Contract Marriage – Bab 4

Cahaya dari matahari pagi menyebar melalui celah-celah kecil tirai yang menutupi jendela Prancis kamar tidur. Spesifikasi cahaya bersinar saat mereka menyala pada papan lantai.

Karena jam biologis batinnya, HeLian Qing sudah bangun sejak lama, namun dia tetap berbaring di tempat tidur, mempertahankan posisi yang sama. Semua ini karena pada pagi itu dia bangun untuk menemukan orang yang berusaha menghindarinya, serta menjaga jarak di antara mereka, sekarang tertidur lelap di atas perutnya.

Tidak seperti dua interaksi pertama mereka, yang sebagian besar terdiri dari keterasingan yang sopan, setelah tertidur, Han Yang tampaknya jauh lebih lembut. Di ruangan itu, wajahnya menjadi sangat lembut. Sudut-sudut mulutnya naik sedikit, ketika dia memimpikan sesuatu yang sangat lucu, dia bahkan bertindak seperti anak manja, beberapa kali meringkuk padanya.

HeLian Qing cukup terkejut dengan ini, menatapnya dengan penuh minat saat dia menunggu jenis ekspresi yang dimiliki orang lain karena posisi mereka yang tak terduga.

Sepuluh menit kemudian, Han Yang terbangun. Bangunnya tiba-tiba HeLian Qing membuat syarafnya sedikit tegang, menyebabkan dia tidak bisa tidur sampai lewat tengah malam.

Tadi malam, dia bermimpi. Dia bermimpi tentang masa kecilnya, tentang rumah lamanya dan anjing besarnya, Pang Jiaozi [1], bermain di lapangan terbuka. Pada saat itu, dia baru berusia delapan tahun jadi ketika Pang Jiaozi berdiri, itu hampir setinggi dirinya. Saat itu ketika dia bermain dengan Pang Jiaozi, dia sering menggunakan kepalanya untuk dengan lembut menyikatnya, membujuknya.Pada gilirannya, dia akan mengejar Pang Jiaozi di sekitar lapangan sampai kakeknya datang memanggilnya untuk pulang ke rumah untuk makan.

[1] 胖 饺子: Pang Jiaozi diterjemahkan sebagai Montok/ Buntelan Gemuk.

 

Kini, impian masa mudanya memudar ke kejauhan, Kakek menjadi tua dan rapuh, dan Pang Jiaozi, yang berada di sisinya saat dia tumbuh dewasa, juga telah meninggal.

Merentangkan kedua tangannya kemudian menggosok matanya, Han Yang menyipitkan mata saat dia menatap ke arah tirai dimana cahaya terang bersinar melalui ekspresi bingung.

Baru saja bangun dia agak bingung, meskipun tidak jarang dia menjadi linglung selama beberapa detik sebelum dia menjadi benar-benar waspada. Setelah rohnya kembali, dia ditinggalkan tertegun – tanpa kata-kata – saat melihat kepala menggantung HeLian Qing yang menatapnya, dan dia sebenarnya sedang berbaring di atas perut orang lain.

Setiap tatapan mereka bertemu satu sama lain. Segera, Han Yang merasa malu dan bingung bagaimana tepatnya situasi ini bisa terjadi.

Untuk HeLian Qing, ketika dia melihat Han Yang menggosok matanya dia langsung tahu pria yang lebih muda ini telah sadar. Setelah menunggu dengan penuh harapan untuk mengamati reaksinya, dia menemukan bahwa Han Yang mengenakan ekspresi kosong saat dia melihat ke depan, wajahnya tidak menunjukkan emosi apapun pada posisi mereka saat ini dan dia juga tidak mengucapkan sepatah kata pun. HeLian Qing berpikir bahwa Han Yang akan mulai dari tempat tidur, tanpa diduga, Han Yang masih membeku…

Han Yang yang terlihat bingung itu sangat lucu, pikir HeLian Qing pada dirinya sendiri.
 
“Aku minta maaf.” Han Yang dengan cepat melepaskan tubuhnya. Dia tidak tahu berapa lama HeLian Qing sudah bangun, atau apakah dia sudah tidur seperti itu sejak semalam tidak cukup membuat yang lain merasa lelah untuk menghabiskan waktu yang memegang postur seperti itu.

