Contract Marriage – Bab 3

Setelah selesai mandi, HeLian Qing keluar untuk melihat Han Yang yang sekali lagi bersarang di posisinya semula, sedang menulis sesuatu. Jepitan jilid yang mengangkat rambutnya sudah dilepas, jejak kekanak-kanakan yang dia miliki sebelumnya sudah tidak ada lagi. Sekali lagi, dia berubah menjadi orang yang berhati-hati ketika dia pertama kali bertemu.

Di atas meja makan, dia meletakkan makan malamnya yang masih mengepul panas. Terlihat ada hidangan nasi goreng telur, dan sayuran hijau bersama dengan tatakan mentimun yang dicampur dengan pasta kacang kedelai. Di sebelahnya ada semangkuk sup ayam panas, juga nasi goreng telur dengan campuran kacang polong dan wortel. Dilihat dari warnanya saja, semuanya terlihat cukup bagus.

Jenis hidangan sederhana yang diatur di atas meja makan, tampak sangat hangat dan harum, memungkinkan sikap yang awalnya dingin dikenakan di wajah pria itu menjadi melunak.

Setelah minum dua suap sup ayam, perasaan tidak nyaman di perutnya menjadi tenang. HeLian Qing kemudian mencicipi sesendok nasi goreng, rasanya luar biasa enak.

Memang, itu seperti informasi yang dikumpulkan tentang Han Yang, bisa dikatakan dia benar-benar koki yang sangat baik.

HeLian Qing menggunakan sendok untuk menyendok satu gigitan nasi goreng lagi.

Pada saat itu Han Yang yang masih fokus pada pekerjaannya, berbicara, “Tidak ada bahan lagi, jadi kamu harus melakukannya dengan memakan sedikit ini sekarang. Sup dibuat sore ini.” Setelah mengatakan itu, dia langsung berhenti, lalu mengangkat kepalanya untuk melihat HeLian Qing, “Maaf, aku… lupa kamu akan kembali hari ini.”

Setelah kalimat terakhir itu diucapkan, alis HeLian Qing yang halus sekali lagi mengkerut. Dia mengambil sendok nasi ke mulutnya, mengunyah dengan santai lalu menelan, dengan agak mengejek berkata, “Kamu benar-benar tidak ingat?”

Han Yang terdiam, dia benar-benar tidak ingat, tapi kali ini yang bisa dia lakukan hanyalah menundukkan kepalanya dalam keheningan. Dia tidak tahu apa yang harus dia katakan, bagaimanapun juga, keduanya masih belum mengenal satu sama lain. Bahkan jika dia bisa mengatakan sesuatu, dia tidak akan tahu bagaimana atau apa pun itu. Yang dia tahu tentang HeLian Qing hanyalah perkenalan singkat yang dia temukan pada sebuah majalah Keuangan, dan kesan yang didapatnya ketika dia menandatangani kontrak pada hari itu.

Melihat dia sekali lagi menundukkan kepalanya, HeLian Qing merasa sedikit cemas. Nasi goreng telur lezat dari beberapa saat yang lalu, tiba-tiba menjadi hambar. Dia melihat ke arah Han Yang, “Apakah kamu sudah lupa siapa kamu?”

Kamu belum melupakan siapa kamu.

Kata-kata pria itu kepada Han Yang membuat hatinya berputar-putar, sudut-sudut mulutnya berkedut sedikit, menekan diri mereka bersama-sama lebih erat.

Siapa dia?

Ya tentu saja, siapa dia, adalah istri kontrak HeLian Qing.

Pada saat itu sebagai pembayaran utang, Han Yang percaya dia dijual kepada He LianQing untuk menjadi bentuk kerja dan semacamnya, tetapi pada akhirnya isi kontrak mengejutkannya. Itu bukan hubungan pekerjaan, melainkan salah satu hubungan pernikahan.

Meskipun pernikahan sesama jenis diizinkan oleh hukum sejak dua tahun lalu, dan jika kedua pihak bersedia, mereka dapat menggunakan metode medis untuk mengekstrak sperma untuk memiliki anak mereka sendiri, Han Yang dibesarkan di sebuah desa kecil. Di sana, untuk hal-hal seperti pernikahan, pemahaman tentang hal itu cukup tradisional. Itu selalu tentang keseimbangan antara Yin dan Yang, dan dia tidak pernah memikirkan tentang jenis kelamin yang sama dengan cara begitu. Bahkan, tegasnya, Han Yang tidak bisa dikatakan homoseksual atau heteroseksual, dia tidak pernah menyukai siapa pun. Entah itu pria atau wanita, di masa hidupnya, perasaan kasih sayang terhadap orang lain sama sekali tidak ada.

