Contract Marriage – Bab 5

Dalam pembahasan itu, ketiga orang duduk dengan tidak adanya satu kata pun yang dipertukarkan di antara mereka. Di ruangan besar seperti itu, satu-satunya suara yang bisa didengar adalah tetesan teh yang dituangkan, dan tok lembut bidak catur pada papan mereka.

Setelah beberapa saat, Lao Yezi tiba-tiba memanggil, “Wazi [anak], datang ke sini dan menemani Lao Touzi ini [pria tua] untuk ronde selanjutnya.”

Setelah mendengar permintaannya, Han Yang tanpa sadar berdiri, tapi dia belum pergi kesana.

“Mengapa kamu hanya berdiri di sana?” Tanya HeLian Qing ketika dia menyadari Han Yang hanya berdiri di sana, tercengang.

“Ah?” Han Yang dengan lembut berseru, mengangkat kepalanya untuk melihat HeLian Qing yang sekarang berdiri di sampingnya, lalu ke arah Lao Yezi yang masih duduk di tempat dia berada. Mungkinkah ketika dia dipanggil, Wazi, dia sebenarnya mengacu pada HeLian Qing?

HeLian Qing sangat geli dengan reaksinya, “Jangan bilang kamu sedang berpikir panggilan konyol seperti Wazi, benar-benar ditujukan untukku?”

Untuk ekspresi seperti ‘apakah kamu bodoh atau apa” terlihat di wajahnya, Han Yang menutup mata, lalu berbisik, “Dia kakekmu, mengapa dia bukan memanggilmu itu?”

Siapa yang bisa tahu bahwa begitu dia menyelesaikan kata-kata itu, Lao Yezi akan meletakkan bidak catur ke papan dengan bunyi klak, mengangkat kepalanya, “Bagaimana bisa kamu mengatakan itu? Karena kamu telah bersama dengan HeLian Qing, bukankah aku menjadi kakekmu juga?”

“………..” Han Yang berdiri dengan canggung di samping HeLian Qing, pada saat itu, dia tidak dapat menyanggah kata-kata itu. HeLian Qing di sisi lain, seperti yang diharapkan, tampak senang dengan ketidakberdayaannya.

Ada apa ini? Cucumu sendiri membawa pulang seorang pria, dan mengatakan dia ingin menikah dengannya. Bukankah dia harus menghadapi pertentangan yang kuat dari keluarganya? Meskipun hukum pernikahan sesama jenis disahkan, itu masih baru-baru, dan sejumlah keluarga masih belum benar-benar bisa menerimanya.

Setelah semua, sebagai ayam [ayam jantan] dia tidak bisa bertelur.

Um, tolong maafkan dia untuk deskripsi diri itu, situasinya terbukti melampaui kemampuannya untuk memahami.

“Pergilah dulu ke sana.” Melihatnya masih menatap kosong, HeLian Qing hanya menariknya ke arah Lao Yezi dan mendudukkannya tepat di seberang pria tua itu, lalu berkata acuh tak acuh, “Teruskan perusahaan Kakek dalam permainan catur berikutnya.”

Han Yang duduk kaku di kursinya, tanpa tangan atau kaki yang tahu di mana mereka harus beristirahat. Hanya setelah memperhatikan ekspresi lembut yang menghiasi wajah Lao Yezi, dia akhirnya bisa bersantai, meskipun hanya sedikit. Mungkin situasi ini tidak seburuk yang dia pikirkan, setidaknya itu tidak seperti yang dia duga – seperti dia akan dikutuk lalu diusir.

“Apakah kamu tahu cara bermain?” Lao Yezi menghentikan permainan aslinya lalu mulai memisahkan bidak catur. Melihat ini, Han Yang dengan cepat mulai menyortir potongan-potongan itu bersamanya, dengan sopan menjawab, “Ya, sedikit.”

“Rileks saja, aku tidak akan memakanmu. Hanya bermain satu ronde denganku.” Lao Yezi berkata.

Tiba-tiba, Han Yang mengingat saat-saat ketika dia dan Kakeknya juga duduk-duduk bermain catur. Hanya memikirkan bahwa pria tua yang mencintainya itu membuatnya, sedikit demi sedikit, tidak dapat membantu ekspresi penuh sukacita yang muncul di wajahnya, membiarkan kegelisahan di dalam hatinya untuk tenang. Jika dia hanya menganggap pria tua yang sekarang duduk di hadapannya sebagai orang tua biasa, itu mungkin baik-baik saja.

