Lord And Dragon – Chapter 6

Diterjemahkan Indo : IstrinyaJinLIng

Chapter 6 – Mimpi Menjadi Kenyataan

Sinopsis : Aku pikir Fruys benar-benar naga yang hebat ~

.. ·: * ¨¨ *. ·: * ¨ ♡ ¨ *: ·. 28. ·: * ¨ ♡ ¨ *: ·. * ¨¨ *: · ..

Kami menjadi kekuatan terbesar di wilayah timur laut Finanse setelah penaklukan wilayah Lord Kaller. Negara-negara besar lainnya memandangi kami seperti macan yang menyaksikan mangsanya, dan banyak dari wilayah kecil dan menengah datang untuk mengikrarkan kesetian pada kami.

Menyanyikan lagu kemenangan sepanjang jalan, kami jarang menderita kekalahan berkat bantuan Fruys. Pasukan dan perwira semuanya bersemangat tinggi, dan mereka tidak bisa menyembunyikan rasa puas diri yang muncul dari arus kemenangan kami. Andy dan aku melihat semua ini dan tidak bisa tidak merasa khawatir.

Sekali lagi, kami memenangkan pertempuran lain dan wilayah kami berkembang sedikit lebih ke barat.

Tapi kali ini, Fruys tidak terbang kembali ke kamarnya untuk tidur setelah pertarungan. Dia bahkan menolak bagian hartanya, dan memberi tahuku, “Aku sudah cukup pulih. Kamu tidak perlu memberiku sebanyak ini lagi. Perbaiki menara pemanah dan ketapelmu sebagai gantinya. Lihat saja pertahananmu ; kamu pikir itu lebih baik dari barang rongsokan?”

Dia tampak dingin dan tidak setuju.
Ini terlepas dari fakta bahwa naga tidak memiliki ekspresi wajah yang jelas dan kaya dengan detail seperti yang dilakukan manusia.

Fruys benar-benar prihatin tentang perkara itu. Tersentuh dan tidak yakin bagaimana menjawabnya, aku tidak bisa membantu tetapi mengangkat mataku untuk melihatnya. “Fruu …”

Fruys kebingungan. Dia mengangkat cakar depannya tetapi tampak seperti dia tidak tahu di mana harus meletakkannya, dan dia akhirnya menatapku lagi. Dia berbicara dengan suara rendah: “Mengapa kamu menangis? Siapa yang menindasmu? Aku akan mengalahkan mereka … Jangan menangis. Kali ini — tidak, lain kali juga, dan lain kali setelah itu, mengapa kamu tidak menyimpan semua harta yang kita rampas?”

“Siapa yang menangis?” Aku membalas dengan tenang. Tidak mungkin aku, Tuan Besar, akan menjadi orang yang lemah dan rapuh.

Aku pikir itu pasti karena aku menceritakan kepadanya cerita tentang bagaimana wilayahku diganggu sejak awal bahwa Fruys sekarang memiliki kesan aku sebagai manusia rapuh dan lemah.

Setelah setengah hati mendesaknya kembali ke kamarnya dan kembali ke kamarku sendiri, aku kebetulan menangkap bayanganku di cermin rias — mataku merah dan penuh kelembapan.

Aku membungkus kepalaku — terlihat seperti ini, tak heran Fruys mengira aku menangis. Itu hal yang baik bahwa tidak ada yang melihatku seperti ini.

Meskipun … aku rasa itu adalah kesalahanku karena memiliki emosi yang begitu kuat sehingga air mataku mudah keluar?

.. ·: * ¨¨ *. ·: * ¨ ♡ ¨ *: ·. 29. ·: * ¨ ♡ ¨ *: ·. * ¨¨ *: · ..

Sejujurnya, aku tahu betul bahwa aku orang yang sangat sensitif. Air mata akan dengan mudah mulai mengalir dengan sedikit stimulasi, dan aku bisa menangis seperti tidak ada esok bahkan jika tidak ada yang terjadi.

Namun, aku tahu bahwa aku seharusnya lebih seperti ayahku — pria yang kuat dan tegar.
Itu sebabnya aku tidak menyaksikan tragedi di teater dengan kerumunan publik yang besar dalam lebih dari sepuluh tahun.

Aku hanya sesekali berani menyalakan lilin di tengah malam tanpa ada orang di sekitar, dan diam-diam membaca antologi Haider, penyair tragis terbesar di zaman modern.

Itu adalah kegemaran rahasiaku untuk menangis sampai wajahku berantakan.

Dengan demikian, aku menepis betapa mudahnya mataku memerah hari ini karena terlalu sibuk dengan pekerjaan dan tidak bisa membaca puisi terlalu lama.

Aku memutuskan untuk melampiaskan sedikit malam ini.

Dalam koleksi perpustakaan Kaller, ada 《The Poet Haider – Dari Seluruh Dunia – Edisi Antologi》.

