Feng Mang – Chapter 145

Chapter 145 – Tiba-Tiba Terkenal

Ketika Li Shang berada di pusat perhatian, Han Dong masih memohon di pintu masuk yang lebih dari sepuluh meter dari aula latihan.

“Aku Han Dong. Aku harus mengatakannya sampai berapa kali supaya kalian percaya?”

“Apa buktinya? Bagaimana ini bisa dibuktikan? Haruskah aku membersihkan riasan wajahmu tanpa pembersih?”

“Tidak bisakah kamu mendengar ini suaraku?”

“……….”

Ini adalah alasan untuk situasi seperti ini, setelah Han Dong membuat make-up yang bagus, dia berjalan dengan cantik ke arah aula latihan. Awalnya penuh dengan percaya diri, tanpa menduga dia akan dihentikan saat mencapai pintu masuk.

“Aku minta maaf Nona, kegiatan di dalam bersifat rahasia, jadi kamu tidak bisa masuk.”

Han Dong masih bersikap kekeh. “Aku tidak datang untuk melihat kompetisi. Aku datang untuk bersaing.”

“Kami tidak peduli apa yang ingin kamu lakukan. Kami hanya membutuhkan bukti identitas-mu,” kata penjaga keamanan.

Han Dong masih tersenyum elegan, “Maaf, identitas-ku ada di dalam. Dan sebelum itu, aku sudah mendaftar, jika kalian tidak percaya, silakan memeriksanya.”

Petugas keamanan mengeluarkan sebuah daftar dengan ragu. “Namanya?”

“Han Dong.”

Berpikir bahwa para penjaga keamanan akan mendapatkan kejutan besar, tanpa diduga orang-orang itu hanya tersenyum meremehkan.

“Jangan bercanda, Han Dong itu seorang pria.”

Han Dong segera melanjutkan dengan suara prianya. “Sebenarnya aku adalah seorang pria. Tapi kompetisi itu yang meminta kami untuk berdandan seperti wanita.”

Penjaga keamanan tidak tahu tentang kejadian di dalam, mereka hanya melakukan tugasnya diluar dan melihat semua orang yang tampak mencurigakan berhenti. Tidak mungkin, ada terlalu banyak wartawan yang ingin mencampur dan mencuri berita, dan setiap trik sangat sulit dicegah.

Li Shang lebih pintar, dia datang dengan tim make-up, jadi tidak ada halangan untuk menindaklanjuti.

Han Dong pergi ke ruang ganti dengan satu tangan (sendirian), dan tidak membawa satu orang pun. Ketika keluar, itu benar-benar mengubah seseorang (berubah total).

Jadi, terjadilah situasi seperti di atas.

Orang-orang di dalam tidak melihat Han Dong memasuki aula latihan untuk waktu yang lama, dan kesabaran itu perlahan-lahan mulai berkurang.

“Apa yang terjadi?”

“Sudah berapa lama ini?”

“Apakah ini soal pergi menggunakan bedak atau melukis pada dinding? Benar-benar tidak bisa menyembunyikannya tanpa menutupinya.”

“………”

Feng Jun menggunakan isyarat mata untuk bertanya pada Wang Zhongding, haruskah kita membiarkan Li Shang untuk tampil lebih dulu?

Wang Zhongding tahu sejauh mana temperamen Han Dong, dia hanya mengangguk setuju.

Li Shang dan Kahn sedang mengobrol dengan antusias, dan ketika mereka mendengar pemberitahuan itu, hanya melambai dengan tangan terlipat. “Aku akan pergi untuk tampil lebih dulu.”

Wajah Kahn penuh harap, “Ayo!”

Ketika Li Shang pergi ke panggung, dia merasa kalau darah di tubuhnya mendidih, dan sepertinya lebih bersemangat daripada menerima penghargaan.

Orang yang bermain dengannya kebetulan yang mengajar Han Dong dengan baik, guru ini adalah patokan industri untuk bermain dari objek, melihat Li Shang tidak bisa membantu tetapi memberi pujian, “Kamu adalah yang terbaik di antara pria tinggi yang pernah aku lihat dalam make-up.”

Li Shang tahu bahwa dia telah melatih Han Dong, jadi dia dengan sengaja bertanya, “Penampilan Hang Dong tidak baik?”

