Feng Mang – Chapter 143

Chapter 143 – Pergi Ke Medan Perang

Setelah pertemuan itu, beberapa pemimpin berdiskusi ketika nereka berjalan keluar.

“Apakah ini masih dibutuhkan? Kualitas Li Tian Bang jauh lebih baik dari Han Dong.”

“Ketua Wang selalu mengambil tindakan dan memblokir mulut orang satu per satu.”

“Aku pikir penampilan Han Dong sangat berwarna, terutama adegan yang dihapus.”

“Itu semua efek khusus, siapapun bisa mencapai efek yang sama, orang yang berpenampilan wanita Li Tian Bang benar-benar nyata.”

“………..”

Wang Zhongding, seolah-olah dia tidak mendengarnya, berjalan langsung melewati orang-orang begitu saja dan pergi ke asrama Han Dong.

Han Dong baru saja bangun belum lama, yang sepanjang hari hanya memakai celana dalam dari siang ke malam. Dua hari ini sebenarnya dia bisa hidup lebih beradab, dan setelah berpakaian rapi, hanya berjalan keluar ruangan.

Mencium bau makanan, Han Dong diam-diam menyelam ke pintu dapur, melihat Yu Ming sedang membuat sandwich. Dia memakai baju bersih dan baru, dan rambut yang lembut dan halus disisir, bagaimana melihat itu merasa hidup yang baik.

Han Dong menghela napas. He Sheng yang dilahirkan kembali, Ming’er ah! (t/n: seorang tokoh china yang merupakan profesor, Univ Geosains China, mendapatkan banyak gelar sarjana. Penampilan seperti Yu Ming saat ini)

Yu Ming mengemas hidangan daging dan telur goreng, berbalik untuk mengambil roti bakar. Han Dong buru-buru menarik kembali kepalanya dan berlari mundur ke kamarnya seperti pencuri.

Setelah beberapa saat, Yu Ming juga kembali ke kamarnya.

Han Dong pergi ke dapur lagi dan melihat sandwich di piring tidak bergerak, memancarkan aroma menggoda.

Makan atau tidak makan itu?

Jika dia makan, akankah Yu Ming memiliki harapan yang tidak realistis? Jika tidak di makan, itu akan menyakiti hatinya terlalu banyak, hal yang paling penting adalah Han Dong benar-benar lapar.

Setelah ragu-ragu selama kurang dari tiga detik, cakar pencuri Han Dong meregang.

Yu Ming berjalan kembali ke dapur dan melihat pemandangan di depannya, momen itu tidak tenang.

“Kenapa kamu makan sandwichku?”

Han Dong memasukkan roti terakhirnya ke mulutnya dan berkata, “Apakah kamu tidak membuatnya untukku?”

“Siapa yang bilang aku membuatnya untukmu?”

Han Dong menelan ludah. ​​”Kau … bukankah kau mengatakan kalau kau menyukaiku kemarin?”

Yu Ming berkata, “Aku mengatakan itu kemarin, dan itu bukan berarti baru dimulai kemarin. Aku sangat menyukaimu sejak lama, trik [2] itu tidak selalu saling memakan satu sama lain.”

[2] trik – obrolan acak selama 3 menit.

Han Dong, “……….”

Yu Ming tidak ragu untuk mendorongnya ke samping. “Pergi pergi pergi, dan jangan berdiri di jalan kalau kamu sudah kenyang.”

Penampilan Han Dong yang tidak baik menunjukkan, mengapa setiap orang yang menyukaiku mengekspresikan cinta dengan kebencian?

Berpikir tentang itu, pria lain yang telah menelantarkannya juga datang.

Faktanya, Han Dong dan Wang Zhongding belum bertemu satu sama lain selama setengah bulan. Tiba-tiba bertemu, tidak tahu harus berkata apa.

“Hai ~”

Sebuah sambutan yang canggung.

Wang Zhongding tidak memiliki ekspresi, “Apakah Yu Ming ada?”

Jantung Han Dong mengencang, dan mengatakan bahwa dia tidak baik.

“Kamu … kamu sudah tahu?”

“Omong kosong.” Wang Zhongding dengan tenang berkata, “Bisakah aku tidak tahu tentang hal sebesar itu?”

Han Dong melihat tatapan suram Wang Zhongding. Dia tidak bisa membantu tetapi mengkhawatirkan Yu Ming dan bergegas maju untuk menyelesaikan kasus Yu Ming.

