[FF] Everglow LMW – Bab 3

Author PinkPrincessLacus
http://www.paperbitten.com
https://archiveofourown.org/users/PinkHimeLacus

Fandom: 传说之主的夫人 – 尹琊 | The Legendary Master’s Wife – Yin Ya
Themes: Romance, Sexual Content, Family
Kategori : M-PREG, Romance, Danmei, Yaoi, Xuanhuan, Fantasy

Garis waktu : 7 tahun sejak buku itu berakhir.

Umur : You XiaoMo – 35 tahun / Ling Xiao – 10,117+? tahun
Peringatan Spoiler : Spoiler baru akhir yang banyak disebutkan dan dijamah.

Rating : Eksplisit / FRAO / NC-17.

Peringatan Konten : Konten Seksual Tersirat, Konten Seksual Eksplisit, Seksual Grafis, Bahasa Grafis.

– GARIS KERAS : PERINGATAN SPOILER MUNGKIN AKAN TERJADI DI FF INI –


Bab 3 – Itu Adalah Sesuatu Yang Murni Milik Kita

Tiga hari berikutnya berlalu dengan lancar.

You XiaoMo sedang berbaring di sekitar dada, tangan, dan kaki Ling Xiao yang membungkusnya erat-erat. Di tengah-tengah tidur yang indah dan nyenyak, dia samar-samar merasakan tanda-tanda Ling Xiao terbangun dan melepaskannya dari pelukan dia.

You XiaoMo dengan keras kepala dan defensif memegang erat, membuat suara tidak senang di balik tenggorokannya, mulai bersarang lebih dalam.

Ketika You XiaoMo diatur dan disesuaikan kembali dalam selimut, tiba-tiba dia merasakan sensasi yang menguasai dirinya. Seolah-olah seseorang baru saja menekan perutnya dan empedu ingin berlari ke atas tenggorokannya.

Tiba-tiba dia melepaskan pelukannya pada Ling Xiao, menahan mulutnya dan duduk tegak seperti papan sambil merangkak dengan cepat ke arah pria itu. You XiaoMo bergegas berlutut di lantai, meraih tong sampah terdekat dan mengosongkan perutnya dari semua isinya.

Ling Xiao bergegas ke sisinya, sebuah tangan mengelus rambut dari wajahnya. Karena takut dia tidak bisa bernafas, dia mulai membelai punggungnya untuk membantunya tenang, dengan lembut bertanya, “Apakah sudah sedikit lebih baik?”

You XiaoMo menggelengkan kepalanya, matanya tertutup rapat saat gelombang mual yang lain menghantamnya, muntah lagi saat dia baru saja memuntahkan empedu itu.

Setelah satu menit kemudian dan Ling Xiao melihatnya akhirnya mulai tenang, dia bangkit dan membasahi kain lap yang membawanya kembali ke arah istrinya di lantai.

You XiaoMo sedang beristirahat di dekat tempat sampah saat dia merasa dirinya didorong kembali, wajahnya dibersihkan dari keringatnya yang terselubung dan sisa kotoran di sekitar bibir.

Ling Xiao dengan lembut bertanya, “Sudah lebih baik?”

You XiaoMo merasa tidak berdaya, mengangguk, berbicara dengan suara yang sedikit serak, “Air?”

“Di sini, bangunlah dulu.” Ling Xiao menggendongnya ke dalam pelukannya dan dari atas lantai, membawanya kembali beberapa langkah ke tempat tidur mereka. Setelah duduk, dia pergi untuk mengambil air yang diminta.

Ketika You XiaoMo mengambil air yang ditawarkan, dia dengan ramah mengucapkan terima kasih sebelum meminumnya dengan hati-hati. Membiarkan beberapa teguk membentur perutnya, You XiaoMo meringis, perutnya masih tidak terasa baik. Dengan gerakannya yang mengalami stagnasi pada mereka dan airnya dengan genting membeku di tangannya, dia nyaris tidak bisa memeras, “Ember!”

Ling Xiao dengan cepat menggerakkan kakinya, mengambil tong sampah dari lantai dan meletakkannya di depannya, You XiaoMo bergegas mengambil tepi, melanjutkan untuk memuntahkan air yang sebelumnya ditelan ke dalamnya.