“Dia? Dia harus mau bermain! Sejak aku memberi-nya kelas, dia tidak pernah serius bekerja-sama denganku sekali saja, dan setelah itu, dia tidak pernah datang.”

Ketika mendengarkan gurunya mengatakan demikian, Li Shang merasa tenang.

Proses kinerjanya tampak sederhana, tetapi sebenarnya tidak sulit. Tidak ada satu baris kata pun, dan pada dasarnya adalah improvisasi untuk bergantung pada sikap dan gerakan antara keduanya.

Hanya melihat Li Shang berbaring di sofa, dengan pose yang mempesona.

Sang guru membuka roknya dan menunjukkan kakinya yang indah. Ketika rok itu merosot ke pangkal kaki, Li Shang dengan lembut memegang tangannya dan itu tampak menawan. Awalnya itu adalah sebuah langkah yang tidak berdaya untuk menutupi identitas pria, tetapi itu membuat penonton merasa setengah hati dan menolak untuk kembali.

Kahn memuji Wang Zhongding berkata, “Aktor ini benar-benar tidak sederhana, dia bisa meniru sikap seorang wanita dengan detail yang begitu halus.”

Wang Zhongding hanya tersenyum dan tidak berbicara.

Kemudian, tangan sang guru mulai menyentuh kaki Li Shang lagi, dan melihat dia akan menjelajahi ke zona bahaya di antara kedua kakinya. Li Shang tiba-tiba berbalik dan dengan cerdik bersembunyi. Proses ini tidak memiliki sensasi panik, melainkan seperti bermain-main antara kekasih, yang terlihat nakal dan provokatif.

Kahn memimpin dan segera bertepuk tangan.

“Hebat!”

Bahkan Feng Jun, orang yang begitu tenang, harus berteriak ke depan “Cut.”

“Tidak bisa bertindak lagi, itu adalah kecelakaan nyata.”

Setelah tertawa, tepuk tangan terdengar di dalam aula latihan.

Pada saat ini, bayangan Han Dong masih belum terlihat.

Shen Chenhua melihat orang-orang begitu bergemuruh, tiba-tiba merasa tidak tenang, dengan marah dia bangkit dan keluar.

Han Dong dengan cemas melihat partner-nya, dan bergegas menunjuk pada penjaga keamanan.

“Itu asisten-ku. Dia bisa membuktikannya.”

Tanpa diduga, Shen Chenhua tidak keluar sama sekali tetapi hanya melirik ke arah pintu diluar. Ketika melihat Kecantikan Han, yang tidak jauh dari sana, dia mencemooh di dalam hati : Bukan hanya kaki panjang, make-up juga tebal, apanya yang hebat?

(t/n: Kecantikan Han : Kecantikan yang mengacu pada wanita cantik)

Han Dong melihat bahwa Shen Chenhua menghabiskan waktu dengan tenang dan kemudian berteriak, “Mereka tidak mengenalku. Kamu cepat bantu aku untuk membuktikannya.”

Ada begitu banyak orang di luar sehingga Shen Chenhua tidak mendengar apa yang dia katakan, hanya diam-diam berbisik dalam hati : penampilannya benar-benar lebih baik daripada aku, tapi suaranya jauh lebih buruk dibandingkan denganku…..

Jadi setelah Shen Chenhua merasa puas, dia kemudian kembali ke dalam aula latihan.

Xiao Liang bertanya padanya: “Sudahkah kamu melihat Han Dong?”

Shen Chenhua teringat tujuannya keluar, “Haruskah aku pergi dan mencarinya?”

Xiao Liang menahan bahunya, “Lupakan, aku yang akan pergi.”

Han Dong merasa penuh amarah karena Shen Chenhua tidak mengenalinya, lalu kembali melihat Xiao Liang keluar.

“Xiao Liang, Xiao Liang, aku Han Dong ah!”

Xiao Liang memandang ke arah Han Dong untuk sementara waktu dan kemudian, dama seperti Shen Chenhua, dia masuk lagi tanpa mengucapkan sepatah kata pun.

Aku … Han Dong yang ingin meledakkan bahasa kotor, apa kalian semua itu buta hah?

Namun, Xiao Liang tidak langsung duduk setelah dia masuk, sebaliknya dia pergi ke arah Wang Zhongding untuk membuat laporan kecil.

“Ketua Wang, aku ragu kalau Han Dong memiliki kecenderungan untuk berbuat curang.”

