Rebith Of MC – Chapter 70

Terjemahan indo oleh @norkiaairy dari www.kenzterjemahan.com

 

Chapter 70 – Menyelamatkan Orang-Orang (2)

Masing-masing dari ketiga memiliki pedang di satu tangan, senapan mesin ringan tersampir di punggung mereka dan pistol diikat ke pinggang mereka. Menurut apa yang dukun tua berhasil sampaikan kepada Huo Zaiyuan sebelum koneksi terputus, penduduk desa berada di kuil leluhur, dikelilingi oleh gerombolan zombie. Itu berarti jumlah mayat hidup yang harus dihadapi tiga orang itu besar, dan pengepungan akan sulit dihancurkan jika mereka hanya membawa pistol.

Sudah sekitar sebulan sejak dimulainya kiamat, dan para zombie sudah berhenti takut terkena sinar matahari langsung. Bahkan di siang hari bolong, mereka berkeliaran tidak peduli, tidak seperti ketika biasanya menjauh atau bersembunyi di bawah naungan selama sepuluh hari pertama atau lebih. Selain itu, setelah melewati lebih dari dua puluh hari hujan dan angin, menahan sinar matahari yang menyengat dan malam yang dingin, tubuh zombie ini kini mengeluarkan aroma daging busuk yang kuat yang membuat orang merasa tersedak.

Setelah meninggalkan rumah, mayat hidup yang saat ini ada di kota segera menangkap aroma manusia yang hidup. Lengan terulur dan mulut terbuka lebar, mereka maju.

Dengan sapuan kakinya, Long Zhanye menendang, pedang berayun ke bawah untuk memenggal kepala  yang patah. Kedua tangan mencengkeram gagang pedangnya, Qin Jun memukul mayat hidup dengan luka gigitan di bahu dan tubuhnya berlumuran darah kering. Sementara Huo Zaiyuan yang mahir dalam penggunaan jimatnya, pekerjaannya juga tidak terlalu buruk. Mencolok keluar dengan pedangnya sendiri, dia menembus mulut zombie maju yang memiliki pisau buah menempel di dadanya. Menarik pisau itu keluar, dia berputar tepat pada waktunya untuk menebas mayat hidup yang mencoba menyelinap diantara mereka.

Dari pintu masuk kota sampai ke desa pinggiran, mayat zombie mengotori tanah, milik tiga pria. Akhirnya, mereka tiba di depan desa kecil. Dari jarak ini, seseorang dapat melihat dengan jelas segerombolan zombie yang mengelilingi rumah kumuh dengan atap berubin hitam.

”Tidak heran hanya ada segelintir zombie berkeliaran di sekitar sisa kota ini. Sebagian besar dari mereka berkumpul di sini.” Long Zhanye menyipitkan mata di gerombolan yang terdiri dari setidaknya tiga hingga empat ratus mayat hidup.

Ini benar-benar mengingatkannya pada lautan zombi di lantai dasar distrik militer kota Z …

“Biarkan aku mengatur penghalang di sini untuk memberi kita zona aman sebelum kita menarik mereka.” Delapan jimat di tangan, Huo Zaiyuan mulai mengatur Lima Elemen Delapan Trigram Array.

“Bagaimana kita akan menarik mereka?” Qin Jun terus tatapannya terkunci pada gerombolan itu. Apakah mereka akan bergerak lebih dekat sampai mereka menangkap perhatian para zombie?

”Indera penciuman dan pendengaran mereka menjadi lebih tajam sekarang. Selama ada suara besar mereka pasti akan didorong oleh naluri untuk bergegas, menyerahkan diri ke dalam pelukan kita.” Menyadari bahwa susunannya sudah selesai, Long Zhanye menyeringai, mengambil baskom tembaga dari siapa yang tahu di mana dan hasil dengan gembira membanting telapak tangannya ke arahnya.

“……” (QJ & HZY)

Bang! Bang! Bang!

Serangkaian dentang keras terdengar dan gerombolan zombie yang mengepung kuil leluhur di kejauhan membeku sebagai satu. Kemudian tabrakan aneh itu pecah ketika mereka berganti sasaran, berlari cepat melintasi desa secepat yang dimungkinkan oleh tubuh membusuk mereka. Dengan tiga manusia segar yang hidup berdiri di tempat terbuka, rahang mayat hidup melebar seperti binatang kelaparan, geraman merobek keluar dari tenggorokan mereka saat mereka menerkam ke depan.

“Long ge, lihat, para zombie sedang berlarian. Bagaimana dengan membuka tanganmu untuk menyambut mereka? ” Qin Jun mengolok-olok.

“Ya, itu sudah diberikan!”

Sebuah tangan meraih ke dalam jaket kamuflase, dia menarik keluar senapan mesin ringan. Menunggu sampai gelombang pertama mencapai lima meter dari penghalang Huo Zaiyuan, Long Zhanye menarik pelatuk, melontarkan ke tengah-tengah mereka. Satu demi satu, beberapa mayat hidup jatuh di bawah tembakan. Karena dia sering menggunakan senapan mesin ringan, tidak aneh bahwa dengan keakuratan supranaturalnya, hampir setiap peluru menembus kepala. Meskipun demikian, untuk Qin Jun dan Huo Zaiyuan yang belum pernah melihat pertunjukan keahlian menembak yang spektakuler, mereka tidak dapat membantu, berseru dengan takjub.

Hanya ketika Long Zhanye berhenti untuk mengisi kembali senjata nya, dua lainnya melepaskan senjata submachine mereka dan mulai menembak ke dalam gerombolan.


<< Rebith Of MC 69

Iklan

2 respons untuk ‘Rebith Of MC – Chapter 70

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s