“Ming’er ini, otaknya sedikit berbeda dari yang lain. Dia selalu suka memikirkan masalah. Bahkan, itu mungkin bukan pikirannya yang sebenarnya, tapi…….”

“Aku tidak ingin mendengarkanmu.” Wang Zhongding menyela Han Dong. “Kau segera memanggil Yu Ming untukku.”

Han Dong mendorong Wang Zhongding untuk pergi keluar. “Ada kata-kata yang harus dibicarakan, pergi ke mobil.”

“Ini adalah urusan-ku dan Yu Ming, tidak ada hubungannya denganmu.” Wang Zhongding mendorong Han Dong pergi lagi.

Ketika Han Dong mendengar ini, dia tidak bisa membiarkan Wang Zhongding begitu saja, menggunakan tubuh yang menggerogoti itu membuat Wang Zhongding terengah-engah, hampir mengantarkannya ke hukum lokal. (t/n: hukum lokal – idiom yang berarti untuk mengeksekusi di tempat, atau melakukan kejahatan ditempat)

Bajingan ini, bisakah kau memberiku waktu berhenti sebentar?

Akhirnya, suara Yu Ming berdering.

“Apakah kau mencariku?”

Han Dong terkejut, dengan nada gugup berkata pada Yu Ming. “Kenapa kamu keluar? Cepat masuk sana!”

Yu Ming langsung mengabaikannya dan bertanya pada Wang Zhongding. “Ada apa?”

Wang Zhongding mengangguk, “Ada yang ingin kukatakan padamu.”

“Masuklah.” Yu Ming langsung mengundang Wang Zhongding ke kamarnya.

Han Dong juga ingin masuk. Alhasil, pintu dibanting tertutup di depan wajahnya.

Dia juga menguping di pintu dengan tegang.

“Xia Hongwei telah menceritakan semuanya kepadaku.” Kata Wang Zhongding.

Yu Ming belum berbicara.

“Sebagai temannya, aku pikir aku perlu menggantikannya untuk mengucapkan beberapa kata.”

“Kamu jangan mengatakan apa-apa, aku tidak mau mendengarkan.”

“…………”

Han Dong layu di luar pintu. Jadi kamu hanya ingin mengatakan hal ini dengan kekeh daritadi? Menakuti aku, aku pikir……….

Sudahlah, hanya alarm palsu.

Setelah Wang Zhongding keluar, Han Dong melanjutkan penampilan seekor bangau. Lidah menjilat di sudut mulutnya, dan mata liciknya menyapu di selangkangan Wang Zhongding.

Jika itu di masa damai, Wang Zhongding sudah menyeret lehernya masuk ke mobil.

Namun, hari ini dia telah mampu menahan dirj dan berkata kepada Han Dong dengan serius. “Besok kamu ada audisi film, kamu dan Li Shang akan langsung bersaing secara positif satu sama lain, jadi persiapkan dirimu.”

Setelah mendengar ini, mata Han Dong akhirnya kembali ke warna positif.

“Apa yang perlu untuk bersaing?”

Wang Zhongding berkata: “Ini adalah pemeriksaan untuk kemampuan komprehensif yang terkait dengan peran film baru.”

Ketika Han Dong mendengar kata-kata “pemeriksaan” itu agak memalukan, untuk mengetahui bahwa dia tidak pernah lulus test. Jika hanya menguji akting yang dipertimbangkan, dia takut untuk memasukkan beberapa penilaian pengetahuan profesional.

“Beritahu aku lebih dulu.” Han Dong mengangkat alis.

Wang Zhongding sangat tegas, tentu saja, premisnya adalah dia memiliki keyakinan 100% pada istrinya.

“Pertanyaannya bukan dariku. Kamu bertanya padaku tidak ada gunanya.”

Han Dong tidak menyerah. “Apakah kamu tidak pergi? Tidak ada gunanya?”

“Kenapa, kamu takut?”

Han Dong segera tertawa keras, dan menempatkan sikunya di bahu Wang Zhongding. “Aku hanya menggoda-mu, jangan katakan itu dipersiapkan sebelumnya, tidak ada masalah dengan improvisasi.”

“Itu bagus.”

Wang Zhongding baru saja ingin naik ke mobil, Han Dong meraih pinggangnya.

“Ada apa?” Wang Zhongding bertanya.