“Curang?” Wang Zhongding tidak mengerti.

Xiao Liang dengan sungguh-sungguh berkata, “Han Dong menyewa seorang wanita yang kira-kira ukuran tubuhnya sama dengannya, dan saat ini ada di pintu masuk. Ketika aku keluar, wanita itu sedang berselisih dengan penjaga keamanan, dia terus mengatakan kalau dia adalah Han Dong. Aku tidak berani membawanya masuk, dalam kasus itu terungkap, ada rasa malu untuk kehilangan wajah. Aku pikir kalah dalam kompetisi bukanlah hal penting, yang penting adalah untuk tidak kehilangan martabat.”

Wajah Wang Zhongding berkedut.

Tidak tahu apakah itu karena mendengar laporan Xiao Liang, dan tampilan wajah Wang Zhongding menjadi tidak biasa. Suasana di tempat kejadian bahkan lebih mencemaskan.

“Apakah Han Dong belum datang?”

“Mungkinkah tidak ada keberanian? Jika ya, maka itu berarti menarik diri dari pemilihan. Jangan membuang waktu semua orang.”

“Aku pikir sangat mungkin untuk mengumumkan hasilnya secara langsung.”

Kahn juga bertanya pada Wang Zhongding, “Apa yang terjadi dengan Dongdong?” Masih ada secercah harapan di matanya.

Wang Zhongding hanya mengatakan kepada Xiao Liang: “Kamu keluar lagi, dan bawa dia masuk.”

“Membawa dia? Membawa siapa?”

Wang Zhongding meremas beberapa kata dari giginya, “Wanita itu adalah dia.”

Xiao Liang, “……….”

Han Dong benar-benar tidak tahu harus berbuat apa, agar bisa melewati penjaga keamanan.

“Bisakah kamu meminjamkan ponselmu? Aku akan menelepon Ketua Wang.”

Penjaga keamanan mengatakan, “Maaf, perusahaan untuk mencegah kami dari merekam, ponsel kami disita untuk sementara.”

“Sialan!” Han Dong hampir runtuh, pada saat ini, tiba-tiba sosok yang familiar melintas di hadapannya.

Itu bukan Xiao Liang, itu adalah Yu Ming.

Kenapa dia bisa datang ke sini?

Han Dong sedikit panik. Dia jelas menatap Yu Ming, takut Yu Ming akan melihat dirinya yang seperti ini, dan tenggelam lebih dalam.

Bagaimana ini?

Arah kusut Han Dong telah terbalik, tidak dapat mengatakan apakah Yu Ming dapat mengenalinya atau tidak, melainkan, dia akan mengatakan apakah dia ingin masuk atau tidak.

Pada saat ini, mata Yu Ming tiba-tiba berubah.

Han Dong buru-buru membungkuk dan melarikan diri ke arah yang berlawanan.

“Han Dong!” Teriak Xiao Liang.

Langkah kedua orang itu berhenti pada saat yang bersamaan.

Yu Ming masih skeptis, karena dia datang untuk melihat Han Dong dalam “berpakaian wanita”, dan sosok Han Dong sangat familiar baginya. Sekarang, setelah mendengar teriakan seseorang seperti itu, dia dapat mempercayainya.

Han Dong tidak ingin terlihat seperti menghindar, jadi dia mengambil inisiatif untuk menyapa Yu Ming.

“Hi, Ming’er.”

Mendengar suara Han Dong, Yu Ming membeku pada saat itu.

Han Dong dan Xiao Liang yang pertama masuk dan Yu Ming tertinggal di belakang.

“Ketua Wang, Han Dong sudah di sini!”

Dari suara Xiao Liang ini, menarik perhatian semua orang ke arah pintu masuk.

Kecantikan Han memakai blus pinggang tinggi dan celana runcing, dengan ekor kuda yang seksi dan imajinatif terbalik, poni bergelombang diagonal, bibir merah cerah, mata tajam……. dari ujung pintu ke panggung hanya beberapa langkah, dan seluruh ruang aula latihan menjadi sunyi.

**Celana Han Dong sepertinya model begini:

Beberapa orang masih tanpa sadar menatap ke pintu, bukankah dia mengatakan Han Dong sudah ada di sini? Di mana orangnya?

