Lawless Gangster – Chapter 37

Terjemahan indo oleh @norkiaairy dari www.kenzterjemahan.com

 

Chapter 37

“Qing Ye.” Xiao Li berdiri.

Dengan ekspresi tenang dan terkumpul, Li Shi Qing melirik Han Jia lalu ke Qi Xiu Yuan sebelum dia mendengus, “Keluar dan bicara.”

Xiao Li menatapnya saat dia berbalik dan keluar dari ruangan, lalu dengan cepat dia berbalik dan berbisik, “Tinggallah disini dan jangan pergi keluar. Ini adalah bisnis kami.” Saat dia menatapnya dengan perasaan tidak enak, dia menambahkan,” Jika kamu mengikutiku, ini akan membuatku lebih sulit.”

Setelah mengatakan itu, dia menghadap ke pintu dan hendak keluar saat Qi Xiu Yuan mengulurkan tangan, meraih tangannya dan dengan cemas bertanya, “Apakah itu atasanmu? Salah satu yang kamu  bicarakan sebelumnya? Bukankah dia – “

Xiao Li merasakan getaran listrik saat dia menjabat tangannya dan menghela napas, “Ini tidak ada hubungannya denganmu.”

Dia tidak melihat ekspresi Qi Xiu Yuan. Tanpa mengatakan apa-apa lagi, dia berjalan keluar dan melihat Li Shi Qing berdiri tidak terlalu jauh. Pengawalnya berdiri di dekat pintu masuk koridor seolah menghalangi orang lain untuk pergi.

Xiao Li mendekat dan sedikit membungkuk. “Qing Ye.”

Bugh!

Li Shi Qing memukul wajahnya.

Ketika Li Shi Qing masih muda, dia juga orang yang sangat galak dan kejam. Sekarang setelah dia marah besar, pukulan ini dicampur dengan kekuatan sedemikian rupa sehingga Xiao Li tidak tahan untuk menahannya, menyebabkan dia mundur dua langkah.

Li Shi Qing mengikuti setelahnya. Tangan kanannya menempel di dagu Xiao Li saat dia mengertakkan gigi karena marah.

“Aku benar-benar memanjakanmu!”

Xiao Li menurunkan matanya.

Ibu jari kanan Li Shi Qing menekan bibirnya dengan kuat. Dia mengerang, “Memberi Han Jia sebagai kompensasi adalah hasil kesepakatanku dengan Lu Wu. Terlepas dari segalanya, kamu memaksa Lu Wu dan aku saling bermusuhan dengan berlari ke sana sendirian untuk menyelamatkannya.

Dengan jarinya menekan bibirnya, Xiao Li tidak berani berbicara.

Li Shi Qing menatap lurus ke matanya dan dengan dingin berkata, “Kamu menyelamatkannya dengan gaya seperti itu dan menimbulkan keributan yang luar biasa. Sekarang, seluruh provinsi sudah tahu bahwa kamu telah menyebabkan tempat Luo Dong meledak. Yang kamu lakukan hanyalah menyelamatkan seseorang yang akan mati!”

Xiao Li mengerutkan kening. Tanda kesedihan melukis di wajahnya.

Li Shi Qing tertawa terbahak-bahak dan melepaskan dagunya, lalu dia perlahan berkata, “Aku masih takut Han Jia akan dibunuh oleh Luo Dong jadi aku pribadi meminta Lu Wu untuk mengawasinya. Setelah beberapa saat, kemarahan Luo Dong akhirnya akan hilang. Tidak peduli kondisi seperti apa dirinya, kamu akan mendapatkannya kembali. Tapi kamu, kamu tidak pernah memikirkan bagaimana segalanya akan berakhir untuk diriku!”

Xiao Li menundukkan kepala dengan diam dan tidak mengatakan apa-apa untuk waktu yang lama.

“Kenapa kamu tidak bicara?” Li Shi Qing mengecam, “Atau mungkinkah kamu berpikir bahwa kamu tidak melakukan kesalahan?”

