah senyum mengerikan melayang ke bibirnya, “Kau ingin menyampaikan sesuatu padaku, apakah itu benar?”

Hal yang paling aneh terjadi!

Saat Luo Jian menyelesaikan kalimatnya, sebuah kalimat perlahan muncul di ruang kosong pada catatan:

【Benar, itulah masalahnya. Yah, aku masih berharap kamu semoga berhasil.】

Seolah-olah dia hanya tersengat listrik, Luo Jian melemparkan potongan kertas di tangannya; wajahnya pucat seperti hantu, dan dia bahkan tidak berani bernapas.

Baru saja, dia tidak salah membaca!

Kalimat ini pasti muncul entah dari mana! Jika merasa seperti keajaiban luar biasa yang dibuat dari tangan seorang penyihir! Mengubah sesuatu yang benar-benar tidak dapat dibayangkan menjadi kenyataan, tetapi semua orang masih tertawa karena mereka tahu bahwa sihir hanyalah selingan, itu hanyalah trik tak terduga yang memanfaatkan titik-titik buta seseorang [5].

[5]. Tidak dapat menerjemahkan bagian kata-untuk-kata seperti biasa ini, b / c itu agak aneh dan saya tidak dapat memahaminya sepenuhnya. Jadi saya mengubahnya sedikit … orz.

Tetapi di tempat yang sempit ini! Terkunci! Gelap! Panik- menginduksi ruangan!

Siapa yang akan melakukan trik sulap untuk Luo Jian ?!

Gigi Luo Jian gemetar, dia tidak berani melihat catatan itu, tapi dia tidak bisa membantu tetapi melirik jam alarm di atas meja. Saat itu jam 12:40.

Tidak ada waktu!

Jika dia tidak menemukan jalan keluar, Luo Jian benar-benar akan terjebak di sini selamanya!

Luo Jian gelisah. Dia mengambil palu lagi, dan memaksa dirinya untuk tenang sambil berpikir tentang pembunuh di ruangan ini. Petunjuk mengisyaratkan bahwa pembunuh itu membunuh seorang pria di sini. Luo Jian melihat sekeliling untuk sesaat, tetapi dia tidak menemukan darah. Jika ruangan ini benar-benar adalah tempat pembunuhan, maka kemungkinan besar, ruangan ini bukan ruang tersembunyi. Jadi ketika si pembunuh membunuh korbannya, dia pasti telah membuka pintu untuk mendapatkan air, kain pel, dan semua peralatan pembersihan lainnya, untuk membersihkan jejak darah yang menunjukkan pembunuhan terjadi.

Kemudian, begitu dia membuang peralatan kebersihannya, ruangan itu menjadi ruang tersembunyi. Pembunuh dan korban masih ada di sini, tetapi mereka lenyap begitu saja.

“Tidak, mereka tidak menghilang. Mereka masih di sini. “

Luo Jian tiba-tiba bergumam. Dia ingat apa yang dia lihat di buku catatan pembunuh, baris pertama dari halaman pertama:

【Sisi kiriku adalah refleksi bengkok dari kematian.】


<< Escape Bab 1

Iklan

3 respons untuk ‘Escape the Infinite Chamber – Bab 2

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s