Dengan cara berpikir baru ini, dia mengangguk, “Oke.”

“Siapa namamu?” Lao Yezi dengan santai bertanya sambil mengatur bidak catur.

“Han Yang.” Jawab Han Yang.

Han Yang tahu dengan pasti Lao Yezi tidak mungkin tidak tahu namanya sebelumnya. Dengan keluarga semacam itu, dia menebak dari saat dia dan hubungan HeLian Qing dimulai, seluruh masa lalunya diselidiki secara menyeluruh dan disampaikan kepada pria tua itu.

Setelah papan catur diatur, untuk menghormati, Han Yang mempersilahkan Lao Yezi jalan duluan, Lao Yezi di sisi lain, memberi isyarat dengan ombak untuk membiarkannya melakukan langkah pertama sebagai gantinya. Han Yang dengan hormat menerima dan dengan demikian melakukan langkah pertama.

Satu gerakan setelah yang lain, kedua pemain itu melanjutkan dengan pertandingan mereka, sedangkan HeLian Qing duduk di samping mereka menonton.

Selama hampir setengah jam, pertandingan terus berlanjut. Pada awalnya, Lao Yezi membuat gerakannya dengan sembarangan, tetapi segera dia menemukan lawannya tidak dapat diremehkan. Setelah menyadari perbedaan dalam pandangan Han Yang, gerakannya menjadi semakin lebih berhati-hati.

Pada saat-saat terakhir, Han Yang tetap kalah. Mengatakan dengan nada berbisik, “Lao Yezi, kamu sulit untuk ditangani.”

[t/n: kata yang diterjemahkan sebagai “sulit untuk ditangani” juga berarti “ganas” dan “luar biasa”]

 

Dibandingkan dengan yang dia pakai beberapa saat yang lalu, ekspresi Lao Yezi berubah menjadi yang lebih ramah. Dalam memandang Han Yang, dia juga bisa melihat luapan kegemaran dan kekaguman yang ada di mata anak muda itu. Perubahan ini, bagaimanapun, karena kemampuan anak muda ini untuk mengikuti dia begitu lama selama pertandingan, ketika hanya segelintir orang lain yang berhasil melakukannya. Teknik Han Yang berpengalaman, keterampilannya yang sangat teliti – penalaran yang hanya dapat muncul setelah banyak pelatihan. Belum lagi ketenangan Han Yang, tanpa jejak ketidaksabaran, temperamen juga sangat sesuai dengan keinginannya.

“Keterampilan caturmu cukup bagus. Kamu hampir mengalahkanku, memberiku cukup banyak hal.” Lao Yezi berkata dengan kekaguman,“ Sudah berapa lama kamu bermain ini?”

Karena pertandingan mereka, cara Han Yang ke Lao Yezi juga tidak seperti beberapa saat yang lalu – tidak dikenal dan dipuja. Dia tersenyum, lalu dengan sopan menjawab, “Kata-kata Lao Yezi terlalu baik. Kakekku suka bermain catur, jadi ketika aku lebih muda, aku hanya mengikutinya dan belajar bermain. Tapi dengan orang sepertimu, kemampuanku tidak bisa dibandingkan.”

[T / n: 班门弄斧: bān mén nòng fǔ: ini adalah ungkapan yang berarti memamerkan keterampilanmu di depan seseorang yang ahli. Itu digunakan dengan cara mencela diri sendiri sehingga baris terakhir adalah dimana Han Yang menggunakannya.]

 

Di masa kanak-kanaknya, dia sering menemani kakeknya yang bermain catur dengan orang-orang tua di desa mereka. Melihat itu begitu lama, dia secara alami mengembangkan minat dalam permainan, sehingga kakeknya secara pribadi mengajarinya selama bertahun-tahun.

“Lao Yezi, tidak keberatan dipanggil Lao Yezi olehmu tetapi kedengarannya agak canggung.” Lao Yezi mengambil secangkir teh yang diserahkan kepadanya oleh HeLian Qing, minum seteguk, lalu melihat Han Yang berkata, “Jadi sejak dimana kamu dan Qing’er akan menikah, kamu mungkin juga harus mulai memanggilku Kakek.”

Qing’er?

