Lawless Gangster – Chapter 38

Terjemahan Indo oleh @norkiaairy dari www.kenzterjemahan.com

 

Chapter 38

Sebuah keheningan menjulang menemani Li Shi Qing dan Xiao Li saat mereka duduk di kursi belakang mobil  dalam perjalanan kembali ke kota. Sopirnya adalah pria tangguh di masa jayanya – yang telah bekerja untuk Li Shi Qing selama bertahun-tahun. Biasanya, dia juga bertindak sebagai pengawal pribadi dan berwibawa. Dan, meski memiliki kekuatan fisik yang kuat, ia juga bisa membedakan bahasa tubuh. Oleh karena itu, setelah melihat perubahan atmosfer, dia segera diam selama perjalanan.

Tak lama kemudian mobil tersebut memasuki kota dan Li Shi Qing akhirnya mulai berbicara.

“Kamu  tahu kamu salah atau tidak?”

Pada saat itu, Xiao Li menatap ke luar jendela dari pemandangan yang lewat. Pikirannya mengembara di tempat lain. Tapi begitu dia mendengar kata-kata itu, itu mengganggu pikirannya yang berkeliaran yang menyebabkannya berbalik.

“Aku tahu aku salah, Qing Ye.” Xiao Li berbisik.

“Di mana kau salah?”

“Seharusnya aku tidak mengabaikan posisi geng dan juga tidak bertindak atas kehendak bebasku sendiri.”

“Apa lagi?”

“Aku  seharusnya benar-benar memahami situasi sebelum mengambil tindakan dan tidak membuat  Han Jia terluka.”

Li Shi Qing berpaling untuk melihat Xiao Li. Saat matanya menelusuri wajahnya dari atas ke bawah, langsung jatuh ke telapak tangan yang menyebabkan wajahnya membengkak. Dia mengulurkan tangan untuk menyentuhnya, membiarkan panas menghangatkan telapak tangannya sebelum dia menghela napas.

“Hal terakhir yang seharusnya kamu lakukan adalah tidak menempatkan dirimu dalam situasi yang sangat berbahaya.”

Xiao Li menyandarkan wajahnya sedikit ke samping untuk menghindari sentuhan. “Aku telah melanggar peraturan geng. Tolong menghukumku Qing Ye. “

Li Shi Qing tidak mengangkat tangannya kembali. Dia terus melihat ke ujung jarinya sendiri yang menempel di sisi wajah Xiao Li. Lalu dia tiba-tiba bertanya, “Ketika kamu  pergi menyelamatkan Han Jia, kamu  tidak pernah berniat untuk kembali hidup, bukan?”

Karena Xiao Li tidak mengatakan apapun, Li Shi Qing juga tidak memaksanya untuk menjawabnya. Tangannya hanya mundur sebelum dia terus berbicara, “Kamu sangat tidak taat saat ini. Jika aku tidak menghukummu, orang akan mengatakan Qing Ye tidak tahu bagaimana menangani anak buahnya. Kembalilah dirimu dan periksa semuanya. Ambil setengah dari wilayah Timur dan serahkan ke Yan Ming. “

“Ya, Qing Ye.”

Mobil itu berhenti dengan lambat saat mereka tiba di kediaman Xiao Li. Xiao Li hendak keluar dari mobil dan mengucapkan selamat tinggal pada Li Shi Qing saat Li Shi Qing tiba-tiba memegang tangannya.

“Xiao Li, apa yang kita bicarakan sebelumnya, kamu harus memikirkannya dengan seksama. “

Xiao Li menarik tangannya dan berkata, “Qing Ye, aku permisi dulu.”

Selama seluruh pertukaran, dia tidak memalingkan muka untuk melihat mobilnya.

Hanya dalam hitungan detik, mobil perlahan mulai bergerak. Senyuman yang meyakinkan menarik bibirnya saat Li Shi Qing melihat tangan yang baru saja mencengkeram tangan Xiao Li. Lalu ia mengeluarkan ponselnya untuk menelepon. Nada sambung berdering cukup lama sebelum terhubung dan orang di sisi lain hanya mendengus ‘halo’. Itu adalah suara yang malas, sangat terganggu karena panggilan tersebut mungkin telah mengganggu sesuatu yang baik.

“Yan Ming, Xiao Li melanggar peraturan geng. Aku  menyuruhnya untuk memberikan setengah dari wilayah timur kepadamu. Ingatlah untuk menghubungi dia. “

 

Sisi yang lain terdiam beberapa saat sebelum terdengar suara tawa.