Ling Xiao mengambil air dari tangan You XiaoMo, sambil menggunakan tangannya yang lain untuk menyatukan jari-jarinya ke rambut You XiaoMo dan menjauh dari tempat sampah.

Ketika beberapa saat yang panjang berlalu, dan You XiaoMo hanya mengeluarkan suap penuh rasa tidak nyaman, dia mengambil gelas itu kembali untuk kumur-kumur mulutnya. Dia melihat ember di tangannya, wajahnya berubah menjadi kesal dan hidung mengkerut.

You XiaoMo sedang berjuang untuk bernapas sambil mengendalikan refleks muntahnya, menutupi tangan di atas mulutnya, dia dengan lemah berbisik, “Tolong singkirkan ini.”

“Tidak lagi merasa sakit?” Ling Xiao bertanya, mata yang mendalam menyapu wajahnya dengan hati-hati, melihat dia masih agak pucat dan tidak tampak baik.

You XiaoMo dengan cepat menggelengkan kepalanya, dengan nada tidak nyaman berkata, “Cepatlah sebelum aku muntah lagi.”

Ling Xiao tidak perlu bertanya dua kali, dia menatapnya sekali lagi sebelum pergi.

You XiaoMo tidak yakin apa yang dilakukan pria itu, karena dia segera kembali ke ruangan dua detik kemudian. Merasa mengerikan dan sekarang kelelahan, You XiaoMo jatuh kembali ke tempatnya di ranjang, merintih sedih di bantalnya.

Ling Xiao duduk di depannya, mengulurkan tangan untuk menyentuh kepalanya, senyuman di matanya, “Kurasa penyakit mualmu menendang lebih awal.”

You XiaoMo menggerutu dan secara satir bergumul di atas bantal, “Luar biasa.”

Ling Xiao dengan ringan tertawa, bertanya dengan tenang, “Apakah kamu menginginkan sesuatu?”

Mengintip keluar dari bantal, You XiaoMo cemberut dengan berlebihan. Meraih tangan pria itu, dia menggenggamnya dan menarik ke bawah, mengisyaratkan.

Bibir Ling Xiao perlahan meringkuk ke atas, dengan suara lembut dan dalam berkata, “Aku? Ah, istri ini menyanjung suami.”

Saat dia berkata demikian, Ling Xiao sekali lagi berbaring di tempat tidur, memeluk dan menarik istrinya ke dadanya. Dia memperhatikan saat napas You XiaoMo melambat dan perlahan tenang saat dia tertidur kembali di pelukannya.

Pagi berikutnya mengulangi hal yang sama, kali ini setidaknya You XiaoMo mampu untuk menjaga isi perutnya di dalam, malah tersedak sepenuhnya dan berbaring dengan menyedihkan di tempat tidur.

Sekitar jam dua siang, Ling Xiao mengetahui dia tidak bisa lagi minum salah satu teh favoritnya di dekat istrinya. Saat dia menemaninya, Ling Xiao mulai mengukus sepoci teh di kamar, tidak dalam satu menit, kepala You XiaoMo tersentak dari tempat tidur dengan wajah penuh jijik, berteriak untuk mendapatkan itu darinya.

You XiaoMo akhirnya mampu bangun dari tempat tidur di kemudian hari, memilih untuk menghabiskan waktunya di ruang alkimia lagi. Ling Xiao memutuskan untuk tetap dekat, tidak pergi ke Ghost Crying dan malah memperhatikan istrinya atau tidur di kamar tidur mereka.

Tiga hari lagi berlalu dengan cara yang sama, You XiaoMo merasa kesakitan saat ingin bangun dan akhirnya tidur lagi. Untuk melemparkan isi perutnya, dia ingin pergi tanpa makan apapun, meskipun dia lapar, itu tidak cukup untuk memiliki perasaan mual. Selain itu, dengan tingkat kultivasi mereka tidak perlu makan setiap hari untuk memperbaiki organ dalam, jadi dia pikir itu akan baik-baik saja.