Beberapa orang masih tanpa sadar menatap ke pintu, bukankah dia mengatakan Han Dong sudah ada di sini? Di mana orangnya?

Untuk menghindari kesalahpahaman, Han Dong melepas syal sutranya dan kemudian memperkenalkan dirinya dengan suara aslinya.

“Aku Han Dong, Han Daxian’er juga.”

Begitu suara itu jatuh, aula latihan yang dibungkam langsung meledak.

Ekspresi semua orang tidak bisa lagi digambarkan sebagai kejutan, itu hanya ngeri.

Bahkan Feng Jun, yang selalu berwajah dingin, membuat lelucon untuk pertama kalinya. “Daxian’er, apakah aku ada dalam mimpimu?”

Kata “Oh My God” di mulut Kahn langsung digantikan menjadi, “Oh, No!”

Wang Zhongding menanggapi dengan menekan telapak tangannya ke dada Kahn dengan cepat, menghancurkan buaian Kahn yang bergegas ingin pergi untuk mencium Han Dong.

Li Shang telah kehilangan perhatian semua orang, dan rona merah tidak bisa menutupi wajahnya yang berubah pucat.

Dan ketenangan Ketua Wang kita, menghadapi kelumpuhan, pertama yang paling melankolis Yu Ming sebenarnya tidak sabar untuk berbicara di depan umum.

“Apakah tidak ada pertunjukan?”

Feng Jun baru bereaksi saat itu, dan berkata terburu-buru. “Ok, harus kembali merepotkan guru.”

Sang guru juga mengangguk seolah-olah dalam mimpi, “Baiklah, itu sudah seharusnya.”

Pertunjukan itu secara resmi dimulai.

Han Dong tidak memposisikan pose apapun, hanya dengan malas berbaring di tempat tidur, ada tatapan genit yang mempesona.

Tangan guru itu mencapai ikat pinggang Han Dong, perlahan dan bergolak. Sepertinya dia tidak mencoba menguji kemampuan Han Dong untuk mengatasinya, tetapi Han Dong mencoba menguji kemampuannya sendiri untuk mengatasinya.

Hati semua orang direbut pada saat itu.

Tatapan guru itu bertentangan dan dia berjuang, ingin cepat pergi dan takut bahwa dia akan tertangkap. Han Dong menggunakan postur yang memungkinkan orang untuk melakukan apa pun yang disukai, lalu melepaskan, dan melanjutkan untuk menariknya terbuka.

Ikat pinggang itu akhirnya terbuka, dan tangan guru itu meraih pinggang Han Dong dan mencoba menariknya ke bawah.

Han Dong tidak memegang tangannya (Guru) seperti yang Li Shang lakukan, tetapi hanya sedikit membalikkan tubuhnya.

Saat celana panjang itu ditarik ke bawah, mata guru tampak melihat bakso yang setengah menjulang. Seperti ada kekuatan lain yang diberikan, dan sekali lagi bakso bulat itu muncul.

Bola mata Kahn berubah merah.

Jika penampilan Li Shang juga dapat membuat Kahn merasakan pemahaman halus seorang pria tentang perilaku wanita itu, maka penampilan Han Dong telah membuatnya tidak merasakan aura seorang pria sama sekali, dan orang di depan ini adalah wanita sejati dari atas hingga bawah (dari kepala ke kaki).

Tangan guru itu meluncur dari pantat ke antara kaki Han Dong, pada perubahan mendadak itu, Han Dong tidak berbalik dan tidak bersembunyi, sebaliknya dia melompat ke tubuh guru.

Sang guru merasakan gelombang panas meresap di tenggorokannya pada waktu itu.

Kaki Han Dong menjepit di antara pinggangnya, dan matanya tajam menatap, senyum genit meringkuk dari sudut mulutnya. Dia tampak seolah sedang berbicara. Kamu menyentuh, maka kamu memiliki kemampuan untuk terus menyentuh!

Proses mana yang menguji kemampuan akting Han Dong? Pelacur murni yang sedang menguji kemampuan akting para juri.

Semua orang mencoba untuk menyamar dengan berbagai cara, bahkan secara rahasia, untuk melihat siapa yang paling toleran.

Dalam aspek ini, aktor bertindak yang paling menakjubkan adalah milik Ketua Wang.


<< Feng Mang 144

Iklan

3 respons untuk ‘Feng Mang – Chapter 145

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s