Every World Seems Not Quite Right – Bab 4

Chapter 4 – Maaf Agak Bingung, Pemimpin Pria Memanggilku Brother Kecil

“Apa yang terjadi?” Zhang GuoQiang melangkah maju ke depan dan memisahkan keduanya, “Setelah kamu kembali ke rumah, kamu segera mulai bertengkar, lalu kamu juga benar-benar mengangkat tangan untuk menyerangnya?”

“Ayah, aku tidak.” Saat Zhang Qing melihat Zhang GuoQiang, wajahnya segera dipenuhi dengan keluhan, “Aku, aku hanya mencoba membujuk adik laki-laki untuk tidak selalu terkurung di rumah, pergi ke luar dan berjalan-jalan, siapa yang akan tahu bahwa adik laki-laki akan…”

Shao Qian melihat teratai putih [1] bertindak dan tertawa dingin di dalam hatinya. Penampilan dua wajah seperti ini benar-benar membuat orang membenci. Namun, apakah kamu percaya kalau hanya kamu yang bisa bertindak?”

[1] teratai putih [白莲花] – Murni dan polos.

“Ayah, kakak perempuan bertanya kepadaku bagaimana aku tidak mati kelaparan ketika aku tidak menerima uang sedikit pun selama lebih dari dua puluh hari. Yang sebenarnya, aku ingin mengkoreksi untuk kakak perempuan, itu belum sebanyak 20 hari, hanya 17 atau 18 hari. Aku masih memiliki beberapa teman, aku tidak akan mati kelaparan dengan mudah.” Ekspresi tersenyum Shao Qian sangat mempesona saat dia berkata kepada Zhang GuoQiang, “Ayah, karena kamu telah kembali, kembalikan kunciku. Aku ingin pergi mencari beberapa teman untuk bermain bersama, mereka pasti tidak akan menindasku.”

Bisakah Zhang GuoQiang membiarkan putranya mencari berandal lagi? Itu pasti tidak mungkin. Hari ini dia mengunci putranya di rumah karena dia tidak ingin membiarkan dia pergi, bagaimana dia bisa mengalah sekarang?

“Nak, jangan berisik.” Zhang GuoQiang menunjuk pria jangkung yang berdiri di ambang pintu dan berkata, “Panggil kakak laki-laki.”

“………………..” Shao Qian sedikit kacau, plot tidak mengatakan kalau Zhang Qing bersama dengan Zhang ZiHui memiliki saudara laki-laki lain!

“Bo… Boss?” Zhang Qing melihat ke arah dimana jari Zhang GuoQiang menunjuk, dan ketika dia melihat pria tampan itu berdiri di ambang pintu dia buru-buru merapikan beberapa kerutan di bajunya sebelum memaksakan senyum ke wajahnya, “Mengapa kamu datang ke tempat kecil kami ini?”

Pria di ambang pintu hanya mengangguk ke arah Zhang Qing sebelum melihat pemuda yang dipegang teguh oleh Zhang GuoQiang, dengan hangat berkata, “Adik laki-laki.”

“……..” Maaf, dia sedikit bingung, biarkan dia perlahan-lahan mendapatkan kembali kesadarannya. Baru saja, pemimpin wanita teratai putih memanggilnya boss, jadi dia harus menjadi pemimpin utama pria, Zhang ZiXuan, namun ayahnya telah menyuruhnya untuk memanggilnya kakak laki-laki… Oleh karena itu, tahun-tahun ketika pemimpin pria dan pemimpin wanita bersama-sama, mereka itu berbuat… incest?

Maaf, hubungan itu agak berantakan, biarkan dia mencoba untuk mendapatkan mereka dalam pengaturan.

“Nak, mulai hari ini dan seterusnya kita tidak tinggal di rumah ini.” Zhang GuoQiang menarik putranya dan berjalan keluar. Selama seluruh peristiwa ini dia tidak mengucapkan sepatah kata pun pada Zhang Qing.

