Rebith of MC – Chapter 73

Terjemahan Indo oleh @norkiaairy dari www.kenzterjemahan.com

Chapter 73 – Nenek Zhang Yang Terhormat

 

Pria paruh baya itu mengantar Huo Zaiyuan dan yang lainnya ke aula leluhur. Bagian dalam rumah sedikit redup. Karena dikepung oleh zombie, setiap pintu dan jendela rumah tua ini tertutup rapat dan dijaga sebaik mungkin. Di dalam, sedikit bau meresap ke tempat itu, tetapi dibandingkan dengan bau yang membusuk dari sekumpulan mayat hidup, bau itu masih bisa di tolerir.

“Terima kasih sudah datang ..” Di tengah-tengah rumah, seorang wanita tua yang kurus dan lemah dengan wajah penuh keriput duduk bersila di atas tikar jerami. Dialah yang berbicara, kata-kata lambat dan tidak tergesa-gesa.

Melihat orang tua, Huo Zaiyuan mengkerutkan kening karena dia bisa melihat aura kematian berkeliaran di sekitarnya, aura hanya mereka yang dekat dengan tanggal kematian mereka.

“Kamu…”

“Hehe… kemampuan Tao kecil itu tidak buruk. kamu benar-benar dapat melihatnya. Orang tua ini tidak punya banyak waktu tersisa.” Nenek Zhang yang terhormat tertawa kecil, mengundang keempat pria itu untuk duduk.

“Nenek…. jangan katakan itu. Kamu  begitu hebat, nenek pasti akan… ” Seorang gadis sekitar tujuh belas atau delapan belas tahun mengatakan dari posisinya berlutut di samping orang tua. Wajahnya dipenuhi noda, kekhawatiran mendalam di matanya.

“Gadis bodoh, orang tua ini sudah menjalani kehidupan yang memuaskan. Ayolah, aku punya masalah untuk dibicarakan sendiri dengan Taois muda ini.” Nenek Zhang dengan lembut menepuk tangan gadis itu.

Mata gelap besar berpaling untuk melirik Huo Zaiyuan sesaat, lalu berdiri dan pergi.

“Little Yuan, luangkan waktumu untuk mengobrol dengan nenek Zhang, aku akan mengajak penduduk desa untuk mencari rumah lain untuk tinggal.” Kata Long Zhanye sebelum membawa Li Qing, Qin Jun, dan penduduk desa yang masih hidup untuk keluar dari gedung kecil.

Di dalam ruangan yang redup, hanya dukun dan Taois yang tersisa. Sesaat berlalu, lalu nenek Zhang mengeluarkan buku yang lusuh dan mendorongnya di depan Huo Zaiyuan.

Jika itu orang lain, mereka pasti akan melihat teks itu dan berpikir itu adalah tumpukan kertas bekas, tetapi tidak untuk Huo Zaiyuan. Karena wanita yang berumur lebih dari satu abad sebelum dia mampu menjangkau dengan kesadarannya untuk menghubunginya, dan buku ini terlihat sangat baik digunakan olehnya, maka pastinya itu pasti sesuatu yang luar biasa.

“Ini adalah?”

“Buku ini, jika dibaca oleh orang biasa yang tidak bisa melihat kepala atau ekornya, hanyalah bisa melihat sebundel kertas bekas. Tetapi bagi seseorang yang mengerti isinya, itu adalah harta yang sangat berharga. Ini adalah bayaranku untukmu.” Wajah keriput orang tua itu berubah menjadi senyum yang baik. “Buku ini pasti akan membantu dalam kultivasimu.”

“Ini terlalu berharga.” Huo Zaiyuan akhirnya berbicara, melihat teks kuno di depannya.

“Hehe..” Nenek terhormat Zhang tertawa lagi. “Keluarga Zhang secara turun temurun hampir semua menjadi dan peramal. Orang tua ini memiliki nasib yang sama dan berhasil belajar dari buku kuno ini. Aku telah membaca semuanya berkali-kali, dan bahkan sebelum menyiapkan penghalang ini, aku tahu kamu akan muncul. Kamu  ditakdirkan untuk memiliki buku ini. “

“Aku memahami niat tulus dari nenek Zhang.” Huo Zaiyuan tidak protes lagi, menjangkau untuk menyentuh buku dan mengirimnya ke ruangnya.

“Tao kecil, bisakah kau memberitahu wanita tua ini namamu?”

“Eh, aku minta maaf atas kekhilafanku. Nenek Zhang yang terhormat, nama keluargaku adalah Huo, diberi nama Zaiyuan.”

“Huo … tentu saja. Tidak heran kamu memiliki takdir dengan buku teks itu.” Nenek Zhang tertawa.

“Apa yang dimaksud oleh nenek Zhang dengan kata-kata itu?” Huo Zaiyuan memiliki perasaan yang tak terlukiskan bahwa orang tua memiliki kekuatan yang dalam dan tak terukur.

“Buku itu telah diwariskan dari generasi ke generasi di keluarga Zhang, tetapi pencipta aslinya seseorang bernama Huo. Sekarang kembali ke tangan anggota keluarga Huo. Begitu orang tua ini mati, aku akan melihat akhir keluarga Zhang. Bagus bagiku untuk menyerahkan buku itu, hehe … “

Melihat nenek tua dengan semangat luar biasa seperti itu, hati Huo Zaiyuan tergerak.

Karena dia tahu bahwa orang tua harus melihat keinginan terdalamnya terpenuhi seperti saat matahari terbenam [1].

[1] Dengan kata lain, tepat sebelum dia meninggal.


<< Rebith of MC 72

Iklan

2 respons untuk ‘Rebith of MC – Chapter 73

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s