Lord And Dragon – Chapter 7

Diterjemahkan Indo : IstrinyaJinLing

*****

#Chapter 7 – Terluka

Sinopsis : Darah berwarna biru es~

.. ·: * ¨¨ *. ·: * ¨ ♡ ¨ *: ·. 30. ·: * ¨ ♡ ¨ *: ·. * ¨¨ *: · …

Kami tertangkap basah oleh serangan kejutan malam hari, dan banyak pasukan menderita luka-luka sebagai hasilnya. Pertempuran berikutnya juga merusak benteng pertahanan.

Andy berkata dengan serius, “Ini Cavendish dari selatan. Mereka memiliki dua penyihir tingkat tinggi, salah satunya adalah penyihir tipe kabut yang ahli dalam penyembunyian.”

Dua ahli sihir tingkat tinggi dan dua menara sihir. Di tanah kecil kami, itu jelas merupakan tanda kekuasaan.

Hatiku terasa agak berat. Setelah menyatakan perang dan membuat serangan pertama, itu pasti tidak akan lama sebelum lawan menyerang lagi.

Aku merenungkan ini untuk sementara waktu sebelum aku menepuk bahu Andy. “Bawa pasukan dan bersiap untuk maju.”

Serangan yang kuat selalu merupakan pertahanan terbaik.

… ·: * ¨¨ *. ·: * ¨ ♡ ¨ *: ·. 31. ·: * ¨ ♡ ¨ *: ·. * ¨¨ *: · …

Pada malam yang sama, aku pergi ke sisi Fruys dan duduk di sampingnya. “Fruu, lawan kita memiliki dua penyihir tingkat tinggi. Ahli sihir tingkat tinggi! Aku belum pernah bertemu sebelumnya. Apakah kamu juga takut?”

Aku menepuk pundaknya, tetapi dia hanya menepisku dengan cakarnya. Dia berbalik dan menatapku dengan tatapan jijik. “Jangan menghinaku. Manusia kecil dan lemah — bagaimana aku bisa takut pada mereka?”

Aku sedikit lega.

Fruys selalu mudah membuatku nyaman.

… ·: * ¨¨ *. ·: * ¨ ♡ ¨ *: ·. 32. ·: * ¨ ♡ ¨ *: ·. * ¨¨ *: · …

Namun, dia masih terluka oleh manusia “kecil dan lemah” itu.

Tidak ada yang menduga bahwa penyihir tipe kabut akan membawa pisau pembunuh naga langka.

Pisau pembunuh naga mengacu pada pisau tajam yang mampu memotong sisik naga. Itu sebenarnya bukan semacam pisau khusus. Namun di dunia ini, pisau yang mampu mengiris sisik naga hanya sedikit dan jauh di antara keduanya. Jarang sekali pisau bisa mencapai tingkat pisau pembunuh naga.

Salah satu yang dimiliki oleh tipe kabut adalah belati.

Ketika Cavendish disudutkan oleh pedang Andy dan menghembuskan nafas terakhirnya, dua penyihir yang memiliki kontrak hidup dan mati dengannya tahu bahwa mereka tidak memiliki waktu lama untuk hidup. Mage kabut berubah menjadi bola kabut dan menikam Fruys dalam mencoba untuk menjatuhkannya dalam kehancuran bersama.

Tentu saja, Fruys tidak akan mudah dikalahkan seperti itu, tetapi dia masih terluka di bagian perut oleh pisau tajam. Darah berwarna biru es perlahan keluar dari luka.

Meskipun aku telah melihat Fruys terluka sebelumnya, aku belum pernah melihat darahnya.

Andy  bertanggung jawab membersihkan setelah pertempuran seperti biasa sementara Fruys dengan tenang mengikutiku kembali ke kamarnya. Kemudian, dia ambruk begitu kita masuk.

Aku berlutut di sampingnya, merasakan sakit yang luar biasa di hatiku.

Obat manusia yang kumiliki sama sekali tidak berguna; ini yang kutahu sekarang.

Fruys perlahan mengayunkan ekornya saat dia berbicara kepadaku, “Itu bukan apa-apa. Aku akan baik-baik saja setelah aku  istirahat sebentar. Itu hanya karena diriku ceroboh sehingga aku terluka oleh pedang kecil seperti itu.”

Aku tidak bisa menutupi ekspresi bersalah dan menyalahkan diri sendiri ketika mendongak  dan bertemu dengan tatapannya.

Fruys mengedipkan mata biru esnya yang besar: “Adam… aku baik-baik saja. Jangan menatapku seperti itu.”

Namun aku keras kepala, dan terus menatapnya.

Dia dengan  enggan menghela nafas, sebelum menutup matanya: “Oke. Aku akan membiarkanmu menjilatnya kemudian.”

Aku menatapnya dengan mata lebar dan bingung.

“Aku mengatakan kamu bisa menjilati lukaku.” Fruys berbicara.

Aku tidak bisa memahami kata-katanya. Mungkinkah itu akan berhenti menyakiti jika aku menjilatnya? Atau apakah lukanya akan sembuh lebih cepat? Namun, aku mendengarkan apa yang dikatakannya dan mendekatkan bibirku ke perutnya dan darah biru es — Fruys tidak dekat dengan orang lain. Terlepas dari manfaat seperti apa yang dibawanya, tidak ada orang lain selain diriku yang dapat melakukan ini untuknya.

Tubuh Fruys sedikit gemetar ketika lidahku dengan lembut menyentuh lukanya.

Setelah itu, aku mendengar dia berkata. “Mhm, darahku sangat berharga. Menjilatnya agar tidak sia-sia.”

… ·: * ¨¨ *. ·: * ¨ ♡ ¨ *: ·. 33. ·: * ¨ ♡ ¨ *: ·. * ¨¨ *: · …

Naga sombong ini sangat pelit sehingga dia tidak bisa menyisakan setetes darahnya sendiri — itu membuatku ingin membuangnya dari balkon!

Setelah aku mempertimbangkan perbedaan dalam ukuran kami, aku menyimpulkan bahwa aku mungkin akan mengalami kesulitan bahkan menggerakkan kepalanya. Jadi aku hanya bisa membiarkan subjek pergi dengan sangat enggan, dan terus menjilati darahnya.

Dia tampak sangat nyaman berbaring di sana dengan mata tertutup.

… ·: * ¨¨ *. ·: * ¨ ♡ ¨ *: ·. 34. ·: * ¨ ♡ ¨ *: ·. * ¨¨ *: · …

Aku belum pernah memberi tahu Fruys tentang ini sebelumnya, aku sangat bersyukur dia muncul hari itu.

Aku berharap aku bisa berbuat lebih banyak untuknya.

Bahkan jika di matanya, aku hanyalah manusia lemah.


<< LD Bab 6

LD Bab 8 >>

Iklan

3 respons untuk ‘Lord And Dragon – Chapter 7

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s