Rebith Of MC – Chapter 71

Terjemahan indo oleh @norkiaairy dari www.kenzterjemahan.com

 

Chapter 71 – Menyelamatkan Orang-Orang (3)

Meskipun dua dari mereka tidak seakurat Long Zhanye, tetapi dengan tiga orang menuangkan peluru ke gerombolan menggunakan senapan mesin, dalam waktu setengah jam, mayat zombie sudah menumpuk tiga meter dari perbatasan. Bertemu dengan rintangan, mayat hidup di belakang memanjat tumpukan untuk mencapai mereka, menambah gundukan yang tumbuh perlahan.

“Little Yuan, giliranmu.” Kata Long Zhanye sambil menambahkan peluru yang kosong.

Karena tumpukan mayat, ketiganya menunggu orang-orang untuk naik ke atas, meningkatkan jumlah waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan tugas memusnahkan kawanan. Oleh karena itu, ia membutuhkan Huo Zaiyuan untuk membakar mayat-mayat itu.

Memahami pikiran Long Zhanye yang tak terucapkan, dia mengangguk setuju dan menghasilkan tiga ubin kayu. Sambil menyalurkan sedikit energi spiritual ke dalam kayu, dia melemparkannya ke gundukan kecil di depan, memungkinkan nyala api naik. Saat nyala api emas menyatu, ketiga orang itu menyaksikan kejadian yang tidak biasa. Sebelum kebakaran, mayat hidup yang mengisi ke depan tanpa henti beberapa saat sebelum tiba-tiba mencerai-beraikan, tidak berani mendekat.

“Tampaknya naluri alami mereka masih memungkinkan mereka untuk merasakan api ini akan membakar mereka.” Qin Jun mengamati saat memuat klip lain ke senjata api.

Setelah zombie yang tersisa bubar, paling sederhana berkeliaran di sekitar daerah itu sementara beberapa langka mengambil jalan memutar di sekitar tumpukan yang terbakar untuk menyerang mereka.

“Api emas berasal dari energi spirituaku, yang pada gilirannya berasal dari bentuk energi alam paling murni di bawah langit dan di bumi. Zombies dapat dikategorikan sebagai salah satu jenis iblis yang lebih rendah, itulah sebabnya mereka takut akan api ini.” Menatap api yang sekarang telah menjadi neraka, dia menjelaskan kepada yang lain, lalu melambaikan tangan kirinya. Seember air dan sekeranjang buah muncul. “Cuci tanganmu dan makan sesuatu. Api ini akan terus menyala selama beberapa waktu.”

Bahkan jika proses pemotongan zombie telah dilakukan lebih cepat dengan menggunakan senapan mesin, panasnya matahari musim panas pagi agak ganas, sehingga ketiganya ditutupi dengan keringat. Makan beberapa buah akan memuaskan dahaga dan mengganti elektrolit yang hilang. Satu-satunya hal yang harus mereka tanggung adalah bau busuk dari mayat hidup.

Api terus menyala selama setengah jam tetapi hanya mampu mengurangi tumpukan setinggi satu meter menjadi setengahnya. Selain itu, dengan zombie lain yang tersebar dan enggan mendekatinya, penggunaan senapan mesin menjadi tidak efektif.

“Hmm … karena mereka semua tersebar, maka kita akan membutuhkan seseorang untuk bertindak sebagai perisai dagingdan menarik mereka semua kembali.” Mencapai anggur terakhir ke dalam mulutnya, Huo Zaiyuan melirik zombie yang mengembara dan menunjuk ke arah mereka dengan mengangguk dari kepalanya.

“Daging – perisai daging?” Terbukti, Yang Mulai Kapten Long belum pernah bermain game komputer sebelumnya. Dengan demikian, otak cerdasnya tiba-tiba sedikit blank karena mencoba untuk memproses istilah asing yang keluar dari mulut Huo Zaiyuan.

“Dia berarti menyuruh salah satu dari kita meninggalkan penghalang dan bertindak sebagai umpan, menarik semua zombie bersama-sama dan membawa mereka ke atas sehingga kita dapat membunuh mereka dengan senapan mesin kita.” Qin Jun menjelaskan, merasa sangat senang bahwa ada sesuatu yang Long Zhanye tidak ketahui. Kemudian dia berbalik ke Huo Zaiyuan. “Little Yuan, ini bukan permainan. Jika orang itu tidak sengaja tersandung atau jatuh, itu tidak akan sesederhana seperti kehilangan HP kecil.”

*- HP = Darah. (permainan game)

“Tentu saja aku sadar akan hal itu.” Ekspresi wajah Huo Zaiyuan tetap tenang.

“Tidak mungkin. Aku tidak setuju.” Mendengar keduanya, Long Zhanye mengerti persis apa rencananya. Menghadapi kegelapan, dia meraih dan meletakkan tangan di bahu Huo Zaiyuan, mencegahnya bergerak.

“Aku akan baik-baik saja…”

“Tidak diizinkan.” Long Zhanye menyela dengan kuat tanpa menunggu Huo Zaiyuan untuk menyelesaikan protes. “Tidak perlu terburu-buru bahkan jika kamu berpikir untuk menyelamatkan orang.”

Sejak hari ia bertemu Long Zhanye, Huo Zaiyuan belum pernah melihat Long Zhanye menjadi marah sejauh ini. Tapi sekarang, berhadapan dengan pandangannya yang gelap dan keras, sepotong ketakutan membanjiri jalan ke dalam hatinya.

“Baiklah…”

Dia tidak ingin memancing kemarahan Long Zhanye lebih jauh.


<< Rebith MC 70

Iklan

2 respons untuk ‘Rebith Of MC – Chapter 71

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s