You XiaoMo menghabiskan hari ini dalam ruang alkimia sekali lagi. Sejak dia menyadari bahwa mereka akan terlalu sibuk begitu bayinya lahir, dia terpaku pada persediaan bahan dan material. Hari ini saja dia membuat banyak pil ajaib level sepuluh kualitas tinggi untuk keadaan darurat. Seperti yang You XiaoMo akan selalu merasa lebih nyaman ketika binatang kontraknya membawa cukup pil penyembuhan pada mereka.

Kuali itu dalam kemuliaan merah terang, berdiri dengan tinggi dua kaki setengah, You XiaoMo baru saja bangun dari tempatnya di lantai untuk meraih pencegahan yang menyegel pil ajaib itu dari melarikan diri.

Pada saat itu dunia mulai bergoyang, dan kakinya terasa seperti jelly. You XiaoMo dengan cepat menangkap dirinya di tepi kuali dan berhasil menstabilkan pijakannya. Dia tidak menyadari bahwa kepalanya bergegas kembali dalam ayunan penuh, You XiaoMo menutup matanya dan menunggu sampai dunia tetap diam sebelum meraih pil ajaib di tangannya.

Merasa lebih baik, dia mulai berjalan menuju lemari tempat dia menyimpan beberapa pil ajaibnya. Terlambat untuk menyadari bahwa dia membuat kesalahan perhitungan, karena You XiaoMo mengambil tiga langkah dan dunia tidak terlalu miring kemudian menjadi gelap.

Merasa energi meninggalkannya, You XiaoMo berjuang untuk menjaga titik-titik hitam yang tumbuh di penglihatannya, duduk menyalak. Mulai panik, napasnya mulai mempercepat dan dia mengulurkan tangan menuju rak di depannya. You XiaoMo akhirnya berhasil meraihnya ketika titik gelap menyusulnya, dia hanya melihat kilatan cahaya sebelum menutup matanya dan mengambil rak bersamanya.

Setelah menghabiskan sebagian besar sore hari di Ghost Crying Career, Ling Xiao baru saja berjalan ke dalam istana ketika dia mendengar suara samar dari kaca pecah dan matanya langsung menyempit. Dia menghilang dari tempatnya dan muncul kembali di lorong, bergegas ke pintu ruang alkimia tempat You XiaoMo memberitahunya bahwa dia akan seharian di sana.

Mata Ling Xiao melebar, terkejut di tempat kejadian di dalam sebelum dia melintas ke sisi istrinya.

Bulu mata You XiaoMo berkibar di sekitar pipinya yang cerah, berjuang untuk membukanya, dia merasa seperti ada sesuatu yang membangunkannya dengan mendesak. Seperti benang samar dalam angin gelap, bercahaya pada awalnya, kemudian bertambah dalam volume, sampai dimana akhirnya You XiaoMo meraihnya dan mengikutinya. Sambil mengerang, dia akhirnya membuka matanya dan pemandangan di depannya membuatnya semakin bingung.

Dia mendapati dirinya di lantai dingin terbungkus dalam pelukan Ling Xiao, wajah pria itu tegang dan terlihat khawatir. You XiaoMo hanya memejamkan mata untuk sesaat, apa yang sedang terjadi?

Ling Xiao mendesah lega, wajahnya yang kaku akhirnya melunak saat dia membungkuk untuk mengubur kepalanya di leher You XiaoMo, “Lady-ku, kamu benar-benar tahu bagaimana untuk membuat masalah.”

Anda XiaoMo tersipu-sipu karena nafas yang panas memukulkan lehernya, dengan samar berkata, “Apa yang kamu bicarakan? Mengapa kamu di sini?”

Ketika dia mencoba mengangkat lengannya untuk mendorong punggungnya sedikit, dia mendesis kesakitan saat itu menyalakan sensasi terbakar di lengannya, dengan suara bingung dia bergumam, “Apa-apa yang terjadi?”

Ling Xiao menarik kembali untuk melihat wajahnya, mata yang dalam menatap ke dalam dengan saksama, “Aku menemukanmu di lantai, ditutupi dengan batu giok yang rusak.”

You XiaoMo melihat ke bawah ke arah lengannya yang sakit, melihat serpihan cahaya dan beberapa luka di atasnya. Dia mengalihkan tatapannya dan mengamati lantai ke tempat dia berada sebelumnya, matanya melebar di tempat kejadian berantakan. Dia rupanya mengeluarkan unit rak seluruhnya; ribuan pecahan kaca dan giok rusak bersama dengan ratusan pil ajaib tersebar di lantai, hatinya terasa sakit secara visual.