“Hanya setengah, Paman?” Yan Ming terus tertawa di sela-sela kata-kata, “Aku pikir kamu akhirnya kehilangan kendali dan menidurinya. Sungguh sekarang, Jika kamu telah mengacaukannya , tidak akan seperti sekarang ini. “

“Tidak akan seperti ini?” Li Shi Qing dengan nyaman bersandar di kursi. “Tidak ada yang bisa dilakukan jika seperti ini. Selama bertahun-tahun ini, dia telah melakukan yang terbaik untuk menaiki tangga. Semakin tinggi posisinya, semakin berguna dia. Apakah ini membuatmu semakin khawatir? “

“Apa menurutmu aku tidak bisa berbuat apa-apa?”

Li Shi Qing tersenyum samar, “Xiao Li berguna. Tapi, sekali lagi, kapan aku kurang memiliki subordinasi yang berguna? Jika aku  benar-benar ingin memaksanya, ada banyak cara bagiku untuk melakukannya. “

“Lalu, itu adalah sesuatu yang aku  tidak mengerti dengan baik …… Jangan beritahu aku, kamu ingin dia dengan rela menyerahkannya?” Yan Ming terdiam beberapa saat, lalu dia mulai tertawa terbahak-bahak lagi. “Mungkin, jika seseorang dengan penampilan luar seperti dia bersedia menerima, aku pikir dia akan ……”

“Apakah kamu  benar-benar mengerti?” Li Shi Qing melihat ke tangan yang sama lagi, lalu dengan lembut mengusap jemarinya, menolak untuk mengatakan hal lain sesudahnya.

“Tidak, tidak, aku tidak mengerti apa-apa.” Yan Ming tampak terkejut mendengar pesan yang mendasari nada suaranya. Dia segera berkata, “Anyways, aku  tidak sepertimu  Paman. Kamu melahap baik pria maupun wanita, aku tidak mau ikut campur.  Mari kita bicara tentang topik utama. Wilayah timur yang kamu  bicarakan, apa yang ingin kamu lakukan dengannya? Jika kamu  berencana untuk memberikannya kembali kepadanya di masa depan, aku harus mempersiapkannya secara mental untuk itu. “

“Seperti biasa yang kamu lakukan sebelumnya.” Li Shi Qing tertawa, “Mari kita lihat seberapa mumpuni dirimu.”

 

– – –

 

Begitu Xiao Li tiba di kediamannya, ada sesuatu yang aneh saat dia membuka kunci pintu dengan kuncinya. Saat dia perlahan membuka pintu dan masuk, dia melihat bayangan seseorang duduk tegak di sofa menunggunya.

“Xiao Yang?” Tanyanya, sedikit terkejut.

Xiao Yang menatapnya begitu dia memasuki pintu. Matanya menatapnya cukup lama sebelum dia menghela napas lega dan berkata, “Bukankah kau  memberiku kunci cadangan sebelumnya?”

Memang benar, Xiao Li memang telah memberinya kunci sebelumnya. Saat itu, dia baru saja membeli tempat itu dengan tujuan hidup bersama. Tapi, bahkan saat Xiao Yang dengan kebencian menolaknya, Xiao Li masih dengan keras kepala menyelundupkan kunci ke sakunya. Ketika dia menanyakannya beberapa hari kemudian, Xiao Yang memberitahunya bahwa dia sudah membuang kunci itu.

Xiao Li memberi Xiao Yang tatapan sekilas dan tanpa mengungkapkan apapun, dia berjalan mendekat dan duduk di kursi di depannya.

“Apakah ada yang salah?”

Ada keraguan di mata Xiao Yang sebelum dia berbicara dengan hati-hati, “Aku  ingin mengatakan sesuatu kepadamu. Aku akan  bekerja di provinsi lain. Perusahaan tempatku bekerja sekarang bisa mentransferku ke sana. “

“Oh.” Tiba-tiba, Xiao Li tidak bisa diam di kursinya sehingga dia berdiri untuk mengambil dua gelas air, lalu kembali. “kamu dan kekasihmu ……”

“Ini akan menjadi seperti yang pertama.” Xiao Yang mengambil segelas air untuk diminum. “Qi dage tidak mau membiarkan Susu pergi ke provinsi lain. Kami masih muda, ada banyak waktu untuk kami di masa depan.” Dia berhenti sejenak lalu berkata,” Selama perasaan kami tidak berubah, akhirnya akan ada solusi untuk kami. “

“Bagaimana denganku ……” Xiao Li baru saja mengucapkan setengah kalimat saat Xiao Yang mengangkat matanya untuk menatapnya sejenak. Xiao Li mengubah pernyataannya, “Kapan kamu  pergi?”

