Feng Mang – Chapter 137

Chapter 137 – Tampan Dan Berbakat

Tenggorokan Wang Zhongding seolah-olah terhalang oleh sesuatu, dan dia tidak bisa muntahkan keluar atau menelannya.

Dia melemparkan matanya yang dingin ke arah panggung lagi.

Kahn menyibakkan kembali pakaian gaya Inggrisnya yang rapi, dengan keramaian dan hiruk pikuk. Baik anak muda liar dan chic, tetapi juga membagikan pesona seorang pria dewasa di mana-mana.

Dia dan Han Dong berdiri bersama, dan suasana harmonis sangat mendukung, sepertinya tidak masuk akal jika tidak membiarkan kedua orang itu menjadi mitra.

Kahn menerima wawancara dengan media dan untuk pertama kalinya secara terbuka mengakui bahwa dia akan bekerja sama dengan Perusahaan Zhongding.

Ekspresi gembira Han Dong di samping meluap, dia memegang paha Kahn untuk dukungan.

Wang Zhongding tidak bisa membantu tetapi melemparkan kalimat ke samping, “Jangan membuat jembatan omong kosong ini di masa depan!”

Omong kosong?

Feng Jun tertegun, apa kau mengatakan berita bagus ini tidak ada gunanya?

Setelah menyelesaikan wawancara, Kahn kembali ke Han Dong. Dia berbincang dengannya tentang “Sneak of Shadows,” dan memuji kemampuan akting Han Dong.

“Kamu memiliki temperamen unik yang sangat menarik bagi orang lain. Aku melihat bagian yang dipotong, sangat disayangkan untukmu.”

Han Dong merasa tersanjung dan sibuk kembali dalam bahasa Inggris yang buruk. “Ini adalah peraturan nasional. Aku tidak punya pilihan lain.”

Kahn menambahkan: “Jika ada kesempatan silakan datang ke Hollywood, aku pasti akan memaksimalkan bakat-mu.”

Han Dong begitu penuh dengan orang-orang, sehingga dia tidak dapat melihat kemana pun.

“Ini adalah kartu nama-ku. Ada lebih banyak waktu untuk berhubungan. Aku ingin mendapatkan beberapa informasi tentangmu dari Ketua Wang, tetapi Ketua Wang selalu tampak sangat pelit. Aku tidak tahu apakah dia benar-benar tidak punya, atau ada sesuatu yang lain. Sejujurnya, aku tidak benar-benar memahami aturan kalian di sini bagaimanapun.” Kahn mengangkat bahu tak berdaya.

Han Dong berkata, “Tidak apa, aku akan mengirimmu kembali.”

Kahn sekarang merasa puas untuk meninggalkan lokasi.

Dalam perjalanan kembali, Han Dong masih tenggelam dalam kegembiraan terhadap idolanya. Ketika Wang Zhongding naik mobil, dia menerima ciuman panas yang membara.

Wajah Wang Zhongding akhirnya mereda. Dia berpikir bahwa Han Dong selanjutnya akan berkata, “Aku hanya mengaguminya, kamu tidak perlu berpikir terlalu banyak.” Tidak menyangka Han Dong malahan berkata, “Aku benar-benar menyukai hadiah besar yang kamu kirimkan untukku!”

Wang Zhongding kesal, hadiah Laozi belum dikirimkan !!

Lalu menjawab dengan nada terus terang: “Itu tidak ada hubungannya denganku.”

“Jangan berpura-pura ~ aku tahu kamu tidak akan bisa menarik wajah untuk mengakuinya.” Han Dong menyeringai.

“Aku bilang itu bukan aku, ya berarti bukan aku.”

Tanpa diduga, Han Dong memeluk Wang Zhongding, seperti pencuri (berbisik) berkata: “Aku tidak menyangka bahwa aku baru menyebutkan tentang dia kepadamu. Dan kamu membantuku untuk mencapai keinginan ini.”

Wang Zhongding merasa jengkel, tetapi sulit untuk menahan semua keluhan Han Dong, jadi membiarkan dia mengatakan kegembiraannya.

“Ya ya ya! Aku harus mengambil kelas pelatihan, untuk berlatih bahasa Inggris secara lisan, aku pasti akan mendapatkan peran ini! Akan hidup sesuai dengan pikiranmu.” Berkata sambil menepuk-nepuk paha Wang Zhongding.