Zhang ZiXuan menganggukkan kepalanya ke Zhang Qing, “Ayo jalan.”

“Oh. Ya. “Zhang Qing buru-buru mengunci pintu kamar dan mengikuti di belakang Zhang ZiXuan.

Di sepanjang jalan, Zhang GuoQiang menjelaskan hubungan dia dan Zhang ZiXuan dengan cara yang sederhana, namun Shao Qian masih bingung. Dia bahkan menduga bahwa dia menyeberang ke dunia yang salah, mengapa dia selalu merasa kalau dunia ini tidak beres?

Ayah yang penjudi ini sebenarnya paman kedua Zhang ZiXuan, yang merupakan pemimpin utama pria di dunia ini. Jika Zhang GuoQiang tidak meninggalkan keluarga Zhang karena cintanya, kepala keluarga Zhang yang sekarang adalah Zhang GuoQiang…

Ini membuat Shao Qian mendengarkan dengan bingung, dia sekali lagi menduga apakah data sistemnya, karena tidak lengkap, jadi bermasalah. Jika tidak, bagaimana bisa plot berkembang pada harapannya?

Adapun Zhang Qing yang mengikuti di samping, dia merasakan perpaduan antara kebahagiaan dan kesedihan. Kebahagiaan karena dia akan menjadi kaya raya mulai sekarang, dan akan bisa untuk duduk di mobil besar, membeli tas bermerek dan pakaian terbaik. Dia tidak perlu lagi menahan tatapan menghina dari orang lain. Namun dia juga menahan kekesalan, dia membenci ayahnya karena tidak kembali ke keluarga Zhang sebelumnya, dengan cara itu dia tidak perlu untuk terus menderita begitu banyak.

Zhang ZiXuan membawa beberapa orang kembali ke kediaman. Saat dia masuk, dia melihat ayahnya duduk dengan marah di aula besar bersama dengan paman ketiganya.

“Ayah, paman ketiga.” Zhang ZiXuan mengangguk ke arah kedua pria itu sebelum melangkah ke satu sisi. Tentu saja, Zhang GuoQiang yang mengikuti di belakangnya terlihat.

Dua lelaki yang duduk di sofa itu mirip dengan Zhang GuoQiang, kepala kediaman itu tampaknya tidak memiliki temperamen seperti Zhang GuoQiang, sepertinya dia tampak sedikit lebih terhormat dan berwibawa.

“Motherfucker!” Ayah Zhang Zi Xuan, Zhang GuoFu meraih penggaris yang ditempatkan di sofa dan menyerang, menangkap Zhang GuoQiang sesaat, “Aku membiarkanmu pergi, jadi kau pergi saja!”

Adapun paman ketiga, Zhang GuoJian bahkan lebih tidak tahu malu. Ketika saudara laki-lakinya yang kedua mencoba menyembunyikan, dia segera menangkapnya dan menekannya ke sofa, membuatnya lebih mudah bagi kakak laki-laki tertua untuk memukulnya.

Ketika adegan kacau Shao Qian, dia ternganga, kaget. Dia mengulurkan tangannya, berniat mencoba untuk menghalangi mereka. Siapa yang tahu bahwa pada saat dia mengulurkan tangannya, itu ditangkap oleh telapak tangan yang indah dengan sendi yang berbeda, dan kemudian ditarik ke satu sisi, “Bersikaplah baik. Mereka belum pernah bertemu satu sama lain selama bertahun-tahun, ini juga merupakan cara bagi mereka untuk mengekspresikan kasih sayang mereka.”

Ketika Zhang ZiXuan menarik Shao Qian, dia menggunakan banyak kekuatan, dan ketika Shao Qian terhuyung-huyung, dia segera menutup pemuda itu di dadanya. Mm, benar, dia mampu menahannya. Meski begitu, dia terlalu kurus, kemudian dia harus hati-hati untuk merawatnya.