“Dua hari lagi,”  Xiao Yang menatapnya. “Aku  tidak punya rencana untuk kembali ke sini dimasa depan, kecuali jika ada hubungannya dengan Susu.”

Xiao Li hanya bisa mengangguk, “aku mengerti.”

 

Keduanya tetap diam untuk waktu yang lama. Xiao Yang melihat ke kiri dan kanan tempat yang tidak pernah dia tinggali sebelumnya.

“Apakah kamu …… biasanya tinggal di sini sendirian?” Dia bertanya tapi, seolah mencoba untuk menutupi sesuatu, dia segera menambahkan, “Susu mengatakan kepadaku sebelumnya, ketika Qi dage berada di sini, ini sangat mewah dengan para pelayan dan benda-benda besar lainnya …… “

Mendengar kata-kata itu, Xiao Li tersenyum, “Saat itu hanya pada saat itu. Aku tidak pernah berbicara dengan orang berpendidikan atau orang seperti itu sebelumnya, jadi aku tidak tahu harus berbuat apa untuk memberinya kesan yang bagus. “

Mata Xiao Yang tergeletak rendah, lalu dia berkata dengan suara rendah, “Terima kasih …”

Xiao Li tercengang. Dia ingin mengatakan,‘tidak perlu menyebutkan’ itu atau ‘jangan terlalu sopan’. Tapi, alih-alih yang bisa dilakukannya hanyalah mengeluarkan sebatang rokok dari sakunya. Dia mencoba menyulut rokoknya, tapi pemantiknya macet. Setelah beberapa lama, rokok itu akhirnya dinyalakan dengan susah payah. Anehnya, bukannya merokok, dia menekannya ke meja dan membiarkannya mati.

Selama seluruh proses, Xiao Yang tetap diam. Matanya mengikuti tindakan Xiao Li dari awal sampai akhir. Akhirnya, karena tidak tahan diam, dia mengeluarkan buku tabungan dari sakunya.

“Ini adalah uang yang kamu transfer ke rekeningku.” Dia meletakkan buku tabungan di meja kecil yang berada di antara mereka. “Aku tidak menginginkannya.”

“Jika aku  memberikannya kepadamu, ambil saja.” Xiao Li mengalihkan tatapannya ke tempat lain.

Xiao Yang masih tidak mengangkat kepalanya. Dengan jarinya menelusuri sepanjang desain buku tabungan itu dengan lembut. Ada perlawanan kuat dalam suasana hati dan suaranya saat dia berbicara.

“Kamu menyalahkanku, bukan?”

Xiao Li mengerutkan kening, “Apa yang kau katakan?”

“Kamu mentransfer begitu banyak uang, apakah kamu  berencana untuk tidak kembali?” Xiao Yang mengendalikan dirinya saat dia perlahan bertanya, “Kamu akan membuang hidupmu hanya untuk menyelamatkan Han Jia? Apakah dia itu penting bagimu? “

Xiao Li hanya bisa menjawab dengan jujur, “Dia temanku.”

“Aku tidak pernah menyukai temanmu.” Xiao Yang berkata, “Aku juga tidak pernah berfikir di antara mereka yang benar-benar menjadi temanmu. Aku menantikan hari semua dari mereka meninggal satu demi satu. Saat aku memberi Han Jia, aku sama sekali tidak ragu. Bahkan tidak sedikit pun. “

Mendengar kata-kata kasar itu, Xiao Li tidak tahan untuk menggertakkan giginya. Ada sedikit kemarahan dalam suaranya saat dia berbicara, “Apa kamu sudah selesai berbicara? Apakah ada hal lain? “

Xiao Li menurunkan suaranya, “Aku tidak datang ke sini untuk mengkritikmu. Aku … aku tidak tahu betapa pentingnya Han Jia bagimu. “

Kalimat itu hampir seperti permintaan maaf yang menyamar. Mendengarnya, Xiao Li membeku sejenak.