[T / n: biasanya ditambahkan, 儿: er, ke nama anggota keluarga yang lebih muda. ]

Han Yang, bingung, tanpa sadar menoleh ke arah pria yang duduk di sampingnya hanya untuk melihat wajah tanpa ekspresi yang dikenakan oleh HeLian Qing, yang duduk di sana seolah-olah dia tidak ada hubungannya dengan nama itu. Dengan sentuhan ragu-ragu, Han Yang bertanya, “……Qing’er?”

“…………..” Perubahan ekspresi HeLian Qing sangat jelas saat dia melihat ke arah Han Yang dengan tatapan sebal, “Apa hal bodoh yang kamu sebutkan? Apakah memainkan permainan catur begitu lama memberimu keberanian?”

“Itu….. Putri Qing?” Tidak disangka, Han Yang benar-benar melakukannya dengan sengaja. Sebelumnya, dengan mulut HeLian Qing yang murah dia hanya bisa menahan kata-katanya yang mengganggu tapi sekarang, pada saat ini, sepertinya mereka telah menemukan pelarian mereka dan itu sangat menyegarkan. Terutama ketika melihat telinga HeLian Qing secara tidak wajar memerah karena kemarahannya. Meskipun, dia harus mengakui, dia sedikit skeptis pada reaksi itu, dan bertanya-tanya apakah orang itu bisa merasa agak malu.

[t/n: Putri Qing, alias Qing’er, adalah karakter dari tv terkenal, My Fair Princess.]

 

“Jangan meminta satu mil ketika kamu diberi satu inci.” HeLian Qing berkata.

Han Yang: Aku juga hanya memberi satu inci untuk kehilangan satu mil.

HeLian Qing: Ha Ha, nanti saat kita pulang ke rumah, kamu akan melihat bagaimana aku akan menangganimu.

Karena sudah terbiasa dengan ejekan HeLian Qing, pandangan kebencian dari pria itu membuatnya agak terkejut. Itu jelas bahwa “Putri Qing” telah menempatkannya dalam suasana hati yang buruk.

Bertindak tanpa berpikir selalu mengarah untuk membayar kembali. Memikirkan itu, tidak dapat mencegah dirinya dan hanya mengangguk sedikit.

“Apa yang kamu pikirkan?” Tanya HeLian Qing.

“Tidak ada.” Han Yang menjawab, menggelengkan kepalanya.

HeLian Qing tidak percaya padanya begitu banyak, dia akan berbicara lagi tetapi Lao Yezi tiba-tiba menyela, “Ayo, berhenti menggoda di depan umum.”

HeLian Qing: “………”

Han Yang: “………”

Keduanya, serentak, berbalik menghadap satu sama lain, saling menatap. Han Yang tiba-tiba tidak tahan lagi, telinganya mulai memerah. HeLian Qing tetap diam, meskipun sudut mulutnya agak melengkung ke atas.

Lao Yezi menundukkan kepalanya, tidak memperhatikan tindakan aneh dari keduanya, mengatur papan catur saat dia berbicara, “Qing’er adalah nama panggilan. Awalnya kami pikir dia akan terlahir sebagai seorang gadis jadi kami memilih nama HeLian Qing’er. Siapa yang tahu dia akan menjadi anak laki-laki. Kami mengubah namanya menjadi HeLian Qing kemudian dan memanggilnya Qing’er menjadi nama masa kecilnya.”

“Itu sangat bagus untuk didengar. Di kampung halamanku mereka juga memiliki kebiasaan memberikan nama masa kecil untuk anak-anak juga.” Han Yang tersenyum, mengabaikan udara dingin yang memancar dari orang di sampingnya. Itu adalah kesempatan langka untuk membuat HeLian Qing menderita kekalahan, bagaimana dia bisa membiarkan momen seperti itu berlalu dengan sia-sia.

“Benarkah?” HeLian Qing menembak Han Yang sekilas, tidak dingin atau hangat berkata, “Jadi mengapa kau tidak memberi tahu kami nama masa kecilmu, apakah itu Guo Dan [anjing telur] mungkin?”

