Who Dares Slander My Senior Brother – Chapter 6

Chapter 6 – Berjuang Untuk Memasuki Sekte

Di dalam aula Qing Xu, kedelapan murid yang dibawa untuk berdiri di depan para master puncak, masing-masing terpisah sekitar enam meter satu sama lain. Ji KeQing dan 60 murid lainnya yang lebih berkualitas semuanya sudah memiliki rumah baru. Mereka berdiri di samping, mengawasi dan tersenyum samar. Tokoh penting dari setiap puncak bersama dengan Wen RenMu juga hadir.

Xi Fang berbicara perlahan: “Kamu telah bekerja keras untuk mendaki sejauh ini. Upayamu terpuji. Sangat disayangkan bahwa ada banyak murid sekte pedang Qing Xu, terlalu banyak untuk ruang yang tersisa. Oleh karena itu, kami memiliki proposal. Hanya delapan puncak yang masih memiliki ruang untuk menerima murid baru.”

Ketika kedelapan orang itu mendengarkan, mereka langsung rileks. Namun mereka masih tidak tahu puncak mana yang akan mereka masuki dan masih merasa agak cemas.

Xi Fang melihat ke sekitar pada delapan individu, mengatakan: “Kamu berdelapan sama-sama bagus ketika menyangkut bakat dan kultivasi. Pada saat ini, puncak Yu Rong, puncak Ba Zhan, puncak Huang Hua, puncak Hong Xiu, puncak Bei Yan, puncak Nan Yan, puncak Hui Shi, dan puncak Xi Zhu masing-masing memiliki satu tempat. Berdasarkan kebiasaan, kamu akan memiliki kesempatan untuk bersaing agar diterima secara resmi sebagai murid magang.”

Dia berhenti dan melihat kedelapan murid itu menyebar, masing-masing ke salah satu dari delapan pilar yang memiliki bendera biru kecilnya untuk dimasukkan ke sisi yang bertuliskan nama salah satu puncak. Xi Fang berbicara: “Bendera mana pun yang kamu dapatkan adalah puncak yang akan kamu masuki.”

Tentu saja semua orang menginginkan murid yang berbakat, namun delapan talenta yang biasa-biasa saja ini tidak layak diperjuangkan. Beberapa murid terakhir ini hampir tidak memiliki kualifikasi yang cukup untuk diterima ke dalam sekte dan sampai mereka meraih kesempatan untuk secara resmi menjadi murid. Orang-orang ini bisa dikatakan tidak bagus dan bahkan membebani. Daripada secara paksa membagi mereka di antara masing-masing puncak itu sendiri. Lebih baik melihat atas keinginan mereka sendiri. Jika mereka memiliki kenalan di salah satu puncak, akan lebih baik untuk meninggalkan mereka dalam bimbingan mereka.

Pada saat ini, seorang pria berpakaian putih dan satu lagi berpakaian serba hitam memasuki aula Qing Xu. Tidak ingin mengganggu Xi Fang, mereka dengan sopan berdiri di samping. Berdiri diantara mereka, seorang murid yang mengejek mereka dengan suara rendah: “Saudara Senior Liu, Saudara Senior Jun, mengapa kamu ada di sini? Shifu-mu belum datang.”

Kedua orang ini adalah Liu QianMo dan Jun YanZhi. Liu QianMo melihat ke belakang dari kedelapan murid baru, penglihatannya berhenti sejenak pada Wen Jing: “Master Sekte Xi memintaku untuk datang, mengatakan bahwa puncak Hui Shi akan mengambil murid baru hari ini.”

“Salah satu dari delapan orang ini.”

Murid itu tertawa, “Terlepas dari apa yang lebih disukai shifu-mu? Mengapa permintaan tiba-tiba untuk menerima murid?”

Liu QianMo tidak menanggapi.

Saat ini, puncak Hui Shi hanya memiliki sembilan murid. Namun, dalam waktu tiga tahun, setiap puncak akan diminta untuk mengirim sepuluh murid untuk penilaian. Sebagai murid utama dari puncak Hui Shi, dia merasa sangat prihatin. Setelah beberapa pemikiran, dia merasa tidak ada cara lain selain meminta secara diam-diam dari Sekte Master Xi bahwa pada saat sekte itu akan membuka gerbangnya, yang mana mereka akan merekrut beberapa murid untuk puncak Hui Shi. Karena mereka akan ditempatkan, kemungkinan kalau bakat murid-murid ini akan menjadi miskin……

Ah, mungkinkah dia masih perlu memilih satu?

