His Majesty Hostage – Chapter 3

Saat itu sudah larut malam, tetapi ruang belajar kekaisaran masih terang benderang. Petugas istana menjaga malam yang benar-benar fokus di depan pintu. Menunggu setiap saat Kaisar Yang Mulia akan memanggil mereka.

“Berderit” terdengar.

Pintu terbuka.

Seorang Pengurus Rumah Tangga mengayunkan lengan bajunya dan memberi perintah: “Persiapkan kereta Kaisar, Yang Mulia akan pergi!”

Saat berikutnya, seorang pemuda yang tegap, tinggi dan ramping keluar dari pintu. Wajahnya mengenakan ekspresi dingin dan tegas. Alisnya yang berani dan heroik menekankan rasa lelahnya selama beberapa hari terakhir. Namun itu tidak mengurangi kebijaksanaan dan otoritas yang diungkapkan di matanya yang penuh dengan ambisi besar untuk menguasai dunia.

Dia duduk di dalam kereta kerajaan. Dia melambaikan tangannya ke kepala petugas dan memberi perintah: “Jangan pergi ke Istana Lan Xin malam ini, kembali ke kediamanku!”

“Baik, Yang Mulia.” Sang kepala pelayan dengan hormat menjawab.

Kepala pelayan menyampaikan perintah dan kereta kerajaan segera diangkat. Di depan kereta ada dua kasim yang membawa lentera untuk menerangi jalan dan memandu kereta. Jalur hitam pekat dalam sepersekian detik itu diterangi dengan lampu kuning. Di atas langit, tampak seolah bulan purnama sedang bergeser.

Rombongan melewati rute panjang yang mengarah ke istana para selir. Kemudian pergi melalui taman yang dihiasi dengan rumput berwarna hijau yang subur dan bunga-bunga yang mekar. Setelah itu, menaiki tangga keramik berwarna hijau. Mereka berhenti di depan aula istana yang megah dan luas. Itu adalah tempat tidur Yang Mulia Kaisar-

Istana Ming Xiao.

Hong Xu melangkah keluar dari kereta kerajaan dengan pelayan di belakangnya. Kakinya dengan kuat mendarat di tanah dan seorang pelayan istana muncul di sisinya dan menyambutnya.

“Hamba ini memberi hormat kepada Yang Mulia!”

Hong Xu tidak bisa membantu tetapi cemberut. “Bukankah kamu pelayan Lan Fei?”

“Itu benar, Yang Mulia. Selir kekaisaran Lan Fei tahu bahwa Yang Mulia telah kelelahan dan secara pribadi membuat persiapan untuk memasak sarang burung walet dengan sup biji teratai bagi Yang Mulia. Pelayan ini ditugaskan untuk mengirimkannya ke Yang Mulia sebagai camilan tengah malam—”

Kami [1] mengerti. Kamu boleh pergi.” Hong Xu menyela omong kosongnya yang tak ada habisnya. Dia membiarkan pelayan di belakangnya untuk menerima makanan itu lalu masuk ke dalam istana.

[1] Kami : Cara Kaisar memanggil dirinya sendiri.

Dia belum melewati ambang pintu, ketika pelayan lain menyapanya dan berkata: “Hamba ini memberi hormat kepada Yang Mulia.”

“Apa yang kamu inginkan? Tidak bisakah menunggu sampai besok?” Hong Xu tidak dapat menahannya lagi dan memarahi dengan nada dingin.

“Hamba ini layak menunggu hukuman, memohon pada Yang Mulia untuk tenang.” Semua pelayan istana di sekitar mereka merasa ketakutan dan berlutut.

Hong Xu menarik nafas dalam-dalam dan berkata dengan suara tenang: “Bangunlah! Kamu semua boleh pergi, biarkan Kami sendirian dalam damai.”

“Baik Yang Mulia. Hamba ini akan mengundurkan diri.”

Sebuah kamar tidur besar diterangi oleh lebih dari selusin lampu berdiri yang menembus malam dengan mutiaranya seperti bersinar. Sinar yang seperti sinar matahari ini tidak hanya membawa kehangatan, tetapi juga membuatnya merasakan dingin yang tak tertandingi.

“Kemarilah.”

“Pelayan ada di sini. Katakan perintahmu Yang Mulia?” Beberapa pelayan kasim masuk ke dalam. Ekspresi Hong Xu seperti seseorang yang akan berperang, dingin, menakutkan, dan mengancam.

“Siapa yang menyalakan lampu untuk malam ini?”

“Menjawab kepada Yang Mulia, para pelayan ini.” Beberapa pelayan gemetar maju dengan kepala tertunduk.

“Tarik dua budak ini keluar dan hukum mereka dengan tiga puluh kali cambuk, lalu pindahkan mereka ke tugas mencuci.”

Dua penjaga kekaisaran menerima perintah sekaligus dan memimpin dua pelayan dengan pucat pasi di wajah mereka.

“Singkirkan semua lampu mutiara yang menyebalkan ini sekaligus, ganti dengan lilin.”

“Dipahami, Yang Mulia.” Para pelayan dengan cepat dan efisien mengatur lilin yang dibuat dengan lemak domba yang membakar menjadi cahaya jeruk merah.

Orang-orang di ruangan itu sekali lagi mengundurkan diri, Hong Xu menyaksikan nyala api yang berkedip-kedip sendirian dengan tampilan yang tidak dapat dilihat.


<< HMH 2

Iklan

3 tanggapan untuk “His Majesty Hostage – Chapter 3

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s