[T / n: Guo Dan digunakan sebagai nama panggilan di bawah keyakinan bahwa jika roh cemburu mencarimu untuk merebut hidupmu, memiliki nama konyol seperti itu akan membuatnya terlihat seperti bukan seseorang.
Guo Dan juga berarti Telur Anjing. Anjing digunakan sebagai penghinaan terkadang dan Telur menonjol dalam banyak kutukan, misalnya.王八蛋: Wang Ba Dan: putra seekor kura-kura, aka, Son of a bitch. Jadi cara lain untuk menafsirkan, Guo Dan (anak anjing) adalah Son of a bitch.]

Han Yang: “………”

Melihat makna yang lebih dalam di balik tatapan HeLian Qing membuat hawa dingin menuruni punggung Han Yang. Seperti yang diharapkan, dia tidak bisa memamerkan gurauannya yang cerdas kali ini, karena Putri Qing ini tampak seperti HuanZhu di bagian dalam, sangat mahir dalam menolak.

[T / n: Putri Huanzhu juga merupakan karakter dari My Fair Princess.]

 

“Mengapa kamu mengatakan sesuatu seperti itu?” Lao Yezi mengangkat kepalanya untuk melihat HeLian Qing.

“Kamu harus pergi beristirahat.” HeLian Qing berkata apatis.

Perhatian Lao Yezi meningkat dari permainan caturnya, jelas dia tidak terlalu senang dengan gangguan HeLian Qing, melambai ke samping dan berkata, “Kamu harus beristirahat. Sebelumnya ketika kamu masih kecil, mengapa aku tidak menyadari betapa merepotkannya kamu? Kamu tidak pernah punya waktu untuk bermain catur denganku dan sekarang kamu ingin istrimu melakukan hal yang sama.”

Han Yang mengambil sepotong catur tetapi berhenti, tidak yakin apakah dia harus bagaimana, atau karena dia tiba-tiba merasa bahwa Lao Yezi mengatakan beristirahat bukanlah ide yang buruk. Tidak lebih sedetik kemudian dia mendengar HeLian Qing berkata, “Oh, kalau begitu jangan istirahat, biarkan dia terus bermain catur denganmu.”

Han Yang: “…….…”

“Ayolah, main catur satu putaran lagi denganku.” Lao Yezi berkata.

“Baiklah.” Han Yang mengangguk.

Sedikit demi sedikit, waktu berlalu ketika kedua orang itu memainkan permainan catur mereka. Seorang pelayan bahkan datang untuk mengumumkan bahwa sudah waktunya untuk makan malam, namun Lao Yezi masih ingin terus bermain.

Bagaimana bisa begitu cepat? Han Yang terkejut karena dia tidak pernah bermain catur untuk waktu yang lama, dan tidak pernah dia berpikir bahwa hari ini dia akan bermain dengan kakek HeLian Qing dari sejak awal sore itu. Dengan segera waktu sudah jam 18:30.

“Lao Touzi ini belum terlalu menikmati diri sendiri dalam waktu yang sangat lama. Kamu benar-benar harus pergi, turun untuk makan malam.” Lao Yezi berdiri dan meninggalkan ruangan.

[T / n: Lao Touzi – pria tua, dalam ungkapan lebih santai, bentuk panggilan pribadi di sini. Cara berbicara Han Yang menjadi lebih ramah.]

Han Yang dan HeLian Qing pergi setelahnya, dan yang terakhir menyuarakan, “Kemampuan caturmu tidak seburuk itu, hum.”

Nada suaranya membuatnya tidak jelas apakah pernyataannya adalah salah satu pujian, Han Yang hanya menatapnya, sama seperti dia terus berbicara, “Turun untuk permainan catur, dan kehadiran suamimu menyelipkan pikiranmu juga. Aku mencoba memutuskan apakah aku harus memberimu pengaturan catur, atau apakah kamu ingin pergi ke pengaturan kedai di jalan?”

Han Yang: “……” Dia benar-benar telah melupakan semua tentang HeLian Qing saat kunjungan untuk permainan catur.

HeLian Qing melihat ke ekspresinya, dia berusaha mencari jawaban yang tepat. Wajahnya tampak sedikit gelap, dan dengan cibiran, dia berjalan di depannya.

Tenanglah, bertindak seperti dia tidak ada yang akan baik-baik saja.

Han Yang berkata dalam hatinya.

…...Hanya saja mengapa mulut pria ini begitu kejam!

Han Yang benar-benar tidak mampu menahan cemoohnya.


<< Bab 4

Iklan

2 respons untuk ‘Contract Marriage – Bab 5

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s