You XiaoMo dengan gugup meremas, “Pil-pil.. ajaibku!”

Ling Xiao menyipitkan matanya padanya, dengan suara yang dalam dan rendah penuh dengan penghinaan, menegurnya, “Itu bukan apa yang seharusnya kamu pikirkan sekarang.”

Kembali ke akal sehatnya, You XiaoMo dengan rasa bersalah melihat ke arahnya, mencoba mengingat kembali peristiwa itu, dia mulai menjelaskan, “Aku tidak ingat apa pun – oh, aku ingat sekarang… aku berdiri, terus merasa pusing. Aku menutup mata sejenak dan kemudian … itulah yang aku ingat.”

You XiaoMo menggelengkan kepalanya di akhir kata-katanya, hanya untuk berakhir meringis melihat gerakan itu. Mengangkat tangannya yang tidak terluka, dia menyentuh dahinya dan menemukan benjolan kecil dan sakit yang terbentuk di sisi kanannya.

Ling Xiao sudah berdiri dan menggendongnya, memperhatikan ekspresinya, dengan nada yang membosankan, perlahan memberitahu, “Sepertinya kau memukul kepalamu saat jatuh. Kita harus pergi ke dimensimu agar kamu bisa sembuh.”

Mereka hanya berjalan melewati pintu kamar mereka ketika You XiaoMo memberi sedikit teriakan kaget. Ketakutan mendarat berat seolah batu masuk ke perutnya, dengan wajah yang paling cepat, You XiaoMo dengan bola mata lebar yang besar menghadap Ling Xiao, dengan suara yang dijejali kepanikan yang menakutkan, dengan cepat berkata, “Bayinya!”

Wajah Ling Xiao tanpa ekspresi sesaat sebelum berbicara dengan nada meyakinkan, “Seharusnya tidak apa-apa. Aku tidak melihat ada serpihan yang menyentuh perutmu, dan kamu sepertinya telah mendarat di sisi samping dan berbalik.”

Jawaban itu tidak cukup baik bagi You XiaoMo, dengan jantung berdegup kencang, dia buru-buru bertanya, “Kamu harus memeriksa, sekarang juga!”

Ling Xiao sedikit tercengang, bertanya, “Bagaimana caranya?”

You XiaoMo tertegun sejenak sebelum mengatakan hal pertama yang muncul di benaknya, “Bisakah kamu mendengarkan detak jantungnya? Kamu memiliki pendengaran yang luar biasa dan kamu adalah Yang Tertinggi.”

You XiaoMo tidak menyadari pada saat ini, tetapi karena dia telah berada dalam keadaan apatis sebelumnya tentang bayi itu, tiba-tiba dia sangat peduli dengan kesejahteraan dan sepenuhnya menerima keberadaan anak itu sekarang.

Ling Xiao menyipitkan matanya sedikit, dia ragu sebelum menjawab, “Aku tidak yakin aku bisa.”

Menggunakan tangannya yang tidak terluka, You XiaoMo dengan erat mencengkeram jubah Ling Xiao, dengan mata ketakutan dia memohon padanya, “Kamu tidak akan tahu sampai kamu mencobanya. Ayolah?”

Ling Xiao merasakan sakit di hatinya karena kesusahan yang dialami istrinya, jadi dengan enggan mengangguk, dia berkata, “Oke, aku akan mencoba, tetapi jangan kesal jika aku tidak bisa. Kita akan pergi ke dokter segera setelah kita menyembuhkanmu.”

Kata-kata tenang di samping, Ling Xiao juga sangat mengkhawatirkan bayi itu.

Ling Xiao menempatkan You XiaoMo dengan lembut di tengah tempat tidur.

Semuanya terasa begitu tergesa-gesa dan meluap-luap, You XiaoMo tahu bahwa jika dia tidak begitu gugup untuk bayi itu sekarang, maka dia akan lebih malu lagi pada Ling Xiao yang melakukan tindakan itu untuk pertama kalinya, tetapi dia tidak peduli.

