Every World Seems Not Quite Right – Chapter 5 – Arc 1

Chapter 5 – Sedikit Mengulurkan Tangannya Untuk Melacak Fitur Wajah Pemuda Itu

Note : Untuk nama Hui Kecil, aku akan menggunakan Xiao Hui saja ^^

**********

“Putraku ini imut, kan.” Dengan rasa bangga, Zhang GuoQiang memuji putranya. Pemikiran seperti ini yang di bawah seluruh langit, hanya putranya yang terbaik, benar-benar membuat tangan orang gatal. [1]

[1] membuat tangan orang gatal : ingin memukulnya.

“Imut.” Zhang ZiXuan menatap wajah merah Shao Qian dan menjawab, tertawa.

“Benar-benar tumbuh untuk terlihat sangat mirip dengan Song Yun.” Zhang GuoJian memandang Shao Qian dan menghela nafas secara emosional, “Pada saat itu, jika orang tua itu tidak ngotot…”

“A-Jian.” Zhang GuoFu membuka mulutnya dan berbicara dengan nada berat, “Jangan mengingatkan kita tentang hal-hal yang sudah berlalu.”

“Ya, kakak laki-laki,” Zhang GuoJian tertawa, “Aku tidak akan menyebutkannya lagi, aku sudah membiarkan pengurus rumah tangga menyiapkan makanan, mari kita bicara selagi kita makan.”

Ketika Zhang Qing melihat beberapa orang berputar mengelilingi Shao Qian, kemarahan meledak di dalam hatinya. Dia jelas berdiri di sini, mengapa tidak ada yang melihatnya? Dia juga adalah putri ayah, mengapa mereka hanya melihat Zhang ZiHui yang tidak diragukan lagi lebih rendah daripada dirinya? Mungkinkah karena dia adalah anak perempuan sementara Zhang ZiHui adalah anak laki-lakinya?

“Ini?” Zhang GuoJian benar-benar memperhatikan gadis yang selalu berdiri di samping itu sejak lama. Sejak gadis itu masuk, dia mulai terus melihat sekeliling, mengukur sekelilingnya. Perilaku tidak sopan semacam ini benar-benar membuatnya merasa tidak nyaman.

“Ini adalah kakak perempuanku, Zhang Qing,” Shao Qian menyeringai, tertawa ketika dia membuka mulutnya, “Kakak perempuan datang bersama dengan kami.”

Zhang Qing awalnya ingin memperkenalkan dirinya, tetapi pada akhirnya kesempatan itu direnggut oleh Shao Qian. Ini membuat Zhang Qing yang masih sedikit marah langsung menatapnya selama beberapa detik, sebelum berbicara pelan dengan suara hangat dan memperkenalkan dirinya, “Salam kepada Paman Ketiga, aku putri ayah, Zhang Qing.”

Kakak perempuan? Zhang GuoJian melirik Zhang GuoQiang. Mereka jelas ingat bahwa awalnya ketika Saudara Kedua membawa Song Yun pergi, dia hanya hamil Xiao Hui. Mungkinkah mereka tidak menyadari kalau itu kembar?

“Hal-hal ini akan kita bicarakan nanti, pertama ayo kita makan dulu.” Bagaimana mungkin Zhang GuoQiang tidak melihat kecurigaan saudara-saudaranya? Tentu saja tentang itu, dia tidak bisa mengatakannya di depan anak-anak, itu saja.

Saudara-saudara Zhang terkoordinasi dengan baik, hal semacam ini mereka tidak akan mendapatkan manfaat dari mengintip ke dalam. Setelah mereka melambai pada Zhang Qing, mereka pergi ke meja makan bersama.

Zhang ZiXuan, dari awal sampai akhir, telah berdiri di sisi Shao Qian. Ketika Zhang Qing memelototi Shao Qian, dia benar-benar telah mengamati semuanya. Sedikit kesan baik yang dia miliki tentang Zhang Qing, dalam hitungan detik turun ke angka negatif. Meskipun dia tahu bahwa kemungkinan ada beberapa perselisihan antara saudara kandung, namun menggunakan ekspresi semacam itu untuk melihat Xiao Hui, dia benar-benar tidak menyukai itu. Jika dia bukan putri Paman Kedua, dia pasti sudah mengusir gadis itu keluar.

