Rebith Of MC – Chapter 72

Terjemahan Indo oleh @norkiaairy dari www.kenzterjemahan.com

 

Chapter 72 – Menyelamatkan Orang-Orang (4)

Tidak dapat menggunakan metode ‘perisai daging’ untuk menarik zombi, wajar saja bahwa efisiensi mereka dalam menyingkirkan sisa mayat hidup menurun drastis. Pada akhirnya, Long Zhanye entah bagaimana muncul dengan rencana lain. Melepas kaosnya, dia membuat potongan kecil dan mengoles beberapa tetes darah di kain sebelum mengikatnya ke batang bambu dan mencuatnya keluar dari penghalang. Terpikat oleh aroma keringat dan darah segar, mereka mulai berkumpul lagi, mencakar baju yang berkibar di udara dan melolong saat mereka melakukannya. Bertugas memegang tiang, Qin Jun melambaikannya untuk menarik lebih banyak. Senapan mesin di tangan, Long Zhanye terus menembak para zombie sementara Huo Zaiyuan menyelesaikannya dengan api emas.

Dua jam kemudian, lebih dari setengah jumlah zombie yang tersisa, dengan mayat berbaring di semua arah. Ketika api emas menyala, mereka hampir mengelilingi seluruh array. Untungnya api spiritual ini tidak memiliki suhu atau yang lain, dimana  ketiganya tidak akan dapat bertahan hidup panas terik.

Adapun manfaat yang diperoleh dari membersihkan gerombolan ini, tidak ada yang mendapat keuntungan lebih dari Huo Zaiyuan. Bertempur dengan zombie sejak pagi, semua mayat menjadi  kristal semut merah di tanah. Mengumpulkan mereka begitu dia melihatnya, dia sudah memanen lebih dari satu botol penuh.

Pikirannya sudah terbentuk. Malam ini, dia tidak akan bermeditasi. Sebaliknya, ia akan memasuki ruangnya dan menghabiskan beberapa jam untuk menggambar jimat karena sejak berangkat dari distrik militer Kota Z, jimat yang ia gunakan adalah jimat lama yang dipahat atau digambar dengan menggunakan mata air. Dan dalam periode waktu ini, simpanannya hampir habis sehingga sudah saatnya ia mengisi ulang.

Mengambil kesempatan untuk kembali ke rumah dan makan siang, mereka mendapati Li Qing sudah bangun dan menunggu. Istirahat selama satu jam setelah makan, mereka kembali ke array. Setelah terbakar selama lebih dari satu jam, nyala api emas juga hampir padam.

Dengan jentikan tangannya, kristal berukuran biji wijen menghiasi tanah menghilang ke dalam botol kaca di ruangnya.

Setelah melihat baju yang diikat ke tiang bambu dan cara zombie yang tertarik, Li Qing tertawa terbahak-bahak, lalu dengan gembira mengambil alih memegang tiang, memungkinkan tiga orang lainnya untuk menembak.

Akhirnya, pada jam 4 sore, seluruh kawanan zombie hampir musnah, meninggalkan beberapa puluh zombie yang dengan gigih keluar dari rumah yang kumuh. Tidak ingin mengambil risiko untuk menembak mereka dari jauh, keempat hanya bisa menggunakan pedang mereka dan memotong sisanya. Sangat cepat, bahkan mayat hidup yang tersisa benar-benar diurus. Ketika Huo Zaiyuan menggunakan ubin kayu dalam api emas, suara-suara aktivitas manusia akhirnya melayang keluar dari pintu kayu yang rusak di kuil leluhur.

Suara gemeretak dapat terdengar dari dalam rumah, seolah-olah sesuatu yang berat sedang dipindahkan dari tempat memblokade pintu. Dalam beberapa saat, seorang pria setengah baya dengan ketakutan di wajahnya mengintip dari balik pintu yang kasar. Ketika dia melihat keempat pria muda berdiri di sana, dia melompat ke belakang dengan kaget.

“ka – kalian adalah orang-orang terhormat yang disebut nenek Zhang, para pejuang heroik di sini untuk menyelamatkan penduduk desa?”

“Heroik – pejuang heroik?” Li Qing tergagap saat dia mencoba memproses kata-kata orang asing itu. Judul ini terlalu … kuno.

“Nenek Zhang yang terhormat? Apakah beliau adalah wanita tua?” Huo Zaiyuan bertanya, melihat pria itu.

“Ya, ya, benar. Nenek Zhang sudah berusia seratus dua puluh lima tahun dan merupakan orang tertua di desa kami, orang yang berbudi luhur dan dihormati.” Saat dia berbicara tentang nenek itu, kekaguman dan rasa hormat muncul di wajahnya dan dalam nadanya. Tetapi di balik semua itu, jejak kecemasan masih tetap ada.

“Apakah ada yang salah dengan nenek Zhang yang terhormat ini?” Melihat kecemasan dalam bahasa tubuhnya, Huo Zaiyuan menebak, lalu berhenti ketika dia memikirkan sesuatu. “Bisakah kamu membawaku  untuk melihatnya?”

“Tentu saja, silakan masuk. Silakan masuk.”


<< Rebith Of MC 71

Iklan

2 respons untuk ‘Rebith Of MC – Chapter 72

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s