Ling Xiao berlutut di tempat tidur, mencondongkan tubuh ke depan, dia perlahan-lahan menempatkan dirinya di atas perut bawah istrinya, memindahkan kain di sisi ke samping dan mendorong celananya turun lebih rendah, dia menempelkan telinganya pada kulit.

Dengan tangan menutupi hatinya, You XiaoMo mencoba menenangkan nafasnya saat dia memperhatikan Ling Xiao.

Dia melihat pria lain memejamkan mata dalam konsentrasi sebelum wajah tampan itu tampak seolah dalam pemikiran yang mendalam dan juga tenang. Melihat ini, You XiaoMo langsung tahu bahwa Ling Xiao harus memasuki keadaan Yang Tertinggi, di mana aturan dan garis perhitungannya rumit dan sangat luas. You XiaoMo menghendaki dirinya untuk tetap diam dan tidak mengajukan pertanyaan untuk mengganggu fokusnya.

Setelah apa yang terasa seperti selamanya untuk You XiaoMo tapi itu hanya dalam lima menit, Ling Xiao akhirnya membuka mata gelapnya, dan tampilan di dalamnya adalah sesuatu yang tidak bisa dia tandai atau di gambarkan. Itu terlihat dari emosi yang kompleks pada saat yang bersamaan; keragu-raguan, kebingungan, keheranan, dan semuanya kacau balau.

You XiaoMo menjilat bibirnya, jari-jari gemetar gugup bersamaan dengan cemas bertanya, “Bagaimana?”

Tatapan Ling Xiao perlahan-lahan terangkat ke wajahnya, secara alami pulih ke ekspresi tenang, matanya berkedip kembali ke bidang putih yang halus dari perut You XiaoMo yang masih rata, dia dengan lembut mengelusnya dengan telapak tangannya saat dia dengan lancar berkata, “Aku pikir aku mendengarnya. Aku masih tidak yakin sendiri, tetapi, itu sangat samar dan belum ada di sana.”

Saat dia mengatakannya, Ling Xiao berkilauan dengan sedikit pesona.

You XiaoMo melepaskan nafas yang belum dia sadari. Seketika semua tubuhnya terasa begitu ringan, seolah-olah beban berat telah dilepaskan dan otot-otot di punggungnya terlepas begitu luar biasa sehingga dia merasakan dorongan untuk menangis.

You XiaoMo memejamkan mata, dengan gigih melawan kelembaban dan menjaganya di teluk. Dia merasakan tekanan di tempat tidur untuk menyesuaikan diri dan kepala Ling Xiao meninggalkan perutnya, sesaat kemudian sebuah tangan hangat berada di pipinya, dia membungkuk ke dalam sentuhan menghibur sambil mendesah.

Ling Xiao menatapnya dengan mata tak terduga, “Istriku.”

You XiaoMo masih menolak untuk membuka matanya, membuat suara yang bersenandung sebelum berkata, “Ya?”

Suara Ling Xiao lembut dan sehalus giok saat dia dengan lembut berkata, “Istriku, oke, semuanya baik-baik saja. Buka matamu.”

You XiaoMo hanya menggelengkan kepalanya dengan berlawanan, meremasnya lebih erat lagi sebagai balasan.

Mata Ling Xiao bersinar dengan sedikit geli, bertanya dengan penasaran, “Kenapa tidak? Kamu tahu kamu pingsan sebelumnya, aku lebih suka kamu tetap membuka mata.”

You XiaoMo cemberut.

Itu pukulan rendah, memukulnya di mana dia merasa bersalah.

Sambil menarik napas dalam-dalam, You XiaoMo menyimpulkan keberanian untuk mengaku dengan jengkel, “Karena, jika-jika … sesuatu, terjadi, itu akan menjadi salahku…”

You XiaoMo melawan kehendaknya dan ngeri, merasakan air mata buaya lepas dari matanya, perlahan-lahan mengaliri pipinya yang bengkak. Dia harus cepat menggigit bibirnya untuk menghentikannya bergetar karena emosi.

Ling Xiao menghela nafas samar, mencondongkan badan ke depan, dia menempelkan dahinya ke dahinya, membuat di mana mereka saling berhadapan satu sama lain, dengan nada sabar, dia berkata, “Ah, Istriku, bagaimana bisa kamu lebih salah? Aku sangat berharap kamu tidak melewatkan kebodohan mu ke anak kita.”