Meskipun keluarga Zhang tidak memiliki banyak aturan ketika makan, tetapi generasi tua dan generasi muda yang duduk tidak memiliki banyak perbedaan. Jadi, ketika Zhang Qing meletakkan pantatnya ke tempat duduk di samping Zhang GuoQiang, itu membuat wajah orang-orang di tempat kejadian berubah. Tetapi karena cukup sulit untuk makan malam bersama keluarga, tidak perlu membuatnya begitu kaku.

Shao Qian duduk di sisi Zhang ZiXuan, menyapukan pandangannya ke seberang meja sebelum akhirnya memutuskan untuk memakan sepiring sayap ayam di depan Zhang GuoQiang, “Ayah, berikan aku sayap ayam.”

“Baiklah, Nak.” Zhang GuoQiang segera berdiri dan menempatkan sayap ayam ke dalam mangkuk Shao Qian. Ketika Zhang GuoQiang melihat anaknya menggerogoti sayap ayam yang telah dia berikan, wajahnya menunjukkan senyuman.

“Xiao Hui, bagaimana kamu bisa begitu tidak bijaksana, jika kamu tidak dapat mencapainya, maka hanya makan sayuran yang ada di depanmu.” Zhang Qing menyaksikan tampilan ayah dan anak yang ‘memalukan‘ dan tidak bisa membantu tetapi menegurnya. Saat dia mengucapkan kata-kata itu, itu segera membuat Zhang GuoFu meletakkan piring sayap ayam yang baru saja dia ambil, tidak menyerahkannya atau mengambilnya. [2]

[2] [不是 递 过去 也不 是。] – ‘Tidak menyerahkan atau…’ Ini memotong di sini. aku hanya berasumsi.

Saudara-saudara Zhang telah berpikir, karena itu adalah jamuan makan malam di antara keluarga dekat mereka, tidak perlu ada aturan apa pun. Semua aturan dibuat untuk dilihat oleh orang luar. Itu hanya makan malam bersama keluarga mereka sendiri, untuk peduli tentang ini, peduli tentang itu, bukankah itu akan sangat melelahkan? Saat ini, ketika Zhang Qing mencela Shao Qian, sebaliknya, itu membuat saudara-saudari Zhang merasa seperti perilaku ini dilakukan untuk membiarkan orang luar melihat.

“Ayah, berikan itu padaku.” Zhang ZiXuan mengambil piring di tangan Zhang GuoFu dan langsung meletakkannya di depan Shao Qian, “Makanlah.”

Tindakan Zhang ZiXuan tidak memberi Zhang Qing wajah sedikit pun, membuatnya merasa sedikit canggung. Dia diam-diam melirik Shao Qian sebelum menundukkan kepalanya untuk makan. Namun, tindakannya dibandingkan dengan sekarang hanya sedikit lebih lembut, ‘ding! ding! dang! dang!’ terdengar di meja makan yang semuanya berasal darinya.

Ketika Zhang GuoQiang melihat tontonan ini, wajahnya langsung menjadi dingin. Dia membuka mulutnya, hendak mengatakan sesuatu, ketika sepotong daging didorong ke dalam mulutnya, “Ayah, babi rebus merah ini benar-benar enak!”

Meskipun Shao Qian akan senang menyaksikan Zhang GuoQiang menegur pemimpin wanita, namun hari ini pemimpin wanita sudah cukup malu. Jika kebetulan, dia terlalu banyak tekanan dan mengeluarkan warna aslinya, bukankah itu akan menghilangkan sebagian kesenangan yang bisa dia tonton?

Jadi, ketika dia melihat perubahan warna pada wajah Zhang GuoQiang, berniat untuk menegur Zhang Qing, dia segera mengambil sepotong daging babi rebus merah dan berjalan ke sisi Zhang GuoQiang, mendorongnya ketika ayahnya membuka mulutnya.

Wajah Zhang GuoQiang mengungkapkan ekspresi penderitaan saat dia menelan potongan daging berlemak itu. Bahkan jika babi rebus merah ini dibuat begitu lezat dan juga meleleh di mulutnya, itu tetap tidak bisa mengubah fakta bahwa ini adalah sepotong daging berlemak. Sejak muda, dia tidak tahan makan makanan berlemak dan berminyak seperti ini, tapi…. karena itu adalah putranya, yang sangat mirip dengan istrinya, yang menyuapinya untuk makan, dia dengan enggan harus memakannya.

“Kamu benar-benar memakannya!” Zhang GuoJian memiliki ekspresi terkejut yang berlebihan di wajahnya, “Xiao Hui, ayahmu benar-benar menyukai daging semacam itu. Cepat dan beri dia dua potong lagi.”