Dia menghabiskan hampir dua puluh tahun hanya untuk belajar dan menghasilkan uang. Meskipun dia berpikir bahwa nantinya dia akan menikahi gadis yang manis, pintar, dan baik hati tapi itu juga tidak lain adalah ide yang berumur pendek. Apa yang paling ingin dia lakukan adalah menjaga orang tua itu — yang selama bertahun-tahun telah merawatnya dan berada di sisinya, memberikan Kakek Sun tempat yang tenang untuk tinggal selama sisa hidupnya.

Saat itu, HeLian Qing mengingatkannya untuk tidak melupakan identitasnya, tapi apa lagi yang harus diingat? Tentunya, tidak mungkin dia ingin Han Yang menjadi sama seperti seorang istri yang menunggu di rumah setiap hari agar suaminya pulang ke rumah. Hanya memikirkan sesuatu seperti itu cukup menggelikan baginya.

Kedua tangan Han Yang bersandar pada keyboard dan dia tidak berbicara sepatah kata pun. Bahkan dengan melihat informasi di layar sebelumnya, dia tidak bisa mengerti semua itu.

HeLian Qing telah kembali dan bagaimana tepatnya mereka akan menggabungkan hidup mereka telah membuat dia bingung. Mengapa dia ingin menggunakan tubuh pria untuk bertindak sebagai istrinya?

HeLian Qing tidak diragukan lagi orang yang luar biasa. Penampilan yang tampan, latar belakang keluarga yang kaya, di samping karier yang sukses. Hanya saja tidak peduli betapa luar biasanya itu, Han Yang tidak pernah berpikir dia akan mencari seorang pria.

“Kenapa kamu melamun?” He LianQing melihat Han Yang tampak linglung, jadi dia bertanya dengan suara keras.

“Huh?” Suara pria itu memotong pikirannya. Dia kemudian mengangkat kepalanya untuk melihat bahwa yang lain sudah makan semuanya. Hanya dengan melihat pria itu, kata-kata di mulutnya tersendat ketika dia mencoba untuk berbicara.

“Jika ada yang ingin kau katakan, katakan saja. Mengapa kamu gagap begitu, apakah kamu seorang gadis?”

“…………” Dalam beberapa percakapan singkat, Han Yang dengan tegas menemukan bahwa disposisi HeLian Qing memang sangat buruk. Karena pria itu sendiri mengatakan demikian, dia tidak lagi punya alasan untuk ragu. Berpikir tentang mulai berbicara, dia berkata, “Jadi kamu…….”

Wajah HeLian Qing menjadi dingin, menyela, “Menurutmu bagaimana cara kamu memanggil?”

Han Yang, “Mr. HeLian.”

HeLian Qing, “Cukup panggil aku dengan nama, atau kamu lebih suka memanggilku Suami.”

Han Yang, “……..”

“HeLian Qing.” Berbicara dengan HeLian Qing ini, Han Yang ingin memegang dahinya di telapak tangannya. Dia dengan ragu-ragu, “Aku telah memikirkannya. Dua minggu yang lalu kita belum saling mengenal, faktanya sekarang, kita masih belum saling mengenal…”

Sebelum dia selesai berbicara, HeLian Qing berdiri dari kursinya dan berjalan ke arahnya, lalu berdiri di hadapannya, “Kamu pikir kita tidak saling mengenal?”

“Kita belum benar-benar saling mengenal…”

“Kenapa kamu berpikir kalau kita belum benar-benar saling mengenal satu sama lain?”

“Selain namamu, aku benar-benar tidak tahu apa-apa tentangmu.”

“Oh.” Alis HeLian Qing naik, “Jadi maksudmu kamu ingin tahu lebih banyak tentang aku?”

“Tidak, maksudku kita tidak akrab satu sama lain, ini bukan cara yang tepat bagi kita untuk saling mengenal satu sama lain.” Kata Han Yang.

[T / n: Ada kata-kata yang berbeda yang mengekspresikan berbagai tingkat “untuk mengetahui” Han Yang mengubah “mengenal” dari yang lebih dangkal (知道: zhī dào), lalu (认识: rèn shi) ke makna yang lebih dalam (了解: lIǎo jiě) tetapi bahkan ini bisa memiliki makna yang dangkal jika seseorang salah menafsirkan mereka seperti yang HeLian Qing lakukan, sehingga Han Yang secara harfiah mengatakan “熟悉: shù xī:” familiar dengan “yang memiliki makna paling intim]

 

“Akrab satu sama lain?” HeLian Qing mencemooh, “Aku sudah membaca profilmu sebelumnya, jika kamu mau, aku bisa memberimu lima salinan profilku juga.”

