Who Dares Slander My Senior Brother – Chapter 5

Chapter 5 – Pemuda Berpakaian Biru

25 Agustus, hari musim gugur yang cerah dan menyegarkan.

Wen Jing mengatupkan giginya saat dia meraih rumput dan batu di sisi jalan gunung. Dia hampir selesai mendaki lereng gunung vertikal yang kurang lebih sembilan puluh derajat.

Di sekelilingnya ada orang-orang yang melakukan pendakian yang menantang. Menderita di luar kata-kata, mereka hanya berusaha mendaki secepat mungkin di atas tebing curam ini.

Ketika gerbang terbuka, para murid baru diminta untuk berkumpul di aula Qing Xu. Ini adalah aula milik master sekte pedang Qing Xu. Itu terletak di tengah jalan gunung puncak utama Yu Rong Feng [1]. Dikelilingi oleh awan putih, satu sisi didukung menghadap gunung, sementara tiga sisi yang tersisa adalah tebing terjal. Murid diminta untuk menahan angin sampai mereka mampu menumbuhkan metode terbang atau memperoleh perangkat dengan kemampuan terbang.

[1] Puncak seperti Jade.

Murid-murid Qi Refining di tingkat kelima seperti Wen Jing, tidak memiliki sarana untuk naik selain memanjat dinding tebing.

Selama beberapa ribu tahun terakhir, tak terhitung orang telah mendaki gunung ini. Jalan ini tidak lagi berbahaya. Hanya bagian tebing curam yang tersisa ini yang tingginya sekitar enam belas meter, digunakan sebagai ujian ekstrem atas kemauan seseorang.

Dengan susah payah, Wen Jing meraih batang pohon yang tumbuh di puncak tebing. Dengan mendorong kaki kanannya, dia akhirnya berhasil masuk ke tanah yang rata.

Di depan matanya berdiri sebuah aula besar yang dibangun untuk menghadap gunung. Sebuah papan horisontal besar tergantung di sana bertuliskan kata-kata “Aula Qing Xu”. Di tengah aula berdiri patung tembaga yang tampak realistis, tingginya sekitar tiga puluh empat meter, dari seorang Taois muda yang mengenakan jubah dengan lengan melayang yang mengenakan senyum di wajahnya dan menggenggam pedang yang ditarik. Di sisinya, melingkar hingga sekitar setengah tingginya, adalah python yang megah dengan aura yang menakjubkan.

-dari 《A Calamity for All Living Things》 Bab Dua.

Ini adalah deskripsi dari Jun YanZhi yang menaiki gunung saat dia melihat aula Qing Xu untuk pertama kalinya.

Wen Jing telah membayangkan adegan ini berkali-kali.

Sekarang, melihat hal yang nyata untuk dirinya sendiri bahkan lebih menakjubkan dan kegembiraannya melonjak.

Untungnya, sekarang setelah dia memasuki buku itu, yang mana memungkinkan dia untuk melihat dunia untuk dirinya sendiri. Karena dia sekarang di suatu tempat yang didukung oleh penyiaran [2] sebagai bahan ajar yang positif, dia sama sekali tidak perlu khawatir tentang protagonis yang beralih ke sisi gelap, dunia yang jatuh ke dalam kehancuran, atau keadaan yang mengecilkan hati lainnya. Hatinya penuh dengan sukacita. Sangat mengagumkan….

[2] Memanggil kembali ke departemen pengawasan radio dan televisi pemerintah dari bab 1.

Wen Jing memiliki pemandangan panorama yang indah. Dia menghargai pemandangan itu untuk sementara dan kemudian menenangkan dirinya.

Dia diam-diam menyalakan sistem untuk melihat posisi moral semua orang.

Beep beep beep beep beep beep——

Bingkai kecil dibuka satu per satu, semuanya menunjukkan warna hijau. Ini menunjukkan bahwa klasemen memiliki nilai positif. Wen Jing dapat secara kasar melihat bahwa nilai-nilai berkisar dari yang terendah sekitar 100, hingga yang paling mengejutkan 800. Nilai setiap orang berfluktuasi, tidak ada yang statis dan tidak berubah.

Dia tanpa sadar memandang pria dengan posisi moral tertinggi——

Seorang sosok ramping berpakaian putih sedang berdiri di depan patung perunggu. Penampilannya, bagaimanapun, tidak jelas.

