Male God Is Chasing My Brother – Bab 4

DingJin Center adalah bangunan komersial yang terkenal dan mewah di Kota S yang memiliki lebih banyak pemandu belanja daripada pelanggan reguler.

Lingkungannya elegan, suasananya luar biasa, dan telah menjadi tempat favorit bagi banyak bintang. Hanya ada beberapa jam sebelum pesta ulang tahun, jadi memiliki sesuatu yang dirancang khusus tidaklah realistis.

Zhou JinChen membawa orang itu ke sini untuk memilih setelan resmi di menit terakhir.

An XuMo pernah ke tempat seperti ini sebelumnya, tetapi dia tidak pernah pergi ke sini untuk memakai pakaian semacam ini.

Ketika dia dan Zhou JinChen, yang mengenakan setelan high-end, berjalan bersama, orang lain di sekitar mereka melirik penasaran. Bukan hanya karena pakaian mereka. Tapi juga Zhou JinChen, orang yang sangat terkenal selama lima tahun terakhir, dan disposisi rata-rata orang memiliki perbedaan besar. Tidak peduli bagaimana mereka terlihat, keduanya tidak tampak seperti mereka mengikuti jalan yang sama.

Zhou JinChen sudah terbiasa mengabaikan tatapan itu sejak awal, dan An XuMo juga tidak memperhatikan tatapan di sekelilingnya. Kedua orang itu masuk ke toko merek ternama dan pemandu belanja datang dengan cepat. Di bawah mata Zhou JinChen, pemandu mulai memilih pakaian.

Tidak banyak pelanggan di toko, jadi pemandu belanja lain juga datang. Dia penasaran melihat orang yang mengenakan kacamata hitam, Zhou JinChen, dan tidak bisa untuk tidak bertanya, “Tuan, anda terlihat sangat familiar, bolehkah saya bertanya apakah anda memiliki kartu anggota emas kami?”

An XuMo, berada di sebelah pemandu belanja yang menunjuk ke pakaian, mengangkat kepalanya dan diam-diam melihat iklan vertikal di toko yang mengambil setengah dari dinding.

Seperti jenis merek internasional ini, produk-produk baru biasanya akan diiklankan oleh supermodel profesional atau oleh bintang internasional top. Zhou JinChen memenangkan dukungan dari merek ini ketika dia baru berusia lebih dari dua puluh tahun. Berita ini membuat industri hiburan di China menjadi kacau.

An XuMo mendongak, yang membuat pemandu belanja yang mengajukan pertanyaan itu tersadar. Matanya bolak-balik dua kali dari Zhou JinChen ke iklan. Kemudian dia menekan ekspresi terkejutnya dan bekerja keras untuk mempertahankan citra profesional.

Zhou JinChen mengangguk untuk memberi isyarat kepada An XuMo agar berganti pakaian. Pemandu belanja membantu memilih tiga set pakaian. Dia bahkan tidak melihatnya, membiarkan An XuMo mengambil semuanya.

Fisik An XuMo semuanya sangat bagus. Setelah berdandan, bukan pakaian yang dikenakan orang itu, tetapi orang yang mengenakan pakaian membuatnya lebih baik. Bahkan pemandu belanja, yang biasa melihat pelanggan kelas atas, juga mengalami perubahan dalam ekspresi. Analisis biasa tentang yang baik dan yang buruk menjadi pujian lengkap.

Dia membantu An XuMo memilih tiga set pakaian berwarna terang yang dipasangkan dengan kemeja putih dan beberapa dasi.

An XuMo hanya ingin memilih satu set, tetapi kata-kata pemandu belanja membuatnya sangat bahagia. Setelah mencoba tiga set, dia tidak dapat langsung memilih yang mana yang lebih tepat untuk acara tersebut. Dia ragu-ragu untuk mengganggu orang lain dan meminta pendapat orang lain. Tapi ketika dia berbalik, apa yang dilihatnya membuatnya menatap kosong.

Di tangan Zhou JinChen adalah T-shirt putih, dia melihat merek pakaian di dekat kerah. Di sisinya adalah sepasang celana hitam, salah satu yang An XuMo baru saja diganti di ruang ganti.

Ketika dia melihat An XuMo datang, Zhou JinChen mengangkat T-shirt itu. Suaranya rendah dan tanpa emosi, “Di mana kamu membeli ini?”

An XuMo secara tidak sadar menarik-narik dasi yang pemandu belanja telah membantunya untuk mengenakan dan dengan jujur ​​menjawab, “Di Internet.”

Zhou JinChen bertanya, “Berapa harga?”

An XuMo berbisik, “Sembilan puluh sembilan.”

Toko mewah menjadi sunyi, dua pemandu belanja, masing-masing memegang lima set pakaian dan dasi empat-potong, saling memandang kehilangan.

Zhou JinChen meletakkan T-shirt itu, “Dan celananya?”

An XuMo berbisik lebih tenang, “Sembilan belas.”

Zhou JinChen melepas kacamata hitamnya dan menatapnya, “Apakah biaya pengiriman sudah termasuk?”