Murid itu berbisik dengan senyum: “Setelah kamu memilih salah satu, aku takut mereka akan menangis.”

Liu QianMo menjadi marah setelah mendengar itu, tetapi tidak ada yang bisa dia katakan sebagai balasannya, dan dengan wajah dingin dia dipaksa untuk menerimanya. Dia ada di sini hari ini untuk merekrut seorang murid, tidak membiarkan dirinya untuk marah dan mulai berdebat. Bagian belakang anak muda itu benar-benar mirip Lu Jing dari desa Qing Quan…

Jun YanZhi dengan acuh tak acuh menatap Lu Jing sambil berpikir, ketika secara kebetulan dia melihat dia memalingkan kepalanya. Mata mereka saling bertemu. Dengan tatapan kosong, anak itu dengan bodoh membalas tatapannya.

Liu QianMo tersenyum: “Ini benar-benar Lu Jing…”

Dia melihat ekspresi anak itu dan kemudian melihat Jun YanZhi, alisnya mengkerut sedikit saat dia dengan lembut menggoda: “Eh, pemuda bodoh ini sepertinya memujamu. Tidak ada salahnya menggunakan daya tarik seks-mu dan mengorbankan dirimu sehingga dia bersedia bergabung dengan kita. Penampilan menarikmu juga merupakan salah satu kelebihanmu.”

Jun YanZhi dengan lancar mengubah topik: “Saudara laki-laki tertua, penjelasan apa yang akan kamu berikan kepada Shifu untuk menerima murid yang kesepuluh?”

Liu QianMo mengerutkan kening: “Master Sekte Xi akan menempatkannya. Shifu tidak akan bisa berkata apa-apa. Jika shifu tidak mau menerimanya, maka aku akan menerimanya sebagai murid sendiri.”

…paling banyak, hukumannya tidak akan melebihi beberapa hari dari kurungan…. tidak perlu mengangkat topik itu lagi, hanya akan membuatnya merasa tidak nyaman.

“Liu QianMo dan Jun YanZhi tidak akan pernah berpikir Lu Jing yang mereka selamatkan di desa Qing Quan memiliki tubuh satu dekade Tubuh Tiga Yang yang jarang ada. Banyak master puncak berulangkali memperebutkannya dan akhirnya dia dibawa oleh puncak Tian Heng. Karena Liu QianMo khawatir tentang penilaian puncak dalam tiga tahun dan menjadi pendek dari sepuluh orang yang diperlukan, dia meminta Xi Fang menugaskan seorang murid ke puncak Hui Shi. Tidak ada yang bersedia untuk mengambil bendera mereka dan setelah salah satu murid pada akhirnya menyerah, mereka dengan enggan, tanpa pilihan yang lebih baik, dia harus menerima bendera puncak Hui Shi dan setelah itu mengikuti Liu QianMo.

—— kutipan dari 《A Calamity for All Living Things》 Bab 13.

Wen Jing menyentuh hidungnya, dengan jelas menyadari bahwa tidak ada orang yang mau mengambil bendera puncak Hui Shi. Lu YunFei sangat ingin naik ke langit dengan satu langkah, tetapi dia sendiri bertekad untuk memasuki puncak Hui Shi.

Seorang siswa Qing Xu berbicara dengan suara yang jelas: “Kamu terbatas pada waktu dari satu batang dupa, mulailah!”

Kedelapan orang itu tidak berhenti berpikir dan segera bergegas menyerbu. Suasana tiba-tiba menjadi hidup. Di dalam aula Qing Xu, semua orang penuh dengan senyuman saat mereka berkomentar dengan tenang. Hampir seolah-olah mereka sedang menonton drama dari mengamati tindakan kedelapan orang tersebut. Dari kedelapan orang itu, tiga orang dibebankan ke tempat Yu Fang di puncak Yu Rong. Dua orang lainnya bergegas ke puncak terkaya, puncak Zhan, dan segera mulai bertengkar satu sama lain saat mereka bertempur dengan sengit. Orang yang tidak suka berkelahi, diam-diam menuju ke puncak Xi Zhu, dan tanpa kompetisi apa pun, mengambil bendera. You Si, berdiri dan menonton sebentar, dengan tenang menuju ke bendera puncak Bei Yan dan menariknya ke bawah. Wen Jing tertawa sendiri. Dia sudah lama bergegas mau ke puncak Hui Shi.