Apanya yang hidup sesuai dengan pikiranku? Wang Zhongding mengertakkan giginya, ketika tidak ada Kahn sebelumnya, bagaimana kamu bisa mewujudkannya?

“Ai~sulit dipercaya – kamu katakan: apakah aku terlalu jauh masuk dalam berakting, dan belum keluar dari mimpi film itu?”

Wang Zhongding berkata: “Ya, sebenarnya kamu sudah mati.”

“Bagaimana bisa mati?” Tanya Han Dong.

“Aku memukulmu sampai mati di pesta perayaan itu!”

“………….”

***

Sesampainya di rumah, Han Dong tidak pernah berhenti mengoceh, dari ruang tamu ke dapur, dari meja kopi ke meja makan.

Akhirnya, Wang Zhongding tidak tahan lagi.

“Sudah selesai? Apakah kamu pikir orang-orang itu benar-benar ingin melihatmu? Itu hanya sekedar sopan, dan kamu benar-benar menganggapnya serius.”

Han Dong tidak setuju. “Dia mengatakan itu serius.”

“Itulah yang membuat orang-orang menganggumu, aku ingin kau keluar dari sini cepat! Kamu bukan roti kukus (t/n : istilah yang berarti sangat populer atau sangat di cari), mengapa orang-orang itu ingin melihatmu?”

“Apakah aku bukan roti kukus?”

Wang Zhongding belum selesai berbicara, Xinxin berbicara dari samping. “Roti kukus terbuat dari tepung jagung. Kamu terbuat dari daging.”

Han si-idiot (t/n : Er Huoistilah internet yang artinya mengacu pada orang yang sangat bodoh) tertawa tanpa henti, membuat suasana serius hilang dalam sekejap mata.

Setelah makan, Han Dong duduk di sofa sambil menonton TV, Xinxin duduk di samping memainkan robot kecil. Han Dong meliriknya beberapa kali dan tiba-tiba teringat satu hal. “Mengapa kamu sekarang tidak meminta ayahmu untuk tidak membiarkan aku menginap di sini?”

Xinxin berkata: “Aku tidak ingin bersimpati untukmu.”

Han Dong tidak mengerti, “Apa maksudmu?”

“Aku sering mendengar suaramu dari kamar Daddy. Jika kamu tidak melakukan hal-hal buruk, Daddy tidak akan melakukan itu kepadamu. Jadi, jangan berharap aku menyarankan Daddy untuk membiarkanmu pergi.”

Han Dong tersentak, berpikir demikian untuk waktu yang lama.

Alhasil, Han Dong meraih robot kecil Xinxin pada waktu berikutnya, penuh dengan balas dendam. Jadi, Xinxin memeluk kembali robot kecil-nya dan pergi melapor ke Wang Zhongding.

“Daddy, jangan biarkan dia pergi, berikan dia pelajaran yang bagus untukku!”

Wang Zhongding memberi dua tepukan di pantat kecil Xinxin. “Tidak masalah, baby.”

[t/n : penulis asli menuliskan kata “baby” di novel dalam bahasa inggris.]

Telinga Han Dong sangat sensitif, ketika Xinxin baru saja pergi, dia berkata pada Wang Zhongding: “Aku baru saja mendengar kamu memanggilnya baby.”

“Ada apa dengan itu?”

Han Dong berpura-pura malu, “Ketika kamu tidak bisa menahannya, kamu juga bisa memanggilku seperti itu.”

Karena kamu begitu tersesat, juga ingin memanggilmu baby? Aku tidak menyebutmu bajingan itu adalah hal yang baik!

***

Han Dong sedang dalam suasana hati yang baik hari ini dan menambahkan olahraga lain sebelum tidur – yaitu berenang.

Berdiri di jendela di lantai dua, Wang Zhongding melihat Han Dong meregangkan anggota tubuhnya yang indah di kolam renang. Lekukan pinggul dan kaki dapat digambarkan sebagai “warisan estetika” umat manusia. Dengan jantung berdetak, dia merekamnya dengan kamera.

Lalu, dia juga pergi keluar.

Wajah Han Dong muncul dari air, dan dengan bersemangat melambaikan tangan ke arah Wang Zhongding. “Turun sini berenang dua putaran.”

Wang Zhongding tidak menanggapinya.

Han Dong harus terus berenang sendirian.

Wang Zhongding selalu menikmati wine yang baik, sambil menonton keindahan itu, awalnya itu adalah kebahagiaan estetika manusia, jika tidak memiliki beberapa kalimat seperti berikut ini.