Sambil meminta maaf, dia tidak bisa untuk tidak bertanya-tanya tentang mimpinya di mana dia dengan jelas memeluk Pang Jiaozi, dan bagaimana tepatnya dia berakhir di atas HeLian Qing, memeluknya.

…… Bukan hanya itu, tapi juga tentang bagaimana temperamen buruk pria itu tidak akan sebaik milik Jiaozi.

Dengan kebebasan barunya, HeLian Qing memijat pundaknya yang kaku. Untuk memungkinkan itu hanya membangkitkan tidur dengan nyaman, dia tetap memegang lengannya. Apa yang dia tidak harapkan adalah Han Yang menjadi baik-baik saja. Sebaliknya, dia memperkirakan bahwa yang lain akan muncul untuk memperlakukannya sebagai ‘cambukan besar [2]’ sebelum buru-buru mundur seperti biasanya. ckck, dia belum lari, hah?

[2] 洪水猛兽: hóng shuǐ měng shòu: idiom – banjir besar dan binatang buas; bencana besar / malapetaka. Pada dasarnya ini mendefinisikan sesuatu yang menakutkan dan berbahaya atau dalam hal ini Tsundere ~

 

Melihat HeLian Qing menggosok pundaknya, Han Yang secara tidak sengaja berkata, “Aku tidak bermaksud melakukannya, apakah kamu baik-baik saja?”

Lengan HeLian Qing tiba-tiba berhenti, segera menggosok lebih sedikit dalam upaya untuk mengecilkan aksi setelah menangkap secercah kesenangan Han Yang, “Aku tidak pernah menduga sesuatu seperti ini terjadi, kemarin kamu bahkan menjaga jarak dariku.”

“……” Han Yang tidak memiliki kata-kata, pada penemuan HeLian Qing tidak mengambil tusukan padanya [3] seperti biasa.

[3] 不 吐槽 会 死 星 人: tidak mengejek bintang sekarat (alien di JPN)
Yang ini butuh sedikit riset tetapi dari apa yang aku temukan pada dasarnya itu berarti seseorang yang biasanya mengolok orang lain tidak mengejeknya. Diterjemahkan sebagai: tidak mengambil tusukan, yang mengganggu atau mengkritik orang lain.

 

Mengangkat selimut, HeLian Qing turun dari tempat tidur, menuju ke lemari pakaiannya untuk mencari ganti baju. Berbalik, dia melihat Han Yang masih duduk di tempat tidur, “Aku akan mandi, kamu harus merapikan diri agar kita bisa mengambil sesuatu untuk dimakan.”

“Apakah kamu biasanya mandi pagi-pagi begini?” [4] Han Yang bertanya linglung, menyesali pertanyaannya segera setelah kata-kata itu keluar dari bibirnya. Dia melihat wajah pria itu untuk melihat itu, terlalu familiar, tampilan mengejek muncul seperti yang diduga.

[4] Mandi di pagi hari tampaknya tidak umum dalam budaya Tiongkok (Jika aku salah tolong beritahu aku). Mandi biasanya terjadi di malam hari sebelum tidur.

 

“Aku harus membersihkan air liur yang kamu tinggalkan di perutku.” HeLian Qing menyatakan sebelum pergi ke kamar mandi. Dia bilang dia akan membersihkan air liurku?

Segera setelah pintu ditutup, Han Yang menyeka sudut mulutnya hanya untuk menyadari bahwa mereka sebenarnya kering.

‘Sungguh lidah tajam’, Han Yang meratap di dalam hatinya.

Siang hari saat makan siang, HeLian Qing menerima panggilan telepon, berbicara dengan penelepon HeLian Lao Yezi, sepertinya itu Kakek HeLian Qing.

[t/n: Lao Yezi adalah cara hormat untuk berbicara dengan lelaki tua.]