Beberapa orang berteriak dengan suara terkejut: “Lihat itu, seseorang benar-benar pergi ke bendera Hui Shi.”

Liu QianMo sangat gembira. Dia berkata pelan kepada Jun YanZhi: “Pemuda bodoh milikmu itu benar-benar ingin bergabung dengan kita!”

Jun YanZhi, tanpa mengedipkan kelopak mata, berkata: “Dia bukan pemuda milikku yang bodoh.”

Liu QianMo mengabaikannya, sudut mulutnya terangkat senyuman ketika dia dengan penuh perhatian mengawasi setiap gerakan Wen Jing.

Wen Jing tidak pernah belajar teknik gerakan apa pun. Dia juga masih muda dan agak pendek. Dia melihat ke arah bendera yang dimasukkan ke pilar yang tinggi di atasnya. Dia melompat beberapa kali tetapi tidak dapat menjangkau. Kerumunan orang banyak tertawa terbahak-bahak. Untungnya, tidak ada yang tertarik untuk bersaing memperebutkan bendera itu. Berjuang meraih pilar itu, dia menggunakan pahatannya untuk dukungan saat dia memanjat sedikit demi sedikit. Liu QianMo memperhatikan dengan cemas, mendukungnya secara diam-diam.

Saat itu, sosok abu-abu tiba-tiba muncul, melompat untuk menangkap pegangan bendera itu. Wen Jing terkejut. Dia berteriak “Ah”. Merasa panik, dia meraih bendera biru langit dan jatuh bersamaan dengan pemuda berpakaian abu-abu. Pemuda berpakaian abu-abu itu berbicara dengan suara marah: “Beri aku bendera itu!” Tanpa penjelasan dia menembak lampu hijau pada Wen Jing. Wen Jing, berguling dan merangkak, dengan cepat menghindari serangan berbahaya yang masih menggenggam bendera untuk dirinya sendiri.

Di aula Qing Xu mulut semua orang telah jatuh ke bawah. Beberapa murid muda dengan tenang berbisik.
“Tiba-tiba ada dua orang yang merebutkan bendera Hui Shi, apa yang sedang terjadi?”

“Bukankah mereka biasanya akan menghindarinya, kecuali mereka tidak punya pilihan lain?”

“Ah, tidak ada yang tertarik pada puncak Hong Xiu.”

Liu QianMo hampir tidak percaya. Dia memiliki perasaan yang campur aduk. Dia mengkhawatirkan Wen Jing, tetapi juga gemetar sampai mati……. orang-orang benar-benar ingin saling bertempur untuk bergabung dengan puncak Hui Shi.

Pada saat ini, dari delapan puncak, enam bendera telah dimenangkan. Wen Jing dan pemuda berpakaian abu-abu ini masih berjuang untuk bendera puncak Hui Shi, sementara hanya puncak Hong Xiu yang kurang perhatian. Puncak Hong Xiu memiliki sejarah panjang. Master pertama dari puncak dianggap sebagai murid Qing Xui yang paling luar biasa. Namun, karena dibingkai untuk berpartisipasi dalam perang sekte, dia terpaksa melarikan diri. Selama beberapa ribu tahun terakhir, puncak Hong Xiu telah diejek oleh langit, bakatnya layu tanpa tanda-tanda perbaikan. Master puncak Zhao ZhuTian saat ini sangat pendek dan gemuk. Pada saat ini dia sedang menyipitkan mata dan ekspresinya terlihat buruk.

Liu QianMo berkata kepada Jun YanZhi: “Master Zhao sangat peduli untuk menyelamatkan wajah. Tampaknya dia pasti sangat marah karena tidak ada yang ingin bergabung dengan puncak Hong Xiu.”

Jun YanZhi tidak menanggapi. Benar saja, dengan dengusan dingin, tubuh pendek Zhao ZhuTian tiba-tiba melompat ke udara dan meraih bendera puncak Hong Xiu. Dengan diretakkan bendera itu sampai patah, dia melemparkannya ke tanah dan melaju pergi.