Han Dong tertawa, “Panas bersama di malam hari.” (t/n: mengacu pada perasaan gembira- malam terlalu gelap untuk melihat ekspresi semua orang; tapi aku memiliki senyum diwajahku, hatiku panas dan hangat)

“Apakah kamu benar-benar ingin menjadi panas, atau apakah kamu ingin mendapatkan pertanyaan dari mulutku?” Wang Zhongding berkata mendalam.

Han Dong tersenyum dengan penuh penghinaan dan menyeringai. “Kamu tidak bisa berpikir terlalu banyak tentang pertanyaan-pertanyaan itu.”

“Lalu kamu melepaskanku.” Kata Wang Zhongding.

Wajah Han Dong berubah, dan akhirnya dia menyerah dan melihat mobil melaju pergi di depannya.

Di dalam mobil, perasaan Wang Zhongding tidak bisa tenang untuk waktu yang lama. Untuk mengetahui saat Han Dong meraih pinggangnya, dia ingin menempatkan Han Dong ke dalam mobil. Namun, untuk menghindari kecurigaan dan meyakinkan publik, dia harus bertahan satu malam terakhir.

Setelah beberapa hari, Yi Lei akhirnya melihat senyum di wajah Wang Zhongding.

“Ketua Wang, apa yang kamu tertawakan?”

Wang Zhongding diam-diam mengisap sebatang rokok, dan ketika mulut terbuka, asap perlahan menyebar dari mulutnya.

“Aku tidak tertawa.”

***

Di malam hari, Wang Zhongding duduk di sofa dan menonton TV sambil memeluk Xinxin. Xinxin tiba-tiba memutar kepalanya dan melambaikan tangan kecil ke arah Wang Zhongding.

“Hai ~”

Wang Zhongding langsung teringat sambutan yang canggung yang dia terima tadi pagi, tiba-tiba dia sedikit bingung dan tidak tahan untuk tidak mencium wajah putranya.

Xinxin memutar kepalanya lagi dan berkata, “Hai ~”

Wang Zhongding tanpa malu terus mencium.

Ayah dan anak itu berhenti untuk sementara waktu.

“Daddy, rambutku agak panjang.”

Sikap Wang Zhongding tiba-tiba berubah, “Jangan memotongnya, ikat kuncir kecil.”

Xinxin agak terganggu, “Tidakkah itu terlihat seperti perempuan?”

“Apakah kamu melihat Han Dong seperti perempuan?” Wang Zhongding dengan sengaja bertanya.

Xinxin dengan hati-hati memikirkannya dan berkata, “Kadang-kadang iya, kadang-kadang dia tidak.”

“Kapan seperti perempuan?”

“Itu ketika Daddy memberinya pelajaran, perempuan adalah perempuan.”

Wang Zhongding dengan misterius berkata, “Dia bukan seorang perempuan. Dia adalah ombak.” [2]

[2] 浪 ombak : bisa punya banyak arti dalam bahasa sehari-hari, gelombang bisa berarti sensual penuh nafsu, bisa berarti pujian untuk wanita yang menarik dan menawan, bisa juga kata yang agak menghina dengan mengacu pada fakta wanita sangat santai tentang hubungan pria dan wanita dan sikap mereka terhadap kehidupan seksual.

“Daddy, apakah kamu salah paham? Aku bilang ‘perempuan’ yang ada di sebelah kata untuk ‘wanita’, Kamu bilang ‘ombak’ ada di sebelah titik tiga air.” [3]

[3] 娘 (perempuan) dengan kata 女 disebelahnya, dan 浪 (ombak) dengan kata 水 di sebelahnya. Maaf bagian ini aku tidak paham T_T *keroyok ramai-ramai*

Wang Zhongding terkejut, Bagaimana aku bisa mengatakan ini pada anak-anak?

“Daddy, bisakah kamu membantuku membuatnya lebih baik?” Xinxin tiba-tiba bertanya.

Wang Zhongding mengambil sisir, dan tangannya dengan lembut mengelus ikal kecil Xinxin.

“Pindahkan lagi pada satu titik 3mm, sisi kiri 2.6mm, Ya, tepatnya, aku tidak ingin mendengar paman kuncir ekor berkata aku menirunya.” Xinxin antusias mengatur hal-hal dengan bergumam.

“Tenanglah, kalian berdua benar-benar berbeda.”