 

Han Yang, meskipun dia sendiri tidak kenal HeLian Lao Yezi, dia tahu bagaimana Lao Yezi memiliki banyak pengaruh di sektor korporasi Kota-L. Orang tua ini sangat berbeda dari kakeknya sendiri, jadi di dalam hatinya dia tidak bisa membantu tetapi merasa sedikit gugup pada fakta itu. Meskipun dia menjaga perasaan itu agar tidak muncul di wajahnya saat dia menundukkan kepalanya dan terus makan dalam keheningan.

“Ya.” HeLian Qing berkata kepada si penelepon, matanya kemudian menyapu ke mahasiswa yang berbibir tertutup erat, yang masih belum mengucapkan sepatah kata pun, sebelum dengan santai menyatakan, “Aku akan membawa cucu menantu-mu [5] kembali bersamaku.”

[5] 孙 媳妇: sūn xí fù: lit. Istri / menantu perempuan dari Cucu.

Sumpit Han Yang berhenti dalam sekejap, ekspresinya membeku.

Sudut bibir HeLian Qing naik sedikit saat dia menambahkan beberapa kalimat lagi sebelum menutup teleponnya. Menempatkan ponsel di sampingnya, dia melirik Han Yang, “Bertentangan dengan apa yang aku harapkan, kamu tampak lebih tenang.”

Nada suaranya tidak lunak atau keras. Tidak dapat memahami apa artinya, Han Yang mengangkat kepalanya untuk bertemu muka dengan muka, “Jika aku tidak tenang, akankah kamu membiarkanku kembali?”

“Apa yang kamu pikirkan?” Tanya HeLian Qing.

Tidak mungkin untuk menjawab pertanyaan seperti itu.

Han Yang sudah tahu dari apa yang dia saksikan tadi malam dan apa yang dikatakan HeLian Qing, dia tidak akan bisa mundur dari situasi ini. Juga, apa yang dikatakan HeLian Qing sebelumnya sebenarnya salah, itu bukan karena dia tidak tenang, hanya saja tidak ada yang harus dilakukan tentang itu bahkan jika dia mau, kecuali untuk mengambil sesuatu selangkah demi selangkah.

“Bukankah aku harus membeli hadiah ketika aku ke sana?” Han Yang bertanya di mobil, bagaimanapun juga, ini adalah pertama kalinya dia bertemu dengan mereka. Jika dia tidak membawa apa-apa, itu akan menjadi sangat tidak sopan, namun Han Yang sendiri tidak tahu apa yang bisa dia beli. Untuk keluarga yang menonjol seperti keluarga HeLian, dan dia masih menjadi mahasiswa yang belum memiliki pekerjaan tetap, hadiah apa pun yang dia beli mungkin tampak tidak berarti.

“Aku akan membelinya, oke. Selain itu, tak lama lagi mereka yang seharusnya memberimu hadiah.” HeLian Qing memegang setir, mencuri tatapan pada Han Yang yang duduk di sampingnya, “Baru saja sedikit pembicara yang manis [6], ya.”

“……….” Wajah Han Yang mati mendadak.

HeLian Qing mencemooh dan menyeringai, tidak mengatakan apa-apa lagi.

Jika dibandingkan dengan desa kecil tempat dia dibesarkan, Han Yang benar-benar berpikir tiga kamar tidur HeLian Qing, ruang tamu ditambah ruang makan adalah rumah sudah lebih dari mewah. Tetapi pada saat ini, ketika dia melihat rumah keluarga HeLian, dia tahu itu bukan hanya lebih mewah, itu terlalu boros.

Villa menengah dengan empat tingkat tidak terlalu tinggi, tetapi melebar untuk menutupi area yang luas. Ketika datang melalui pintu masuk, langsung disambut oleh sebuah halaman besar seukuran lapangan sepak bola, di samping itu ada sebuah taman, kolam, dan sebagainya.

HeLian Qing menjelaskan bahwa biasanya, karena bekerja, dia tinggal di apartemennya jadi hanya ada kakeknya, orang tua serta pembantu mereka yang tinggal di rumah keluarga.

Tentunya tidak mungkin setiap orang tinggal di setiap lantai mereka sendiri? Han Yang membiarkan imajinasinya menjadi liar. Memikirkan tentang rumahnya sendiri yang mungil, satu lantai, dia tidak bisa untuk tidak mendesah, ‘Seperti yang diduga, dari sifat iblis kapitalis.’