Tanpa hambatan kacamata hitam, penampilan dan tatapannya menempatkan An XuMo dalam tekanan yang lebih besar. An XuMo merasakan ujung lidahnya menjadi mati rasa. Namun, Zhou JinChen tidak menunggunya untuk menjawab dan dia mengembalikan dua pakaian itu ke sofa. Dia memberi isyarat kepada pemandu belanja, “Tolong bantu dia memotong label itu.”

Pemandu belanja dengan cepat bereaksi, “Baik Tuan, anda telah memutuskan untuk yang ini, kan?”

Zhou JinChen berkata, “Semua tiga set, dasi dengan dua garis dan seribu burung, juga dapatkan satu kemeja lagi.”

Pemandu belanja sibuk mencari kotak pakaian dan paperbag. An XuMo berdiri kosong di sana, membiarkan pemandu belanja lain memotong label di tubuhnya. Sulit baginya untuk menemukan suaranya, “Maaf, aku, aku tidak berpikir aku punya cukup uang…”

Zhou JinChen, yang mengotak-atik kacamata hitamnya, berhenti dan melihat ke atas, emosi di matanya agak sulit dimengerti. Dia ingin mengatakan sesuatu, tetapi dia tidak berbicara. Dia hanya mengambil kartu dari dompetnya dan memberikannya ke pemandu belanja yang sedang sibuk.

Setelah menggesek kartu, Zhou JinChen meminta pemandu belanja untuk menempatkan “termasuk biaya pengiriman” barang di tangannya dan melemparkan pakaian An XuMo sebelumnya ke tempat sampah toko.

Dia memutar kepalanya ke samping dan berkata kepada An XuMo, “Merek inferior Internet, pulang dan buang semuanya.”

An XuMo tidak tahu apa kesalahannya. Dia masih belum bereaksi terhadap tindakan orang lain. Zhou JinChen meliriknya dan dengan ringan berkata, “Pakaian yang buruk berdampak pada fisik dan citra seseorang. Jika kamu ingin makan semangkuk nasi ini, tidak ada kualifikasi yang tidak pantas.”

Saat yang baik di mana dia membeli dan memberikan pakaian seseorang, berubah menjadi kursus pelatihan artis. Jika penggemar hardcore Zhou JinChen ada di sini, dia akan digambarkan sebagai yang berdedikasi dan akan mengembangkan kegilaan yang lebih dalam. Jika penggemar kebencian ada di sini, dia akan digambarkan sebagai pengganggu. Tapi An XuMo tidak sama dengan keduanya. Dia mengambil beberapa tas berat dari pemandu belanja. Setelah mengumpulkan keberaniannya, dia berkata pada Zhou JinChen “terima kasih”.

Zhou JinChen mengambil kartu itu dari pemandu belanja dan dia tidak menjawab. Ketika dia memakai kembali kacamatanya, dia mendengar bisikan terima kasih seperti suara nyamuk.

“Terima kasih Brother.”

Zhou JinChen berbalik dan melirik An XuMo, yang berusaha mengikutinya. Masih tidak ada emosi dalam suaranya, “Di lantai atas, ayo membeli sepatu.”

Bahkan di sebuah toko mewah high-end yang langka, tidak ada orang yang tidak mengenali Zhou JinChen. Keduanya berbelanja di sekitar mall sehingga An XuMo bahkan difoto oleh orang-orang. Untungnya, karena penjaga keamanan, tidak ada hal besar yang terjadi.

Bentley hitam melaju kembali. Mereka masih ada dua jam lagi sebelum pesta ulang tahun. Di tengah perjalanan, mereka memutuskan untuk pergi ke tempat lain untuk membuat gaya sederhana An XuMo. Zhou JinChen sudah membuat persiapan yang diperlukan, tetapi karena gaya rambut An Xumo telah diperbaiki pada konser terakhir, itu tidak pantas untuk pesta ulang tahun.

Perjamuan ini dikatakan sebagai perayaan ulang tahun Tuan Old Zhou, namun, ini juga merupakan perayaan Zhou Group. Tidak hanya anak-anak Zhou Jia tetapi juga banyak kontak bisnis yang menerima undangan. Ketika keduanya tiba di rumah utama, hari sudah malam dan deretan lampu dinyalakan di taman yang luas. Pintu utama yang terbuka penuh dihiasi untuk menciptakan suasana yang hebat dan petugas memandu mobil-mobil mewah secara teratur.

Bentley diparkir di ruang terbuka di depan halaman. An XuMo berada di belakang Zhou JinChen saat dia turun dari mobil. Petugas di resepsi memandang An XuMo dengan terkejut, tetapi dengan sangat cepat, dia memulihkan kembali ekspresinya. Dia dengan sopan mengundang keduanya masuk ke dalam rumah utama yang luas.