Han Yang, “…………….”

“Bukan itu yang aku maksud.” Han Yang mencoba menjelaskan, “Maksud perkataanku, kita tidak memiliki dasar-dasar untuk sebuah hubungan. Saat ini hubungan semacam ini, kamu… tidakkah kamu pikir metode ini terlalu gegabah? Aku pikir kita harus membahas hal ini.”

Pada akhirnya, Han Yang masih tidak puas dengan hubungan di antara keduanya.

Setelah mendengarkannya, HeLian Qing diam-diam memperhatikannya selama beberapa detik, tersenyum – namun juga tidak tersenyum di bibirnya sesaat sebelum dia berkata, “Membahas tentang apa? Tentang bagaimana utang orangtuamu mulai di tempat pertama? Atau ini tentang kamu yang menandatangani kontrak itu? Ketika kamu menandatanganinya kembali jadi kamu tiba-tiba merasa cukup bahagia, jadi apakah sekarang kamu takut?”

Kata-katanya dipotong seperti pisau, mengiris sikap tenang Han Yang, mengungkapkan kesedihan dia yang tersedak hari itu.

Meskipun pada hari itu dia berpura-pura tidak peduli dengan orang tuanya sendiri menggunakan dia sebagai “pembayaran” dalam kesepakatan itu. Dia masih tidak bisa menyembunyikan itu di dalam lubuk hatinya, kebohongannya sedang tidak baik, bahwa itu bukan masalah besar.

HeLian Qing berbicara acuh tak acuh, “Jangan menipu diri sendiri dengan berpikir bahwa ini bisa berubah, kamu tidak memiliki kekuatan untuk mengubahnya. Juga, besok pagi, kamu ikut denganku dalam perjalanan pulang ke rumah.”

“Besok aku……” Han Yang berkata.

“Aku memberitahumu, tidak meminta pendapatmu.” HeLian Qing memotongnya untuk menambahkan, sambil diam-diam memberinya tatapan suram, “Selain itu, seorang menantu perempuan (istri) jelek, bagaimanapun, harus bertemu dengan mertuanya.”

[t/n: 丑 媳妇 总 要 见 公婆 的 (Istri jelek yang harus bertemu harus bertemu mertuanya) adalah arti idiom: hal-hal tidak boleh disembunyikan dan akan selalu terungkap.]

 

Han Yang, “………”

Dalam dua puluh tahun hidupnya, Han Yang tiba-tiba menjadi sadar bahwa dia jelek.

“Paham tidak? Jika kamu paham, katakan sesuatu. ” HeLian Qing bertanya.

“Ya.” Jawab Han Yang.

Setelah menerima jawabannya, HeLian Qing kembali ke kamarnya. Dua minggu pekerjaannya yang terakhir kali itu, membuatnya sedikit kelelahan.

Di ruang tamu, hanya satu orang yang tersisa. Han Yang tanpa sadar mengetuk-ngetuk keyboardnya, ketika dia kembali dari keadaan linglung, dia menemukan bahwa di layarnya ada serangkaian besar kode tidak masuk akal.

Sambil menghela nafas, dia menghapus garis sebelum menyimpan file dan mematikan laptopnya.

Setelah menyingkirkan laptop ke samping, Han Yang memakai sandalnya, lalu mengambil piring yang telah digunakan HeLian Qing ke dapur, mencuci bersih.

Karena tidak ada cara untuk menghindari masalah ini, jadi situasinya seperti apa adanya, dia hanya bisa mengambil satu langkah pada satu waktu.

Begitu selesai dengan mencuci piring, Han Yang kembali ke kamar tidur untuk menemukan HeLian Qing sudah tertidur lelap.

Dengan hanya selimut tipis menutupi pinggangnya, punggung kokoh pria itu sepenuhnya terbuka. Han Yang tidak berpikir bahwa pria kuat dan tenang seperti ini benar-benar ingin berbaring telungkup saat dia tidur. Tindakan itu membuat wajah di atas bantal itu tidak memiliki tampilan dingin yang sama seperti sebelumnya.

Untuk malam di awal musim gugur, itu agak dingin sehingga Han Yang pergi ke samping tempat tidur, memegang selimut, menariknya ke atas untuk menutupi punggung pria itu. Setelah itu, dia bermaksud untuk pergi tidur di kamar tamu tetapi yang mengejutkan, tepat ketika dia mulai berjalan pergi, tangannya dipegang, membalikkan tubuhnya untuk melihat bahwa orang yang sedang tidur itu sekarang terjaga.

“Kemana kamu mau pergi?” Tanya HeLian Qing sambil masih memegang tangannya.