Siapa dia? Orang yang bijaksana…

Tiba-tiba satu bingkai merah muncul di garis pandangnya.

Posisi moral dengan nilai negatif! Roh jahat yang licik?

Saat mencari, bingkai merah tiba-tiba menghilang.

Setelah beberapa saat, tiba-tiba muncul lagi.

Alis Wen Jing terangkat saat dia mengikuti bingkai merah itu. Tatapannya mendarat di tubuh seorang pemuda berusia empat belas atau lima belas tahun. Dia mengenakan garmen tua berwarna biru tua yang ditambal di beberapa tempat dan mengenakan gaya seorang petani. Wajah pemuda itu dingin tetapi tampan dan halus. Setiap gerakan agak mengesankan. Namun, cara berpakaian dan usianya benar-benar bertentangan dengan ekspresinya.

Kedudukan moralnya senantiasa berfluktuasi antara nilai-nilai positif dan negatif.

Apakah dia goyah antara yang baik dan yang jahat?

Di belakangnya terdengar desiran suara yang tiba-tiba mengejutkan. Wen Jing menoleh dan tiba-tiba menjadi merah.

Melompat dari jurang adalah perempuan dengan pakaian ungu sekitar lima belas atau enam belas tahun. Sisi kiri wajahnya tampak seperti jejak merah pucat yang kemungkinan besar karena luka dari dia memanjat tebing. Namun, wajah batu giok ini bersama dengan kulit seperti teratai salju suci, tenang dan indah luar biasa, seluruh tubuhnya anggun saat dia dengan dingin melayang bebas dari bumi.

Kerumunan murid laki-laki terpaku saat melihatnya.

Wen Jing juga mencuri beberapa tatapan, kewalahan dengan emosi.

Pakaian ungu dan tanda merah itu, dia memikirkan itu untuk sementara waktu pada dirinya sendiri.

Ji KeQing.

……dalam pikirannya, dia akan selalu menjadi pemeran utama wanita.

Ketika dia membaca novel itu, keinginan terdalamnya adalah yang mana pada akhirnya dia akan menjadi pasangan dengan Jun Yanzhi.

Saat itu, angin jahat muncul. Dari langit, dengan desakan yang kuat, datang seekor burung pemangsa hitam. Membuka cakarnya, itu mencapai ke arah wanita muda itu. Tidak tahu apa yang harus dilakukan, semua orang dengan cepat berteriak pada binatang iblis itu. Namun, tiba-tiba muncul embusan angin dari sisi Wen Jing. Sinar cahaya putih melewati dan memukul burung pemangsa hitam itu.

“Kakak senior yang terkenal!” Seseorang berteriak dari dalam kerumunan.

Wanita muda yang berpakaian ungu menyeringai pada kata-kata itu. Cahaya ungu, secepat kilat, sudah menghantam tubuh burung pemangsa hitam. Diselubungi-oleh violet dan cahaya putih, memancar dari bulu burung pemangsa hitam itu. Sambil menjerit, itu mengepakkan sayapnya dan melarikan diri.

Orang-orang di sekitarnya segera mulai mengoceh dengan kekaguman.

“Usia muda seperti itu, secara tak terduga memiliki tingkat kultivasi!”
“Mungkin sudah di tingkat penyulingan Qi dua belas?”
“Bakat bawaan yang sangat baik.”
“Dan selain itu, sangat cantik……”

Pada saat itu, pria berpakaian putih yang berdiri di depan patung itu berjalan mendekat. Semua orang di sekitarnya melihat dan merasa bahwa dia tampaknya memiliki temperamen ilmiah yang kuat. Pengamat merasa lebih rendah dibandingkan dengan itu.

Dia berbicara dengan lembut dan sopan: “Aku Wen RenMu. Ini adalah elang peliharaan kakakku. Aku mohon padamu untuk memaafkanku karena sembarangan menyebabkan kamu merasa takut.”

Dia menangkupkan tinjunya dan menunggu jawabannya.

Seorang pria yang heroik. Wanita cantik. Berdiri bersama seolah membuat lukisan yang indah, mempesona bagi para pengamat.

Tanpa diduga, wanita muda berpakaian ungu itu menatapnya dengan dingin dan tidak berkata apa-apa saat dia berjalan pergi.

Pemuda berpakaian putih itu sedikit terkejut.