Lobi di lantai pertama diatur untuk menjadi tempat perjamuan, dengan lampu-lampu indah bersinar di layar yang megah. Ada banyak orang di dalam rumah, melihat ke depan, mengenakan pakaian wangi dan memiliki rambut yang indah, saling bercampur. Jika seseorang nyasar, mereka akan berpikir bahwa akan ada pesta megah yang diadakan. Pada kenyataannya, dalam hal sumber daya keuangan ZhouJia, adegan semacam ini tidak dianggap sebagai high-end bagi mereka.

Ketika Zhou JinChen dan An XuMo masuk, mereka memenangkan banyak tatapan. Satu orang kuat dan tinggi, yang lain lembut dan tinggi. Meskipun berbeda dalam temperamen, mereka adalah pandangan yang eye-catching. Pandangan semua orang jatuh pada mereka, tetapi semuanya dipenuhi dengan emosi yang berbeda.

Bagaimanapun, salah satunya adalah pewaris yang menjanjikan, yang lain adalah anak tidak sah yang baru-baru ini disapu keluar dari rumah.

Sama seperti pelayan di resepsi, banyak orang kurang lebih akan terkejut ketika mereka melihat An XuMo. Orang kaya tidak memiliki rahasia dan desas-desus tentang ZhouJia diketahui oleh semua. Tidak ada yang pernah berpikir bahwa An XuMo akan benar-benar muncul di pesta ulang tahun malam ini.

An XuMo sendiri juga tidak tahu alasannya. Dia bertanya pada Zhou JinChen di mobil. Yang lain hanya mengatakan bahwa itu adalah perintah keluarga sehingga detailnya tidak jelas. Bukan itu yang membuat An XuMo terganggu, tapi ini adalah satu-satunya kesempatan untuk bergaul dengan Zhou JinChen. Plus, dia bisa dengan mudah makan makanan lengkap yang dimana dia berdiri di sini sekarang.

Setelah memasuki lobi, orang-orang, yang pergi untuk menyambut Zhou JinChen, memisahkan keduanya. An XuMo tidak memiliki pemikiran lain. Meja putih salju yang panjang telah diisi dengan makanan mewah. Dia mengambil sepiring makanan untuk dirinya sendiri dan duduk di sudut yang tidak mencolok.

Zhou Jia memiliki koki kue mereka sendiri. Rasa dan kualitas mahakaryanya semuanya kelas satu. An XuMo mungkin satu-satunya orang di perjamuan yang puas dengan makan, tidak ada yang mau bicara dengannya. Namun, di mata para pecinta makanan paling penuh perhatian, makanan yang dibuat dengan hati-hati ini tidak enak.

Pesta ulang tahun keluarga kaya ini sangat luar biasa. Tetapi bagi An XuMo, hal itu tidak ada apa-apanya, penuh dengan bisikan-bisikan yang tidak berbisik dan tidak bermoral. Subjek percakapan, sang protagonis, tidak memperhatikan emosi di sekitarnya. Dia dengan nyaman duduk di sudut, perlahan-lahan menggigit kue.

Manisnya kue favoritnya berubah menjadi sensasi kering yang tidak beraroma dan tidak enak di antara giginya. An XuMo dengan tenang mengisi perutnya, namun, di dalam hatinya dia merasa bahwa makanan penutup yang dipanggang dengan susah payah tidak sehebat dada ayam yang dia makan di siang hari.

Di mana-mana dingin. Bahkan pangsit udang yang panas, berkilau dan bening ditutupi es, yang akan mendinginkan perut setelah menggigitnya.

Setelah terus makan, An XuMo berhenti. Dia tidak melihat kembali tatapan yang lebih langsung. Dia hanya mencari sosok hitam yang akrab di ruangan itu. Penampilan Zhou JinChen tidak membuatnya tenggelam di kerumunan. Bahkan di pesta besar di mana semua orang berpakaian rapi, An XuMo masih bisa segera menemukan sosoknya.

Zhou JinChen, yang baru saja berbicara dengan teman-teman dan keluarganya, sekarang berdiri di sudut yang agak tersembunyi dan tidak terhalangi. Dia berbisik kepada seorang pria muda tergesa-gesa, ekspresinya agak dingin. An XuMo memandang pemuda itu dengan penasaran. Dia merasa seolah pernah melihat yang lain itu sebelumnya.

Dia hanya melirik mereka beberapa kali. Kemudian kedua pria itu tiba-tiba mengangkat kepala mereka dan berbalik, mengarahkan tatapan mereka padanya.

Melihat sepasang mata dingin itu, An XuMo tertegun sejenak.

Namun dalam kenyataannya, orang yang lebih terkejut darinya adalah Zhou JinChen.

“Apakah kamu yakin orang yang meninggal lima belas tahun yang lalu adalah ayah kandungnya?” Tanpa ada orang di sekitar, suara Zhou JinChen sangat rendah. Dia menggenggam gelas anggur tetapi terluka oleh basis bulat.

“Sejak dimana ayahnya melompat ke kematiannya, siapa orang yang meracuni orang-orangku sepuluh tahun yang lalu?”


<< Bab 3

Iklan

4 respons untuk ‘Male God Is Chasing My Brother – Bab 4

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s