Dalam keterkejutan dan kemarahannya, You XiaoMo mengedipkan mata yang terbuka untuk melihat pria yang berada di atasnya, mulutnya dibiarkan terbuka dan ternganga karena dia tidak yakin bagaimana membalasnya.

Meskipun itu dikatakan dengan cara menggoda, You XiaoMo berpikir itu dengan jujur ​​akan menjadi hal yang buruk, dia lebih suka anak itu memiliki IQ Ling Xiao yang sangat berbakat. Karena dia benar-benar mendapat bagian pendek dari departemen cerdas dalam hidup, jelas tidak adil…

“Istriku,” Ling Xiao tersenyum jahat ke arahnya, berseri-seri sambil berkata, “ini dia, itu jauh lebih baik.”

You XiaoMo mengecilkan lehernya, dia merasa sangat dimainkan.

Ling Xiao membelai rambutnya saat dia berkata, “Istriku, istriku, kamu tidak akan bertahan sehari tanpa suami tercinta ini. Jadi, mari kita pergi dan mengobati lukamu.”

You XiaoMo dengan rasa bersalah memalingkan wajahnya, meraih tangan pria itu yang kuat dan kokoh, mengirim mereka berdua ke dalam dimensi tubuhnya.

Setelah masuk, Ling Xiao dengan mantap membawa mereka menuju kabin danau, You XiaoMo bingung pada awalnya karena danau itu tampak seolah bukan dengan cara ini, jadi dia memukulnya …

Wajah You XiaoMo memerah karena malu, dengan cepat mengangkat kepalanya untuk memandangnya, dengan menyedihkan berkata, “Mengapa di sini? Ini bak mandi yang aku gunakan untuk…” Dia ingin mengatakan ‘melempar’ tetapi dengan cepat menutup mulutnya, karena Ling Xiao memberinya sikap dia akan melakukan apapun yang dia inginkan.

“Ini akan lebih mudah dengan cara ini.” Ling Xiao hanya menjawab, terus menempatkannya di tempat tidur kabin, dan mulai membantu menanggalkan pakaiannya sebelum You XiaoMo bisa berdebat, dengan tampilan peringatan, dia berkata, “Kamu hanya kesal belum sampai lima menit yang lalu, cobalah untuk berperilaku baik.”

You XiaoMo kesal tetapi membiarkan tindakan yang mendominasi itu dan semenit kemudian ditempatkan untuk berendam di bak mandi.

Setelah lima menit, dia sudah mulai memperhatikan sengatan di lengannya yang mereda, serta memar di pundaknya berkurang. Tatapannya terus berkedip ke Ling Xiao yang berdiri di dekatnya, pria itu tanpa ekspresi mengawasinya sambil bersandar ke dinding.

Merasa canggung, You XiaoMo tidak bisa menahan diri untuk berteriak malu, “Apakah kamu hanya akan menonton sepanjang waktu?”

Ling Xiao, “………”

Tanggapannya adalah mata yang dalam dan tenang yang menyempit tanda berbahaya baginya.

You XiaoMo memiliki naluri untuk mengecilkan lehernya, menyadari dia bereaksi berlebihan, dia dengan ragu berkata, “Bagaimana Ghost Crying? Semuanya baik-baik saja, kan?”

Ling Xiao memberinya tatapan mengejek, dia tertawa sebelum tersenyum sambil berkata, “Tidak apa-apa. Jangan mencoba mengubah topik pembicaraan.”

Setelah tertangkap, You XiaoMo dengan cekatan menyangkal, “Aku tidak.”

Ling Xiao menyilangkan lengannya ke dadanya dan dengan penuh penghinaan berkata, “Oh? Baiklah, kalau begitu aku tidak akan melakukannya. Untuk pertanyaanmu, ya aku akan melakukannya. Aku menemukan istriku di lantai dan sampai kita memeriksamu baik-baik saja, aku akan tinggal.”

You XiaoMo merenungkan kata-katanya, meliriknya dan ingin tahu bertanya, “Bisakah aku diperiksa?”