Dia hanya ramah datang untuk bantuannya, bagaimana dia bisa menyinggung perasaannya?

Tidak bisa merasa sedikit kesal, dia melihat punggungnya dan sedikit tersenyum.

Wen Jing menatap dari kejauhan.

Ini adalah adegan “Hero Rescues Beauty, Showers Affection on Uninterested Party”. Dalam buku itu, itu adalah pertemuan pertama Wen RenMu dan Ji KeQing.

Wen RenMu adalah murid utama Tian Heng Feng.

Tian Heng Feng adalah musuh bebuyutan Hui Shi Feng.

Jadi, Wen RenMu adalah musuh besar Jun YanZhi.

Saat ini, Jun YanZhi belum melakukan apa pun untuk menjadi terkenal. Konflik antara dua orang itu masih merupakan hal yang dangkal. Tetapi di masa depan, mereka berdua secara terbuka dan terselubung akan terlibat konflik, seperti air dan api.

Namun, nilai kedudukan moral Wen RenMu, menurut tampilan sistem, melayang di sekitar 800, diklarifikasikan sebagai “Rekor Perilaku Berbudi Bersih, Pantas Dikagumi oleh Semua”.

Ah, pei pei pei pei —— [4]

[4] Suara meludahkan.

 

…….setelah bertemu dengan musuh yang kuat di jalan, dia meninggalkan yang lain dari sekte dan pergi terlebih dahulu. Setelah itu, untuk menutupi tindakannya, dia membingkai orang lain. Perhatian satu-satunya adalah melindungi reputasi mulianya. Apakah orang semacam ini layak untuk diberi label “Pantas Dikagumi oleh Semua”?

Saat dia memiliki pikiran acak itu, seorang pria berpakaian hitam perlahan memasuki garis pandangnya. Sebelum dia bisa bereaksi, bingkai merah yang memikat mata melompat keluar.

[Kedudukan moral: -1000. Bersalah karena kejahatan yang mengerikan. Setiap orang wajib menjalankan hukuman].

Pria berpakaian hitam itu berdiri lama di depan aula. Dengan damai menyerupai batang pohon kuno, dia menyendiri dan diam.

Wen Jing diam-diam menatapnya.

Pasti ada yang salah dengan angka-angka moral Jun YanZhi.

Kedudukan moral orang lain terus berubah, hanya dia yang memiliki angka stabil tidak bergerak. Seolah-olah sistem tidak mengukur data tetapi ternyata mencerminkan bug. (bug seperti kesalahan, serangga, hama, pokoknya yang merusak).

Jika tidak, apa lagi yang bisa menjadi alasan untuk “Pantas Dikagumi oleh Semua” bagi Wen RenMu, bukannya “Semua orang harus menjalankan hukuman” kepada Jun YanZhi?

Dengan pemikiran ini, dia tiba-tiba mengambil kembali pikirannya dan langit mulai terlihat sedikit lebih biru….

Teriakan panjang dari suara naga terdengar dari aula Qing Xu. Tes sudah dimulai.

Murid-murid baru bergegas mulai berbaris. Orang-orang dari Akademi Qing Xu [5] membutuhkan “Tes Tulang” dan “Mata Ilahi” untuk mengevaluasi usia dan kultivasi semua orang.

[5] Seperti yang disebutkan sebelumnya, ada sekte dan akademi yang terkait. Sejauh ini aku tidak tahu apa perbedaannya antara mereka dan mungkin aku telah menggunakan sekte di beberapa tempat di mana seharusnya akademi tapi aku terlalu malas untuk melihat pengecekan ulang.

 

Lima belas tahun dan di bawah, dan tingkat penyulingan Qi empat atau lebih tinggi adalah persyaratan untuk memasuki sekte pedang Qing Xu.

…… juga setiap puncak memiliki persyaratan sendiri untuk diterima.

Misalnya, Tian Heng Feng dan Wang Yue Feng [6] hanya akan menerima beberapa orang, meninggalkan yang lain tanpa pilihan selain melihat dan menghela nafas.

[6] Puncak bulan purnama.

Setelah beberapa saat, orang yang tidak memenuhi syarat akan ditolak dan sisa tujuh puluh dua orang di mana diatur sesuai dengan kualitas akar rohani mereka untuk memberikan kepala setiap puncak kesempatan untuk memilih di antara mereka.