 

“Kamu menyalahkanku, bukan?” Xiao Yang bertanya lagi saat dia membenamkan wajahnya ke tangannya. Merasa tergerak secara emosional, suaranya turun bahkan lebih rendah lagi. “Jika kamu menyalahkanku, katakan saja padaku! Kamu tidak pernah mengatakan apapun saat kamu  tiba-tiba  bergabung dengan dunia bawah tanpa mengucapkan sepatah kata pun kepadaku. Dan bahkan ketika kamu  kembali berlumuran darah, kamu masih tidak akan mengatakan apapun. Aku tidak tahu ada bajingan di gengmu. Aku hanya tahu tentang Han Jia karena dia datang mencariku sendiri! ” Suara Xiao Yang perlahan bertambah berat . “Apakah kamu  ingat, bahwa suatu saat aku  secara pribadi melihat kamu memukul seseorang? Kamu sangat jahat, sama seperti orang yang datang ke pemakaman ibu. Aku begitu takut saat itu. Kamu  jelas melihatku  berdiri di sana. Tapi, dalam perjalanan pulang, kamu masih belum menjelaskan apa-apa sama sekali! Xiao Li, pernahkah kamu memikirkan betapa takutnya aku? kamu tiba-tiba berubah menjadi orang yang mengerikan seperti itu, apa yang kamu harapkan untuk aku lakukan? “

Xiao Li tetap diam saat kenangan itu membanjiri kepalanya. Kenangan Xiao Yang dengan keras kepala melepaskan tangannya.  Xiao Yang berusaha sekeras mungkin untuk tidak menangis. Xiao Yang menatapnya dengan benci dan jijik di matanya. Xiao Yang menutup pintu dengan dingin di depan wajahnya, menguncinya di luar. Dia tahu Xiao Yang ketakutan. Dia tahu bahwa Xiao Yang tidak berdaya dan lemah, tapi dirinya sendiri juga tidak berdaya. Sebab, pada waktu itu, dia juga dicekik dan terjebak oleh ketakutan yang menyiksa. Jauh lebih buruk lagi, dia bahkan tidak tahu cara menyelamatkan jiwanya sendiri.

Namun, pada saat dia akhirnya terbiasa dengan ketakutan itu dan bisa bernapas lebih baik, dengan sedikit ketenangan pikiran, keadaan telah berubah menjadi lebih buruk. Xiao Yang telah benar-benar menjadi seseorang yang membencinya.

Yang bisa dilakukannya hanyalah diam atau minta maaf.

Dia mendesah panjang , lalu berkata, “Maaf.”

“Aku tidak membutuhkan permintaan maafmu!” Suara keras Xiao Yang bergema di ruangan itu. Secercah cahaya mengalir ke matanya, “Aku hanya tidak mengerti, mengapa kamu tidak memberi tahuku! Bahkan sekarang kau … kau masih belum memberitahuku! Saat Susu dan aku kabur, kamu sangat marah. Kamu memukulku, kamu mengancamku. Tapi, tetap saja kamu  tidak mengatakan apapun! Mengapa begitu, mengapa aku harus selalu  mendengar tentang urusanmu dari orang lain? Apakah menurutmu bagus untuk memperlakukanku seperti itu? Bahkan saat aku membencimu, bagaimana mungkin kau bisa bersikap acuh tak acuh tentang hal itu? “

Alis Xiao Li berkerut, “Apa yang kamu bicarakan? Siapa yang berbicara denganmu  tentang hal-hal itu? “

Xiao Yang tidak langsung menjawab pertanyaannya. Dia hanya menggunakan lengan bajunya untuk menyeka matanya, lalu menatap lurus ke arahnya dan bertanya, “Tentang ibu, bos lamamu dan …… hal-hal itu, mengapa kamu tidak pernah berbicara denganku tentang mereka? Kamu  lebih suka membicarakannya dengan orang asing daripada denganku! “

“Qi Xiu Yuan?” Kata Xiao Li secara intuitif.