“Aku mau ke kamar tamu untuk tidur.” Han Yang menjawab.

Setelah dia selesai berbicara, mata HeLian Qing sekali lagi tampak mengejeknya. Melihatnya, pria itu berbicara, “Kita masih belum menikah sehingga kamu berniat untuk tidur di kamar terpisah, tetapi cepat atau lambat kamu akan menjadi milikku, jadi tidak perlu.”

Han Yang, “………..”

Sebenarnya, apa yang dikatakan HeLian Qing tidak salah, cepat atau lambat, itu tidak perlu lagi.

Tetapi jauh di dalam hati Han Yang adalah keberanian untuk percaya bahwa dia dapat menghindari hari itu.

Namun, pada saat ini, mengingat situasi saat ini tidak ada banyak kemungkinan itu, dan pegangan kuat HeLian Qing di lengannya memiliki makna yang tidak perlu dipertanyakan lagi.

Beberapa detik berlalu saat Han Yang meyakinkan dirinya sendiri kalau HeLian Qing menganggap masalah ini sama dengan teman sekelas di asrama, satu-satunya perbedaan adalah, teman sekelasnya akan tidur bersama di ranjang yang sama di malam hari. Cara berpikir seperti ini memungkinkan dia untuk mengangguk dan berkata, dia mengerti. Mendengar dia, HeLian Qing melepaskan pegangannya.

Han Yang berbalik, menuju sisi lain dari tempat tidur dan segera berbaring. Tempat tidurnya sangat besar, bahkan dengan mereka berdua di atasnya, jarak di antara mereka cukup besar untuk menampung dua orang lagi.

HeLian Qing, dengan mata setengah terbuka, melihat Han Yang saat dia berbaring di tepi tempat tidur. Merasa tidak puas, dia mengulurkan tangan untuk menarik Han Yang ke pelukannya, “Apa yang kamu lakukan berbaring begitu jauh? Aku ingin melakukan ini, tidak ada gunanya jika kamu akhirnya tidur di lantai.”

Melakukan……

Melakukan apa?

Han Yang tidak berani memikirkan apa artinya itu.

HeLian Qing, “Sekarang diamlah, aku tidak akan menyentuhmu hari ini jadi tidurlah, aku sangat lelah.”

Karena keduanya ditekan bersama cukup dekat, suara orang lain itu praktis di telinganya. Han Yang tidak terbiasa dengan nafas pria yang panas, telinganya terasa sedikit panas, dan HeLian Qing tidak mengenakan baju!

HeLian Qing benar-benar sangat lelah kelihatannya, setelah mengucapkan kata-kata itu, dia tertidur pulas sekali lagi. Lengannya diletakkan di pinggang Han Yang, sementara dadanya menempel di lengan Han Yang. Panas tubuhnya membuat Han Yang merasa seolah-olah tangannya memanggang sendiri, tetapi dia tidak berani bergerak begitu saja, dia tetap diam, yang bisa dia lakukan hanyalah menatap kosong ke langit-langit.

Selain tidur bersama Kakek selama masa kecilnya, Han Yang tidak pernah begitu akrab dengan orang lain. Meskipun dia bergaul dengan teman-teman sekelasnya, hubungannya dengan mereka tidak sampai pada titik berbagi tempat tidur satu sama lain. Sekarang, dia tidak dapat mengungkapkan perasaan di dalam hatinya, meskipun dia tidak benar-benar membencinya, dia juga tidak menyukainya.

Keanehan ini membuat hati Han Yang yang paling dalam merasa tidak aman.

Satu domba, dua domba, tiga domba, empat domba, lima domba……

Di masa lalu, dia bisa tidur dengan baik, tetapi dengan orang lain di sampingnya dia tidak bisa tertidur semudah itu. Pada akhirnya, dia hanya bisa menggunakan metode hipnotis umum, menghitung domba.

Bahkan setelah menghitung hingga seribu, Han Yang masih belum menunjukkan tanda-tanda mengantuk. Nafas yang tetap dari orang di sampingnya memberitahunya kalau HeLian Qing memang sedang tidur. Memutar kepalanya sedikit, dia melihat wajah tampan yang bertumpu pada bantal di sampingnya, dia benar-benar berpikir tentang pergi ke lantai sebagai gantinya.

Satu HeLian Qing, dua HeLian Qing, tiga HeLian Qing, empat HeLian Qing, lima HeLian Qing……

Masih menghitung, Han Yang pada akhirnya tertidur, setelah domba yang tak terhitung jumlahnya itu berubah menjadi HeLian Qing.

………………………….


<< Bab 2

Bab 4 >>

Iklan

4 respons untuk ‘Contract Marriage – Bab 3

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s