Basis akar spiritual datang dalam satu dari lima jenis atau elemen. Dengan kata lain, emas, kayu, air, api, dan bumi.

Sembilan puluh persen dari para kultivator memiliki akar spiritual dengan empat dari lima atribut. Akar campuran seperti ini sangat lemah, lambat untuk menyerap energi spiritual, dan memiliki tingkat kultivasi yang lambat. Mereka hampir lebih baik daripada rata-rata orang. Jadi mereka juga disebut “akar spiritual palsu” atau “akar spiritual limbah”.

Para kultivator yang memiliki akar spiritual dengan dua atau tiga atribut agak kuat, tingkat penyerapannya cepat, sehingga mereka disebut “akar spiritual sejati”.

Bagi para kultivator yang memiliki “akar spiritual surgawi”, ini berarti mereka disukai oleh surga, hanya memiliki satu jenis, sangat kuat, dan tingkat kultivasi mereka beberapa kali lebih cepat. Selain itu, mereka tidak menderita kemacetan saat mencapai tahap Pembentukan Inti. Mereka iri pada semua orang. Sangat disayangkan bahwa akar spiritual surgawi sedikit dan jauh di antara keduanya. Dari akademi-akademi dalam lima sekte besar, ada sangat sedikit individu itu.

Lalu, ada juga jenis akar spiritual yang juga langka. Karena mereka memiliki dua atau tiga properti, variasi dapat diperbaiki dan diubah dari berbagai sumber dan kecepatan kultivasi sangat cepat. [7]

[7] Jadi apa yang mereka katakan, adalah bahwa varian akar spiritual dapat menarik dari berbagai sumber energi. Jadi alih-alih memiliki akar kayu, yang berarti kamu hanya dapat menyerap energi kayu, dan katakan untuk akar es, yang dapat menarik air dan energi bumi, sehingga menggandakan tingkat penyerapan. Peringkat-bijaksana, aku pikir itu harus antara akar langit tunggal seperti Wen RenMu dan dua tipe atribut seperti Jun Yanzhi.

 

Wen RenMu adalah, seperti yang diharapkan, hanya satu-satunya akar spiritual akar surgawi dari Qing Xu.

Ji KeQing sebaliknya adalah jenis akar spiritual dengan variasi yang jarang terlihat. Karena dia bisa menggunakan atribut air dan tanah untuk diubah menjadi kekuatan.

Bakat Jun YanZhi dalam perbandingan lebih umum. Dia adalah akar spiritual jenis emas dan kayu.

Wen Jing memiliki lima akar spiritual. Emas, kayu, air, api, dan bumi. Dia adalah akar spiritual limbah.

Sementara bakatnya adalah yang terendah, dia juga memiliki jenis fisik khusus. Tubuh Tiga Yang.

Tubuh Tiga Yang benar-benar langka dan tidak pernah terlihat dalam beberapa ribu tahun. Tingkat kultivasi mereka berada di urutan kedua setelah akar spiritual surgawi.

Jika dia memunculkannya, dia pasti akan diterima oleh salah satu master puncak.

Namun, sekte pedang Qing Xu tidak memiliki alasan untuk menguji apakah seseorang memiliki Tubuh Tiga Yang dan Wen Jing tidak akan membahasnya.

Dia dan 71 orang lainnya berbaris dalam delapan barisan dan bersama-sama masuk ke aula Qing Xu untuk berdiri dan menunggu wawancara.

Di depan para murid ada platform tinggi. Lebih dari sepuluh Daoist duduk di atasnya. Ada laki-laki dan perempuan dengan sikap anggun dan temperamennya yang luar biasa. Tidak ada yang biasa-biasa saja. Di tengah adalah seorang pria yang mengenakan jubah Tao kuning muda dengan fitur abadi dan sage [8]. Matanya lembut dan cerah. Dia sepertinya adalah kepala klan sekte Qing Xu, Xi Fang.

[8] Kalimat ini memberiku penyesuaian. itu adalah 鹤 骨 仙 风, yang secara harfiah adalah macam tulang derek yang abadi. Satu orang di Baidu mengatakan itu adalah ungkapan yang dibuat-buat dan aku menemukan penyebutan lain yang dilakukan dan tidak termasuk derek yang sepertinya disediakan untuk orang-orang lama dalam seni bela diri. Jadi itulah yang aku temukan.