Kuncir ekor Han Dong berbentuk bundar dan ujung rambutnya terikat. Bertentangan dengan Xinxin, rambutnya melengkung ke arah luar.

Xinxin melihat gambar efek Wang Zhongding yang diambil dengan ponselnya dan tidak bisa membantu tetapi menjilat mulutnya.

“Daddy, ini tidak seperti air mancur?”

Wang Zhongding dengan hati-hati berkata, “Kurang lebih seperti itu.”

“Jadi, aku akan menyebut ini ombak!”

Wang Zhongding, “……….”

***

Sebelum tidur, Wang Zhongding menerima telepon dari Han Dong.

“Sudah tidur?” Mengajukan pertanyan dengan lelah.

Wang Zhongding merasa bahwa otot-otot di bawah tubuhnya longgar pada saat itu dan perlawanan jatuh langsung ke nilai negatif.

“Belum tidur, ada apa?”

Han Dong tersenyum, “Aku sedang berlatih bahasa inggris lisan. Apakah kamu mau berbicara denganku?”

“Bagaimana caranya?” Wang Zhongding bertanya.

“Kamu mengatakannya, aku akan mendengarnya.”

Wang Zhongding, “… apakah itu berarti ingin bermain-main denganku?”

“Kemana kamu ingin pergi? Aku hanya ingin mendengarmu mengatakan I-Love-You!”

Meskipun dia tahu bahwa Han Dong adalah seorang tidak tahu malu, tetapi ketika dia mendengar kalimat ini dari mulutnya, hati Wang Zhongding bergetar dan berhasil menenangkan nada suaranya. “Mari kita tidur lebih awal, jangan membahasnya.”

“Good night!” Sebuah kata perpisahan yang istimewa.

***

Pada pukul satu pagi, Wang Zhongding benar-benar menerima telepon ‘tidur sambil berjalan’ dari Han Dong.

“Aku tidak ingin mengatakan I-Love-You sama sekali. Aku hanya ingin mendapatkan itu keluar dari mulutmu.”

Wang Zhongding diam-diam mengertakkan giginya. “Hei, kamu berpikir sedikit lebih besar!”

***

Pada hari kedua, Han Dong tidak memiliki apapun untuk menghadapi pertempuran, dan duduk di mobil, tekanan menginspirasi di medan perang.

Li Shang tiba hampir pada saat yang bersamaan, dua orang membuat gambar di luar aula latihan.

“Bagaimana persiapannya?” Tanya Li Shang.

Han Dong sombong dan sederhana. “Aku hanya datang untuk memberimu umpan meriam. Hahaha …”

“Jangan katakan itu, aku adalah umpan meriam.”

Han Dong berpikir dalam hati; Itu bagus untuk mengerti.

Dua orang berjalan bersama.

Aula latihan penuh dengan orang-orang di dalam, di tengah-tengah panggung dikelilingi pada pemimpin senior dari departemen film perusahaan semua yang hadir, lebih dari puluhan produsen studio, pengawas, sutradara hampir seluruh datang menonton, ini sebanding dengan pertunjukkan bakat (talent show) untuk posisi terakhir.

Han Dong tidak bisa membantu tetapi menarik napas dalam-dalam.

Meskipun Li Shang telah melakukan banyak persiapan, tapi masih akan menjadi gugup.

Wang Zhongding dan Kahn duduk di tengah, kedua orang itu memiliki perbincangan yang bersahabat. Segera setelah Han Dong muncul, Kahn segera memberinya ciuman udara. Kahn sekali lagi menoleh ke Wang Zhongding dan menemukan bahwa wajahnya (WZD) tiba-tiba berubah.

Setelah para staf tiba, Feng Jun membaca peraturan kompetisi.

Dua orang akan menguji pada tiga putaran, pemenang terakhir yang lolos dua putaran.

Han Dong tidak berharap bahwa ada penilaian bahasa Inggris lisan, dan itu terlebih lagi adalah tes yang pertama.

Tes kedua adalah keterampilan, karena protagonis adalah karakter khusus, dia membutuhkan berbagai keterampilan, seperti meretas kata sandi dan mencuri sesuatu dari kotak.

Tes ketiga adalah berdandan seperti wanita.


<< Feng Mang 142

Feng Mang 144 >>

Iklan

3 respons untuk ‘Feng Mang – Chapter 143

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s