Xiao Yang menahan senyum dan tertawa pahit. Kemudian dia dengan cepat bertanya secara berurutan, “Bagaimana kamu  tahu pasti? Apakah kamu hanya berbicara dengannya tentang hal itu? Sudah berapa lama kamu mengenalnya? Apakah lebih lama dari yang aku kenal? Apa menurutmu aku benar-benar tidak berguna? Apakah menyenangkan membuatku membencimu selama bertahun-tahun ini? Jika tidak ada yang memberitahuku, apakah kau akan membiarkanku membencimu seumur hidup? “

Mendengarkan semua pertanyaan itu keluar satu per satu, Xiao Li tiba-tiba merasa tercengang. Pada akhirnya, yang bisa dilakukannya hanyalah mendesah dan menatap Xiao Yang. Ada begitu banyak pikiran yang mengerumuni otaknya, dia mencoba mencari kata-kata yang tepat untuk menjelaskan.

 

“Hal-hal itu …… aku tidak terlalu memikirkannya. Saat itu, aku hanya mengambil satu langkah pada waktunya. Pada awalnya, itu karena kamu masih belia jadi aku tidak mau kamu tahu. Kemudian, aku pikir hal itu sudah terjadi di masa lalu, jadi kamu tidak perlu tahu. Juga … aku tidak pernah berpikir bahwa kamu tidak berguna. Kamu …… masa depanmu lebih cerah dariku. “

Dia tidak terbiasa dengan jenis pembicaraan ini. Tapi akhirnya, dia tidak tahan lagi. Tangannya mengulurkan tangan dan mengacak-acak rambut Xiao Yang.

“Maaf. Aku  telah menyulitkanmu saat itu. “

Xiao Yang meraih tangan yang diikatnya dan menempelkannya erat pada pipinya sendiri. Dia terdiam, suaranya berubah menjadi isak tangis saat dia tersedak sambil berusaha menenangkan napasnya.

Melihat dia dengan penampilan seperti itu, Xiao Li merasa bersyukur tapi juga tidak nyaman. Dia tidak pernah berpikir bahwa suatu hari akan tiba, di mana dia akan menerima pemahaman adiknya. Dia sejenak kehilangan apa yang harus dilakukan. Yang bisa ia rasakan hanyalah sebagian telapak tangannya yang basah saat menempel di pipi Xiao Yang dan air mata mengalir deras. Dia ingin bangkit dan mengambil beberapa tisu untuknya tapi Xiao Yang memegang erat tangannya.

Xiao Yang mengubur kepalanya rendah. Cengkeraman yang dimilikinya pada tangan Xiao Li begitu kuat, Xiao Li bisa merasakan sedikit rasa sakit merayapi lengannya.

Begitu dia perlahan menghentikan isak tangisnya, dia berkata dengan suara rendah, “Saudara ……”

Begitu kata itu keluar, nampaknya penjara gelap yang menjebaknya hancur  oleh kekuatan yang kuat.

Xiao Li mengangkat kepalanya dan menatapnya, matanya masih penuh dengan air mata. Lututnya terjatuh ke lantai dengan bunyi gedebuk keras sementara tangannya mencengkeram baju Xiao Li. Dan, dengan nada nyaring dan jernih penuh sentimen, dia berseru:

“Saudara -“

Teriakan ini tampaknya meruntuhkan bertahun-tahun kesepian dan kesalahpahaman yang tak ada habisnya. Sementara saat yang sama, membawa Xiao Li kembali ke saat dia senang dipanggil dengan kata-kata ini.  Kembali ke saat ibu mereka masih hidup. Pada masa muda, riang dan bahagia di mana dia berpikir bahwa dia bisa melakukan apapun, mengubah sesuatu, semua demi memberi dua anggota keluarga dan kehormatan tercinta yang paling penting dan tercinta.

Tangan kanan Xiao Li digenggam erat oleh Xiao Yang sementara tangan kirinya menutupi matanya sendiri. Dia menghela napas dan mencoba yang terbaik untuk menenangkan detak jantungnya sendiri yang berlomba seperti seribu kuda di padang pasir yang tak ada habisnya. Setelah beberapa lama, akhirnya dia bisa tenang.

Dia memindahkan tangannya dari wajahnya dan menatap Xiao Yang. Xiao Yang masih emosional saat dia menatapnya.

Sebenarnya, Xiao Li tidak pandai menangani pertukaran emosional semacam ini. Pada akhirnya, dia tidak punya pilihan selain sedikit menepuk kepala Xiao Yang dan memarahi dia.

“Kamu bajingan kecil, kenapa kamu tidak bangun? Apakah kamu ingin membuat saudaramu menangis sebelum kamu merasa nyaman?”


<< Lawless Gangster 37

Iklan

2 respons untuk ‘Lawless Gangster – Chapter 38

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s