“Qing Ye,” Xiao Li akhirnya berbicara dengan suara rendah, “Aku  tidak bisa melakukan itu pada Han Jia ……”

Li Shi Qing mendengus, “Berapa tahun yang kamu butuhkan untuk menjadi pemimpin? Jangan katakan bahwa kamu belum pernah mengorbankan seseorang sebelumnya? Jadi, bagaimana jika kamu memiliki hubungan baik dengan Han Jia? Di dunia bawah, jika kamu tidak memiliki hati yang kejam, bahkan sepuluh nyawa tidak akan cukup bagimu!”

Sekali lagi, Xiao Li terdiam. Li Shi Qing menatapnya beberapa saat, kemudian menghela napas, nadanya suaranya sedikit berkurang, “Aku tidak dapat melakukan apapun jika kamu seperti ini.” Dia mengulurkan tangan dan menyentuh pipi merah dan bengkak, “Aku sudah membiarkan Zi Cheng pergi dan bernegosiasi dengan Luo Dong. Luo Dong adalah orang licik dan pengkhianat. Kamu tidak bisa melawannya sendirian. Tanpa diduga kamu bisa melarikan diri darinya kali ini, sesuatu pasti sudah terjadi baginya untuk membiarkanmu pergi. Tidak peduli apa yang dia miliki di lengan bajunya, aku sudah menyerahkan masalah ini pada Zi Cheng. Kamu harus kembali bersamaku.”

Xiao Li sedikit demi sedikit menghindari sentuhan tangan  Li Shi Qing. Lalu dia bertanya, “Jika negosiasi Zi Cheng dan Luo Dong gagal …… ini adalah wilayah Luo Dong……”

Li Shi Qing mengerutkan kening, “Jika Luo Dong berkeras menginginkan Han Jia, kita hanya bisa memberikannya pada Luo Dong. Selama kita bisa mendapatkan Han Jia kembali sebelum dia meninggal, itu cukup baik. Berapa kali aku  harus mengatakannya sebelum kamu mengerti?”

“Aku tidak bisa melakukan itu pada Han Jia.” Xiao Li bersikeras, “Qing Ye, jika kamu  khawatir bahwa kami  akan melibatkan geng, pada akhirnya, aku  akan meninggalkan geng dan membawa Han Jia pergi – – “

Bugh!

Li Shi Qing memukulnya lagi. Kali ini kekuatannya lebih keras dari sebelumnya. Xiao Li menabrak tembok di belakangnya dengan bunyi gedebuk.

“Xiao Li!” Qi Xiu Yuan telah lama membuka pintu dan berlari menuju Xiao Li untuk mendukungnya. Matanya yang marah menyerang Li Shi Qing sebelum dia berbicara, “Apa yang membuatmu berhak untuk memukulnya?”

Li Shi Qing bahkan belum mengatakan apapun sebelum Xiao Li mendorong Qi Xiu Yuan ke samping. Lalu, dia mengutuknya, “Fuck off! Ini tidak ada hubungannya denganmu!”

Li Shi Qing menatap mereka dengan dingin, “Apa hakku untuk memukulnya? Xiao Li, beritahu temanmu ini, hak apa yang aku miliki.”

“Dia bukan temanku.” Xiao Li menjawab kembali dengan cepat, “Dia hanya di sini untuk mengurus Han Jia. Dia tidak ada hubungannya dengan ini.”

“Benarkah?” Li Shi Qing perlahan berjalan mendekat dan dengan tenang berkata, “Tapi, beberapa saat yang lalu, sepertinya orang yang dia ‘urus’ adalah dirimu, benar bukan?”

Dia berjalan mendekat dan terus mengawasi Qi Xiu Yuan. Sepasang mata tajam dan pembunuh seperti pisau tajam terhubung ke arah Qi Xiu Yuan.

Tidak ada rasa takut pada mata Qi Xiu Yuan saat dia balas menatapnya. Tapi, Li Shi Qing tetap tidak bergerak. Dia mencibir dan menatap lurus ke matanya sebelum tangannya mencengkeram dagu Xiao Li.