Zhang ZiXuan juga tidak tahu apa yang terjadi, dalam hitungan detik ketika dia melihat pemuda itu, dia tidak bisa bergerak. Hatinya menangis untuk menangkapnya, memeluknya. Jangan biarkan dia meninggalkan pandanganmu, atau dia akan menghilang tanpa jejak.

Shao Qian merasa tidak nyaman dan berjuang keluar dari pelukan Zhan ZiXuan. Memutar kepalanya, ketika dia melihat ayahnya yang sudah berumur 40 hingga 50 tahun ditekan dan dipukul di pantat, sudut-sudut bibirnya berkedut. Ini yang…… disebut mengekspresikan kasih sayang, gaya melakukannya benar-benar membuatnya sulit untuk menerima.

Adapun Zhang Qing yang berdiri di samping, dia terpesona oleh kemewahan rumah utama. Meskipun dia tidak mengerti, dia sadar bahwa semua yang dilihatnya tidak umum. Dia melihat lukisan terkenal yang tergantung di dinding yang dia baca di buku teks yang disebut 《Campaign》 yang dinilai dari sumber keluarga Zhang adalah lukisan asli. Namun, lukisan tak ternilai semacam ini bahkan digantung di ruang tamu. Memikirkan masa depannya, ketika dia juga akan dapat menjalani kehidupan semacam ini, dia tidak bisa untuk tidak bernapas dengan cepat, wajahnya langsung memerah karena kegirangan.

Meskipun sebagian besar perhatian Zhang ZiXuan tertuju pada pemuda di sampingnya, tetapi itu tidak berarti bahwa dia benar-benar tidak memperhatikan sepupu perempuannya yang lebih muda. Ketika dia melihat ekspresi serakah waktu dia melihat sekeliling pada dekorasi di rumah utama, alisnya mengkerut. Seperti yang diharapkan orang yang berpikiran kecil yang belum pernah melihat dunia besar. Mereka berdua makan nasi yang sama, namun celah di antara mereka tidak kecil. Setidaknya ekspresi pemuda itu tidak berubah ketika dia melihat dekorasi ruangan di sekitarnya,

“Begini….” Shao Qian melihat bokong Zhang GuoQiang yang tampak seperti telur, tertawa kering ketika dia melambai, “Aku… Ayahku tampaknya hampir mati.”

“Nak, jangan khawatir, ayah masih hidup!” Setelah mendengar Shao Qian memohon untuknya, Zhang GuoQiang mengangkat kepalanya dan mengungkapkan senyum brilian pada putranya.

Jika dia tidak mengangkat kepalanya, itu akan menjadi keberuntungan. Namun begitu dia mengangkat kepalanya, itu membuat orang ingin memukulnya lebih banyak lagi. Kepala Keluarga Zhang mencengkeram penggaris dengan erat, masih ingin memukul lagi. Namun, tangannya bahkan tidak bisa berayun sebelum ditangkap oleh Zhang GuoJian, “Kakak tertua, lupakan saja. Akan ada waktu untuk itu nanti.”

Zhang GuoFu memikirkannya dan menemukan alasan, dia sudah kembali, bagaimana dia masih membiarkannya lari? Jika dia masih bisa melarikan diri, dia akan mengambil nama belakangnya.

Kata-kata ini, untungnya dia tidak mengatakan kepada Zhang GuoQiang untuk mendengarkan, jika tidak dia pasti akan ditertawakan. Seolah-olah mereka tidak memiliki nama keluarga yang sama.

“Hui kecil sudah begitu besar.” Zhang GuoFu melihat ke atas dan ke bawah pada Shao Qian sebelum menghela nafas secara emosional, “Tahun itu, ketika dia pergi, kamu masih belum lahir. Sekarang, kamu sudah sangat besar.”


<< EWSNQR 3

EWSNQR 5 >>

Iklan

2 respons untuk ‘Every World Seems Not Quite Right – Bab 4

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s