Male God Is Chasing My Brother – Bab 6.1

Selain memberikan paperbag yang berisi pakaian, Xin ZiMai juga memberikan sebuah sapu tangan yang bersih kepada An XuMo. Setelah dengan cepat membersihkan bekas basah di dadanya, An XuMo mengenakan jaket dan celana baru. Pakaian ini kasual yang jauh lebih nyaman daripada pakaian formal. Karena masalah ukuran, untuk An XuMo, pakaiannya sangat besar.

Ketika ditanya tentang alamatnya, An XuMo sedang dalam proses melipat pakaiannya yang basah. Tidak ada yang pernah mengajarinya cara melipat pakaian sebelumnya. Jadi meskipun dia telah hidup sendiri untuk beberapa waktu, tindakannya masih sedikit canggung. Setelah mendengarkan Xin ZiMai, An XuMo berhenti.

Dia menatapnya tak percaya, “Tapi… aku tinggal di lantai paling atas?”

Xin ZiMai mendorong tanda, “Apakah kamu tinggal di baris terakhir di asrama perusahaan?”

An XuMo mengangguk, “Ya.” Xin ZiMai bertanya, “Pernahkah kamu melihat gedung di sisi yang berlawanan?”

An XuMo berpikir, “Vila dataran tinggi itu?”

Dia tinggal di kamar delapan-orang dan, yang terburuk, dia ditempatkan di sudut yang jauh dari bangunan depan. Tapi ada lebih dari satu komunitas di sekitar, di pagar dan jalan masuk, adalah daerah perumahan lain.

Xin ZiMai dengan ringan terbatuk, “Bagaimana kamu tahu bahwa ada villa di sisi yang berlawanan?”

An XuMo berkata, “Dari jendela koridor, paling jauh kamu bisa melihat sisi yang berlawanan. Di atas atap ada sebuah taman.”

Xin ZiMai mengangguk, “Ya, apakah kamu tahu bahwa di atapmu ada juga taman?”

An XuMo terkejut, “… ah?”

Mobil itu dikendarai ke pintu samping. Karena itu didaftarkan sebelumnya, kendaraan itu tidak diblokir ketika itu pergi. Ketika Xin ZiMai menyetir, dia menjelaskan, “Bangunanmu adalah yang terjauh dari pintu masuk utama staf kampus. Namun, jika kamu masuk ke tengah area pemukiman, kamu akan tiba di distrik terbaik. Ada total dua puluh atau tiga puluh flat, lantai atas adalah villa dataran tinggi dan JinDian secara khusus meninggalkannya untuk kesejahteraan para senior dan artis.”

Ketika dia mengatakan “artis”, dia secara alami tidak berbicara tentang bintang kontrak yang spesial. JinDian bahkan bisa membuat peringkat bintang raksasa yang telah mendapatkan gelar di lingkaran sebagai “saudara nomor satu” atau “kakak nomor satu” di tempat ketiga, keempat. Bahkan jika tingkat mereka dalam urutan senioritas, perusahaan masih akan mengeluarkan banyak senior.

Xin ZiMai juga berkata, “Tapi ada banyak senior yang lebih suka kamar pribadi. Karena permintaan pekerjaan, Mr. Zhou memutuskan untuk membeli properti itu. Baru-baru ini, dia tinggal di daerah itu. Jika kamu ingin berkunjung ke sana, kamu bisa bertanya padanya lebih dulu.”

Dampak yang diajukan proposal itu sangat besar, itu seperti memenangkan lotre dan mendapatkan kupon makan swalayan selama tiga puluh hari. An XuMo, yang belum bereaksi, bertanya kosong, “Tapi … pada tingkat kami, itu seperti kamu tidak bisa terus naik?”

Xin ZiMai tertawa, “Pintu masuk villa dataran tinggi dan apartemen di bawah tidak digabung. Dan otorisasi diperlukan sebelum memasuki koridor. Jadi, kamu harus bertanya kepada Mr. Zhou terlebih dahulu, jadi dia bisa membawamu ke sana.”