Aku sudah menganggap buku ini milikku sendiri.

Mengambilnya dari bawah bantalku, aku menyalakan lilin dan mulai membaca.

Piyama, bantal, dan selimutku semuanya basah kuyup dalam waktu singkat. Aku menutup antologi puisi setelah aku puas dan meringkuk di dalam selimut beludru untuk menangis diam-diam.

Tiba-tiba, aku mendengar suara sesuatu yang keras mengenai jendela.

Aku merangkak keluar dari bawah selimut, buru-buru menyeka wajahku, dan berusaha terlihat tenang saat aku mengintip ke luar jendela.

Fruys mengetuk kaca jendela dengan sayapnya.

Aku membuka jendela, dan udara malam yang dingin dengan lembut bertiup masuk.
Fruys menatapku dengan ekspresi yang sulit aku pahami.

“Aku akan pergi tidur ketika aku memperhatikan bahwa lampu masih menyala di sini. Juga, ada suara,” jelasnya.

Aku ingat bahwa indra naga jauh lebih tajam daripada indra manusia biasa. Dia tinggal di sebelahku, dan balkon kami terhubung. Dia tentu akan memperhatikan jika aku menyalakan lampu.

Aku tidak tahu harus mengatakan apa. Namun, tidak mungkin aku dapat mengatakan bahwa aku menangis karena membaca puisi Haider.

Aku hanya bisa menundukkan kepala, dan mengatakan kepadanya, “Itu bukan apa-apa.”

Fruys terdiam.

Setelah beberapa waktu, dia bertanya kepadaku, “Apakah kamu ingin tahu bagaimana rasanya terbang?”

Aku menatapnya dengan takjub.

Setelah menghabiskan hampir satu tahun bersamanya, aku tahu betul bahwa naga sangat angkuh. Aku menyerah lama di atas gagasan bahwa aku akan dapat naik di punggungnya untuk penerbangan cepat.

Aku pikir mataku dan ekspresi di wajahku benar-benar penuh kejutan.

Terburu-buru mengambil jubah, aku mendorong pintu ke balkon terbuka dan menuju ke luar. Fruys telah terbang agak jauh, dan dia menukik kembali seperti kilat sebelum menggigit kerahku dan memelintir lehernya untuk menempatkanku di punggungnya.

Aku benar-benar lengah dan mengalami pusing sebentar. Pada saat aku menguasai diriku, lenganku sudah melingkupi lehernya dengan naluri.

Fruys membawa kami terbang langsung ke langit dengan raungan keras — bulan, bintang, dan awan bergulir, semuanya tampak seperti berada dalam jangkauanku. Udara malam sangat dingin, tapi aku terlalu bersemangat dan gembira dalam pikiran.

Aku bisa melihat panorama wilayahku dan wilayah tetangga — bumi dan langit sangat luas, dan aku bahkan bisa melihat Laut Mati. Di sana, di sisi lain laut, adalah rumah Fruys. Dan bahkan ada dunia yang lebih besar di cakrawala.

Hatiku tiba-tiba merasa damai dan hangat. Seolah-olah hamparan luas yang tidak diketahui tidak lagi membuatku takut. Yang aku butuhkan hanyalah mengikuti kata hatiku, dan terus bergerak maju.
Seseorang harus tidak menjadi sombong dari kemenangan atau kehilangan hati karena kekalahan.

Fruys melambat, dan kami hanyut di antara bulan dan bintang-bintang dalam keheningan.

Hanya ketika aku menekan, menggigil, Fruys sekali lagi menambah kecepatan. Kami kembali ke benteng dengan sangat cepat.

Ketika aku kembali ke balkon, dia mendekatkan wajahnya dan menciumi leherku.

“Kamu sangat dingin.” Suaranya seperti anggur berry. Aku tiba-tiba menemukan diriku ditarik dikerah lagi dan diletakkan di punggungnya sebelum dibawa ke kamarnya. Dia menggunakan cakarnya untuk menggosokku dan membungkusku dalam pelukan perutnya.

Meringkuk di dadanya seperti itu, aku merasa seperti semacam hewan kecil yang dibungkus telapak tangannya.

Namun, euforia mengalami keinginan yang lama kurindukan segera memenuhi pikiranku, dan aku langsung tertidur di pelukan Fruys sambil mengenang kembali sensasi melambung di atas lautan awan.

Aku pikir Fruys benar-benar naga yang hebat.

Dia sama sekali tidak seperti naga-naga dalam cerita-cerita — Naga — Naga kuat dan pemarah yang memerintah di atas langit seperti tirani, makhluk-makhluk yang meremehkan manusia yang menghancurkan kota-kota dan menghancurkan tanah.


<< LD Bab 5

LD Bab 7 >>

Iklan

3 respons untuk ‘Lord And Dragon – Chapter 6

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s