Han Dong, “Ada adegan pertempuran bawah air dalam film Kahn, super menakjubkan.”

Han Dong, “Aku suka ilusi ruang dan waktu yang dia ciptakan dengan ide-ide artistik yang unik dan keterampilan tembakan yang hebat.”

Han Dong, “Dia sangat tampan dan berbakat.”

Wang Zhongding, “…………..”

Pada awalnya, agar tidak merusak suasana, Wang Zhongding dapat mentoleransi dengan sangat sabar. Kemudian, ketika dia mendengar ungkapan “Dia sangat tampan dan berbakat,” Wang Zhongding tidak bisa mentoleransi lebih lama lagi.

Han Dong sedang yang sedang berenang, tiba-tiba dia merasa bahwa “makhluk tak dikenal” telah menusuk krisannya, dan dia bergegas ke permukaan air untuk meminta bantuan.

Hasilnya, tidak ada seorang pun di tepi, “makhluk tak dikenal” itu datang dari bawah air, dan memeluk leher Han Dong.

“Siapa yang tampan dan berbakat?” Katanya mengajukan pertanyaan.

Han Dong mengetahui situasinya tidak baik, dan bergegas untuk memperbaiki mulutnya. “Kamu tampan, kamu tampan, kamu berbakat.”

Wang Zhongding menekan Han Dong ke dalam air, menyeretnya ke zona megah di mana “rumput air” ditangguhkan. Memaksa dia untuk mengenali “dewa laki-laki” yang sejati, dan kemudian memaafkannya dari membuat kesalahan.

Untuk menghindari minum air, Han Dong hanya bisa membungkus erat bibirnya, dan lidahnya dengan cekatan membalik di dalam.

Wajah keras Wang Zhongding menunjukkan ekspresi memabukkan, berbisik kasar: “Julurkan lidah kecilmu…”

Han Dong dilemparkan dan tidak nyaman karena kalimat “sangat tampan dan berbakat.” Dia mulai menyipitkan matanya dan kemudian dia hanya menutup matanya.

Setelah hasrat bawah air yang romantis dan menarik, Wang Zhongding membawa Han Dong ke kamar tidur.

Ketika menyesuaikan Han Dong dengan segala sesuatu, Wang Zhongding secara tidak sengaja menemukan bahwa Han Dong memiliki e-mail yang belum dibaca di ponselnya. Pengirim email itu adalah Kahn. Wang Zhongding membuka, Kahn mengirimkan foto dirinya yang tampan, dengan tanda tangan pribadi di atasnya.

Orang lain mungkin melihat seperti tidak ada apa-apa, tetapi Wang Zhongding bisa melihatnya sekilas. Ukuran foto yang tampan ini, sangat cocok dengan layar ponsel Han Dong.

Wajah Wang Zhongding tenggelam, dia bahkan tidak membalas, dan segera menghapus email itu.

***

Keesokan paginya, Han Dong membuka ponselnya. Hal pertama yang tertangkap mata adalah wajah tampan Wang Zhongding di layar ponselnya.

Eh? Siapa yang mengubah wallpaper ponselku?

Apakah ini salahku sendiri?

Han Dong tidak berpikir kalau ini ulah Wang Zhongding, karena Wang Zhongding tidak pernah bermain-main dengan hal semacam ini sama sekali. Wallpaper ponselnya selalu diproduksi seperti apa adanya.

Selain itu, gambar ini awalnya ada di ponsel Han Dong, dan Han Dong berpikir untuk menggunakannya sebagai wallpaper sebelumnya, tetapi ukurannya tidak cocok dan agak terdistorsi, jadi itu tidak berguna.

Tidak mengira untuk mengubahnya lagi, tiba-tiba ukurannya menjadi pas, dan gambarnya bahkan lebih bagus dari sebelumnya, rasanya seolah-olah ponselnya menjadi besar.

Jadi Han Dong dengan gembira berlari ke depan Wang Zhongding, bertanya, “Bolehkan menggunakan foto-mu sebagai wallpaper ponsel?”

Wang Zhongding tidak menjawab.

Han Dong buru-buru mengangkat ponselnya di depan Wang Zhongding. “Kamu lihat, kamu lihat, sangat tampan! Dan juga sangat keren! Sangat disayangkan untuk mengubahnya.”

Wang Zhongding tampak telah tergerak.

“Terserah kamu.”

<< FM 136

Iklan

2 respons untuk ‘Feng Mang – Chapter 137

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s