An XuMo tidak berani mengambil kupon makan swalayan ini. Dia takut bosnya akan membencinya setelah dia selesai makan, “Terima kasih, tapi aku mungkin akan mengganggu Mr.Zhou… aku akan menunggu kesempatan untuk berbicara dengannya.”

Xin ZiMai tidak berhenti dari sopan santun, “Berbicara tentang mengganggu, malam ini benar-benar menyebabkan kamu mendapat banyak masalah.”

Dia melihat An XuMo dari kaca spion, “Kamu menandatangani kontrak dengan JinDian, sekarang siapa yang mengikutimu?”

An XuMo memberitahunya nama Tang Tang. Xin ZiMai mengangguk dan tidak menekan lagi, “Jika kamu lelah, kamu harus beristirahat. Kursi dapat disesuaikan dengan menekan tombol di sebelahmu. Kita lebih dari dua jam dari JinDian. Ketika kita sampai di sana , Aku akan membangunkanmu.”

An XuMo membisikkan ucapan terima kasih dan meletakkan pakaian terlipat di kursi belakang. Meskipun dia tahu bahwa tidak sopan untuk tertidur, latihan harian yang intens dan serangkaian kejutan yang terjadi hari ini membuatnya kelelahan fisik dan mental. Setelah menyesuaikan kursi mobil, Xin ZiMai menyalakan radio. Musik yang dipilih adalah single terakhir Zhou JinChen. Suara laki-laki rendah yang akrab memiliki pesona meyakinkan membuat An XuMo yang lelah akhirnya tertidur.

Ruang di kompartemen mobil dan suhu cukup cocok untuk tidur. Karena performa SUV, tidak ada tonjolan di sepanjang jalan. Jadi An XuMo tidur sangat dalam. Hanya ketika dia mendengar suara samar di dekat telinganya, dia perlahan-lahan memulihkan kesadarannya.

Lampu interior diredupkan dan diubah menjadi mode malam. An XuMo membuka matanya, pandangannya kabur, lalu garis yang tak terduga muncul di depan matanya.

An XuMo tertegun sejenak. Dia membuka matanya lebih jauh, tapi dia masih merasa seperti sedang bermimpi.

Sosok itu dengan cepat bergerak menjauh dan lampu interior dinyalakan. An XuMo tersengat oleh cahaya, tanpa sadar dia menutup matanya. Dia mendengar suara pintu mobil terbuka dari satu sisi. Dia mengangkat tangannya untuk menghalangi matanya dan duduk. Kemudian dia melihat Xin ZiMai menusuk kepalanya untuk melihat dia, “Kamu sudah bangun?”

An XuMo berpikir bahwa barusan dia telah salah melihat. Dia mengangguk ke arah Xin ZiMai.

Xin ZiMai berkata, “Kita sudah sampai, turunlah.”

Angin malam masih terasa sejuk meskipun musim panas. Karena suhu di luar mobil agak rendah, An XuMo, yang mengenakan lengan pendek, tidak bisa membantu tetapi menggigil, menjadi lebih tersadar.

Dia mengenakan pakaian Zhou JinChen tetapi fisik mereka sangat berbeda. Pakaian, yang dibuat khusus untuk menyesuaikan tubuh Zhou JinChen, untuk tubuh An Xumo terlalu longgar. Ini agak tidak nyaman untuk memiliki celana longgar yang tergantung di pinggangnya. An XuMo khawatir dia akan menginjak pakaian itu, tindakannya menjadi sangat hati-hati.

Begitu dia melangkah keluar, setelah cukup waktu untuk mengkhawatirkan celana saudaranya, dia mendengar suara di sebelahnya bertanya, “Apakah kamu terluka?”


<< Bab 5

Iklan

4 respons untuk ‘Male God Is Chasing My Brother – Bab 6.1

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s