Setelah memarkir mobil di halaman, HeLian Qing mengeluarkan beberapa kantong hadiah, menyerahkannya kepada seorang pelayan yang menunggu di dekatnya kemudian membawa Han Yang masuk ke dalam rumah.

Beberapa saat kemudian, setelah memasuki rumah, hanya beberapa pelayan yang ada di sekitar dan tidak ada ayah atau ibu HeLian Qing yang ada di rumah. Melihat kedatangan HeLian Qing mereka dengan hormat menyambutnya, menambahkan pembicaraan kecil yang tidak perlu yang membuat ruangan yang sangat besar itu tampak dingin.

Dibandingkan dengan ini, Han Yang lebih suka bungalow [6] keluarganya, meskipun itu kecil dan tua, itu memiliki kehangatan, kenyamanan dan sukacita.

[6] bungalow : rumah yang rendah, dengan teras depan yang luas, tidak memiliki lantai atas atau kamar atas yang dipasang di atap, biasanya dengan jendela atap.

 

“Apakah Lao Yezi ada di lantai atas?” Tanya HeLian Qing.

“Lao Yezi menghabiskan makanannya lalu menuju ke ruang belajarnya segera setelah itu.” Pelayan itu membalas dengan hormat.

Semua orang di rumah tahu tentang kebiasaan Lao Yezi yang menuju ke lantai atas setelah makan siang untuk bermain catur, HeLian Qing mengangguk sebagai jawaban kemudian menarik Han Yang ke atas sekaligus. Tentunya, di lantai dua, mereka menemukan Lao Yezi.

Meletakkan mata pada Lao Yezi, awalnya saraf Han Yang yang sedikit santai menjadi sedikit tegang lagi. Dia adalah Kakek HeLian Qing, seorang pria yang pernah menjadi pemimpin peringkat teratas di dunia bisnis. Dibandingkan dengan kakeknya sendiri yang duduk di halaman dan bermain dengan anak-anak, pria ini benar-benar berbeda.

“Kakek.” HeLian Qing memanggil pria tua yang sedang bermain catur. Han Yang tidak yakin bagaimana cara memanggil pria itu, menggerakkan bibirnya untuk memanggil HeLian Lao Yezi, dia hanya mengikuti setelah HeLian Qing kemudian berdiri di sampingnya.

Lao Yezi berdehem ‘En’ sebagai jawaban, masih tidak mengangkat kepalanya untuk melihat mereka, tatapannya sama seperti sebelumnya terfokus di papan caturnya, merenungkan langkah berikutnya.

HeLian Qing tampak terbiasa dengan kebiasaan pria tua itu, tidak mengganggunya lagi. Dia kemudian menarik Han Yang untuk duduk di sampingnya di meja teh dan mulai menyeduh teh.

Sementara dia duduk membuat teh, pinggang dan punggungnya ditahan lurus, lengan kemejanya sedikit tertarik pada gerakannya yang semuanya alami dan tanpa paksaan, memancarkan aura keanggunan dan keindahan. Dia kemudian menuangkan secangkir teh, menyerahkannya kepada Han Yang, yang mengucapkan terima kasih atas imbalannya. Memegang cangkir di kedua tangan, Han Yang dengan lembut menyesap, cairan hangat membawa bantuan ke jantungnya yang tertekan saraf.

“Apa yang membuatmu sangat gugup?” HeLian Qing meliriknya.

Han Yang mengintip ke arah dimana Lao YeZi memainkan catur dengan tenang, berbisik, “Apakah tidak apa-apa kalau kita di sini? “

“Itu bukan masalah, Lao Yezi tidak suka diganggu saat dia bermain catur.” HeLian Qing minum teh, “Selain itu, setelah kembali untuk beberapa kunjungan, kamu akan terbiasa.”

“……..” Tapi aku tidak mau.

Han Yang hanya menundukkan kepalanya dan meminum tehnya, tidak lagi mengucapkan sepatah kata pun. HeLian Qing juga berhenti menggodanya.

………………


<< Bab 3

Iklan

4 respons untuk ‘Contract Marriage – Bab 4

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s