Shao Qian melihat paman ketiganya yang jelas-jelas mengejek ayahnya dan menyeringai, sebelum menempatkan sepotong daging berlemak yang lebih besar ke dalam mangkuk paman ketiganya, “Paman ketiga, jika ayah suka, maka kamu juga akan menyukainya.”

Ketika Zhang GuoJian melihat potongan besar daging berlemak di mangkuknya, ekspresinya yang tersenyum menegang. Apakah ini disebut mengangkat batu hanya untuk menjatuhkannya di atas kaki sendiri? Jika sepotong daging berlemak ini adalah apa yang tidak disukai saudaranya yang kedua, maka akankah dia menyukainya? Dia juga tidak menyukainya. Sebaliknya, harus dikatakan bahwa ketiga saudara Zhang sebenarnya tidak menyukai makanan semacam ini. Ketiga Keluarga Zhang yang telah dibodohi, mulai mempertimbangkan untuk mengurangi pengeluaran makanan.

Seperti inilah makan malam keluarga berakhir. Melihat ke langit, itu tidak bisa dianggap permulaan. Jadi, pengurus rumah tangga membawa Shao Qian bersama Zhang Qing ke kamar, yang telah dipersiapkan sebelumnya, untuk beristirahat. Zhang GuoQiang pasti memiliki kamar sendiri di kediaman itu, bahkan jika dia tidak kembali selama lebih dari sepuluh tahun, ruangan itu, dari awal hingga akhir, selalu dibersihkan oleh orang-orang.

Pengurus rumah tangga membawa Zhang Qing ke lantai dua terlebih dahulu sebelum membawa Shao Qian ke lantai tiga. Zhang Qing memperhatikan saat pengurus rumah tangga menuntun Shao Qian sebelum menutup dan mengunci pintu kamarnya. Seluruh wajahnya dipenuhi dengan kegembiraan saat dia mengelus segala sesuatu di ruangan itu. Ketika dia melihat tempat tidur yang cukup besar untuk menampung beberapa orang yang tidur berdampingan satu sama lain, dia segera melemparkan dirinya ke atasnya. Setelah berguling-guling di tempat tidur untuk sementara waktu, dia menempelkan pipinya ke seprai sutra yang indah, lembut, dan berkualitas tinggi. Seolah-olah menempatkan dirinya di awan, mengalami perasaan semacam itu, sudut bibirnya tidak bisa membantu tetapi naik.

Seperti yang diharapkan, sejak dia dilahirkan, dia memiliki takdir seorang puteri. Mulai sekarang dan seterusnya, akankah ada orang yang meremehkannya? Para siswa dengan sejumlah uang pasti tidak berharap bahwa dia akan menjadi putri kecil keluarga Zhang dengan satu lompatan. Mungkin dia harus pergi ke reuni kelas berikutnya? Di tengah-tengah memanjakan fantasinya, Zhang Qing tertidur sambil berbaring di tempat tidur.

Setelah Shao Qian berterima kasih kepada pengurus rumah tangga, dia menutup pintu. Setelah mandi sebentar, dia mengganti piyamanya dan segera tidur. Tersiksa hampir sepanjang malam, dia sangat lelah, jadi bahkan tidak sampai beberapa menit sebelum Shao Qian mengeluarkan dengkuran lembut.

Bagaimana pun, itu belum lama sejak Shao Qian tertidur ketika pintu kamarnya dibuka oleh seseorang. Seorang pria dengan struktur tinggi menutup pintu dengan lembut di belakangnya sebelum mendekati tempat tidur. Menggunakan cahaya lemah dari lampu, dia melihat pemuda yang berbaring di tempat tidur. Merentangkan tangan kanannya sedikit, dia merasakan fitur wajah pemuda itu, langsung menusuk-nepuk lokasi lesung pipi pemuda itu.

Mungkin kekuatan di balik tindakannya terlalu kuat saat pemuda yang berbaring di tempat tidur mengeluarkan suara lembut. Pria itu buru-buru menepuk punggung pemuda itu dengan lembut, membuatnya bisa tidur sedikit lebih nyaman.

Benar saja, setelah dengan tepukan lembut untuk sementara waktu, nafas pemuda itu secara bertahap menjadi lebih dalam. Pria itu membelai rambut pemuda itu sebelum perlahan-lahan menurunkan kepalanya, menempatkan bibirnya di dahi pemuda.


<< EWSNQR 4

Iklan

3 respons untuk ‘Every World Seems Not Quite Right – Chapter 5 – Arc 1

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s