Ling Xiao tiba-tiba mengangkat sudut mulutnya, memperlihatkan ekspresi sinis, “Apakah kamu sudah lupa? Kita akan membawamu ke bidan.”

You XiaoMo dengan lamban berkedip sebelum tersentak dalam kesadaran, itu benar, dia lupa tentang fakta ini.

“Sepertinya kamu lupa.” Ling Xiao dengan puas berkata, tersenyum sampai matanya berubah menjadi celah.

You XiaoMo memasang wajah harimau dan berkata dengan marah, “Terserah.”

Setelah beberapa menit, Ling Xiao berjalan dari tempatnya di dinding untuk duduk di sebelah You XiaoMo. Ling Xiao mengambil handuk kecil dan mencelupkannya ke dalam air spiritual, mengangkat handuk yang basah ke benjolan yang membengkak di kepala istrinya dan menahannya di sana.

You XiaoMo memerah, dengan canggung meraih handuk sambil berkata, “Aku bisa memegangnya sendiri…”

“Tidak apa-apa.” Ling Xiao dengan lancar berkata, kesenangan berkilauan di mata gelapnya. Dengan cara malas, memegang dagunya yang halus di sisi lain saat dia meletakkan sikunya di tepi bak mandi.

You XiaoMo membiarkan lengannya jatuh kembali di bawah air transparan berwarna-warni, menatap mengikuti riak-riak yang dibuat di belakangnya. Dia meletakkan lengannya di dekat perutnya, dia dengan hati-hati menyentuh perut bawahnya, membelai tangan di atasnya, mengagumi gagasan kehidupan di bawah sana.

Dia senang bayinya baik-baik saja.

“Ini sangat aneh.” Suara You XiaoMo memecahkan keheningan yang nyaman yang menyelimuti mereka, dia mengambil napas dalam-dalam sebelum dia melanjutkan, “Aku masih tidak mengerti bagaimana atau mengapa, namun sekarang, ide kehilangan sesuatu yang kita tidak itu bahkan belum…” Dia ketakutan.

Itu adalah sesuatu yang seratus persen pada insting yang mengantarkan You XiaoMo.

Mata Ling Xiao yang tajam menyaksikan gerakannya, tanpa sadar melunakkan suaranya, “Karena itu adalah sesuatu yang murni milik kita, ingin melindunginya adalah wajar.”

You XiaoMo tampak berpikir, dia bisa mengakui itu. Itu milik mereka. Sesuatu yang ajaib dari cinta dibuat bersama.

Setelah hampir satu jam, You XiaoMo diizinkan keluar dari bak air, dengan cara digendong oleh Ling Xiao.

Dalam pengamatan You XiaoMo, pria yang sombong itu tampaknya menentang konsep untuk dia berjalan dengan kedua kakinya sendiri.

Lima belas menit kemudian, You XiaoMo yang sudah kering dan baru saja dikeluarkan dari dimensi tubuhnya dengan rangkulan Ling Xiao.

Berdiri kembali di kamar mereka, You XiaoMo sekali lagi ditempatkan di tempat tidur mereka yang empuk. Dia memperhatikan saat Ling Xiao berjalan ke sudut ruangan, mengambil selembar kertas yang telah diberikan oleh Lin Rin dan memeriksanya dengan pemikiran yang dalam.

Melirik ke jendela, You XiaoMo menyadari itu sudah gelap di luar. Dia pikir mereka tidak akan pergi malam ini dalam waktu dekat, jadi dengan pikiran itu, dia bersandar di bantal dan merasa nyaman.

You XiaoMo dengan ringan menghela nafas, sambil menggenggam tangan dengan linglung di atas perutnya, “Bagaimana kita memilih ini? Bukankah ada lima nama di sana?”

Ling Xiao membiarkan kertas itu jatuh ke meja sebelum mulai menuangkan dua cangkir air, “Kita akan pergi ke yang terdekat untuk saat ini. Jika kamu tidak menyukainya, kita bisa pergi ke bidan berikutnya.”

You XiaoMo mengangguk, meraih selimut di ujung tempat tidur dan menutupi bagian bawah tubuhnya.


<< Everglow LMW Bab 2

Iklan

5 respons untuk ‘[FF] Everglow LMW – Bab 3

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s