 

Berdampingan dengan Xi Fang yang berada di platform tinggi adalah empat belas Daoist.

Dengan kata lain, ada satu master puncak yang belum tiba.

Tidak perlu menebak siapa itu.

Shifu Jun Yanzhi, Duan Xuan tidak menunjukkan wajahnya selama bertahun-tahun. Master puncak lainnya telah lama datang ke pemahaman diam. Dia sudah tidak berniat untuk merekrut murid lagi, mengapa dia repot-repot datang ke aula Qing Xu dan membuang waktunya?

Berbagai master dari masing-masing puncak secara kasar memeriksa bakat, penampilan, dan sikap para siswa baru. Beberapa orang diminta keluar dari barisan untuk menjawab beberapa pertanyaan. Satu demi satu mereka memberi tanggapan. Selanjutnya, para murid meninggalkan Aula Qing Xu, sementara para master puncak tetap disana untuk membahas nasib mereka.

Karena lima atribut membuang akar rohani, tidak ada yang memberinya pandangan kedua. Tidak mungkin ada yang mau membawanya masuk.

Seperti yang diharapkan, Ji KeQing dan akar spiritual dengan variasi angin lain dipanggil pertama.

Selanjutnya, orang-orang dengan akar spiritual sejati dipanggil ke aula satu per satu.

Setelah beberapa saat, tiga dan empat pemegang akar spiritual juga dipanggil satu demi satu sehingga hanya tersisa delapan orang. Banyak yang tampak cemas dan beberapa menangis.

Tanpa diduga, salah satu dari delapan adalah juga pemuda berpakaian biru dengan kedudukan iblis.

Wen Jing diam-diam menatapnya. Secara kebetulan, pemuda itu juga meliriknya.

Wen Jing ingat pemberitahuan sistem.

[Kedudukan moral: 1. Memiliki disposisi dermawan. Bisa menjadi teman.]

[Kedudukan Moral: -1. Memiliki disposisi yang tidak menyenangkan. Berhati-hati saat berteman.]

… jadi, apakah ini berarti dia harus berteman dengannya atau tidak?

Pemuda itu tersenyum: “Namaku adalah You Si [9], siapa namamu?”

[9] Namanya bisa Shi atau Si …. aku mengambil tebakan liar dan pergi dengan yang kedua. (Karena yang pertama membuatku berpikir tentang yoshi dari dunia mario)

 

“… Lu Jing.”

“Pelafalannya?”

“Jing dari semak duri” [10]

[10] Bahasa Cina memiliki banyak homonim, jadi dia menanyakan karakter mana yang digunakan dalam namanya. Dalam hal ini Jingji (荆棘) (semak duri) adalah sama seperti yang ada di Lu Jing (路荆)

 

“Jalanan ini memiliki semak duri, kamu tidak bisa bergerak bahkan satu langkah pun, dengan makna seperti itu….” [11]

[11] Lebih banyak arti nama. Lu berarti jalan atau perjalanan. Jadi dia membahas arti dari nama lengkapnya. Bagian kedua adalah idiom yang berarti “berada dalam situasi yang sangat sulit”. Untuk orang tua memberi anak mereka nama yang suram seperti itu.

 

“……….”

“Gunung mana yang kamu ingin bergabung?”

Wen Jing menatapnya: “Gunung mana pun yang mau menerimaku.”

Pemuda itu tersenyum dan berkata: “Kamu dan aku akhirnya sampai pada titik ini dan sekarang kita hanya bisa membiarkan orang lain memutuskan untuk kita, kita tidak dapat memilih untuk diri kita sendiri.”

“Betul….”

Kata-kata You Si tidak terdengar seperti putra petani, tetapi lebih seperti seseorang yang dibesarkan dalam keluarga istimewa.

Haruskah dia berteman dengannya atau tidak?

Dia belum pernah mendengar namanya sebelumnya, setidaknya tidak dalam kaitannya dengan Jun Yanzhi.

Saat itu, seseorang yang mengenakan jubah Tao kuning muda keluar dari aula Qing Xu mengatakan: “Delapan orang yang tersisa sekarang mungkin akan masuk.”

Orang-orang yang duduk di tanah berdiri pada saat yang bersamaan.


<< WDSMSB Bab 4

Iklan

4 respons untuk ‘Who Dares Slander My Senior Brother – Chapter 5

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s