Rebith Of MC – Chapter 68

Terjemahan Indo oleh @norkiaairy dari www.kenzterjemahan.com

 

Chapter 68 – Suara Kesadaran

Ketika malam tiba, para zombie entah menyembunyikan diri di tempat-tempat redup atau secara terbuka berkeliaran di kota kecil mulai menjadi lebih aktif. Di mana-mana dipenuhi dengan suara, geraman rendah yang tak ada habisnya, dan lolongan meraung jauh di tenggorokan, suara-suara bercampur bersama dalam paduan suara yang menusuk tulang.

Satu lilin menyala di tengah-tengah rumah, cahaya lilin redup cukup untuk mengusir sedikit kegelapan tetapi tidak cukup untuk menarik mata mayat hidup. Menggunakan tumpukan kayu bakar di dapur, Huo Zaiyuan mengatur menyiapkan makan malam yang lezat untuk semua orang, memungkinkan mereka untuk mandi dan beristirahat dengan perut kenyang.

Bepergian selama beberapa hari dengan mobil, masing-masing dari mereka benar-benar kelelahan bahkan jika mereka menangkap beberapa mata tertutup di dalam kendaraan. Setelah keluar dari kamar mandi, Li Qing menyeret Qin Jun untuk mencari kamar tidur yang cocok untuk tidur.

“Jangan lupa bangunkan aku agar aku  bisa mengambil giliran kedua.” Kata Li Qing sebelum menutup pintu kamar di belakangnya.

Sangat cepat, keheningan merayap dalam rumah. Ketika Long Zhanye selesai mandi dan berjalan keluar, hal pertama yang dia lihat adalah Huo Zaiyuan duduk bersila di sofa, bersiap untuk bermeditasi.

“Mengapa kamu tidak pergi ke ruanganmu  untuk bermeditasi?” Dia bertanya sambil duduk di samping pria yang lebih muda dan tersenyum. Dia menawarkan diri untuk mengambil giliran pertama sehingga yang lain dapat beristirahat lebih cepat.

“Menemanimu.”

“Aku tersentuh.” Senyum  di wajahnya, kali ini lebih terang ketika dia menggapai untuk menggosok kepala Huo Zaiyuan. “Tubuhmu belum sepenuhnya pulih. Jadilah baik dan masuki ruangmu untuk bermeditasi. Besok, kakak akan memberimu permen lolipop.”

Long Zhanye belum melupakan anak yang pingsan karena kelelahan energi spiritual belum lama ini. Meski dia(HYY) sudah sadar tapi tubuhnya belum sepenuhnya pulih. Juga, Long Zhanye merasa bahwa jika Huo Zaiyuan memasuki ruangnya untuk bermeditasi, hasilnya akan jauh lebih baik daripada jika dia melakukan mediasi di luar.

“Aku bukan anak kecil. Jangan mencoba membujukku dengan lolipop.” Huo Zaiyuan mencemooh dan menjentikkan tangannya, menyebabkan buah melon dan beberapa buah muncul sebelum memasukkan semuanya ke dalam pelukan Long Zhanye. Baru setelah itu Huo Zaiyuan menghilang ke ruang angkasa.

Memindahkan pandangannya dari pemuda yang menghilang ke makanan di lengannya, Long Zhanye berkedip, lalu melontarkan kepalanya ke belakang dan tertawa terbahak-bahak.

Aiyo … ya ampun … anak ini benar-benar terlalu menggemaskan!

Di ruangnya, Huo Zaiyuan mengembuskan asap dengan wajah yang sangat merah, tanpa mengetahui apakah itu karena kemarahan atau rasa malu. Berdiri di rumah bambu untuk sementara waktu, ia berjalan keluar menuju perkebunan dan menemukan bahwa sebagian besar buah dan sayur yang ditanamnya telah tumbuh. Pemandangan berbagai nuansa tanaman hijau dan banyak warna yang tersebar di lapangan membuat pemandangan yang indah. Bau jagung manis mengisi hidungnya, tomat ceri merah kecil yang mengintip di antara daun hijau. Mengambil keranjang, ia berjalan di antara hasil panen, mengambil beberapa kubis Cina, tomat jagung dan ceri sebagai persiapan untuk membawa mereka keluar besok dan berbagi dengan yang lain.

Membawa keranjang itu kembali ke rumah bambu, dia meletakkannya dan mengangkat kepalanya, hanya terkesiap kaget ketika dia melihat Holy Nine Dragon Spring Pool. Ketinggian air kolam telah berkurang sehingga hanya mencapai separuh.

Tampaknya ketika dia menciptakan segel di sekitar rawa beracun, dia benar-benar menggunakan setengah air di kolam renang. Tidak heran dia kehabisan hampir semua energi spiritualnya.

Dari kelihatannya, ia benar-benar perlu lebih berupaya dalam berkultivasi, atau ketika mereka menghadapi rawa yang lebih beracun di masa depan, hidupnya yang kecil akan berada dalam bahaya.

Kembali ke rumah, Huo Zaiyuan duduk di tempat tidur, menyerap energi alam yang kuat mengalir di sekitarnya dengan setiap napas, menyempurnakannya menjadi energi spiritual batin. Perlahan-lahan, dia bisa merasakan tubuhnya memulihkan diri. Membimbing energi batinnya untuk bersirkulasi melalui seluruh tubuhnya, dia kemudian mengarahkannya ke meridiannya sebelum keluar lagi. Setelah beberapa kali, Huo Zaiyuan membuka mulutnya dan menghembuskan napas  ke udara.

 

‘Anak muda, kamu akhirnya datang. Orang tua ini telah menunggumu lama. ”

Tiba-tiba, sebuah suara tua bergema di dalam pikirannya, menyebabkan hati Huo Zaiyuan menjadi sentakan ketakutan. Merasakan tidak ada yang lepas dengan arus energi hangat yang masih mengalir melalui tubuhnya, dia memaksa dirinya untuk tenang dan menanggapi suara itu.

‘Kamu siapa? Kenapa kamu menungguku?”

“Orang tua ini adalah dukun tua di desa pinggiran kota Y. Aku sudah menunggumu, Tao yang terhormat, untuk datang dengan kesadaranku ke arahmu untuk mencari bantuan.”

‘Mencari pertolongan? Bantuan apa? “Huo Zaiyuan tidak pernah menduga pihak lain akan menggunakan metode semacam ini untuk meminta bantuan.

‘Mencari bantuan untuk menyelamatkan penduduk desa yang terperangkap.’ Suara memohon dengan suara yang dapat menggerakkan bahkan orang yang berhati gelap, apalagi Huo Zaiyuan.

“Di mana mereka terjebak?”

‘Ada kuil leluhur kecil di desa, dan dikelilingi oleh monster. Tao yang terhormat, telah menyelamatkan penduduk desa, orang tua ini pasti akan membalasmu dengan sepenuh hati …’

Setelah suaranya memudar, Huo Zaiyuan mencoba menjangkau secara mental untuk menanyakan lebih banyak tentang situasi tetapi tidak menerima jawaban.

Ketika matanya terbuka, sudah pagi keesokan harinya. Seluruh tubuhnya terasa sangat ringan dan nyaman, dan energi batinnya meluap sekali lagi.

<< Rebith Of MC 67

Rebith Of MC 69 >>

Iklan

2 respons untuk ‘Rebith Of MC – Chapter 68

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s