“Xiao Li,” dia memanggil Xiao Li, sementara ekspresi senyum setan di matanya mengolok-olok Qi Xiu Yuan. “Apakah kamu  lupa, apa sumpahmu kepadamu di depan kuburan ibumu?”

Xiao Li bersandar ke dinding, memandangi ruang kosong di depannya. Sebuah ekspresi menyakitkan melukis wajahnya seolah-olah dia kembali ke malam yang tak terlupakan itu.

“Ucapkan itu.” Nada Li Shi Qing terasa tenang saat dia mencubit  dagu Xiao Li erat-erat.

Qi Xiu Yuan ingin maju untuk menghentikannya, tapi Li Shi Qing menatap tajam .

“Aku bersumpah untuk … aku bersumpah untuk mengikuti Qing Ye, untuk taat dan tidak akan mengkhianati Qing Ye.” Karena Xiao Li mengucapkan kata-kata itu dengan tersendat-sendat, butiran keringat sudah terbentuk di keningnya.

“Untuk mematuhi dan tidak pernah mengkhianati.” Li Shi Qing mengulangi saat ia mendekat ke sisi telinga Xiao Li, sambil menatap Qi Xiu Yuan dari sudut matanya seolah pamer. “Dan, bagaimana jika kamu tidak  memenuhinya?”

Xiao Li menyerah dan menutup matanya, “Jika ada pengkhianatan, jiwa ibuku akan jatuh ke dalam neraka selamanya. Dan … tidak akan pernah bisa bereinkarnasi.”

“Bagus.” Li Shi Qing dengan tenang berkata. Meski, bibirnya praktis menempel di telinga Xiao Li, matanya terpaku pada Qi Xiu Yuan. “Anak baik. Nah, apa yang harus kamu lakukan?”

“Aku akan pergi bersamamu.”

“Dan, apa ini tentang kamu  yang ingin meninggalkan geng?”

Xiao Li mengepalkan tinjunya. Dia membuka matanya dan memohon, “Qing Ye…..”

Li Shi Qing masih memandang dengan curiga pada Qi Xiu Yuan sebelum mengatakannya dengan santai, “Aku tidak pernah tahu, bahwa kamu benar-benar memiliki pemikiran seperti ini. Kamu ingin meninggalkan geng? “

“Tidak.” Xiao Li gemetar, “Aku sama sekali tidak akan pergi.”

“Itu bagus.” Li Shi Qing sedikit mundur dan menghadapi Qi Xiu Yuan dengan senyuman samar, “Begitu kamu terjebak dalam geng, tidak mungkin untuk berubah. Orang-orang yang tidak berjalan seperti kita, tidak bergaul dengan mereka.”

Xiao Li tetap diam.

Li Shi Qing, di sisi lain, akhirnya melepaskannya dengan sangat puas. Kemudian, dia menghadap Qi Xiu Yuan dan membuka senyuman, seolah baru menyadari keberadaannya.

“Kamu di sini untuk mengurus Han Jia? Lalu, terimakasih atas masalahnya.”

Qi Xiu Yuan tertegun dengan aksi serial yang baru saja dia lihat. Kemudian saat dia melihat ekspresi menyakitkan pada wajah Xiao Li, alisnya menegang. Dia tidak mengatakan apapun.

“Kemudian, Xiao Li dan aku akan pergi lebih dulu.” Li Shi Qing dengan sopan mengucapkan selamat tinggal, “Jika ada kesempatan lain, aku ingin mengungkapkan rasa terima kasihku secara pribadi.”

Qi Xiu Yuan diam-diam menatap Xiao lagi, namun Xiao Li tidak pernah meliriknya.

Kemudian, seolah-olah tiba-tiba dia mengambil keputusan, kejutan pada wajah Qi Xiu Yuan sedikit demi sedikit menghilang. Diganti  dengan senyum hangat dan lembut.

“Baiklah.” Dia tersenyum dan berusaha merentangkan tangannya ke arah Li Shi Qing, “Aku menantikan hari itu juga.”


<< Lawless Gangster 36

Iklan

2 respons untuk ‘Lawless Gangster – Chapter 37

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s