Wen Jing berteriak pada pemuda berpakaian abu-abu itu: “Mengapa kamu ingin bergabung dengan puncak Hui Shi?”

“Puncak Hui Shi? Jangan berbohong padaku!” Pemuda berpakaian abu-abu itu menanggapi dengan marah.

Itu hanya tersisa bendera puncak Yu Rong yang belum dimenangkan. Dalam sekejap mata enam bendera lainnya telah dimenangkan. Seorang penonton melihat anak muda ini pada saat itu mulai merangkak naik ke pilar. Dia panik dan percaya bahwa sisa bendera yang diabaikan itu milik Hui Shi dan berlari untuk mengambilnya.

“Apakah kamu buta! Ini adalah puncak Hui Shi!”

“Omong kosong!”

Meskipun dia mengatakan itu, pemuda berpakaian abu-abu itu masih tidak yakin dan membuka bendera hanya untuk melihat menulis dua kata “Hui Shi” di permukaannya. Dia mengutuk, melepaskan bendera, dan berbalik untuk bergegas ke pilar yang berbeda. Wen Jing buru-buru menarik bendera itu untuk dirinya sendiri dan merapikan permukaan yang keriput itu.

Pemuda berpakaian abu-abu berlari beberapa langkah hanya untuk melihat pilar kosong dan bendera yang patah dengan kata “Hong Xiu” di tanah dengan masternya tidak terlihat. Tertegun sejenak, dengan panik, dia dengan cemas kembali untuk mencuri bendera di tangan Wen Jing. Sungguh tidak tahu malu! Wen Jing dengan keras kepala menempel pada bendera. Tanpa bendera itu, dia tidak akan bisa memasuki sekte pedang Qing Xu. Pemuda berpakaian abu-abu mulai berteriak marah dan menembakkan keluar sinar cahaya hijau yang ganas. Ini adalah teknik serangan tingkat rendah, Piercing Ray.

Dari tempat yang tidak terlalu jauh datang teriakan: “Lu Jing, awas!”

“Sialan!” Wen Jing menjerit.

Dia tidak tahu teknik apa itu, bagaimana dia bisa membela dirinya sendiri ?! Karena takut setengah mati, Wen Jing menghindari dengan kemampuan terbaiknya, hanya berakhir tanpa ampun ditabrak cahaya hijau lagi dan lagi. Kapan itu akan berakhir?

Saat itu anggota sekte Qing Xu memanggil dengan suara dering: “Waktu dupa telah berakhir!”

Mendengar ini, murid itu hampir menangis karena marah. Dia menjadi lebih ganas dan berharap dia bisa membunuh Wen Jing di tempat. Wen Jing tersiksa. Bahunya, dipukuli oleh cahaya hijau, segera merasakan tikaman rasa sakit.

Sosoknya, tanpa daya berlari untuk hidupnya, ketika Wen Jing mati-matian melarikan diri kesana- dan kesini, itu memancing beberapa orang untuk tertawa tenang. Dalam sepersekian detik, cahaya putih tiba-tiba mengalir dari samping menyebabkan pemuda berpakaian abu-abu itu berteriak dengan panik. Wen Jing menatap sumber cahaya putih dan melihat sosok seorang pria muda yang berdiri di depannya. Seolah-olah seperti angin dingin tanpa kata-kata, dia memblokir gerakan pemuda berpakaian abu-abu: “Tolong selamatkan adik kecil ini.”

Liu QianMo segera berbicara: “Melapor ke kepala klan, bendera puncak Hui Shi telah dimenangkan! Aku meminta kepala klan untuk membuat penentuan!”

Xi Fang dengan acuh tak acuh memandang ke arah pria lembut dan anggun dengan pakaian hitam. Dengan suara yang menyebar melalui aula Qing Xu, dia berkata: “Hasilnya telah ditentukan, tidak perlu melanjutkan pertempuran.”

Wen Jing segera memeluk bendera saat dia berdiri, menepuk debu dari tubuhnya. Dia memegang bahunya, wajahnya berseri-seri seperti bunga persik. Pemuda berpakaian abu-abu itu membeku kosong di tempat untuk sementara waktu saat dia meneteskan beberapa air mata sebelum dia juga ikut berdiri.


<< WDSMSB BAB 5

Iklan

3 respons untuk ‘Who Dares Slander My Senior Brother – Chapter 6

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s